Wednesday, November 30, 2016

Wefie with Laling

Before hubby left for work this morning we took a few pictures at the hotel pool.

I then drove to the bank to change my ATM card. Luckily I did not have to wait long.

UBAN DIKEPALAMU ADALAH ISYARAT DARI ALLAH

UBAN DIKEPALAMU ADALAH ISYARAT DARI ALLAH

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Dhuha Selasa (Fatir [35:36-37]) pada 12 Januari 2016. Antara isunya adalah kepentingan muhasabah diri bagi manusia berumur.

Kita bukan selamanya mampu menongkat langit. Suatu hari nanti maut pasti menjelma kerana ia adalah fitrah makhluk bernyawa. Usahkan kita yang masih jauh dari Allah, Rasulullah SAW sebagai manusia yang paling dikasihi Allah pun dijemput kembali menemuiNya. Persoalannya sejauh mana persediaan kita untuk menghadapi mati. Malangnya ramai sekali manusia yang tubuhnya semakin tua tapi hatinya tetap muda. Benar sekali sabda Rasulullah SAW ini:

يَهْرَمُ ابْنُ آدَمَ وَتَشِبُّ مِنْهُ اثْنَتَانِ الْحِرْصُ عَلَى الْمَالِ وَالْحِرْصُ عَلَى الْعُمُرِ

Ertinya: Anak Adam semakin tua, tetapi 2 perkara padanya bertambah muda: Kehendak pada harta dan kehendak untuk umur panjang (Sahih Muslim & Sunan al-Tirmidhi)

Apabila mendepani isu usia dan mati, seharusnya manusia memandangnya seperti isyarat lampu berkelip-kelip dari kereta yang muncul dari bertentangan arah dengan laluan kita. Jika ia berlaku, secara spontan kita akan memperlahankan kenderaan sambil hati berkata:

“Aku perlu perlahankan pacuan kenderaanku! Boleh jadi di hadapan sana mesti ada sesuatu sedang menunggu, boleh jadi polis bersembunyi menembak perangkap laju, boleh jadi pegawai JPJ menunggu mencari kesalahan pemandu atau boleh jadi suatu kemalangan berbahaya telah berlaku.”

Ketika berhadapan dengan isyarat sedemikian kita cepat bertindak bimbang nanti rugi duniawi disaman oleh pihak tertentu. Rupanya Allah juga memasang isyarat amaran mati pada tubuh kita melalui “uban putih” di kepala. Perhatikan kengerian firman Allah ini:

وَالَّذِينَ كَفَرُوا لَهُمْ نَارُ جَهَنَّمَ لَا يُقْضَى عَلَيْهِمْ فَيَمُوتُوا وَلَا يُخَفَّفُ عَنْهُمْ مِنْ عَذَابِهَا كَذَلِكَ نَجْزِي كُلَّ كَفُورٍ (36) وَهُمْ يَصْطَرِخُونَ فِيهَا رَبَّنَا أَخْرِجْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا غَيْرَ الَّذِي كُنَّا نَعْمَلُ أَوَلَمْ نُعَمِّرْكُمْ مَا يَتَذَكَّرُ فِيهِ مَنْ تَذَكَّرَ وَجَاءَكُمُ النَّذِيرُ فَذُوقُوا فَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ نَصِيرٍ (37)

Ertinya: Dan orang yang kafir, bagi mereka neraka Jahannam; mereka tidak dijatuhkan hukuman bunuh supaya mereka mati (dan terlepas dari seksa), dan tidak pula diringankan azab neraka itu dari mereka; dan demikianlah Kami membalas setiap orang yang melampau kufurnya. Dan mereka menjerit-jerit dalam neraka itu (sambil merayu): "Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan mengerjakan amal soleh, yang lain dari apa yang kami pernah kerjakan. (Lalu Allah menempelak mereka): "Bukankah Kami telah melanjutkan umur kamu dan memberikan masa yang cukup untuk berfikir dan beringat padanya oleh sesiapa yang suka berfikir dan beringat? Dan kamu pula telah didatangi oleh “PEMBERI AMARAN (RASULULLAH SAW, PARA ULAMA DAN UBAN DI KEPALA).” Oleh itu, rasalah (azab seksa), kerana orang-orang yang zalim tidak akan beroleh sesiapapun yang dapat memberikan pertolongan" (Fatir [35:36-37]).

Perkataan “PEMBERI PERINGATAN” pada hujung ayat ini ditafsirkan sebagai Rasulullah SAW yang datang membawa agama untuk memberikan amaran kepada semua manusia tentang bahaya azab neraka. Pun begitu, ia turut ditafsirkan dengan makna “uban yang memutih di kepala” (Tafsir Ibn Kathir). Jika ia difaham dengan makna kedua, setiap kali menatap wajah di cermin, jumlah uban di kepala sewajibnya mengingatkan kita betapa baki umur sudah semakin berkurang dengan pertambahan uban di kepala.

Inilah sebabnya Rasulullah SAW menegah kita dari mencabut uban di kepala:

لَا تَنْتِفُوا الشَّيْبَ مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَشِيبُ شَيْبَةً فِي الْإِسْلَامِ إِلَّا كَانَتْ لَهُ نُورًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Ertinya: Janganlah kamu mencabut uban. Tiadalah seorang muslim yang beruban itu (walaupun sehelai) kerana (memperjuangkan) Islam, melainkan uban tersebut akan menjadi cahaya baginya pada hari kiamat nanti.” (Sunan Abu Dawud).

Hidup di dunia hanya sekali. Kita boleh sahaja dijemput Allah pada bila-bila masa. Memang pada kebiasaannya yang tua senang gugur kerana tangkainya sudah masak tetapi tidak kurang juga yang muda belia pun sudah gugur apabila digoncang ribut. Ribut itu boleh jadi kemalangan atau sakit kronik. Oleh kerana nyawa di badan bukan milik kita, senantiasalah mengingati mati dan jangan tunggu uban memutih di kepala baru mahu benar-benar menjadi hamba Allah yang sejati.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Tuesday, November 29, 2016

Selfie @Shangrila Putrajaya

Whilst waiting for hubby, after Solat Eshaq, I took a few selfies. Hehehe....

Then hubby arrived. He too was impressed with our hotel room. 😆😆😆

We then had our dinner at KB Briyani where I ate one piece of Cheess Nan and mutton curry. It was delicious. Alhamdullilllah.

Dating @Putrajaya

Via Booking.com I got to stay at Shangrila Putrajaya at a very very special rate. But of course w/o breakfast lah. No problemo!

I drove to the hotel after solat Asar.  Sofiyah and Khairulzaman saw me off. I took the highway and after the toll it began to rain.  But by the time I reached Shangrila the rain stopped. 

I was welcomed by the friendly and courteous front office personnel who after I registered, walked me to my room which was on the same level as the Lobby itself. 

Sunday, November 27, 2016

MUHASABAH DAN NASIHAT SUCI UNTUK ORANG BELAJAR AGAMA

MUHASABAH DAN NASIHAT SUCI UNTUK ORANG BELAJAR AGAMA

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

“Ustaz! Keliru sungguh saya dengan tingkah laku orang belajar agama. Semakin lama mengaji agama nampak akhlak mereka semakin buruk. Susah berlapang dada, banyak buruk sangka, suka melabel, mudah menunggang agama untuk kepentingan diri dan gilakan dunia.”

Kenyataan di atas sebenarnya bersifat borong dan tidak adil untuk orang belajar agama, namun apakan daya itulah sikap orang awam yang lebih mudah melihat “SATU TITIK HITAM PADA SEBUAH PAPAN PUTIH.” Walaupun warna putih mendominasi keseluruhan papan putih, titik hitam itu jugalah yang menjadi fokusnya.

Agak sukar menangkis pandangan buruk orang awam terhadap sikap negatif “SESETENGAH” orang agama. Usahkan kita, Rasulullah SAW sendiri pun masih dicari cacat celanya oleh musuh Islam. Pun begitu, orang agama tetap perlu meletakkan sasaran tertinggi pada akhlak mereka dan bukannya memberikan penafian. Budaya  penafian sebenarnya tidak bagus untuk kredibiliti orang agama.

