Saturday, November 18, 2017

Fourth Cucu OTW In shaa Allah

Kak ngah called from the hospital informing me that she was in the labour room. Thus she will be delivering her first born anytime today. In shaa Allah.

So I went to the hospital with Sofiyah after completing part of my ironing and after the cookerhood repairman left.

It was raining when we left the house and arrived at the hospital. Alhamdullillah.

Both of us waited at the visitors' lounge just outside the labour and delivery suites. It was here, a year ago that my third cucu, my grandson was born.

I had just completed my solat Maghrib when Amin my SIL called from the labour suite. Kak Ngah wanted to speak to me. She was crying going through her labour pains. I told her to be strong and to remember Allah by reciting zikr and duas.

Kak ngah's SIL then arrived from Melaka with her girlfriends. Then her bffs Nieza, Rita and her husband Jinggo. Later her younger brother Badruzzaman, his wife Maisarah and son Muhammad Zavian too came.

Then at 9.30pm kak ngah delivered her baby, a girl. I now have another grand daughter. Alhamdullillah.

Tuesday, October 31, 2017

BASAHKAN WAJAHNYA DAN AJAKLAH DIA SOLAT

BASAHKAN WAJAHNYA DAN AJAKLAH DIA SOLAT

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Tafsir ringkas Subuh (Maryam [19:54-55]) pada 30 Oktober 2016. Antara isunya adalah tabiat nabi Isma’il dan para nabi yang lain menggalakkan ahli keluarga mereka menunaikan solat.

Solat adalah “oksigen” para nabi. Dalam al-Quran banyak sekali Allah menyebut bagaimana para nabi memenuhi hidup mereka dengan solat, antaranya adalah nabi Ibrahim dalam surah (Ibrahim [14:40], nabi Musa dalam surah Taha [20:13], nabi Isa dalam surah (Maryam [19:30-31], Nabi Zakariyya dalam surah (Ali ‘Imran [3:39] dan nabi Syu’ayb dalam surah (Hud [11:87]).

Dalam tazkirah ringkas pagi ini (30 Oktober 2016) saya menyentuh budaya hidup nabi Isma’il AS yang direkodkan Allah dalam surah Maryam:

وَاذْكُرْ فِي الْكِتَابِ إِسْمَاعِيلَ إِنَّهُ كَانَ صَادِقَ الْوَعْدِ وَكَانَ رَسُولًا نَبِيًّا (54) وَكَانَ يَأْمُرُ أَهْلَهُ بِالصَّلَاةِ وَالزَّكَاةِ وَكَانَ عِنْدَ رَبِّهِ مَرْضِيًّا (55)

Ertinya: Dan bacakanlah (wahai Muhammad) dalam Kitab (Al-Quran) ini perihal Nabi Ismail; sesungguhnya dia adalah benar menepati janji dan adalah dia seorang Rasul, lagi berpangkat Nabi. DAN DIA SELALU MENYURUH KELUARGANYA MENGERJAKAN SEMBAHYANG dan memberi zakat, dan dia pula adalah seorang yang diredhai di sisi Tuhannya! (Maryam [19:54-55]).

Nabi Isma’il AS sangat mementingkan solat dan selalu mengingatkan ahli keluarganya agar menjaga solat. Semangat ini turut diikuti oleh cucu baginda iaitu Rasulullah SAW sendiri kerana baginda juga mendapat arahan yang sama:

وَأْمُرْ أَهْلَكَ بِالصَّلَاةِ وَاصْطَبِرْ عَلَيْهَا لَا نَسْأَلُكَ رِزْقًا نَحْنُ نَرْزُقُكَ وَالْعَاقِبَةُ لِلتَّقْوَى

Ertinya: DAN PERINTAHKANLAH KELUARGAMU (WAHAI MUHAMMAD) SERTA UMATMU MENGERJAKAN SEMBAHYANG, DAN HENDAKLAH ENGKAU TEKUN BERSABAR MENUNAIKANNYA. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang yang bertaqwa (Taha [20:132]).

Pada setiap pagi, Rasulullah  akan mendatangi rumah Fatimah RA dan Ali RA seraya berkata:

"الصَّلاةَ الصَّلاةَ"(إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّه لِيُذْهِبَ عَنْكُمُ الرِّجْسَ أَهْلَ الْبَيْتِ وَيُطَهِّرَكُمْ تَطْهِيرُا) " .

Ertinya: Solat! Solat! (kerana sesungguhnya Allah mahu membersihkan kamu semua dari segala kotoran (dosa) dan menyucikan kamu dengan sesuci-sucinya [petikan ayat 33 surah al-Ahzab] (Tafsir al-Tabari).

Ia juga menjadi kebiasaan Sayyidina ‘Umar bin al-Khattab RA sebagaimana sebuah riwayat:

أَنَّ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ كَانَ يُصَلِّي مِنْ اللَّيْلِ مَا شَاءَ اللَّهُ حَتَّى إِذَا كَانَ مِنْ آخِرِ اللَّيْلِ أَيْقَظَ أَهْلَهُ لِلصَّلَاةِ يَقُولُ لَهُمْ الصَّلَاةَ الصَّلَاةَ ثُمَّ يَتْلُو هَذِهِ الْآيَةَ { وَأْمُرْ أَهْلَكَ بِالصَّلَاةِ وَاصْطَبِرْ عَلَيْهَا لَا نَسْأَلُكَ رِزْقًا نَحْنُ نَرْزُقُكَ وَالْعَاقِبَةُ لِلتَّقْوَى }

Ertinya: ‘Umar bin al-Khattab selalu mendirikan solat malam untuk beberapa ketika sehingga penghujung malam. Setelah itu beliau akan mengejutkan ahli keluarganya untuk solat seraya membaca ayat 132 surah Taha (Muwatta’ Malik).

Ingat-mengingat dan kejut-mengejut ahli keluarga untuk mendirikan solat disebut secara romantis oleh Rasulullah SAW dalam sabdanya:

رَحِمَ اللَّهُ رَجُلًا قَامَ مِنْ اللَّيْلِ فَصَلَّى وَأَيْقَظَ امْرَأَتَهُ فَإِنْ أَبَتْ نَضَحَ فِي وَجْهِهَا الْمَاءَ رَحِمَ اللَّهُ امْرَأَةً قَامَتْ مِنْ اللَّيْلِ فَصَلَّتْ وَأَيْقَظَتْ زَوْجَهَا فَإِنْ أَبَى نَضَحَتْ فِي وَجْهِهِ الْمَاءَ

Ertinya: Allah merahmati seorang suami yang bangun solat malam dan mengejutkan isterinya. Sekiranya si siteri tak mahu bangun (kerana mengantuk), si suami akan membasahkan wajah isterinya dengan air (sebagai tanda kasih sayang). Allah juga merahmati seorang isteri yang bangun solat malam dan mengejutkan suaminya. Sekiranya si suami tak mahu bangun (kerana mengantuk), si isteri akan membasahkan wajah suaminya dengan air (Sunan Abu Dawud, Sunan al-Nasa’I & Sunan Ibn Majah).

Aduhai sungguh romantik sekali bila kedua pasangan bersikap sedemikian. Inilah sikap yang sepatutnya dilakukan oleh pasangan dalam rumah tangga bagi menjamin bahagia yang berkekalan di dunia dan di syurga kelak, Insya-Allah!

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Monday, October 30, 2017

JAGA DIRI JANGAN SAMPAI DIHURUNG SYAITAN

JAGA DIRI JANGAN SAMPAI DIHURUNG SYAITAN

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Ketika berada di dapur, tiba-tiba anda dapati beberapa ekor lalat bebas berterbangan mengelilingi tong sampah. Apa yang terbayang pada fikiran anda? Pasti ada sesuatu dalam tong sampah itu yang menjadi “magnet kotor” penarik sang lalat. Itulah hukum alam yang kita lihat saban hari. Radar sang lalat sangat sensitif dengan sampah, najis atau sesuatu yang busuk. Itu kisah sang lalat, apa pula daya tarikan syaitan? Ayuh kita perhati apa kata Allah selaku Pencipta syaitan:

وَمَنْ يَعْشُ عَنْ ذِكْرِ الرَّحْمَنِ نُقَيِّضْ لَهُ شَيْطَانًا فَهُوَ لَهُ قَرِينٌ (36) وَإِنَّهُمْ لَيَصُدُّونَهُمْ عَنِ السَّبِيلِ وَيَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ مُهْتَدُونَ (37)

Ertinya: Dan sesiapa yang tidak endahkan pengajaran (Al-Quran yang diturunkan oleh Allah) Yang maha Pemurah, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu Syaitan itu menjadi temannya yang tidak renggang daripadanya. Dan sesungguhnya syaitan itu tetap menghalangi mereka daripada jalan yang benar, sedang mereka sangka bahawa mereka orang yang mendapat hidayah petunjuk (al-Zukhruf [43:36-37]).

Dalam ayat lain Allah tegaskan perkara yang sama:

وَقَيَّضْنَا لَهُمْ قُرَنَاءَ فَزَيَّنُوا لَهُمْ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ وَحَقَّ عَلَيْهِمُ الْقَوْلُ فِي أُمَمٍ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِمْ مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنْسِ إِنَّهُمْ كَانُوا خَاسِرِينَ (25)

Ertinya: Dan Kami wujudkan untuk mereka teman rapat (daripada jin dan manusia), lalu teman itu memperhiaskan kepada mereka (fahaman sesat) mengenai perkara dunia yang ada di hadapan mereka, serta perkara akhirat yang ada di belakang mereka; dan (dengan sebab itu) tetaplah hukuman (azab) atas mereka bersama umat umat (yang sesat) dari jin dan manusia yang terdahulu daripada mereka. Sesungguhnya mereka semuanya adalah golongan yang rugi (bawaan hidupnya) (Fussilat [41:25]).

