Monday, May 30, 2016

CARILAH CAHAYA YANG MELAPANGKAN JIWA

CARILAH CAHAYA YANG MELAPANGKAN JIWA

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Jumaat (al-Zumar [39:22]) pada 26 Mei 2016. Antara isunya adalah kepentingan cahaya iman yang menyuluh jiwa manusia beriman.

Ketika lampu terpadam, manusia yang hebat terus menjadi lemah. Segala anggota badan boleh hilang fungsi tanpa cahaya yang membantu retina mata menanggap sebarang objek. Itulah hakikat manusia yang sangat lemah. Allah menyinggung perihal ni’mat cahaya agar manusia berfikir dalam firmanNya:

قُلْ أَرَأَيْتُمْ إِنْ جَعَلَ اللَّهُ عَلَيْكُمُ اللَّيْلَ سَرْمَدًا إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ مَنْ إِلَهٌ غَيْرُ اللَّهِ يَأْتِيكُمْ بِضِيَاءٍ أَفَلَا تَسْمَعُونَ

Ertinya: Katakanlah: Bagaimana fikiran kamu jika Allah menjadikan malam kepada kamu tetap selama-lamanya hingga ke hari kiamat; tuhan yang manakah selain Allah, yang dapat membawakan cahaya yang menerangi kepada kamu? Maka mengapa kamu tidak mahu mendengar (secara memahami dan menerima kebenaran)?(al-Qasas[28:71]).

Subhanallah! Luas sekali bicara al-Quran tentang cahaya. Ia tidak terhenti hanya pada cahaya fizikal, tetapi turut menyentuh cahaya yang lebih utama dan penting iaitu cahaya iman. Apabila cahaya iman bersinar dalam jiwa seseorang, hidupnya akan terurus berkat suluhan cahaya ini. Apa yang pasti cahaya ini adalah anugerah Allah kepada hambaNya yang berpegang teguh pada Islam. Firman Allah:

أَفَمَنْ شَرَحَ اللَّهُ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ فَهُوَ عَلَى نُورٍ مِنْ رَبِّهِ فَوَيْلٌ لِلْقَاسِيَةِ قُلُوبُهُمْ مِنْ ذِكْرِ اللَّهِ أُولَئِكَ فِي ضَلَالٍ مُبِينٍ

Ertinya: Jika demikian, ADAKAH ORANG YANG TELAH DILAPANGKAN ALLAH DADANYA UNTUK MENERIMA ISLAM, LALU DIA TETAP BERADA DALAM CAHAYA (HIDAYAH PETUNJUK) DARI TUHANNYA, (sama seperti orang yang tertutup mata hatinya dengan selaput kederhakaan)? Maka kecelakaan besarlah bagi orang yang keras membatu hatinya daripada menerima peringatan yang diberi oleh Allah. Mereka yang demikian keadaannya, adalah dalam kesesatan yang nyata (al-Zumar [39:22]).

Ia juga diulang sebut dalam firman lain:

أَوَمَنْ كَانَ مَيْتًا فَأَحْيَيْنَاهُ وَجَعَلْنَا لَهُ نُورًا يَمْشِي بِهِ فِي النَّاسِ كَمَنْ مَثَلُهُ فِي الظُّلُمَاتِ لَيْسَ بِخَارِجٍ مِنْهَا كَذَلِكَ زُيِّنَ لِلْكَافِرِينَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Ertinya: Dan adakah orang yang mati (hatinya dengan kufur), kemudian Kami hidupkan dia semula (dengan hidayah petunjuk), dan KAMI JADIKAN BAGINYA CAHAYA (IMAN) YANG MENERANGI (SEHINGGA DAPATLAH IA MEMBEZAKAN ANTARA YANG BENAR DENGAN YANG SALAH, DAN DAPATLAH) IA BERJALAN DENGAN SULUHAN CAHAYA ITU DALAM MASYARAKAT MANUSIA, (adakah orang yang demikian keadaannya) sama seperti yang tinggal tetap di dalam gelap-gelita (kufur), yang tidak dapat keluar sama sekali daripadanya? Demikianlah (sebagaimana iman itu diperlihatkan keelokannya kepada orang yang beriman), diperlihatkan pula pada pandangan orang yang kafir itu akan keelokan apa yang mereka telah lakukan (dari perbuatan kufur dan segala jenis maksiat) (al-An’am [6:122]).