Menyalahkan mata orang awam yang mudah melihat SATU TITIK HITAM sebenarnya tidak bagus. Oleh itu, nota Tafsir kali ini akan mengajukan beberapa muhasabah untuk orang agama agar mereka benar-benar mewakili WARNA PUTIH pada keseluruhan papan putih. Semoga muhasabah ini akan menjadi pemadam yang akan memadam terus titik hitam tersebut dari mata orang awam. Biar mereka melihat yang putih semata.

Pada asasnya orang yang dimuliakan Allah dengan ilmu agama perlu menjadi contoh kepada yang lain. Hayatilah hujung firman Allah ini:

مَا كَانَ لِبَشَرٍ أَنْ يُؤْتِيَهُ اللَّهُ الْكِتَابَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ ثُمَّ يَقُولَ لِلنَّاسِ كُونُوا عِبَادًا لِي مِنْ دُونِ اللَّهِ وَلَكِنْ كُونُوا رَبَّانِيِّينَ بِمَا كُنْتُمْ تُعَلِّمُونَ الْكِتَابَ وَبِمَا كُنْتُمْ تَدْرُسُونَ

Ertinya: Tidaklah patut bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Kitab ugama dan hikmat serta pangkat Nabi, kemudian dia tergamak mengatakan kepada orang ramai: "Hendaklah kamu menjadi orang yang menyembahku dengan meninggalkan perbuatan menyembah Allah". Tetapi (sepatutnya dia berkata): "HENDAKLAH KAMU MENJADI ORANG RABBANIYIN (YANG HANYA MENYEMBAH ALLAH TAALA - DENGAN ILMU DAN AMAL YANG SEMPURNA), KERANA KAMU SENTIASA MENGAJARKAN ISI KITAB ALLAH ITU, DAN KERANA KAMU SELALU MEMPELAJARINYA (Ali ‘Imran [3:79]).

Dalam dunia serba mencabar hari ini, saya cadangkan orang agama agar melakukan muhasabah dalam TIGA perkara:

1)  Meletakkan niat yang ikhlas dalam mendalami agama iaitu mencapai keredhaan Allah dan bukannya mengaut habuan dunia atau menggunakan agama untuk kepentingan peribadi. Ilmu agama adalah amanah Allah yang sangat berat. Sepatutnya semakin dalam ilmu agama seseorang, maka semakin dalam gerunnya pada Allah (Fatir[35:28]). Semakin tinggi ilmu agamanya, semakin tinggi akhlak lidah dan jari jemarinya (dalam konteks hubungan sesama manusia dalam media sosial). Jauhilah ancaman Allah pada hadith ini:

مَنْ طَلَبَ الْعِلْمَ لِيُمَارِيَ بِهِ السُّفَهَاءَ أَوْ لِيُبَاهِيَ بِهِ الْعُلَمَاءَ أَوْ لِيَصْرِفَ وُجُوهَ النَّاسِ إِلَيْهِ فَهُوَ فِي النَّارِ

Ertinya: Sesiapa yang menuntut ilmu dengan tujuan untuk berdebat dengan manusia bodoh yang jahil, atau berbangga dengan ulama atau menarik perhatian manusia kepadanya maka dia akan dimasukkan ke dalam neraka (Sunan Ibn Majah).

3)  Belajar berbaik sangka dan berkasih sayang sesama muslim. Semakin tinggi ilmu agama yang didalami, sepatutnya akhlak baik sangka semakin tinggi dan sifat buruk sangka semakin nipis atau hilang. Kepentingan akhlak ini diulang sebut oleh al-Quran (al-Nur [24:12] dan al-Hujurat[49:12]). Banyak krisis aliran pemikiran dalam pengajian agama berpunca dari buruk sangka. Setiap pihak cenderung melihat pandangan pihak lain dalam kaca mata mereka dan tidak dalam kaca mata sebenar pihak lawan. Umpamanya pihak lawan menyebut “itik” tapi kita berkata mereka memaksudkan “ayam.” Lalu bagaimana kedua aliran ini boleh bertemu jika tiada keadilan dalam menilai atau memahami pihak lawan? Allah menganjurkan kita agar teliti dan bersikap adil walaupun kepada pihak yang tidak sealiran dengan kita:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُونُوا قَوَّامِينَ لِلَّهِ شُهَدَاءَ بِالْقِسْطِ وَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ عَلَى أَلَّا تَعْدِلُوا اعْدِلُوا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَى وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

Ertinya: Wahai orang yang beriman, hendaklah kamu semua sentiasa menjadi orang yang menegakkan keadilan kerana Allah, lagi menerangkan kebenaran; dan jangan sekali-kali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum itu mendorong kamu kepada tidak melakukan keadilan. Hendaklah kamu berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada taqwa. Dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan (al-Ma’idah [5:8]).

Adil kepada pihak lawan adalah tanda IMAN kerana pangkal ayat di atas Allah mulai dengan panggilan “WAHAI ORANG BERIMAN.”

Tambahan pula pihak yang tidak sealiran dengan kita masih lagi berkongsi Tuhan dan nabi yang satu. Sikap orang beriman sesama mereka adalah SALING BERKASIH SAYANG dan bukan bermusuhan. Jangan sampai membidik peluru kepada saudara seagama. Inilah sikap kaum yang bersama Rasulullah SAW:

مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ

Ertinya: Nabi Muhammad SAW adalah Rasulullah; dan orang yang bersama dengannya bersikap keras dan tegas terhadap orang-orang kafir yang (memusuhi Islam), dan sebaliknya BERSIKAP KASIH SAYANG SERTA BELAS KASIHAN KASIHAN SESAMA SENDIRI (UMAT ISLAM) (al-Fath [48:29]).

Cara terbaik yang perlu diguna untuk menjaga tautan kasih sayang antara sesama Muslim adalah dengan PENGGUNAAN BAHASA YANG SOPAN DAN BERAKHLAK. Perhatikan ayat ini:

وَقُلْ لِعِبَادِي يَقُولُوا الَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ الشَّيْطَانَ يَنْزَغُ بَيْنَهُمْ إِنَّ الشَّيْطَانَ كَانَ لِلْإِنْسَانِ عَدُوًّا مُبِينًا

Ertinya: Dan katakanlah (wahai Muhammad) kepada hambaKu (yang beriman), supaya mereka berkata dengan kata-kata yang amat baik (kepada orang yang menentang kebenaran); kerana sesungguhnya Syaitan itu sentiasa menghasut antara mereka (yang mukmin dan yang menentang); sesungguhnya Syaitan itu adalah musuh yang amat nyata bagi manusia (al-Isra’ [17:53]).

Janganlah menyelar atau mengelar-luka jiwa teman seagama kita dengan ayat pedas melalui lidah atau jari jemari dalam media sosial. Allah sangat kasihkan orang beriman kerana menamakan mereka sebagai – عبادي – PARA HAMBAKU dalam ayat di atas. Sungguh! Ini bukan panggilan biasa. Ini adalah panggilan manja penuh kasih sayang. Oleh itu, balaslah kasih sayang Allah dalam ayat itu dengan mempraktikkan akhlak mulia pada bahasa kita.

3) Menasihati pemerintah dan bukannya mengampu. Jika berdamping tanpa sebab adalah sesuatu  yang baik, pastinya Rasulullah SAW tidak mengingatkan kita dengan sabdanya ini:

مَنْ سَكَنَ الْبَادِيَةَ جَفَا وَمَنْ اتَّبَعَ الصَّيْدَ غَفَلَ وَمَنْ أَتَى أَبْوَابَ السُّلْطَانِ افْتَتَنَ

Ertinya: Sesiapa yang tinggal di pedalaman akan keras jiwanya (kerana jauhnya mereka dari majlis ilmu), sesiapa yang mengikut haiwan buruan (bukan untuk keperluan makanan) akan lalai (kerana asyiknya dengan aktiviti tersebut), sesiapa yang mendatangi pintu sultan atau pemerintah (tanpa keperluan seperti kerana ingin mendidik atau menegur) akan terfitnah (tercemar agamanya) (Sunan al-Tirmidhi).

Jika perlu berdamping untuk menasihati para pemerintah, tegurlah dengan ikhlas dan hikmah dan bukannya diam menikus apatah lagi mengampu. Tindakan mengampu kerana mahu menjamin sesuap nasi atau secubit jawatan dari pemerintah adalah akhlak buruk yang wajib dijauhi orang agama. Ketahuilah bahawa pemerintah ada kitaran naik turunnya sedangkan Allah adalah Raja dan Pemerintah sebenarnya alam ini. Jangan sampai tersilap memilih Tuhan yang memberi rezeki.