Juga firman Allah:

أَلَمْ تَرَ أَنَّا أَرْسَلْنَا الشَّيَاطِينَ عَلَى الْكَافِرِينَ تَؤُزُّهُمْ أَزًّا (83)

Ertinya: Tidakkah engkau mengetahui (Wahai Muhammad) bahawa Kami telah menghantarkan syaitan kepada orang kafir, untuk menggalakkan mereka mengerjakan perbuatan kufur dan maksiat dengan bersungguh-sungguh? (Maryam [19:83]).

Berbeza dengan sang lalat, sesunggut dan deria hidu syaitan lebih cepat mengesan bau busuk hati jantung manusia yang sakit.  Manusia yang cantik penuh haruman boleh sahaja dihinggap atau dihurung si syaitan apabila bau busuk jiwanya terlepas keluar dan menyentuh radar si syaitan. Setelah melihat firman Allah dalam ayat di atas, mungkin ada yang cuba bermain helah takdir dengan berkata:

“Bukan salah saya jika saya jadi jahat. Allah yang menghantar syaitan untuk menghasut saya.”

Jawapannya mudah sahaja, dampingan syaitan yang disebut ayat di atas berpunca daripada kegemaran anda yang suka benda kotor! Syaitan umpama lalat! Jika bertemu yang kotor segeralah dihurungnya. Kalau anda tegas menjaga kebersihan fizikal, pasti lalat hilang minatnya. Samalah dengan hurungan si syaitan, jika anda jaga hati jantung daripada segala penyakitnya pasti syaitan tak mampu dekati anda. Syaitan sendiri mengaku betapa dia sangat alah kepada jiwa suci penuh iman dan taqwa:

قَالَ رَبِّ بِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ (39) إِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ (40)

Ertinya: Iblis berkata: " Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperelokkan segala jenis maksiat kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya, "Kecuali antara zuriat Adam itu para hamba-Mu yang dibersihkan dari sebarang syirik (dan dosa)" (al-Hijr [15:39-40]).

Jika hurungan sang lalat boleh mengundang kuman pembawa penyakit, dampingan atau hurungan syaitan jauh lebih bahaya impaknya. Mata hati orang yang dihurung syaitan akan mengalami rabun hidayah dan rabun akhirat. Rabun ini menghalang seseorang daripada melihat kebenaran walaupun kebenaran itu berdiri tegak di depan mata zahirnya. Jika kanta mata hatinya terus dibiarkan rabun tanpa rawatan, ia boleh jadi sakit buta akhirat yang kronik. Apabila sudah buta, ubatnya hanyalah  bakaran api neraka! Mohon dijauhkan oleh Allah.

Dalam sejarah manusia, sudah banyak orang yang tersesat jauh setelah dihurung oleh syaitan. Mereka dicontohkan Allah dalam firman-Nya:
 
وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ الَّذِي آتَيْنَاهُ آيَاتِنَا فَانْسَلَخَ مِنْهَا فَأَتْبَعَهُ الشَّيْطَانُ فَكَانَ مِنَ الْغَاوِينَ (175)

Ertinya: Dan bacakan kepada mereka (wahai Muhammad), khabar berita seorang yang kami beri kepadanya (pengetahuan mengenai) ayat (Kitab) Kami. kemudian dia menjadikan dirinya terkeluar daripada mematuhinya, lalu dia diikuti oleh Syaitan (dengan godaannya), maka jadilah dia daripa orang yang sesat (al-A’raf [7:175]).

Para ulama Tafsir menyebut lelaki berilmu yang menjual agamanya dalam ayat ini adalah Bal’am bin Abar atau Bal’am bin Ba’ura’ iaitu seorang ilmuwan Bani Isra’il daripada umat nabi Musa AS. Pada mulanya beliau dihantar kepada kerajaan Madyan sebagai utusan dakwah nabi Musa AS. Setelah disogok dengan habuan dunia, Bal’am langsung belot dan meninggalkan agamanya. (Tafsir Ibn Kathir). Ternyata pembelotannya itu menjadi sebab dia dihurung oleh syaitan yang membawanya lebih jauh dari jalan Allah.

Selain Bal’am, Imam Ibn Kathir turut menamakan lelaki yang dicela dalam ayat ini sebagai Ummayah bin Abi al-Salt. Dia antara orang Mekah yang banyak mengetahui ilmu agama daripada kitab terdahulu. Bukan itu sahaja, dia banyak menulis syair ketuhanan yang sangat bagus sehingga mengundang pujian baginda SAW:

وَكَادَ أُمَيَّةُ بْنُ أَبِي الصَّلْتِ أَنْ يُسْلِمَ

Ertinya: Hampir sahaja Umayyah bin Abi al-Salt itu Islam (Sahih al-Bukhari).

Walaupun mengetahui kebenaran Rasulullah SAW, Umayyah enggan beriman kerana tidak mahu tunduk kepada seorang Rasul yang bukan berasal dari kabilahnya. Ini adalah ego dan sifat sombong yang menjadi punca dirinya dihurung oleh syaitan.

Lalu apa yang perlu kita buat bagi mengelakkan jiwa daripada dihurung oleh syaitan? Ikutlah panduan agama dan sentiasa siap siaga menepis serangan syaitan dengan ilmu dan doa kepada Allah. Ketika mentafsirkan perkataan al-Khannas dalam surah al-Nas, Abdullah ibn ‘Abbas berkata:

“Syaitan senantiasa mencangkung pada hati anak Adam, apabila manusia lupa dan lalai, dia akan membisikkan kejahatan, apabila manusia mengingati Allah syaitan akan tenggelam (Tafsir al-Tabari).”

Marilah kita berusaha menenggelamkan syaitan yang mencangkung dalam jiwa kita. Bersihkan hati jantung kita dengan sabun taubat. Semburlah ia dengan semburan pewangi iman dan taqwa. Mudah-mudahan semburan itu berfungsi mengusir syaitan dan menarik cinta Allah.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu dan perkongsian berkaitan Tadabbur al-Quran di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

https://www.facebook.com/Tadabbur-Centre-432946623753927/

Dapatkan buku penulis:

http://www.telagabiru.com.my/produk/buku/fail-sulit-mimpi

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Saturday, October 28, 2017

KESAYUAN HATI RASULULLAH DIJANJIKAN KEMENANGAN

KESAYUAN HATI RASULULLAH DIJANJIKAN KEMENANGAN

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

Nota Kelas Tafsir Dhuha Selasa (al-Qasas [28:85]) 28 Oktober 2014. Antara isunya, janji kemenangan kepada Rasulullah SAW yang terpaksa meninggalkan Mekah demi Islam.

Memang sedih apabila terpaksa meninggalkan tanah tumpah darah yang sudah hampir 53 tahun didiami. Apakan daya, Hijrah baginda SAW perlu diteruskan kerana nyawa baginda sudah terancam dan Islam pasti berkubur tanpa nisan jika baginda terus diam di Mekah. Musyrikin Quraysh nekad membunuh baginda:

وَإِذْ يَمْكُرُ بِكَ الَّذِينَ كَفَرُوا لِيُثْبِتُوكَ أَوْ يَقْتُلُوكَ أَوْ يُخْرِجُوكَ وَيَمْكُرُونَ وَيَمْكُرُ اللَّهُ وَاللَّهُ خَيْرُ الْمَاكِرِينَ

Ertinya: Dan ingatlah (wahai Muhammad), ketika orang kafir musyrik (Makkah) menjalankan tipu daya terhadapmu untuk menahanmu, atau membunuhmu, atau mengusirmu. Mereka menjalankan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya (mereka), kerana Allah sebaik-baik yang menggagalkan tipu daya (al-Anfal[8:30]).

Selepas keluar dari gua Thur dan sampai di sebuah kawasan luar Mekah bernama al-Hazwarah, Rasulullah berasa sangat rindu dan sayu apabila berpaling melihat Mekah. Lalu baginda mengucapkan lafaz kesayuannya:

وَاللَّهِ إِنَّكِ لَخَيْرُ أَرْضِ اللَّهِ وَأَحَبُّ أَرْضِ اللَّهِ إِلَى اللَّهِ وَلَوْلَا أَنِّي أُخْرِجْتُ مِنْكِ مَا خَرَجْتُ

Ertinya: Demi Allah sesungguhnya engkau (bumi Mekah) adalah bumi Allah yang terbaik dan bumi Allah yang paling dicntai Allah. Jika bukan kerana aku diusir darimu, maka aku tidak akan sama sekali keluar darimu” (Sunan al-Tirmidhi, Sunan Ibn Majah, Musnad Ahmad & Mustadrak al-Hakim).

Ketika kesayuan ini Allah memberi khabar gembira bahawa baginda akan kembali ke Mekah secara terhormat dengan kemenangan. Firman Allah:

إِنَّ الَّذِي فَرَضَ عَلَيْكَ الْقُرْآَنَ لَرَادُّكَ إِلَى مَعَادٍ قُلْ رَبِّي أَعْلَمُ مَنْ جَاءَ بِالْهُدَى وَمَنْ هُوَ فِي ضَلَالٍ مُبِينٍ

Ertinya: Sesungguhnya Allah yang mewajibkan kepadamu (beramal dan menyampaikan) Al-Quran (wahai Muhammad) SUDAH TENTU AKAN MENYAMPAIKAN ENGKAU LAGI KEPADA APA YANG ENGKAU INGINI DAN CINTAI (MEKAH-Sahih al-Bukhari). Katakanlah (kepada kaum yang menentangmu): "Tuhanku amat mengetahui akan sesiapa yang membawa hidayah petunjuk dan sesiapa pula yang berada dalam kesesatan yang nyata " (al-Qasas[28:85]).