Menyentuh perihal menasihati pemerintah, saya suka membawa kisah Imam Abu Zur’ah yang sangat tegas menyatakan kebenaran. Kisahnya, pada suatu hari Khalifah al-Walid bin Abdul Malik bertanya adakah khalifah akan dihisab oleh Allah? Setelah mendapat izin beliau menegur khalifah dengan kata-katanya:

يا أمير المؤمنين أنت أكرم على الله أو داود؟ إن الله -عز وجل-جمع له النبوة والخلافة ثم توعده في كتابه:

يَادَاوُودُ إِنَّا جَعَلْنَاكَ خَلِيفَةً فِي الْأَرْضِ فَاحْكُمْ بَيْنَ النَّاسِ بِالْحَقِّ وَلَا تَتَّبِعِ الْهَوَى فَيُضِلَّكَ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ إِنَّ الَّذِينَ يَضِلُّونَ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ لَهُمْ عَذَابٌ شَدِيدٌ بِمَا نَسُوا يَوْمَ الْحِسَابِ

Ertinya: Wahai Amir al-Mu’minin, Kamu lebih muliakah atau nabi Dawud? (Pastinya nabi Dawud lebih mulia kerana) Allah telah mengumpulkan padanya pangkat kenabian dan pemerintahan, pun begitu Allah tetap memberinya amaran yang keras tentang amanah kepimpinan dalam firmannya: “Wahai Daud, sesungguhnya Kami telah menjadikanmu khalifah di bumi, maka jalankanlah hukum antara manusia dengan (hukum syariat) yang benar (yang diwahyukan kepadamu); dan janganlah engkau menurut hawa nafsu, kerana yang demikian itu akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang yang sesat dari jalan Allah, akan beroleh azab yang berat pada hari hitungan amal, disebabkan mereka melupakan (jalan Allah) itu (Sad [38:26]) (Tafsir Ibn Kathir).

Semoga 3 nasihat ini menjadi “jentik manja” kepada diri saya yang serba kekurangan dan kepada semua penuntut agama di luar sana. Allah sayangkan kita semua dengan pengutusan agama ini. Agama adalah “UBAT” yang berguna untuk merawat dan membimbing manusia. Janganlah disalah gunakan ubat ini dengan akhlak buruk kita. Bimbang nanti orang jahil akan melihat agama dari kaca mata yang salah, lalu mereka semakin menjauhi agama kerana melihat ia adalah punca perpecahan atau pemutus kasih sayang manusiawi. Atau lebih parah lagi, orang awam akan melihat agama adalah sejenis tunggangan untuk mencapai kehendak nafsu atau sejenis produk yang mampu menjana kekayaan. Mohon dijauhkan Allah.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Finished 12KM....Yeyy!

I woke up at 5am and got ready for solat Fajr.  I also woke up Kak ngah and Sofiyah.  Both of them will accompany me to Putrajaya for the Alliance Pacer Run 2016.

After solat we left the house with kak ngah driving us to the venue. It was raining heavily so I packed two ponchos for Ka Ngah and Sofiyah just in case it still rains at Putrajaya.

Alas, it was drizzling when we parked our car at the Higher Education Department and we had to walk to the Starting pen. Kak ngah and Sofiyah wore the ponchos. As for me I was excited to run in the rain....

When we reached the Start area it was already 6.45am. Gun time was at 7am. It was still drizzling.

Sharp at 7am runners in the 12km route began our run.  This was a completely new route for me and also the distance. When I could not avoid stepping a puddle I got my Asics wet and also my socks. 

Then when we reached 6KM it was raining heavily. It rained for almost 3KM. I was soaking wet by then but I continued running. Alhamdulillah for the next 3KM it was drizzling again. 

Luckily at one one of the water stations they served 100Plus. I took a cup and continued running.  I have to remove my spectacles because it got misty. No problem without glasses because I am longsighted.

After completing 10KM I really felt to finish the balance 2KM was so tough.  I could not run anymore so I jog ever so slowly. When I looked over my shoulders, hey....there were still many more runners behind me. So, I was not alone......hehehe....

Then around the corner at the junction these young volunteers cheered me on....come on aunty, you can do it, a few more steps only... One of them did a hi5 with me too. Thank you guys.... You have boost up my spirit...

As soon as I saw the Finish line I felt myself running the last 50 metres.  Then when I saw my daughters cheering me at the kerb I slowed down for them to take my pictures. Hahaaaha....

Volunteers and other runners cheered me when I crossed the Finish line. Alhamdullillah.

They gave me my medal as I left the pen.  I then walked to the First Aid tent hoping to get a blanket because I felt really cold. But they haven't any. 

What a lovely surprise when at the tent I met nephew Mohd Faizul Irwan who ran 5KM with his HM buddies.  Irwan helped to call kak ngah n Sofiyah to meet me at the tent.

Thus my first 12KM run in the rain. Alhamdullillah.

Saturday, November 26, 2016

Pre Run @UIA Gombak

I arrived early for Tafsir class this morning.  Since Tahsin class was cancelled, I have an hour to kill. So, since I was already wearing my Asics running shoes, I decided to brisk walk around campus. 

I started at CELPAD, walking briskly until I reached the Engineering Faculty, where I had classes there the last semester, and I began to run. Although I was wearing my running shoes, I was also wearing my black arbaya. But then I have my jeans beneath the arbaya. So no problem running in this attire. Hahaha....

It took me about thirty minutes to complete the round which is about 3km. Alhamdullillah.

So....it will take me about two hours to Finish the 12km run tomorrow. In shaa Allah.

Grandson In The House

I had just finished solat asar when Sofiyah came into my room carrying my grandson Muhammad Zavian.  Sofiyah is now brave enough to carry him in her arms. Well done Sofiyah.

Muhammad Zavian is so chubby now. Sofiyah said his limbs like the Michelin Tyres mascot. 😁

Friday, November 25, 2016

TAKUT MUNDUR JIKA MENGAMALKAN ISLAM?

TAKUT MUNDUR JIKA MENGAMALKAN ISLAM??

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Selasa (al-Qasas[28:57]) pada  24 November 2015. Antara isunya adalah kerisauan orang Mekah nasib malang yang bakal menimpa mereka jika menerima Islam.

“Sudah sekian lama hidup kami aman tenteram tanpa gangguan. Ekonomi kami pesat membangun berkat agama warisan Datok Nenek Moyang kami. Tiba-tiba kamu datang membawa agama baru. Kami risau jika kami menerima Islam dengan segala kekangannya, hidup kami bertambah susah. Oleh itu, kami rasa jalan terbaik bagi kami adalah menolak Islam.”

Itulah alasan menolak Islam yang diberikan oleh Muysrikin Mekah. Ia direkod dan dijawab terus secara sentap oleh Allah:

وَقَالُوا إِنْ نَتَّبِعِ الْهُدَى مَعَكَ نُتَخَطَّفْ مِنْ أَرْضِنَا أَوَلَمْ نُمَكِّنْ لَهُمْ حَرَمًا آَمِنًا يُجْبَى إِلَيْهِ ثَمَرَاتُ كُلِّ شَيْءٍ رِزْقًا مِنْ لَدُنَّا وَلَكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لَا يَعْلَمُونَ

Ertinya: Dan mereka (yang kafir) berkata: "Kalau kami menyertaimu menurut petunjuk yang engkau bawa itu, nescaya kami dengan serta merta ditangkap dan diusir dari negeri kami (oleh golongan yang menentang)". Mengapa mereka (berkata demikian)? Bukankah kami telah melindungi mereka dan menjadikan (negeri Makkah) tempat tinggal mereka sebagai tanah suci yang aman, yang dibawa kepadanya hasil tanaman dari segala jenis, sebagai rezeki pemberian dari sisi Kami? (Benar, Kami telah menjadikan semuanya itu), tetapi kebanyakan mereka tidak memikirkan perkara itu untuk mengetahuinya (serta bersyukur) (al-Qasas [28:57]).

Sayang sungguh mereka dengan agama sesat nenek moyang mereka. Mazhab mereka mudah sahaja iaitu mazhab Taqlid buta. Mazhab ikut membuta tuli ini memang mudah kerana tidak perlu menggunakan otak. Yang digunakan hanyalah mulut atau nafsu yang menelan tanpa fikir apa sahaja yang disuap. Tak perlu mengusul periksa apakah yang ditelan itu racun atau sampah. Ia seumpama orang yang cuma tahu makan satu lauk lalu beranggapan bahawa lauk itulah yang paling berkhasiat dan paling sedap. Lalu minda mereka menutup kepada sebarang kemungkinan adanya makanan lain yang jauh lebih sedap dan berkhasiat. Firman Allah:

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ تَعَالَوْا إِلَى مَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَإِلَى الرَّسُولِ قَالُوا حَسْبُنَا مَا وَجَدْنَا عَلَيْهِ آَبَاءَنَا أَوَلَوْ كَانَ آَبَاؤُهُمْ لَا يَعْلَمُونَ شَيْئًا وَلَا يَهْتَدُونَ

Ertinya: Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Marilah menurut kepada apa yang telah diturunkan oleh Allah (Al-Quran),  dan kepada RasulNya (yang menyampaikannya)", mereka menjawab: "Cukuplah bagi kami apa yang kami dapati datuk nenek kami mengerjakannya". Adakah (mereka akan menurut juga) sekalipun datuk nenek mereka tidak mengetahui apa-apa dan tidak pula mendapat hidayah petunjuk? (al-Ma’idah [5:104]).

Rupanya umat Islam pada zaman Rasulullah SAW pernah diuji dengan stigma negatif “berpegang kepada Islam bakal menyukarkan makan pakai serta menyempitkan rezeki.” Ia berlaku pada tahun ke 9 Hijri apabila Allah memutuskan bahawa bukan Islam tidak lagi dibenarkan menginjak kaki ke Masjidil Haram. Berikutan penegasan itu, Muslim yang lemah iman risaukan kelangsungan sumber ekonomi dan makanan mereka (Tafsir al-Tabari). Mereka “seakan” mengeluh:

“Aduhai! Habislah kita! Nanti kita akan kelaparan kerana kebanyakan komoditi utama Mekah bukan berasal dari Mekah, sebaliknya diimport masuk dari para pengunjung yang masuk ke Mekah setiap tahun menunaikan haji. Jika yang belum Islam dihalang memasuki Masjidil Haram, bermakna komoditi yang mereka bawa juga bakal terhalang. Nampaknya Islam bakal melaparkan serta menyempitkan rezeki kami.”

Kerisauan mereka itu dijawab Allah pada hujung ayat ini:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنَّمَا الْمُشْرِكُونَ نَجَسٌ فَلَا يَقْرَبُوا الْمَسْجِدَ الْحَرَامَ بَعْدَ عَامِهِمْ هَذَا وَإِنْ خِفْتُمْ عَيْلَةً فَسَوْفَ يُغْنِيكُمُ اللَّهُ مِنْ فَضْلِهِ إِنْ شَاءَ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ حَكِيمٌ

Ertinya: Wahai orang yang beriman! Sesungguhnya (kepercayaan atau akidah) orang kafir musyrik itu najis, oleh itu janganlah mereka menghampiri Masjid Al-Haraam sesudah tahun ini (tahun ke 9 Hijri); “DAN JIKA KAMU BIMBANGKAN KEPAPAAN, MAKA ALLAH AKAN MEMBERI KEKAYAAN KEPADA KAMU DARI LIMPAH KURNIANYA, JIKA DIA KEHENDAKI.” Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana (al-Tawbah[9:28]).

Allah Maha Kaya. Cahaya Islam menyinar terang sehingga menyuluh hati orang Arab di sekitar Mekah. Mereka yang dahulunya menyembah berhala akhirnya memeluk Islam dan menyambung kunjungan mereka ke Mekah bersama komoditi yang biasa mereka bawa sebelum ini.

Sikap takut mundur kerana menerima Islam nampaknya turut diwarisi oleh ramai manusia moden. Walaupun kad pengenalan mereka jelas meng”AGAMA”kan mereka sebagai Muslim, tapi hati mereka seakan risau untuk menerima ajaran Islam sepenuhnya. Islam pada mereka hanya dalam “amalan ritual” dan tidak lebih dari itu. Dalam berlapik mereka berdalih:

“Bukan kami tak mahu hidup dengan Islam, tapi banyak sangat larangan dan kekangan yang digariskan Islam. Itu haram, ini syubhah, ini makruh dan banyak lagi. Sesetengahnya sudah tidak sesuai dengan zaman serba moden ini. Risau nanti kami akan kehilangan kerja atau putus mata pencarian kerana sempitnya Islam.”

Risau dan takut seperti ini rupanya dijana oleh syaitan. Memang syaitan handal mengeksploitasi rasa ini. Takut mundur, takut kalah, takut miskin dan berbagai “produk takut” lagi adalah hasil kreativiti syaitan bagi memastikan semua yang baik terkesamping jauh dari umat Islam. Ini salah satu contohnya:

الشَّيْطَانُ يَعِدُكُمُ الْفَقْرَ وَيَأْمُرُكُمْ بِالْفَحْشَاءِ وَاللَّهُ يَعِدُكُمْ مَغْفِرَةً مِنْهُ وَفَضْلًا وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

Ertinya: Syaitan itu “MENJANJIKAN (MENAKUT-NAKUTKAN) KAMU DENGAN KEMISKINAN DAN KEPAPAAN (JIKA KAMU BERSEDEKAH ATAU MENDERMA)”, dan ia menyuruh kamu melakukan perbuatan yang keji (bersifat bakhil kedekut); sedang Allah menjanjikan kamu (dengan) keampunan daripadaNya serta kelebihan kurniaNya. Dan (ingatlah), Allah Maha Luas limpah rahmatNya, lagi sentiasa Meliputi PengetahuanNya (al-Baqarah [2:268]).

Lintasan hati dari syaitan ini akan senantiasa kekal menjadi sumpahan dan ujian manusia. Penting bagi kita memilik radar agar segera dapat mengesan dan menjauhinya:

إِنَّ لِلشَّيْطَانِ لَمَّةً بِابْنِ آدَمَ وَلِلْمَلَكِ لَمَّةً فَأَمَّا لَمَّةُ الشَّيْطَانِ فَإِيعَادٌ بِالشَّرِّ وَتَكْذِيبٌ بِالْحَقِّ وَأَمَّا لَمَّةُ الْمَلَكِ فَإِيعَادٌ بِالْخَيْرِ وَتَصْدِيقٌ بِالْحَقِّ فَمَنْ وَجَدَ ذَلِكَ فَلْيَعْلَمْ أَنَّهُ مِنْ اللَّهِ فَلْيَحْمَدْ اللَّهَ وَمَنْ وَجَدَ الْأُخْرَى فَلْيَتَعَوَّذْ بِاللَّهِ مِنْ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

Ertinya: Sesungguhnya terdapat bisikan syaitan dan malaikat pada hati anak Adam. Adapun bisikan syaitan adalah sesuatu yang mendorong untuk melakukan kejahatan dan mendustai kebenaran, manakala bisikan malaikat pula adalah dorongan untuk melakukan kebaikan dan membenarkan kebenaran. Sesiapa yang mendapatinya (bisikan malaikat), maka ketahuilah bahawa ia berasal dari Allah dan hendaklah dia segera memuji Allah. Sesiapa yang mendapati yang sebaliknya (bisikan syaitan) maka hendak segera memohon perlindungan dengan Allah daripada gangguan syaitan yang direjam (Sunan al-Tirmidhi).

Walaupun ayat di atas menceritakan perihal umat lampau, ia tetap relevan dengan kita semua. Usahlah geli geleman atau jijik untuk mengamalkan Islam kerana ia adalah manual terbaik untuk manusia. Siapa lagi yang lebih mengetahui mengenai cara terbaik menjaga sebuah engin kereta berbanding si jurutera yang menciptanya? Begitulah juga perihalnya dengan manusia. Siapa lagi yang lebih mengetahui yang terbaik untuk manusia berbanding Tuhan Yang Menciptanya.