Benar janji Allah itu, hanya selepas 8 tahun sahaja baginda pulang secara terhormat ke Mekah. Ini adalah ganjaran kurniaan Allah kepada baginda yang sangat teruji demi memperjuangkan al-Quran. Beginilah juga janji Allah kepada kita jika kita bersungguh mengamal dan menegakkan isi al-Quran. Kita pasti beroleh kejayaan hakiki di dunia atau di akhirat.

Dapatkan nota tafsir lain di:

https://www.facebook.com/abdullahbukhari.abdulrahim

Friday, October 27, 2017

MEREMANG BULU ROMA DENGAR AL-QURAN?

MEREMANG BULU ROMA DENGAR AL-QURAN?

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Rabu lepas (25 Oktober 2017) saya direzekikan Allah bertemu mata dengan Encik Zulkarnain Hasan Basri, rakyat Malaysia yang tinggal di Kobe Jepun. Dia berkahwin dengan orang Jepun dan mendapat status PR Jepun. Antara aktiviti sukarela beliau adalah berdakwah kepada orang Jepun.

Menurutnya dakwah dengan akhlak kepada orang Jepun agar sukar dibuat kerana mereka sudah banyak menghayati nilai moral dan akhlak melebihi orang Islam. Satu cara berkesan untuk menyentuh hati jantung  mereka adalah dengan al-Quran.

Beliau banyak menarik perhatian orang Jepun dengan al-Quran. Antara pengalaman beliau, apabila diterangkan tentang kehebatan al-Quran kepada orang Jepun, ada yang memberi respons drastik iaitu "MEREMANG BULU ROMA" apabila mendengar penerangan berkaitan al-Quran.

Bagi sesetengah orang kita, istilah meremang bulu roma muncul apabila dilanda ketakutan kerana bertemu hantu syaitan yang entah wujud atau tidak. Kisah Encik Zulkarnain ini adalah respons fitrah kerana gerunkan Tuhan semesta alam, Tuhan kepada Hantu syaitan dan Tuhan manusia. Mana lebih utama? Meremang bulu roma kerana makhluk atau PENCIPTA makhluk?

Sebenarnya, meremang bulu roma kerana Allah adalah respons fitrah bagi orang yang dipilih Allah untuk hidayah. Ia ada disentuh Allah:

اللَّهُ نَزَّلَ أَحْسَنَ الْحَدِيثِ كِتَابًا مُتَشَابِهًا مَثَانِيَ تَقْشَعِرُّ مِنْهُ جُلُودُ الَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ ثُمَّ تَلِينُ جُلُودُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ إِلَىٰ ذِكْرِ اللَّهِ ۚ ذَٰلِكَ هُدَى اللَّهِ يَهْدِي بِهِ مَنْ يَشَاءُ ۚ وَمَنْ يُضْلِلِ اللَّهُ فَمَا لَهُ مِنْ هَادٍ

Ertinya: Allah telah menurunkan sebaik-baik perkataan iaitu Kitab Suci Al-Quran yang bersamaan (setara) isi kandungannya antara satu dengan yang lain (tentang benarnya dan indahnya), yang berulang-ulang (keterangannya, dengan berbagai cara); yang (oleh kerana mendengarnya atau membacanya) "KULIT BADAN ORANG YANG TAKUT KEPADA TUHAN MEREKA MENJADI SERAM (MEREMANG); KEMUDIAN  KULIT BADAN MEREKA MENJADI LEMBUT SERTA  TENANG TENTERAM  HATI MEREKA MENERIMA AJARAN DAN RAHMAT ALLAH." Kitab Suci itulah hidayah petunjuk Allah; Allah memberi hidayah petunjuk dengan Al-Quran itu kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan (ingatlah) sesiapa yang disesatkan Allah (disebabkan pilihannya yang salah), maka tidak ada sesiapa pun yang dapat memberi hidayah petunjuk kepadanya (al-Zumar [39:23]).

Ayat ini selalu saya baca dan ulas Tafsirnya, tapi tak pernah bertemu secara terus orang yang pernah rasainya.  Hari itu pertemuan dengan Encik Zulkarnain membuka satu sudut Tafsir praktikal untuk saya dan kita semua.

Berdoalah agar hati jantung kita juga sensitif sehingga MEREMANG BULU ROMA untuk menerima Kalam Allah ini.!

Thursday, October 26, 2017

KERANA CINTA AKU DERHAKA - TRAVELOG MENJEJAK SEJARAH JOHOR LAMA

KERANA CINTA AKU DERHAKA - TRAVELOG MENJEJAK SEJARAH JOHOR LAMA

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

"SELURUH BANGSA JOHOR DAN BANGSA MELAYU  MESTI MILIKI BUKU INI....."

Itulah ungkapan yang selayaknya saya sebut berkaitan buku terbaru terbitan JEJAK TARBIAH ini.

Pengarangnya Syed Azharul Asriq masih muda belia, baru 24 tahun tetapi buah tangannya ini
mampu membuka minda para pembaca tentang kepentingan sejarah kepada sesebuah bangsa.

Kisahnya travelognya berkisar beberapa siri kembara beliau menjejak sejarah empayar Johor lama di Kota Tinggi. Premis utama buku ini adalah kisah penderhakaan Laksamana Bentan membunuh Sultan Mahmud mangkat di julang, tapi olahannya dibawa ke dimensi lain seperti kerakusan manusia merebut kuasa politik. Sebalik peristiwa ada "dalang" yang merancang. Watak penderhaka rupanya suatu platform merebut kuasa istana.

Banyak fakta sejarah "dihidupkan" dengan olahan dan ulasan menarik. Banyak sekali saya belajar dan ambil manafaat daripada buku ini. Bacalah sendiri! Anda pasti banyak mengangguk kepala sepanjang bacaan sambil berkata: "Oooo begitu rupanya."

Banyak fakta sejarah yang jarang didengar saya dapati dalam buku ini, antaranya;

- Perangai aneh sultan Mahmud dan komplot pembesar istana menjatuhkan sultan Mahmud serta beberapa RIWAYAT lain kisah amuk si laksamana.

- Asal lagu "Kasihan laksamana mati dibunuh" nyanyian Siti Nurhaliza. Beliau adalah pembesar istana yang dibunuh kerana tidak setuju dalam komplot menderhaka kepada sultan.

- Kubur kucing bertanduk kesayangan Sultan Mahmud.

- Sungai Johor adalah saksi bisu selama ratusan tahun melihat perang beberapa empayar nusantara menyerang kerajaan Johor lama.

- Di Kota Gelanggi ada makam Putera Mahkota Jepun yang mati dibaham harimau?

- Kisah raja dan rakyat Johor ditawan ke Acheh yang kemudiannya mendapat tarbiah agama. Asal punca Tun Sri Lanang bersahabat dengan para ulama Acheh. Acheh adalah sebuah empayar hebat di Nusantara pada zaman silam.

- Badang si perkasa berasal dari Johor. Juga kritik kisah Badang yang dikaitkan dengan makan muntah hantu? Semuanya nak dikaitkan dengan hantu?

- Pengarang dicemuh dan diejek kerana terlalu minat mengembara mencari kubur purba. Apa hikmah di sebalik pencarian kubur bagi peminat sejarah?

- Kubur lama dimomokkan dengan hantu dan tumpuan para kaki NGANGKUNG. Juga Kritik P. Ramlee kepada penapis filem pada zamannya yang memotong filem sehingga hilang nilai kritik sosial.

- Kritik penulis kepada sikap keras wahabi Saudi yang memusnahkan binaan kubur atas alasan memerangi khurafat.

- Jawatan Kapitan pada zaman Belanda di Melaka yang sungguh signifikan. Kemudiannya harta benda pada Kapitan dirampas Inggeris. Mengapa?

- Kritik HAMKA kepada pengaji (al-Quran) di makam?

- Kisah Che Guevara (orang kanan Fidel Castro dalam revolusi Cuba 1959) mengembara selama 9 bulan dengan menunggang motor bersama temannya mencari hikmat sejarah. Guevara mendapat inspirasi perjuangan rakyat dan kepentingan sejarah selepas dia melawat kota sejarah Macchu Picchu.

- Makam laksamana bentan tak pernah tenggelam banjir walaupun berlaku banjir besar?

- Ulasan tahun dan matematik berkaitan sumpahan 7 keturunan Mahsuri. Doa Mahsuri yang dizalimi dimakbulkan Allah? Untuk menaikkan kembali nama Kota Tinggi seperti Langkawi memerlukan "Tunku dan Dr Mahathir" yang kedua?

Dan... Banyak lagi fakta yang akan membuatkan anda banyak mengangguk kepala.

Ayuh bangsa Johor dan seluruh rakyat Malaysia.... Bacalah buku ini untuk menghargai sejarah gemilang orang Melayu kerana rata-rata orang tahu kegemilangan Melaka, tetapi tak tahu kegemilangan empayar Melayu di Johor.

Monday, October 23, 2017

DOA ELAK MUSIBAH MUSIM PANAS

DOA ELAK MUSIBAH MUSIM PANAS

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Musim panas menjelma lagi. Kita harus beringat agar tidak ditimpa kesan musim panas seperti sengatan/patukan binatang berbisa. Ingat lagi kisah tahun lepas? Kanak2 di kelantan mati dipatuk ular yang menyorok di tempat teduh kerana cuaca panas melampau...

Mari kita amalkan doa Rasulullah SAW ini semoga ia menjadi sebab jagaan Allah pada kita:

Sabda Rasulullah SAW:

مَا مِنْ عَبْدٍ يَقُولُ فِي صَبَاحِ كُلِّ يَوْمٍ وَمَسَاءِ كُلِّ لَيْلَةٍ بِسْمِ اللَّهِ الَّذِي لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ لَمْ يَضُرَّهُ شَيْءٌ .

Ertinya: Seorang hamba yang membaca doa ini sebanyak 3 kali pada waktu pagi dan petang tidak akan ditimpa apa-apa mudarat: "Dengan nama Allah yang tidak akan memberi mudarat (bahaya dan kesusahan) bersama namaNya sesuatu apa pun baik di bumi atau (yang turun) dari langit, dan Dialah  (Allah) Yang Maha mendengar lagi Maha Mengetahui" (Sunan al-Tirmidhi & Sunan Abu Dawud).

Dalam hadith lain disebut:

جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ : يَا رَسُولَ اللَّهِ  مَا لَقِيتُ مِنْ عَقْرَبٍ لَدَغَتْنِي الْبَارِحَةَ ، قَالَ : ( أَمَا لَوْ قُلْتَ حِينَ أَمْسَيْتَ : أَعُوذُ بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّاتِ مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ ، لَمْ تَضُرَّكَ ) .

Ertinya: Seorang lelaki datang mengadu kepada Rasulullah SAW dengan katanya: "Wahai Rasulullah, alangkah sakitnya ketika aku disengat kala jengking semalam." Baginda menjawab: " Jika kamu membaca pada waktu petang (doa ini): Aku berlindung dengan Kalimah Allah yang Maha Sempurna dari segala kejahatan  makhluk, sudah pasti ia (sengatan jengking itu) tidak akan memudaratkan kamu (Sahih Muslim).

Yakinlah hanya Allah yang mampu menjaga kita! Hayatilah intisari Tawhid dalam ayat ini:

وَإِنْ يَمْسَسْكَ اللَّهُ بِضُرٍّ فَلَا كَاشِفَ لَهُ إِلَّا هُوَ وَإِنْ يُرِدْكَ بِخَيْرٍ فَلَا رَادَّ لِفَضْلِهِ يُصِيبُ بِهِ مَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَهُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ

Ertinya: Dan jika Allah mengenakan engkau dengan sesuatu yang membahayakan, maka tiada sesiapa pun yang akan dapat menghapuskannya melainkan Dia; dan jika Dia menghendaki engkau beroleh sesuatu kebaikan, maka tiada sesiapapun yang akan dapat menghalangi limpah kurnia-Nya. Allah melimpahkan kurnia-Nya itu kepada sesiapa yang dikendaki-Nya dari hamba-Nya, dan Dia lah yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani (Yunus[10:107]).

Semoga bermanafaat.

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10210675521789588&id=1394678315

Saturday, October 21, 2017

KESAN KAKI BANI SALAMAH KE MASJID NABAWI DIABADIKANAL-QURAN

KESAN KAKI BANI SALAMAH KE MASJID NABAWI DIABADIKAN AL-QURAN

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

"Aku bangga dengan mereka kerana banyak sungguh tapak kaki mereka memijakku demi melakukan manasik Haji dan mengimarahkan Masjidil Haram serta Masjid Nabawi."

Jika bicara bumi boleh didengar, pasti itulah lafaz kebanggaannya dengan aktiviti para jemaah haji semasa berada di 2 Tanah Suci ini.

Pada suatu hari Rasulullah SAW membaca ayat ke 4 surah al-Zalzalah:

يَوْمَئِذٍ تُحَدِّثُ أَخْبَارَهَا

Ertinya: Pada hari itu (bumi pun) menceritakan khabar berita-nya (al-Zalzalah [99:4]).

Rasulullah kemudiannya bersabda:

أَتَدْرُونَ مَا أَخْبَارُهَا ؟ " ، قَالُوا : اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ , قَالَ : " فَإِنَّ أَخْبَارَهَا أَنْ تَشْهَدَ عَلَى كُلِّ عَبْدٍ وَأَمَةٍ بِمَا عَمِلَ عَلَى ظَهْرِهَا , أَنْ تَقُولَ : عَمِلَ كَذَا وَكَذَا فِي يَوْمِ كَذَا وَكَذَا , فَهَذِهِ أَخْبَارُهَا " .

Ertinya: "Tahukah kamu apa khabar berita bumi itu?" Para sahabat menjawab: " Hanya Allah dan RasulNya mengetahui." Baginda menyambung: "Khabar berita-nya adalah ia bersaksi atas semua hamba terhadap apa yang mereka lakukan atasnya. Lalu bumi berkata: Dia melakukan perkara itu dan ini pada hari sekian dan sekian. Itulah perkhabarannya" (Sunan al-Tirmidhi & Musnad Ahmad).

Apabila bercerita mengenai "langkah kaki" ke Masjid, saya teringat kisah  Bani Salamah mengadu kepada Rasulullah SAW jauhnya jarak kampong mereka dari Masjid Nabawi. Mereka berhasrat untuk berpindah berhampiran masjid Nabawi agar cepat mereka sampai sejurus azan dikumandang. Pindah berdekatan juga mengurangkan penat dan memendekkan langkah mereka.

Sejurus selepas dinyatakan hasrat itu, baginda SAW berpesan bahawa setiap langkah ditulis sebagai pahala. Semakin panjang langkah mereka ke Masjid, semakin panjanglah senarai pahala mereka  (Sunan al-Tirmidhi, Musnad Ahmad, Mustadrak al-Hakim). Allah lalu menurunkan ayat ini:

إِنَّا نَحْنُ نُحْيِي الْمَوْتَى وَنَكْتُبُ مَا قَدَّمُوا وَآَثَارَهُمْ وَكُلَّ شَيْءٍ أحْصَيْنَاهُ فِي إِمَامٍ مُبِينٍ

Ertinya: Sesungguhnya Kami menghidupkan orang-orang yang mati, “DAN KAMI TULISKAN SEGALA YANG MEREKA TELAH KERJAKAN SERTA SEGALA KESAN TAPAK KAKI (PERKATAAN DAN PERBUATAN) YANG MEREKA TINGGALKAN. Dan (ingatlah) tiap-tiap sesuatu kami catitkan satu persatu dalam Kitab (ibu Suratan) yang jelas nyata (Yasin [36:12]).

Selain kesan “tapak kaki dan langkah” yang melangkah ke tempat baik atau buruk, kesan peninggalan dalam ayat ini turut ditafsirkan sebagai “LEGASI PENINGGALAN” seseorang manusia selepas mati. Ia dikukuhkan sabda Rasulullah SAW:

مَنْ سَنَّ فِي الْإِسْلَامِ سُنَّةً حَسَنَةً فَعُمِلَ بِهَا بَعْدَهُ كُتِبَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ مَنْ عَمِلَ بِهَا وَلَا يَنْقُصُ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْءٌ وَمَنْ سَنَّ فِي الْإِسْلَامِ سُنَّةً سَيِّئَةً فَعُمِلَ بِهَا بَعْدَهُ كُتِبَ عَلَيْهِ مِثْلُ وِزْرِ مَنْ عَمِلَ بِهَا وَلَا يَنْقُصُ مِنْ أَوْزَارِهِمْ شَيْءٌ

Ertinya: Sesiapa yang merintis dalam Islam satu amalan yang baik, lalu diamalkan amalan tersebut (secara meluas) selepasnya, maka ditulis baginya pahala seperti pahala orang yang mengamalkannya selepasnya tanpa dikurangi sedikitpun pahala mereka itu. Dan sesiapa yang merintis dalam islam satu amalan yang buruk, lalu diamalkan amalan tersebut (secara meluas) selepasnya, maka ditulis baginya dosa seperti dosa orang yang mengamalkannya selepasnya tanpa dikurangi sedikitpun dosa mereka itu (Sahih Muslim).

Inilah satu contoh lain bagaimana al-Quran dalam bicara Tafsirnya mampu memberi motivasi untuk kita berjasa semasa hidup dan selepas mati. Kefahaman sebegini akan dibuka Allah jika kita membaca al-Quran dengan mata hati yang terbuka luas dan bukannya sekadar ritual kosong.

Banyak sungguh kaki kita menapak ke arah kebaikan sepanjang musim haji bermula dari langkah tawaf, saie, wuquf Arafah, melontar Jamrah, berjemaah ke Masjidil Haram serta Masjid Nabawi dan sebagainya.

Selepas pulang haji, kekalkan semangat ini agar bumi berterusan tersenyum menanggung jasad kita. Jasad hamba Allah yang berterusan mengimarahkan majlis ilmu, memenuhi surau masjid dengan solat berjemaah dan memanjangkan langkah melakukan amal soleh. Insya Allah!

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari?ref=hl

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Wednesday, October 18, 2017

JANGAN EJEK PESAKIT MENTAL

JANGAN EJEK PESAKIT MENTAL

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

“Anda sedang sakit kaki kerana terseliuh dan langkah anda terbatas. Tiba-tiba seorang lelaki melintas di hadapan anda dengan SENGAJA mengajuk langkah anda yang terhencot-hencot. Selepas beberapa langkah meninggalkan anda, lelaki tersebut sempat menoleh ke arah anda sambil senyum mengejek. Apa perasaan anda?”

“Anak anda dilahirkan sumbing hidung. Cakapnya tak jelas dan sengau. Pada suatu hari tetamu datang ke rumah anda. Ketika anak anda keluar mahu bersalam dengannya, si tetamu sengaja menukar suara menjadi sengau dan selepas itu tetamu anda ketawa besar. Apa perasaan anda?”