Tanamkan pasak Tawhid ke dalam diri! Allah adalah satu-satuNya Zat yang berkuasa mutlak di alam semesta. Bulat-bulat mengikut kehendakNya akan membantu kita mengatasi segala masalah lain. Jika risaukan kekurangan rezeki apabila menerima Islam, ketahuilah hanya Allah Yang Maha Memberi rezeki. Jika takut diserbu atau diserang musuh kerana menerima Islam, ketahuilah bahawa Allah Yang Maha Menjaga makhlukNya. Biarlah ayat ini menambah keyakinan kita betapa pentingnya menurut Allah dan agamaNya:

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى آَمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَكِنْ كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

Ertinya: Dan (Tuhan berfirman lagi): Sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertaqwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka (pintu pengurniaan) yang melimpah-limpah berkatnya, dari langit dan bumi. Tetapi mereka mendustakan (Rasul Kami), lalu Kami timpakan mereka dengan azab seksa disebabkan apa yang mereka telah usahakan (al-A’raf [7:96]).

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

JANGAN PANDANG LEKEH ORANG LAIN KERANA MEREKA JUGA BATU-BATA YANG MEMBANTU ANDA

JANGAN PANDANG LEKEH ORANG LAIN KERANA MEREKA JUGA BATU-BATA YANG MEMBANTU ANDA

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10205863442130604&id=1394678315

Walaupun hanya seorang pencuci masjid, dia tetap diingati. Itulah tanda Rasulullah SAW adalah orang "besar yang hebat" kerana mengingati jasa orang bawahan yang dianggap kecil. Walaupun kelihatan kecil dan kerdil pada sesetengah orang, mereka tetap berjasa untuk membangunkan sebuah ummah.

Setengah kerja yang tampak LEKEH pada sesetengah orang sebenarnya amat mulia di sisi agama. Hadith ini menunjukkan betapa hebatnya Rasulullah SAW yang kenal orang kecil di sekitar baginda:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ
أَنَّ رَجُلًا أَسْوَدَ أَوْ امْرَأَةً سَوْدَاءَ كَانَ يَقُمُّ الْمَسْجِدَ فَمَاتَ فَسَأَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْهُ فَقَالُوا مَاتَ قَالَ أَفَلَا كُنْتُمْ آذَنْتُمُونِي بِهِ دُلُّونِي عَلَى قَبْرِهِ أَوْ قَالَ قَبْرِهَا فَأَتَى قَبْرَهَا فَصَلَّى عَلَيْهَا

Ertinya: Dari Abu Hurayrah: Ada seorang lelaki atau wanita berkulit hitam yang biasa mengutip (sampah atau membersihkan) masjid Nabawi. Beliau telah meninggal dunia, lalu Rasulullah SAW bertanya perihal kehilangannya. Para sahabat memberitahu tentang kematiannya. Baginda lalu berkata: mengapakah kamu tidak memberitahuku? Tunjukkan padaku kuburnya. Baginda SAW lalu menziarahi kuburnya dan bersolat (jenazah ghaib) padanya (Sahih al-Bukhari).

Doa khusus dari Rasulullah SAW untuk seseorang adalah "khazanah syurga" yang sanggup dibayar dengan apa sahaja oleh sesiapa pun:

خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِمْ بِهَا وَصَلِّ عَلَيْهِمْ ۖ إِنَّ صَلَاتَكَ سَكَنٌ لَهُمْ ۗ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Ertinya: Ambilah (sebahagian) dari harta mereka menjadi sedekah (zakat), supaya dengannya engkau membersihkan mereka (dari dosa) dan mensucikan mereka (dari akhlak yang buruk); "DAN DOAKAN LAH UNTUK MEREKA, KERANA SESUNGGUHNYA DOAMU ITU MENJADI KETENTERAMAN BAGI MEREKA." Dan (ingatlah) Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui (al-Tawbah [9:103]).

Rasulullah SAW sangat menghayati ayat ini:

وَهُوَ الَّذِي جَعَلَكُمْ خَلَائِفَ الْأَرْضِ وَرَفَعَ بَعْضَكُمْ فَوْقَ بَعْضٍ دَرَجَاتٍ لِيَبْلُوَكُمْ فِي مَا آتَاكُمْ ۗ إِنَّ رَبَّكَ سَرِيعُ الْعِقَابِ وَإِنَّهُ لَغَفُورٌ رَحِيمٌ

Ertinya: Dan Dia lah yang menjadikan kamu khalifah di bumi dan "MENINGGIKAN SETENGAH KAMU ATAS SETENGAHNYA YANG LAIN BEBERAPA DARJAT, KERANA DIA HENDAK MENGUJI KAMU ADA APA YANG TELAH DIKURNIAKANNYA KEPADA KAMU." Sesungguhnya Tuhanmu amatlah cepat azab seksaNya, dan sesungguhnya Ia Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani (al-An'am [6:165]).

Benar sekali! Semua orang mempunyai peranan tersendiri di dunia ini. Ramai orang berperanan membantu kita tanpa sedar. Usahlah sombong dengan bau badan si pengutip sampah. Tanpa sumbangan mereka pastinya rumah kita turut berbau busuk dengan longgokan sampah yang tidak dikutip.

Usahlah memandang lekeh mekanik yang berkeringat di bengkel, tanpa mereka kita mungkin letih berkeringat mengatur langkah ketika kereta rosak.

Usahlah memandang rendah pada guru yang cuma mengajar ABC atau ALIF-BA-TA di tadika kerana kita sendiri belum tentu mampu bersabar mengajar anak kecil kita membaca dan mengira walaupun kita memiliki sijil tertinggi dari sebuah Universiti. 

Apa sahaja profesyen atau jawatan adalah bata-bata yang melengkapkan binaan rumah sebuah masyarakat. Hargailah semua manusia sebegaimana Rasulullah SAW menghargai para sahabatnya. Dengan mentaliti sebegini, dunia akan aman dalam senyuman penghargaan kepada semua.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Wednesday, November 23, 2016

JAWAPAN USTAZ SONHADJI TENTANG POKOK ZAQQUM

JAWAPAN USTAZ SONHADJI TENTANG POKOK ZAQQUM

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Jumaat (al-Saffat [37:62-66]) pada 13 November 2015. Antara isunya adalah keajaiban ciptaan Allah yang mencipta sebatang pokok dalam api neraka.

“Tangan serta kaki anda diikat kemas, lalu seorang lelaki bertubuh perkasa memegang kepala dan membuka mulut anda seluas-luasnya.  Bahagian tepi mulut sudah tercarik. Anda cuba meronta dan melawan. Lelaki perkasa itu lantas menghentak kepala anda dengan sikunya yang keras. Mata anda berpinar kesakitan. Datang pula lelaki perkasa lain membawa beberapa biji durian sebesar penumbuk, lalu disumbat anak durian itu ke dalam mulut anda secara paksa. Aduh! Sakitnya tak mampu digambarkan lagi. Pada ketika itu, mulut anda pecah berkecai, lidah luka parah, pipi tembus ditikam duri durian dari dalam mulut. Tidak cukup dengan itu, para penyeksa itu berterusan merodok masuk dengan kayu supaya buah durian itu masuk secara paksa melepasi kerongkong anda sehingga mencecah ke dalam perut.”

Gambaran seksaan di atas masih remeh jika mahu dibandingkan dengan seksaan akhirat. Jika kita diseksa dengan sumbatan biji durian ke dalam mulut serta simbahan besi panas, sudah pasti ajal segera menyapa. Bila mati menjengah maka hilanglah segala derita, tapi bukan begitu perihalnya di akhirat kelak. Sifat mati pada semua makhluk sudah Allah bunuh. Apabila mati sudah dibunuh, maka kesakitan seksaan akan terus dirasa selamanya:

مِنْ وَرَائِهِ جَهَنَّمُ وَيُسْقَى مِنْ مَاءٍ صَدِيدٍ (16) يَتَجَرَّعُهُ وَلَا يَكَادُ يُسِيغُهُ وَيَأْتِيهِ الْمَوْتُ مِنْ كُلِّ مَكَانٍ وَمَا هُوَ بِمَيِّتٍ وَمِنْ وَرَائِهِ عَذَابٌ غَلِيظٌ (17)

Ertinya: Di belakangnya disediakan neraka Jahannam, dan dia akan diberi minum dari air (nanah) danur (yang keluar dari tubuh ahli neraka). Dia meminumnya dengan terpaksa dan hampir-hampir tidak dapat diterima oleh tekaknya (kerana busuknya), “DAN DIA DIDATANGI (PENDERITAAN) MAUT DARI SEGALA ARAH, SEDANG IA TIDAK PULA MATI (SUPAYA TERLEPAS DARI AZAB SEKSA ITU)”; dan selain dari itu, ada lagi azab seksa yang lebih berat (Ibrahim [14.16-17]).

Salah satu seksaan ahli neraka yang sangat menakutkan adalah seksaan pokok Zaqqum.

أَذَلِكَ خَيْرٌ نُزُلًا أَمْ شَجَرَةُ الزَّقُّومِ (62) إِنَّا جَعَلْنَاهَا فِتْنَةً لِلظَّالِمِينَ (63) إِنَّهَا شَجَرَةٌ تَخْرُجُ فِي أَصْلِ الْجَحِيمِ (64) طَلْعُهَا كَأَنَّهُ رُءُوسُ الشَّيَاطِينِ (65) فَإِنَّهُمْ لَآَكِلُونَ مِنْهَا فَمَالِئُونَ مِنْهَا الْبُطُونَ (66)

Ertinya: Manakah yang lebih baik, limpah kurniaan yang termaklum itu atau pokok zaqqum? Sesungguhnya Kami jadikan pokok zaqqum itu satu ujian bagi orang-orang yang zalim (di dunia dan azab seksa bagi mereka di akhirat).  Sebenarnya ia sebatang pohon yang tumbuh di dasar neraka yang marak menjulang; Buahnya seolah-olah kepala syaitan;  Maka sudah tentu mereka akan makan dari buahnya (sekalipun pahit dan busuk), sehingga mereka memenuhi perut darinya (al-Saffat [37.62-66]).

Manusia itu berbagai ragam. Ketika berlakunya peristiwa Isra’ serta Mi’raj dan perkhabaran tentang wujudnya sebatang pokok dalam api, keduanya menjadi bahan tawa baru bagi Muysrikin Qurasyh.

“POKOK BOLEH TUMBUH DALAM API YANG MARAK MENYALA? MUHAMMAD MEMANG MENGARUT!”

Mereka kehairanan lantas memomokkan perkhabaran Rasulullah SAW itu sehabis mungkin sehingga Allah merekodkannya dalam ayat lain:

وَإِذْ قُلْنَا لَكَ إِنَّ رَبَّكَ أَحَاطَ بِالنَّاسِ وَمَا جَعَلْنَا الرُّؤْيَا الَّتِي أَرَيْنَاكَ إِلَّا فِتْنَةً لِلنَّاسِ وَالشَّجَرَةَ الْمَلْعُونَةَ فِي الْقُرْآَنِ وَنُخَوِّفُهُمْ فَمَا يَزِيدُهُمْ إِلَّا طُغْيَانًا كَبِيرًا

Ertinya: Dan (ingatlah) ketika Kami wahyukan kepadamu (wahai Muhammad), bahawa sesungguhnya Tuhanmu meliputi akan manusia (dengan ilmuNya dan kekuasaanNya; dan tiadalah Kami menjadikan pandangan (pada malam Mikraj) yang telah kami perlihatkan kepadamu melainkan sebagai satu ujian bagi manusia; dan (demikian juga Kami jadikan) pokok yang dilaknat di dalam Al-Quran; dan Kami beri mereka takut (dengan berbagai-bagai amaran) maka semuanya itu tidak menambahkan mereka melainkan dengan kekufuran yang melampau (al-Isra’ [17:60]).

Sekali fikir memang tidak logik, bagaimana pula pokok boleh tumbuh dalam api? Rupanya berita ini menjadi sebab kekufuran mereka bertambah kepada al-Quran. Untuk menjelaskan apakah logiknya kewujudan pokok ini dalam neraka di akhirat kelak saya bawakan jawapan Ustaz Ahmad Sonhadji dalam Tafsir ‘Abr al-Athir (Tafsir al-Quran di Radio).

Sebelum itu, marilah kita berkenalan serba ringkas dengan beliau. Ustaz Ahmad Sonhadji adalah ulama Singapura yang sangat besar jasanya kepada perkembangan Islam di Nusantara. Beliau lahir pada 18 Ogos 1922 di Desa Pengging, daerah Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia. Pada tahun 1927 ketika berusia 5 tahun, beliau telah dibawa mengembara ke Singapura, kemudiannya ke Rengat, Riau dan dibesarkan di sana.  Beliau dijemput Allah pada 12 Ogos 2010.

http://mohamadsofee.blogspot.my/2010/08/belasungkawa-allahyarham-ustaz-ahmad.html

Antara karya utama Ustaz Ahmad Sonhadji adalah kitab Tafsir al-Qurannya yang dibukukan dari siri kuliah Tafsir al-Quran yang dibuat dalam Radio Singapura pada setiap malam Jumaat selama 25 tahun (19 Februari 1959 sehingga 26 April 1984). Sumbangan beliau dikaji pada tahap PhD oleh Prof Datuk Dr. Zulkfili, Pengarah Akademi Pengajian Islam, Universiti Malaya (Dr. Zulkifli Mohd Yusoff (2002), A Study of Tafsir ‘Abr al-Athir and Sonhadji’s Methodology In Tafsir al-Qur’an).

Semasa mengulas perihal pokok Zaqqum dalam neraka, Ustaz Ahmad Sonhadji menggunakan logic akal;

"Mereka (penentang maksud ayat ini) tidak tahu bahawa ada banyak perkara dan benda yang tidak telap dibakar oleh api. Umpamanya, sutra sokhriy (pejal) tidak terjejas dibakar oleh api, bahkan kalau dibakar ia semakin bersih. Bahan-bahan yang seperti inilah yang telah dibuat orang baju menjadi pakaian kepada pasukan pemadam api di negeri-negeri yang sudah maju. Orang yang memakai pakaian itu tidak takut masuk ke dalam api yang sedang menyala-nyala, kerana pakaian itu tidak akan terbakar apabila dijilat api. Di muka bumi ini ada banyak perkara yang ajaib demikian juga di lain-lain alam. Sebenarnya dalam bumi ini penuh berisi api, dan yang tidak terkena api hanyalah di kulit bumi di mana kita tinggal dan dapat hidup. Tiap-tiap sepohon kayu atau seketul batu tidak sunyi dari berisi api. Sedangkan air itu sendiri merupakan bahan berapi, kerana lapan persembilan daripadanya mengandungi oksigen sedangkan oksigen itu mudah menyala dengan cepat, dan yang sepersembilan pula mengandungi hidrogen. Maka bumi kita ini ada mengandungi unsur api, air mempunyai api, pohon berisi api, batu juga berapi dan ruang alam tempat kita tinggal ini penuh diselang-selangi oleh api" (Tafsir ‘Abr al-Athir, jil 15, hal 110).

Subhanallah! Tiada yang mustahil pada kuasa Allah. Apa yang penting adalah sejauh mana kita membuka minda dan mata hati untuk memahami serta menerima kebenaran kitab Allah. Kisah kengerian pokok Zaqqum ini bukan sekadar cerita hikayat yang melopongkan mulut, tetapi menjadi penggerun bagi kita agar tidak melanggar perintah Allah di dunia ini. Sungguh! Neraka itu bukanlah tempat yang sepatutnya kita singgah walau sesaat dan buah Zaqqum bukanlah suatu menu yang sepatutnya kita idamkan.

Segala puji bagi Allah yang membuka jawapan mengenai pokok Zaqqum dengan ulama hebat seperti Ustaz Ahmad Sonhadji dan guru saya Prof. Datuk Dr. Zulkifli Yusof. Semoga Allah menjauhkan kita semua dari bayangan pokok Zaqqum dan menempatkan kita bersama dalam syurga di akhirat kelak.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Mari mengenal Ulama Nusantara yang berjasa utk pengajian Tafsir... tidak dikenali...tapi insya Allah dikenali di langit.. ustaz Ahmad Sonhadji

Tuesday, November 22, 2016

HIKMAH PERKATAAN "POKOK INI DAN POKOK ITU" DALAM KISAH ADAM

HIKMAH PERKATAAN “POKOK INI DAN POKOK ITU” DALAM KISAH ADAM

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Makin dilarang makin mendesak jiwa untuk dilanggar. Itulah fitrah nafsu yang terkurung dalam tubuh manusia. Apabila dikata “jangan buat itu” atau “jangan sentuh ini”, nafsu manusia meronta-ronta mahu terus melanggar apa yang dilarang atau menyentuh apa yang dihalang. Apabila dikata “jangan buka peti” itu kerana ada rahsia sulit di dalamnya, jiwa terus jadi tidak tenteram mahu segera merobek melihat isinya. Seorang lelaki atau wanita yang berpakaian sendat menutup sebahagian tubuh jauh lebih menggoda mata berbanding tubuh yang tidak berbalut seurat benang. Mengapa agaknya ia berlaku?