Jarang sekali kita jumpa manusia berhati hitam sanggup mengejek sakit orang  lain seperti gambaran di atas. Fitrah manusia biasanya menunjukkan rasa kasihan belas kepada orang yang menghidap apa-apa sakit. Itulah hakikatnya, namun ada juga sesetengah sakit yang kelihatannya tercicir dari “KAMUS BELAS KASIHAN” sesetengah orang seperti sakit mental.

Rabu lepas (5 Oktober 2016) saya dijemput berkongsi pengalaman tentang liku-liku sakit dan jalan menuju penyembuhan dalam forum anjuran Jabatan Psikiatri Pusat Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia. Forum yang dinamakan “JOURNEY TO RECOVERY” memang membuka mata saya betapa sakit mental adalah suatu UJIAN ALLAH yang sama beratnya dengan sakit yang lain. Bahkan sakit ini sering dijadikan bahan ejek ramai pihak tanpa sedar.

Ada keluarga pesakit berkongsi pengalaman bagaimana mencabarnya menjaga anak mereka yangs sering dijadikan “BAHAK TAWA” orang luar. Perkataan “ORANG GILA! SAKIT OTAK! MERENG! OTAK 3 SUKU” memang mudah diucapkan, tapi perkataan itu seumpama PISAU TAJAM yang menghiris hati ahli keluarga pesakit. Bukan mereka minta diuji dengan sakit ini. Oleh itu, sebelum menghambur kata ejek, bayangkan anda berada dalam kasut pesakit atau keluarga pesakit. Mahukah anda meluahkan perkataan itu?

Bukan setakat itu, ada juga penghibur atau pelawak yang menjadikan sakit ini sebagai bahan lawak mereka. Pernah juga saya dengar seorang penceramah agama melawakkan kecacatan orang lain yang akhirnya memecahkan derai tawa hadirin. Bayangkan apa impak buruk yang akan terpalit pada agama akibat dari lawak tidak beretika si penceramah. Semoga penceramah itu sedar kesalahannya.

Semasa dalam forum, saya jelaskan JOURNEY TO RECOVERY adalah berkaitan CARA MENGHADAPI DAN MENGURUSKAN UJIAN HIDUP. Semua manusia di dunia ini diuji Allah sama ada dalam kesusahan atau kesenangan. Firman Allah:

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

Ertinya: Setiap diri akan merasai mati, DAN KAMI MENGUJI KAMU DENGAN KESUSAHAN DAN KESENANGAN SEBAGAI CUBAAN; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan (Al-Anbiya [21:35]).

Langkah awal yang perlu dilakukan oleh orang yang diuji adalah redha dengan ujian tersebut. Selepas Redha, kita akan mampu melangkah ke tahap seterusnya iaitu menguruskan sakit dengan berubat dan sebagainya. Selepas berbicara tentang redha, saya diajukan soalan dari seorang hadirin, soalannya ringkas, padat dan tepat:

“Bila kita sakit, kita kena redha dan makan ubat. Selepas itu….APA PULA?”

Saya agak terkejut dengan soalan itu, oleh itu saya sambung penjelasan dengan kepentingan doa. Doa sangat penting dalam menghadapi ujian sakit kerana Allah yang memilih kita memasuki ujian sakit pasti mampu memberikan penyembuhan kerana hanya DIA YANG MAHA PENYEMBUH. Lihatlah keyakinan nabi Ibrahim dalam al-Quran:

وَإِذَا مَرِضْتُ فَهُوَ يَشْفِينِ

Ertinya: (Nabi Ibrahim AS berkata) "Dan apabila aku sakit, MAKA DIA LAH YANG MENYEMBUHKAN PENYAKITKU; (al-Syu’ara’[26:80]).

Rasulullah SAW juga bersabda:

لِكُلِّ دَاءٍ دَوَاءٌ فَإِذَا أُصِيبَ دَوَاءُ الدَّاءِ بَرَأَ بِإِذْنِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ

Ertinya: Bagi setiap penyakit ada ubatnya. Apabila sesuatu ubat menyentuh sesuatu penyakit, maka ia akan memberikan penyembuhan dengan izin Allah (Sahih Muslim).

Selain itu, redha akan bertambah subur apabila kita faham bahawa sebarang ujian sakit pasti MAMPU kita lalui kerana Allah menjelaskan jenis ujian adalah sepadan dengan kekuatan mental dan jiwa kita. Ia difaham dari firman Allah ini:

لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا

Ertinya: Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya (al-Baqarah[2:286]).

Panjang lagi huraian yang saya ulas dalam forum itu, tapi cukuplah dahulu untuk kali ini. Pesan saya kepada semua, benar sekali kata Dr Rozanizam penulis buku (AKU NABI ISA, REFLEKSI WAD SAKIT JIWA terbitan PTS) bahawa “KESIHATAN MENTAL ADALAH NI’MAT YANG JARANG KITA SYUKURI.”

Jangan jadikan ujian sakit mental orang lain sebagai bahan ejek dan bahak tawa kita kerana kita tidak tahu siapa kelak akan diuji dengan sakit ini pada masa hadapan. Mungkin diri kita, mungkin anak kita, mungkin adik beradik kita dan mungkin pasangan kita. Ingatlah bahawa hidup ini adalah suatu kitaran yang tidak pasti sebagaimana teguran Allah kepada para sahabat yang tewas daam perang Uhud:

إِنْ يَمْسَسْكُمْ قَرْحٌ فَقَدْ مَسَّ الْقَوْمَ قَرْحٌ مِثْلُهُ وَتِلْكَ الْأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ

Ertinya: Jika kamu (dalam perang Uhud) mendapat luka (tercedera), maka sesungguhnya kaum (musyrik yang mencerobohi kamu) itu telah (tercedera juga dan) mendapat luka yang sama (dalam peperangan Badar). Dan demikian itulah keadaan hari-hari (dunia ini dengan peristiwa kemenangan atau kekalahan), kami gilirkan antara sesama manusia, (supaya menjadi pengajaran) (Ali ‘Imran [3:140]).

Jangan ejek sakit atau bencana orang lain, sebaliknya doakan penyembuhan untuk mereka dan keselamatan kita sepanjang masa. Amalkan doa Rasulullah SAW ini:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ زَوَالِ نِعْمَتِكَ وَتَحَوُّلِ عَافِيَتِكَ وَفُجَاءَةِ نِقْمَتِكَ وَجَمِيعِ سَخَطِكَ

Ertinya: Ya Allah! Aku mohon perlindungan denganMu dari hilangnya ni’mat kurniaanMu, juga dari berubahnya ni’mat kesihatan kurniaanMu, juga dari bencana ketentuanMu yang mengejut dan dari semua kemurkaanMu (Sahih Muslim).

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Saturday, October 14, 2017

2 RUKUN UNTUK MENJADI WALI ALLAH

2 RUKUN UNTUK MENJADI WALI ALLAH

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Rabu (Yunus [10:62-64]) pada 15 April 2015. Antara isunya adalah 2 rukun menjadi wali Allah.

“Ajaib sungguh! Ketika ramai merungut kepanasan kerana kipas usang di surau kami merangkak perlahan, Tuan Guru meniup dengan mulutnya lalu kipas itu terus berputar laju.”

Ketika mendengar kisah di atas, pastinya kita terus yakin bahawa si fulan itu adalah seorang wali Allah. Lalu cerita karamah itu dicanang hebat serata dunia seakan karamah adalah RUKUN UTAMA KEWALIAN. Jika seorang ulama atau orang soleh tidak zahir padanya keajaiban yang mampu me“LOPONG”kan manusia, maka mereka itu bukan wali. Ini sebenarnya satu persepsi yang kurang tepat. Perlu diingat, keajaiban material boleh sahaja dikosmetikkan oleh jin dan syaitan. Nampak ajaib si fulan berjalan di atas air, namun boleh sahaja ia diusung oleh jin atau syaitan.

Karamah atau keajaiban kepada manusia pilihan Allah memang wujud. Ia direkodkan al-Quran:

فَتَقَبَّلَهَا رَبُّهَا بِقَبُولٍ حَسَنٍ وَأَنْبَتَهَا نَبَاتًا حَسَنًا وَكَفَّلَهَا زَكَرِيَّا كُلَّمَا دَخَلَ عَلَيْهَا زَكَرِيَّا الْمِحْرَابَ وَجَدَ عِنْدَهَا رِزْقًا قَالَ يَا مَرْيَمُ أَنَّى لَكِ هَذَا قَالَتْ هُوَ مِنْ عِنْدِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَرْزُقُ مَنْ يَشَاءُ بِغَيْرِ حِسَابٍ

Ertinya: Maka ia (Maryam yang dinazarkan oleh ibunya) diterima oleh Tuhannya dengan penerimaan yang baik, dan dibesarkannya dengan didikan yang baik, serta diserahkannya untuk dipelihara oleh Nabi Zakaria. SETIAP KALI NABI ZAKARIA MASUK UNTUK MENEMUI MARYAM DI MIHRAB, IA DAPATI REZEKI (BUAH-BUAHANAN YANG LUAR BIASA) DI SISINYA. NABI ZAKARIA BERTANYA:" WAHAI MARYAM DARI MANA ENGKAU DAPATI (BUAH-BUAHAN) INI?" MARYAM MENJAWAB; "IALAH DARI ALLAH, SESUNGGUHNYA ALLAH MEMBERIKAN REZEKI KEPADA SESIAPA YANG DIKEHENDAKINYA DENGAN TIDAK DIKIRA" (Ali ‘Imran [3:37]).