Contoh lain yang boleh dilihat adalah hubungan haram antara 2 jantina. Ketika tiada ikatan yang sah, semuanya manis berperisa. Mereka boleh duduk bersama berbual-bual sehari suntuk tanpa jemu. Semua lintasan hati boleh menjadi topik hangat. Setelah hubungan yang haram itu dihalalkan oleh akad yang sah, yang manis mula dirasa tawar dan pahit. Mengapa? Rupanya perkara ini pernah disinggung oleh Allah dalam kisah ayahanda dan bonda kita dalam syurga dahulu. Umum mengetahui, mereka berdua dicipta dan diberi kebebasan untuk meni’mati segala ni’mat syurga MELAINKAN sebatang pokok:

وَيَاآدَمُ اسْكُنْ أَنْتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ فَكُلَا مِنْ حَيْثُ شِئْتُمَا وَلَا تَقْرَبَا هَذِهِ الشَّجَرَةَ فَتَكُونَا مِنَ الظَّالِمِينَ

Ertinya: "Dan wahai Adam! Tinggalah engkau dan isterimu dalam Syurga serta makanlah dari makanannya sepuas-puasnya apa sahaja kamu berdua sukai, DAN JANGANLAH KAMU HAMPIRI POKOK INI, (jika kamu menghampirinya) maka akan menjadilah kamu dari orang yang zalim" (al-A’raf [7:19]).

Maksud jangan hampiri pokok ini adalah penegasan berganda “USAHKAN MAKAN BUAHNYA, DEKATINYA PUN JANGAN!” Allah sebagai Tuhan berhak menyuruh, melarang atau menetapkan sesuatu dengan Hikmah yang Dia lebih Mengetahui.

Isu utama perbincangan kita dalam nota kali ini adalah “ISIM ISYARAT” atau “KATA GANTI NAMA” yang Allah gunakan pada perkataan “هذه الشجرة – pokok INI” dalam ayat 19 dan perkataan “تلكما الشجرة – pokok ITU dalam ayat 22. Mengapa Allah menggunakan 2 kata ganti nama yang berbeza dalam kedua ayat tersebut, sedangkan keduanya merujuk kepada pokok yang sama? Perkataan “هذه الشجرة – pokok INI” dalam ayat 19 merujuk kepada sesuatu YANG DEKAT, manakala perkataan “تلكما الشجرة – pokok ITU dalam ayat 22 merujuk pula kepada sesuatu  YANG JAUH. Mudahnya, pokok itu disebut SECARA DEKAT ketika mereka mula berdua ditempatkan dalam syurga. Setelah mereka melanggar larangan itu dan memakan buahnya Allah menukar kata ganti nama pokok kepada sesuatu yang JAUH.  Perhatikan firman Allah ini:

فَدَلَّاهُمَا بِغُرُورٍ فَلَمَّا ذَاقَا الشَّجَرَةَ بَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِنْ وَرَقِ الْجَنَّةِ وَنَادَاهُمَا رَبُّهُمَا أَلَمْ أَنْهَكُمَا عَنْ تِلْكُمَا الشَّجَرَةِ وَأَقُلْ لَكُمَا إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمَا عَدُوٌّ مُبِينٌ

Ertinya: Dengan sebab itu dapatlah dia menjatuhkan mereka berdua (ke dalam larangan) dengan tipu dayanya. Setelah mereka memakan (buah) pohon itu, terdedahlah kepada mereka berdua aurat masing-masing, dan mereka mulailah menutupnya dengan daun (dari) Syurga. Serta Tuhan mereka menyeru mereka: "Bukankah Aku telah melarang kamu berdua DARI POKOK ITU, dan Aku katakan kepada kamu, bahawa Syaitan itu adalah musuh kamu yang nyata?" (al-A’raf [7:22]).

Subhanallah! Sudah lama saya membaca firman Allah ini, sejak saya mulai menghafaznya pada tahun 1994, namun BARU SEKARANG saya mengetahui rahsianya. Itu pun selepas membaca ulasan Syeikh Dr. Salah Abdul Fattah al-Khalidi seorang ulama Tafsir tersohor dari Jordan, dalam bukunya Sirah Adam (Sejarah Hidup nabi Adam). Ini mafhum ulasan beliau:

“Sebelum makan buah pokok larangan, ia sangat dekat kepada rasa dan nafsu manusia. Inilah yang dikatakan orang “SETIAP YANG DILARANG LEBIH DIKEHENDAKI OLEH JIWA DAN NAFSU.” Setelah melanggar sesuatu arahan dan mulai mengalami impak larangan tersebut (seperti mendapat kemurkaan Allah, berasa diri berdosa serta terlucut pakaian bagi kisah Adam dan Hawwa’), maka desakan jiwa mulai hilang. Yang timbul hanya sesalan. Oleh itu, yang tadinya sangat dikehendaki serta SANGAT DEKAT DENGAN JIWA sudah mulai tawar dan menjadi SANGAT JAUH. Inilah hikmahnya mengapa Allah menukar “ISIM ISYARAT” atau ganti nama pada pokok yang satu ini dari “POKOK INI” kepada “POKOK ITU.” (Sirah Adam Alayahissalam, hal 146).

Mata saya terbeliak luas. Kagum dan tidak terkata dengan kefahaman serta ulasan Syeikh Dr. Salah. Benar sekali, para ulama’ adalah manusia pilihan Allah yang dianugerahi suluhan mata hati kerana ketekunan mereka mengkaji ilmu Allah. Semoga nota kali ini membuka mata hati agar lebih rajin membaca kitab Allah dan menghargai jasa para ulama.’


* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Training 12KM

This morning after sending Sofiyah to school I drove to Lake Valley BTHO for my training the 12km this weekend.

The weather was extremely fine since it rained the night before.  So I truly enjoyes my run this morning. But, I could only managed 5km. 😆

Well, hope I could finish 12km this Sunday. In shaa Allah.

Monday, November 21, 2016

ASAL KACAK ATAU CANTIK SAHAJA AKU RELA?

ASAL KACAK ATAU CANTIK SAHAJA AKU RELA?

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

"Saya rela dibidankan DOKTOR LELAKI yang kacak! Ceramah ustaz itu menusuk nurani sebagaimana menggodanya wajah tampan si ustaz. Mata saya tak puas memandang keindahan ciptaan Allah pada ayunya wajah si ustazah. Beruntung sekali bakal suaminya."

Ramai manusia lupa bahawa segala apa yang ada pada dirinya adalah AMANAH dan PINJAMAN. Ia bukan datang percuma tetapi akan diaudit rapi oleh Allah. Jika ada kebocoran pada amanah itu, maka api nerakalah habuannya.

Bayangkan bagaimana rasanya apabila wajah yang senantiasa dijaga rapi semasa di dunia semakin “masak kemerahan” akibat dipanggang atas api yang kepanasan?

يَوْمَ تُقَلَّبُ وُجُوهُهُمْ فِي النَّارِ يَقُولُونَ يَا لَيْتَنَا أَطَعْنَا اللَّهَ وَأَطَعْنَا الرَّسُولَا

Ertinya: PADA MASA MUKA MEREKA DIBALIK-BALIKKAN DALAM NERAKA (UMPAMA DIPANGGANG), mereka berkata (dengan sesalnya): "Alangkah baiknya kalau kami dahulu (semasa di dunia) taat kepada Allah serta taat kepada Rasul Allah.  (al-Ahzab[33:66]).

Dalam al-Quran banyak sekali ayat yang menyebut bagaimana wajah atau muka manusia dijadikan sasaran seksaan. Mengapa agaknya? Rupanya wajah banyak memainkan peranan ketika melanggar arahan Allah.

Apabila manusia mahu menyombong diri, wajah dipalingkan dari manusia yang dipandang rendah. Tindakan ini dilarang keras oleh Allah melalui lidah Luqman al-Hakim ketika beliau menasihati anaknya:

وَلَا تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلَا تَمْشِ فِي الْأَرْضِ مَرَحًا ۖ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ

Ertinya: (Luqman berkata lagi) "Dan janganlah engkau memalingkan mukamu (kerana memandang rendah) kepada manusia, dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong; sesungguhnya Allah tidak suka kepada  orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri (Luqman [31:18]).