Pun begitu, ia bukanlah RUKUN UTAMA KEWALIAN? Justeru apakah syarat utama menjadi wali? Kembalilah kepada bicara “PEMILIK SEBENAR PARA WALI”:

أَلَا إِنَّ أَوْلِيَاءَ اللَّهِ لَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ (62) الَّذِينَ آَمَنُوا وَكَانُوا يَتَّقُونَ (63) لَهُمُ الْبُشْرَى فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الْآَخِرَةِ لَا تَبْدِيلَ لِكَلِمَاتِ اللَّهِ ذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ (64)

Ertnya: Ketahuilah! Sesungguhnya wali-wali Allah, tidak ada kebimbangan (dari sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita. “(WALI-WALI ALLAH ITU IALAH) (1) ORANG-ORANG YANG BERIMAN SERTA MEREKA PULA (2) SENTIASA BERTAQWA.” Untuk mereka sahajalah kebahagiaan yang mengembirakan di dunia dan di akhirat; tidak ada (sebarang perubahan pada janji-janji Allah yang demikian itulah kejayaan yang besar (Yunus [10:62-64]).

2 rukun wali yang disebut Allah adalah “ORANG YANG BERIMAN” dan “SENANTIASA BERTAQWA.”

Beriman kepada Allah tidak semudah menghafaz rukun iman yang 6. Para wali Allah benar-benar menjiwai segala rukun iman. Iman mereka kepada Allah mewujudkan slogan hidup “Allah didahulukan berbanding diri sendiri.” Di mana sahaja berada dosa pahala diawasi kerana iman mereka kepada malaikat yang senantiasa merekod aktiviti makhluk. Iman mereka kepada Kitab mendorong mereka mematuhi segala isi al-Quran tanpa pilihan. Putih kata al-Quran maka putihlah kata mereka. Segala Sunnah utama Rasulullah ditelan walau pahit kerana itu manifestasi iman mereka kepada Rasulullah. Hidup mereka diisi bekal akhirat kerana iman mereka kepada hari kiamat. Apa sahaja musibah menimpa diterima dengan tenang kerana iman mereka kepada Qadha’ dan Qadar.

Para wali Allah juga senantiasa bertaqwa. Taqwa bermaksud jaga batas Allah dan takut kemurkaan Allah. Ia seumpama melalui laluan penuh duri. Tidak diatur langkah sembrono kerana ia bakal melukakan kaki. Hidup mereka diatur rapi agar tidak mengundang kemurkaan Allah. Lebih cantik lagi, ayat ini didatangkan Allah dalam FI’IL MUDHARI’ atau pebuatan yang sedang dan senantiasa berjalan – يتقون – SENANTIASA BERTAQWA. Taqwa mereka melekat pada diri mereka  TANPA PUTUS SEHINGGA MATI dan bukan bermusim sahaja.

Jika kita menepati 2 rukun ini, kita sebenarnya wali Allah walau tidak dikurnia karamah atau keajaiban. Seperkara lain yang juga penting adalah kefahaman tentang karamah. Karamah itu bercabang dua iaitu “KARAMAH HISSI” (yang zahir dan mampu ditanggap panca indera) dan  “KARAMAH MA’NAWI (yang tidak zahir tapi kekal manafaatnya untuk umat Islam). Karamah Hissi masih rendah darjatnya berbanding Karamah Ma’nawi. Tambahan pula Karamah Hissi ada kayu ukur kebenarannya iaitu sejauh mana pematuhan syariah pada diri manusia yang terzahir banyak keajaiban padanya. Jika muncul berbagai keajaiban pada seorang yang soleh lagi patuh syariah, mungkin benar dia seorang wali. Sebaliknya, jika keajaiban muncul pada seorang fasiq, ia adalah tipu daya syaitan. 

Segala legasi ilmu para ulama ummah yang kekal manafaatnya jauh selepas pemergian mereka adalah KARAMAH MA’NAWI yang jauh lebih berharga dari KARAMAH HISSI seorang wali yang hanya dini’mati sendirian. Antara petunjuk mudah mengenal Wali Allah mengikut sabda Rasulullah SAW adalah:

يُذْكَرُ اللَّهُ بِرُؤْيَتِهِمْ.

Ertinya: Melihat mereka mengingatkan diri kepada Allah (al-Mu’jam al-Kabir Imam al-Tabrani)

Oleh itu, cintailah ilmu dan para ulama kerana keduanya bakal menegakkan 2 rukun kewalian dalam jiwa kita. Semoga usaha keras kita menuntut ilmu demi untuk meraih IMAN dan TAQWA akan menempatkan kita di akhirat kelak bersama para wali dan kekasih Allah walau semasa di dunia tiada keajaiban muncul di tangan kita. Mengenal dan mencintai Allah sehingga membuahkan IMAN SEJATI dan TAQWA itulah keajaiban sebenar!

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari?ref=hl

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Thursday, October 12, 2017

KEADILAN DAN KEKUASAAN ALLAH DALAM GAMBARAN BIJI KURMA, BIJI SAWI DAN SAIZ ZARAH

KEADILAN DAN KEKUASAAN ALLAH DALAM GAMBARAN BIJI KURMA, BIJI SAWI DAN SAIZ ZARAH

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

"Ketika makan buah kurma, jangan hanya makan tanpa penghayatan. Perhatikan bijinya nescaya ilmu dan iman kita akan bertambah."

Kenyataan itu nampak pelik, tapi itulah yang dibahasakan al-Quran. Allah itu sangat adil dan berkuasa. Tiada siapa nampu menandingi keduanya. Itu mesej yang ditegaskan kepada manusia zaman nabi SAW kerana ada yang degil menolak Islam dan menyembah berhala yang tak bernyawa.

Bagi mengetuk pintu hati mereka, Allah menggunakan biji kurma sebagai alat menyampaikan maklumat. Mengapa biji kurma dan bukan benda lain? Tidak lain kerana ianya mudah diperolehi oleh orang Arab dan dekat pada hati mereka. Perhatikan ayat ini:

وَمَنْ يَعْمَلْ مِنَ الصَّالِحَاتِ مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَىٰ وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَأُولَٰئِكَ يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ وَلَا يُظْلَمُونَ نَقِيرًا

Ertinya: Dan sesiapa yang mengerjakan amal soleh, dari lelaki atau perempuan, sedang ia beriman, maka mereka itu akan masuk Syurga, dan mereka pula tidak akan dianiaya (atau dikurangkan balasannya) sedikitpun (walau sebesar lubang halus biji kurma) (al-Nisa'[4:124]).

Perkataan terakhir ayat ini menyebut NAQIR - نقير - iaitu lubang halus pada biji kurma. Tunas kurma akan muncul dari lubang ini. Ia sangat halus sehingga sering terlepas pandang. Allah ingin menegur manusia, pada hari kiamat kelak semua amal baik dan buruk manusia akan diganjari seadil-adilnya sehingga tidak ada dosa atau pahala yang terlepas dari "audit Allah" walaupun besarnya sekadar lubang tunas bini kurma.

Dalam ayat pula Allah berfirman:

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ يُزَكُّونَ أَنْفُسَهُمْ ۚ بَلِ اللَّهُ يُزَكِّي مَنْ يَشَاءُ وَلَا يُظْلَمُونَ فَتِيلًا

Ertinya: Tidakkah engkau perhatikan (dan merasa pelik wahai Muhammad) kepada orang-orang yang membersihkan (memuji) diri sendiri? (Padahal perkara itu bukan hak manusia) bahkan Allah jualah yang berhak membersihkan (memuji) sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan SyariatNya); dan mereka pula tidak akan dianiaya (atau dikurangkan balasan mereka) sedikitpun (al-Nisa'[4:49]).

Perkataan terakhir ayat ini pula Allah menyebut FATIL - فتيل - iaitu pintalan halus seperti sumbu pelita pada belahan biji kurma. Ia juga sangat halus dan  sering dilepas pandang. Contoh pintalan ini turut digunakan bagi menegur manusia, betapa "audit Allah" sangat adil dan tidak mungkin berlaku kesilapan dalam mahkamah akhirat walaupun besarnya sekadar pintalan halus pada biji kurma.

Tidak terikat hanya dengan perumpamaan biji kurma, kadangkala Allah menggunakan bahan mentah lain bagi menyampaikan mesej yang sama, seperti penggunaan saiz zarah:

فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ

Ertinya: Maka sesiapa berbuat kebajikan "SEBERAT ZARAH", nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)! (Al-Zalzalah  [99:7]).

Juga penggunaan biji sawi:

وَنَضَعُ الْمَوَازِينَ الْقِسْطَ لِيَوْمِ الْقِيَامَةِ فَلَا تُظْلَمُ نَفْسٌ شَيْئًا ۖ وَإِنْ كَانَ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ أَتَيْنَا بِهَا ۗ وَكَفَىٰ بِنَا حَاسِبِينَ

Ertinya: Dan (ingatlah) Kami akan mengadakan neraca timbangan yang adil untuk (menimbang amal makhluk-makhluk pada) hari kiamat; maka tidak ada diri sesiapa akan teraniaya sedikitpun; "DAN JIKA (AMALNYA) ITU SEBERAT BIJI SAWI (SEKALIPUN)", nescaya Kami akan mendatangkannya (untuk ditimbang dan dihitung); dan cukuplah Kami sebagai Penghitung (al-Anbiya'[21:47]).

Bagi menafikan kekuasaan pada berhala beku sembahan orang Mekah pula, Allah turut menggunakan biji kurma iaitu QITMIR - قطمير:

يُولِجُ اللَّيْلَ فِي النَّهَارِ وَيُولِجُ النَّهَارَ فِي اللَّيْلِ وَسَخَّرَ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ كُلٌّ يَجْرِي لِأَجَلٍ مُسَمًّى ۚ ذَٰلِكُمُ اللَّهُ رَبُّكُمْ لَهُ الْمُلْكُ ۚ وَالَّذِينَ تَدْعُونَ مِنْ دُونِهِ مَا يَمْلِكُونَ مِنْ قِطْمِيرٍ

Ertinya: Allah jua yang memasukkan malam pada siang dan memasukkan siang pada malam (silih berganti), dan Dia yang memudahkan peredaran matahari dan bulan; setiap satu dari keduanya beredar untuk suatu masa yang telah ditetapkan. Yang melakukan semuanya itu ialah Allah Tuhan kamu, bagiNyalah kuasa pemerintahan; sedang mereka yang kamu sembah - yang lain dari Allah - tidak mempunyai sesuatu (kuasa) pun walau "SENIPIS SELAPUT BIJI KURMA" (Fatir [35:13]).

Setelah tahu berhala mereka tidak langsung memiliki kuasa memberi manafaat atau mendatangkan mudarat walau sekadar selaput halus pada biji kurma, maka kenapakah mereka masih bodoh menyembah segala berhala ciptaan mereka. Cantik sekali cara Allah menampar ego manusia bodoh yang mensyirikkanNya.

Lalu mungkin ada yang tertanya: "Setahu saya QITMIR adalah nama anjing yang menemani 7 pemuda gua dalam surah al-Kahfi." Firman Allah:

وَتَحْسَبُهُمْ أَيْقَاظًا وَهُمْ رُقُودٌ ۚ وَنُقَلِّبُهُمْ ذَاتَ الْيَمِينِ وَذَاتَ الشِّمَالِ ۖ وَكَلْبُهُمْ بَاسِطٌ ذِرَاعَيْهِ بِالْوَصِيدِ ۚ لَوِ اطَّلَعْتَ عَلَيْهِمْ لَوَلَّيْتَ مِنْهُمْ فِرَارًا وَلَمُلِئْتَ مِنْهُمْ رُعْبًا

Ertinya: Dan engkau sangka mereka (7 pemuda gua) sedar, padahal mereka tidur; dan Kami balik-balikkan mereka dalam tidurnya ke sebelah kanan dan ke sebelah kiri; sedang "ANJING MEREKA MENGHULURKAN DUA KAKI DEPANNYA PADA PINTU GUA"; jika engkau melihat mereka, tentulah engkau akan berpaling melarikan diri dari mereka, dan tentulah engkau akan merasa sepenuh-penuh gerun takut kepada mereka (al-Kahfi [18:18]).

Jawapnya, perincian nama si anjing tidak disebut al-Quran (dalam ayat di atas) dan ia tergolong dalam riwayat Isra'iliyyat yang berasal dari sumber Yahudi dan Nasrani. Sumber mereka ada kalanya tidak sahih. Oleh itu usah ditelan bulat-bulat dakwaan yang tidak disebut al-Quran. Jangan teralih perhatian kepada cerita si anjing yang kononnya bernama "QITMIR" kerana mesej utama kisah dari surah al-Kahfi itu adalah perjuangan Tawhid 7 pemuda.

Huraian kepada tiga patah perkataan NAQIR-FATIL dan QITMIR di atas menunjukkan kelebihan tadabbur atau menelaah dengan penghayatan kepada ayat al-Quran. Bukan setakat ilmu kita bertambah, bahkan iman juga semakin subur.

Selepas ini apabila selesai makan buah kurma, renunglah sekejap pada bijinya dan bayangkan kesempurnaan keadilan serta kuasa Allah. Insya Allah ia adalah kualiti orang beriman.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari?ref=hl

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Tuesday, October 10, 2017

DI MANA 2 EKOR UNTA YANG KAMU SEMBUNYIKAN ITU?

DI MANA 2 EKOR UNTA YANG KAMU SEMBUNYIKAN ITU?

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Rasulullah SAW adalah manusia biasa. Sebagai manusia biasa, kita tidak dapat mengetahui perkara ghaib. Bagi insan istimewa lagi mulia seperti Rasulullah SAW, kadangkala Allah membuka pintu yang ghaib bagi menyerlahkan kerasulan baginda. Antara kisah ajaib yang boleh kita teladani adalah kisah perang Bani Mustaliq.

Rasulullah SAW mendapat maklumat  Bani Mustaliq yang pernah membantu Quraysh dalam perang Uhud di bawah pimpinan al-Harith bin Abi Dhirar berhasrat mahu menyerang Madinah.  Sebagai langkah pencegahan, Rasulullah SAW keluar dengan 700 orang tentera menuju ke tempat Bani Mustaliq.

Setelah sampai di mata air al-Muraysi’ iaitu tempat Bani Mustaliq, pasukan tentera Rasulullah bertembung dengan pihak musuh. Tentera Muslimin berjaya membunuh 10 pihak musuh dan merampas banyak harta rampasan perang.

Antara tawanan yang ditahan adalah Juwayriyah binti a-Harith, anak ketua kabilah Bani Mustaliq. Juwayriyah menjadi hamba perang dalam bahagian rampasan perang seorang sahabat bernama Thabit bin Qays bin Syammas atau sepupu Thabit. Juwayriah cuba menebus dirinya daripada Thabit. Dalam usaha penebusan itu, Juwayriyah datang bertemu Rasulullah SAW dan memohon bantuan baginda. Baginda kemudiannya memerdekakan Juwayriah dan mengahwininya. Setelah berita perkahwinan baginda tersebar, para sahabat mulai membebaskan semua tawanan perang Bani Mustaliq sambil berkata:

“(Bebaskan mereka kerana) mereka ini adalah biras, ipar dan mentua Rasulullah!”

Tindakan tersebut mengakibatkan sebanyak 100 keluarga Bani Mustaliq memeluk Islam. Subhanallah!

Setelah mendapat tahu anaknya ditawan oleh Rasulullah,  Al-Harith bin Abi Dhirar (ayah Juwayriyah) menemui Rasulullah di Madinah dengan hasrat menebus anaknya. Semasa dalam perjalanan dia membawa banyak ekor unta sebagai bahan tebusan. Setelah sampai di sebuah tempat bernama al-‘Aqiq, al-Harith menyembunyikan 2 ekor unta terbaik kerana berasa sayang dengan unta tersebut.

Setelah bertemu Rasulullah dan menawarkan beberapa ekor unta sebagai tebusan anaknya, Rasulullah SAW bertanya padanya di manakah 2 ekor yang disembunyikan di al-‘Aqiq dalam sebuah lembah di situ. Setelah mendengar pertanyaan itu, al-Harith segera mengucapkan 2 kalimah syahadah dan mengakui kerasulan baginda SAW kerana tiada siapa yang tahu dia telah menyembunyikan unta tersebuit di situ. Peristiwa ini juga menjadi sebab pengislaman kaumnya.


Rujukan: Sirah Ibn Hisyam.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

Friday, October 6, 2017

WARISAN DUNIA MANAKAH YANG PALING DIBERKATI ALLAH?

WARISAN DUNIA MANAKAH YANG PALING DIBERKATI ALLAH?

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Baru-baru ini (5 Oktober 2013) semasa menunggu kaunter pendaftaran Hospital Selayang saya sempat berkenalan dengan seorang arkitek yang bertugas di Melaka bagi menjaga Bandaraya Melaka sebagai satu warisan sejarah dunia yang diiktiraf UNESCO. Kejayaan sesebuah negara mendapat pengiktirafan UNESCO bagi sebarang budaya atau bangunan sebagai warisan dunia menjamin pulangan pelancongan yang agak lumayan. Maklumat ini adalah suatu ilmu baru yang saya pelajari daripada arkitek tersebut. Lantas saya cuba memahami isu warisan dunia dan faedahnya kepada manusia sejagat menurut perspektif al-Quran.

Al-Quran banyak menyentuh tentang sejarah umat lampau untuk menjadi pedoman kepada umat Islam. Lihat saja firman Allah:

أَفَلَمْ يَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَتَكُونَ لَهُمْ قُلُوبٌ يَعْقِلُونَ بِهَا أَوْ آَذَانٌ يَسْمَعُونَ بِهَا فَإِنَّهَا لَا تَعْمَى الْأَبْصَارُ وَلَكِنْ تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِي فِي الصُّدُورِ

Ertinya: Oleh itu, bukankah ada baiknya mereka mengembara di muka bumi supaya - dengan melihat kesan yang tersebut - mereka menjadi orang ada hati yang dengannya mereka dapat memahami, atau ada telinga yang dengannya mereka dapat mendengar? (Tetapi kalaulah mereka mengembara pun tidak juga berguna) kerana keadaan yang sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta, tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada (al-Hajj[22:46]).

Antara bumi yang paling diberkati Allah dan selayaknya menjadi warisan dunia untuk seluruh umat manusia adalah bumi Syam. Ia merangkumi beberapa Negara seperti Syiria, Palestin, Mesir dan Jordan. Pengiktirafan ini disebut oleh Allah dalam firmanNya:

وَأَوْرَثْنَا الْقَوْمَ الَّذِينَ كَانُوا يُسْتَضْعَفُونَ مَشَارِقَ الْأَرْضِ وَمَغَارِبَهَا الَّتِي بَارَكْنَا فِيهَا وَتَمَّتْ كَلِمَةُ رَبِّكَ الْحُسْنَى عَلَى بَنِي إِسْرَائِيلَ بِمَا صَبَرُوا وَدَمَّرْنَا مَا كَانَ يَصْنَعُ فِرْعَوْنُ وَقَوْمُهُ وَمَا كَانُوا يَعْرِشُونَ

Ertinya: Dan Kami wariskan kepada kaum (Bani Israil) yang telah tertindas itu akan daerah timur bumi (Palestin) dan daerah baratnya, yang Kami telah melimpahkan berkat padanya. Dan telah sempurnalah Kalimah Allah (janjiNya) yang baik kepada kaum Bani Israil kerana kesabaran mereka (semasa mereka ditindas oleh Firaun), dan Kami telah hancurkan apa yang telah dibuat oleh Firaun dan kaumnya dan apa yang mereka telah dirikan (dari bangunan yang tinggi) (al-A’raf[7:137]).