Musyrikin Quraysh di Mekah dahulu menggunakan bahasa mata pada wajah mereka bagi memperlecehkan orang miskin yang beriman kepada Rasulullah:

إِنَّ الَّذِينَ أَجْرَمُوا كَانُوا مِنَ الَّذِينَ آَمَنُوا يَضْحَكُونَ (29) وَإِذَا مَرُّوا بِهِمْ يَتَغَامَزُونَ (30)

Ertinya: Sesungguhnya orang-orang yang derhaka, mereka selalu tertawakan orang-orang yang beriman. Dan apabila orang-orang yang beriman lalu dekat mereka, “MEREKA MENGERLING DAN MEMEJAM CELIKKAN MATA SESAMA SENDIRI (MENCEMUHNYA)” (al-Mutaffifin [83:29-30]).

Wajah juga "aset" paling mudah menggoda insan berlainan jantina. Berapa ramai gadis atau wanita terkorban "raga" ditipu lelaki kacak berhidung belang? Berapa ramai lelaki dan suami orang dikikis licin hartanya oleh wanita cantik berhati syaitan? Berapa banyak rumah tangga yang tercabut tangganya atau runtuh sama sekali kerana pesona tipu daya wajah si cantik?

Bukan setakat itu, demi wajah yang sekeping itu jugalah manusia sanggup melanggar perintah Allah dengan tabarruj atau berlebih menghias wajah ala-ala pelakon opera cina. Ada yang lebih ekstrem mengubah ciptaan Allah pada wajahnya demi mencari kepuasan kecantikan yang tak ke mana pun. Kegilaan menjaga kecantikan yang tidak kekal itu menjadi lorong syaitan memesongkan matlamat hidup manusia. Hidup mati mereka semata untuk si wajah dan bukan lagi kerana Allah:

وَلَأُضِلَّنَّهُمْ وَلَأُمَنِّيَنَّهُمْ وَلَآَمُرَنَّهُمْ فَلَيُبَتِّكُنَّ آَذَانَ الْأَنْعَامِ وَلَآَمُرَنَّهُمْ فَلَيُغَيِّرُنَّ خَلْقَ اللَّهِ وَمَنْ يَتَّخِذِ الشَّيْطَانَ وَلِيًّا مِنْ دُونِ اللَّهِ فَقَدْ خَسِرَ خُسْرَانًا مُبِينًا

Ertinya: "Dan demi sesungguhnya, aku akan menyesatkan mereka (dari kebenaran), dan demi sesungguhnya aku akan memperdayakan mereka dengan angan-angan kosong, dan demi sesungguhnya aku akan menyuruh mereka (mencacatkan binatang-binatang ternak), lalu mereka membelah telinga binatang-binatang itu; DAN AKU AKAN MENYURUH MEREKA MENGUBAH CIPTAAN ALLAH". Dan (ingatlah) sesiapa yang mengambil Syaitan menjadi pemimpin yang ditaati selain dari Allah, maka sesungguhnya rugilah ia dengan kerugian yang terang nyata (al-Nisa’ [4:119]).

Antara maksud “MENGUBAH CIPTAAN ALLAH” dalam ayat in adalah berlebih menjaga kecantikan wajah sehingga mencukur kening atau menjalani pembedahan kosmetik. Kelak wajah yang disalahguna itu bakal menjadi "kaki" untuk berjalan di padang mahsyar atau pada lantai neraka:

الَّذِينَ يُحْشَرُونَ عَلَىٰ وُجُوهِهِمْ إِلَىٰ جَهَنَّمَ أُولَٰئِكَ شَرٌّ مَكَانًا وَأَضَلُّ سَبِيلًا

Ertinya: Orang-orang yang “AKAN DISERET BERAMAI-RAMAI KE NERAKA JAHANNAM (DENGAN TERTIARAP) ATAS MUKANYA,” merekalah orang-orang yang amat buruk keadaannya dan amat sesat jalannya (al-Furqan [25:34]).

Juga firman Allah:

يَوْمَ يُسْحَبُونَ فِي النَّارِ عَلَى وُجُوهِهِمْ ذُوقُوا مَسَّ سَقَرَ

Ertinya: Semasa mereka “DISERET DI DALAM NERAKA (DENGAN TERTIARAP) ATAS MUKA MEREKA”, (serta dikatakan kepada mereka): Rasalah kamu bakaran api Neraka (al-Qamar [54:48]).

Seorang lelaki berasa pelik bagaimana manusia mampu berjalan menggunakan wajah mereka di akhirat kelak. Rasulullah SAW lantas bersabda:

أَلَيْسَ الَّذِي أَمْشَاهُ عَلَى الرِّجْلَيْنِ فِي الدُّنْيَا قَادِرًا عَلَى أَنْ يُمْشِيَهُ عَلَى وَجْهِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Ertinya: Allah yang (mampu) mencipta manusia untuk berjalan menggunakan 2 kaki di dunia, sudah pasti mampu menjadikannya berjalan menggunakan wajah di akhirat kelak (Sahih al-Bukhari).

Di akhirat kelak wajah penderhaka yang sangat cantik di dunia dahulu akan bertukar menjadi HUDUH, HITAM DAN BERDEBU, manakala wajah manusia beriman yang dahulunya tidak kacak atau cantik akan bertukar menjadi sangat CANTIK, KACAK LAGI PUTIH BERSERI:

يَوْمَ تَبْيَضُّ وُجُوهٌ وَتَسْوَدُّ وُجُوهٌ فَأَمَّا الَّذِينَ اسْوَدَّتْ وُجُوهُهُمْ أَكَفَرْتُمْ بَعْدَ إِيمَانِكُمْ فَذُوقُوا الْعَذَابَ بِمَا كُنْتُمْ تَكْفُرُونَ (106) وَأَمَّا الَّذِينَ ابْيَضَّتْ وُجُوهُهُمْ فَفِي رَحْمَةِ اللَّهِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ (107)

Ertinya: (Ingatlah akan) hari (kiamat yang padanya) “ADA MUKA (ORANG) MENJADI PUTIH BERSERI, DAN ADA MUKA (ORANG) MENJADI HITAM LEGAM.” Adapun orang-orang yang telah hitam legam mukanya, (mereka akan ditanya secara menempelak): "Patutkah kamu kufur ingkar sesudah kamu beriman? Oleh itu rasalah azab seksa neraka disebabkan kekufuran kamu itu". Adapun orang-orang yang telah putih berseri mukanya, maka mereka berada dalam limpah rahmat Allah (Syurga), mereka kekal di dalamnya (Ali ‘Imran [3:106-107]).

Kepada si cantik dan si tampan, janganlah dijadikan wajah indah pinjaman Allah di dunia ini sebagai sebab untuk menderhakai Allah. Kekal-lah cantik di dunia dan putih berseri di akhirat seperti nabi Yusuf AS.

Jika hati terpaut dengan kecantikan atau ketampanan seseoran, segeralah ingat ia hanyalah sebuah kanvas hasil seni ZAT PELUKIS ALAM. Jangan dikagumi kanvas yang boleh sahaja dirosakkan dengan kemalangan, simbahan asid, sakit kronik pada wajah dan sebagainya, sebaliknya kembalikan kekaguman itu pada PELUKIS ATAU PENCIPTA KANVAS YANG MAHA SEMPURNA LAGI MAHA CANTIK:

اللَّهُ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الْأَرْضَ قَرَارًا وَالسَّمَاءَ بِنَاءً وَصَوَّرَكُمْ فَأَحْسَنَ صُوَرَكُمْ وَرَزَقَكُمْ مِنَ الطَّيِّبَاتِ ذَلِكُمُ اللَّهُ رَبُّكُمْ فَتَبَارَكَ اللَّهُ رَبُّ الْعَالَمِينَ

Ertinya: Allah yang menjadikan bumi sebagai tempat penetapan untuk kamu, dan langit sebagai bumbung yang kukuh binaannya; dan DIA MEMBENTUK RUPA KAMU LALU (DIA) MEMPERELOKKAN RUPA KAMU, serta dikurniakan kepada kamu dari benda-benda yang baik lagi halal. Yang demikian (kekuasaanNya dan kemurahanNya) ialah Allah Tuhan kamu; maka nyatalah kelebihan dan kemurahan Allah, Tuhan sekalian alam (Ghafir[40:64]).

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-
dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...