Juga firman Allah:

وَنَجَّيْنَاهُ وَلُوطًا إِلَى الْأَرْضِ الَّتِي بَارَكْنَا فِيهَا لِلْعَالَمِينَ

Ertinya: Dan Kami selamatkan dia (Ibrahim) dan (anak saudaranya) Nabi Lut ke negeri yang Kami limpahkan berkat padanya untuk umat manusia (al-Anbiya’[21:71]).

Para ulama’ Tafsir menamakan negeri serta daerah yang diberkati dalam ayat di atas sebagai bumi Syam. Syam dilimpahi keberkatan kerana kebanyakan para rasul dan kitab Allah diturunkan di sini (Tafsir Ibn Kathir).

Mencari keberkatan pada bumi ini bukanlah dengan mengambil tanahnya untuk dijadikan azimat penambah berkat atau pelaris perniagaan tetapi dengan menghayati kisah perjuangan Tawhid para Rasul yang dilahirkan pada bumi tersebut. Jika anda merancang untuk melancong ke bumi yang diberkati ini, jadikanlah ia suatu pelancongan ibadah sebagaimana firman Allah:

قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِكُمْ سُنَنٌ فَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ فَانْظُرُوا كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُكَذِّبِينَ

Ertinya: Sesungguhnya telah berlaku sebelum kamu (contoh kejadian berdasarkan) peraturan Allah yang tetap; oleh itu mengembaralah kamu di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana akibat orang yang mendustakan (para Rasul) (Ali ‘Imran[3:137]).

Wednesday, September 27, 2017

MRT Sg Jerneh to Museum Negara

Sofiyah sent me to Sg Jerneh MRT station for my journey to Tg Malim to meet hubby. But then I disembarked at Museum Negara and walked to KL Central to continue my journey by taking the KTM Commuter train to Tg Malim. Alhamdullillah arrived Tg Malim safely.

When hubby arrived we continued our journey to Sg Besar. Hubby as usual will stop at this pakcik stall to buy buah mata kuching. He bought two kilos. Yummy.....I love eating mata kuching...

As usual we checked into Hotel Kompit for our night's stay. Hubby then went to the Masjid in Sg Besar for solat Maghrib and Eshaq whilst I did mine in our room. Whilst waiting for hubby I ate the mata kuchings. So sweet and delicious.

When hubby returned, he tapau-ed our dinner. Nasi goring kampung and telor dadar. Oh and tom yam seafood also. Alhamdullillah.

JIWA KOTOR MENJADIKAN MANUSIA JAHAT

JIWA KOTOR MENJADIKAN MANUSIA JAHAT

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Kita mungkin terfikir bagaimana manusia boleh menjadi jahat, buruk akhlak, busuk hati dan hitam jiwa.  Ada manusia yang suka berburuk sangka sehingga apa sahaja perbuatan orang lain dibaca dalam timbangan buruk. Ada yang kerjanya mencari salah orang walaupun diri sendiri tidaklah sempurna pun. Ada yang sanggup berhabis harta kerana mahu memusnahkan orang lain.

Pagi ini (22 September 2016), ketika pulang dari menghantar anak ke sekolah telinga saya mendengar bacaan surah al-Syams dari radio IKIM. Ketika cuba menghadam setiap patah ayatnya hati saya seakan direnjat eletrik ketika bacaan si Qari sampai kepada ayat berikut:

قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَا (9) وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسَّاهَا (10) كَذَّبَتْ ثَمُودُ بِطَغْوَاهَا (11)

Ertinya: Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - bertambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat). (Ingatlah), kaum Thamud telah mendustakan (Rasulnya) dengan sebab perbuatan derhaka mereka yang melampaui batas; (al-Syams [91:9-11]).

Allah menyebut dalam ayat ini orang yang beruntung adalah manusia yang sentiasa membersihkan jiwanya, manakala orang yang paling malang adalah manusia yang tidak mempedulikan kesihatan serta kebersihan jiwanya. Apa yang wajib kita perhatikan pada ayat ini adalah mengapa selepas menyebut perihal kekotoran jiwa Allah terus menyebut kederhakaan kaum Thamud?

Setelah lama berfikir, akhirnya saya menemui jawapannya dari al-Quran. Subhanallah! Tidak lain kerana kaum Thamud adalah “KAUM YANG PALING JAHAT PERNAH WUJUD DALAM SEJARAH MANUSIA.” Kejahatan mereka bertitik tolak dari “JIWA MEREKA YANG SANGAT KOTOR.” Sejauh mana kejahatan kaum Thamud sehingga mereka menjadi contoh celaan dalam al-Quran? Mari kita perhatikan ayat berikut:

وَكَانَ فِي الْمَدِينَةِ تِسْعَةُ رَهْطٍ يُفْسِدُونَ فِي الْأَرْضِ وَلَا يُصْلِحُونَ (48) قَالُوا تَقَاسَمُوا بِاللَّهِ لَنُبَيِّتَنَّهُ وَأَهْلَهُ ثُمَّ لَنَقُولَنَّ لِوَلِيِّهِ مَا شَهِدْنَا مَهْلِكَ أَهْلِهِ وَإِنَّا لَصَادِقُونَ (49)

Ertinya: Dan di bandar (tempat tinggal kaum Thamud) itu, ada 9 (penjahat) yang (sifatnya) hanya tahu melakukan kerosakan di bumi (dengan berbagai-bagai maksiat) dan tidak (pernah sama sekali) melakukan kebaikan sedikitpun. Mereka berkata (sesama sendiri): "Hendaklah kamu bersumpah dengan nama Allah, bahawa sesungguhnya kita akan membunuh Soleh dan pengikutnya secara mengejut pada waktu malam, kemudian kita akan berkata kepada warisnya: “Kami tidak hadir (di tempat) pembunuhan (Soleh apalagi membunuhnya atau membunuh) pengikutnya, dan sesungguhnya kami adalah berkata benar.” (al-Naml [27:48-49]).

Dalam ayat di atas Allah menunjukkan mereka berada pada “PUNCAK KEJAHATAN:”

1) Pada ayat 48 Allah menyebut 2 sifat mereka yang sangat ekstrem iaitu “HANYA TAHU MELAKUKAN KEROSAKAN DI BUMI (DENGAN BERBAGAI-BAGAI MAKSIAT) DAN TIDAK (PERNAH SAMA SEKALI) MELAKUKAN KEBAIKAN SEDIKITPUN.” Mengapa Allah menggunakan perkataan tersebut? Tidak lain bagi menggambarkan betapa mereka sangat jahat kerana sesetengah manusia jahat ada juga melakukan sedikit kebaikan.

2) Pada ayat 49 disebut perancangan rahsia yang mereka atur untuk membunuh nabi Saleh dan para pengikut baginda. Rancang, bunuh dan nafi adalah strategi yang banyak digunakan oleh sesetengah penjenayah yang berbahaya.

Kesimpulan mudah yang dapat saya katakan adalah kejahatan melampau mereka itu berpunca dari JIWA YANG KOTOR bagai yang disebut oleh Allah dalam ayat surah al-Syams terdahulu.

Oleh itu, kita wajib berusaha merawat jiwa dan hati jantung kita agar ia sentiasa sihat, bersih, suci, putih dan baik. Dalamilah ilmu agama, hayatilah setiap ajaran agama dan jangan lupa berdoa kepada Allah agar diberikan jiwa yang penuh taqwa sebagaimana doa Rasulullah SAW in:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ وَالْجُبْنِ وَالْبُخْلِ وَالْهَرَمِ وَعَذَابِ الْقَبْرِ اللَّهُمَّ آتِ نَفْسِي تَقْوَاهَا وَزَكِّهَا أَنْتَ خَيْرُ مَنْ زَكَّاهَا أَنْتَ وَلِيُّهَا وَمَوْلَاهَا اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لَا يَنْفَعُ وَمِنْ قَلْبٍ لَا يَخْشَعُ وَمِنْ نَفْسٍ لَا تَشْبَعُ وَمِنْ دَعْوَةٍ لَا يُسْتَجَابُ لَهَا

Ertinya: Ya Allah! Aku mohon perlindunganMu dari sifat lemah, malas, bacul, nyanyuk dan azab kubur. YA ALLAH! BERIKAN PADA JIWAKU INI SIFAT TAQWANYA (SIFAT WASPADA AGAR TIDAK MELANGGAR LARANGAN ALLAH) DAN SUCIKANLAH IA (KERANA) ENGKAULAH SEBAIK-BAIK (TUHAN) YANG MAMPU MENYUCIKANNYA, ENGKAULAH PELINDUNG SERTA PENJAGANYA. Ya Allah! Aku mohon perlindungan denganMu  dari (musibah) ilmu yang tidak (memberi) manafaat, juga dari hati yang tidak (mengenal) khusyu’ (tunduk pada Allah), juga dari jiwa (nafsu) yang tidak pernah kenyang dan juga dari doa yang tidak diperkenan (olehMu) (Sahih Muslim).

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...