Menurut para ulama Tafsir, ayat 122 surah al-An’am ini diturunkan setelah pengislaman Sayyidina ‘Umar al-Khattab (Tafsir al-Tabari). Jika ‘Umar adalah individu yang dikaitkan dengan ayat ini, bererti beliau dianugerahkan “CAHAYA UNTUK BERJALAN” dan membimbing masyarakat. Saya setuju dengan kenyataan ini kerana beliau dipuji khusus oleh Rasulullah SAW dalam sebuah hadith sebagai orang yang benar firasatnya:

لَقَدْ كَانَ فِيمَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ مِنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ رِجَالٌ يُكَلَّمُونَ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَكُونُوا أَنْبِيَاءَ فَإِنْ يَكُنْ مِنْ أُمَّتِي مِنْهُمْ أَحَدٌ فَعُمَرُ

Ertinya: Sesungguhnya dalam kalangan umat lampau dari Bani Isra’il ada orang yang berbicara dengan (firasat yang) benar walaupun mereka itu bukan para nabi. Jika ada yang memiliki sifat sedemikian dalam kalangan umatku, maka dia adalah ‘Umar (Sahih al-Bukhari).

Kita mungkin terfikir, bagaimana manusia biasa seperti ‘Umar, orang soleh atau para ulama ummah sejak zaman berzaman mampu memiliki cahaya yang begitu ekslusif ini? Pandangan mereka seakan tembus mencecah yang rumit dan tidak mampu dilihat oleh manusia biasa. Apa rahsia mereka? Apa amalan zikir atau doa mereka? Apa makanan mereka? Adakah mereka mengamalkan air jampi atau makanan Sunnah? Setelah diteliti, petua utama yang mereka amalkan adalah menghayati Islam dengan sepenuh jiwa. Keikhlasan inilah membuahkan cahaya iman yang terang benderang bak sinar mentari di tengahari. Firman Allah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَآَمِنُوا بِرَسُولِهِ يُؤْتِكُمْ كِفْلَيْنِ مِنْ رَحْمَتِهِ وَيَجْعَلْ لَكُمْ نُورًا تَمْشُونَ بِهِ وَيَغْفِرْ لَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Ertinya: Wahai orang yang beriman! BERTAQWALAH KAMU KEPADA ALLAH DAN TETAPLAH BERIMAN KEPADA RASULNYA (MUHAMMAD), SUPAYA ALLAH MEMBERI KEPADA KAMU DUA BAHAGIAN DARI RAHMATNYA, DAN MENJADIKAN BAGI KAMU CAHAYA UNTUK KAMU BERJALAN DENGANNYA (di dunia dan pada hari kiamat kelak), serta diampunkannya dosa kamu; dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani (al-Hadid [57:28]).

Bukan setakat itu, Rasulullah SAW sendiri mengajarkan kita semua agar dianugerahi “CAHAYA” ini dalam setiap penjuru hidup kita. Ibnu ‘Abbas yang ketika kecilnya pernah tidur bersama Rasulullah SAW melaporkan bagaimana baginda bangun solat malam sebanyak 13 rakaat dan berdoa dengan doa ini:

اللَّهُمَّ اجْعَلْ فِي قَلْبِي نُورًا وَفِي بَصَرِي نُورًا وَفِي سَمْعِي نُورًا وَعَنْ يَمِينِي نُورًا وَعَنْ يَسَارِي نُورًا وَفَوْقِي نُورًا وَتَحْتِي نُورًا وَأَمَامِي نُورًا وَخَلْفِي نُورًا وَعَظِّمْ لِي نُورًا

Ertinya: Ya Allah! Jadikan dalam hatiku, penglihatanku dan pendengaranku cahaya. Jadikan juga dari kananku, kiriku, atasku, bawahku, depanku dan belakangku cahaya. Dan besarkan cahaya ini pada diriku (Sahih al-Bukhari & Muslim).

Ayuhlah kita berusaha dan berdoa agar cahaya ini menjadi milik kita. Jangan jadi seperti ramai manusia yang celik mata zahirnya tapi kelabu atau gelap mata hatinya sehingga tidak mampu melihat sinaran cahaya ini yang sudah sekian lama terpamer di depan mata. Jadikan ayat ini sebagai penanda aras sejauh mana cahaya ini sudah menyirami dan melapangkan jiwa kita:

فَمَنْ يُرِدِ اللَّهُ أَنْ يَهدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ وَمَنْ يُرِدْ أَنْ يُضِلَّهُ يَجْعَلْ صَدْرَهُ ضَيِّقًا حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِي السَّمَاءِ كَذَلِكَ يَجْعَلُ اللَّهُ الرِّجْسَ عَلَى الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ

Ertinya: Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Dia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Dia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang yang tidak beriman (al-An’am [6:125]).

Jika mesej Islam berjaya menarik minat dan melapangkan jiwa kita, itu petanda baik cahaya ini sudah mulai menyirami jiwa kita. Sebaliknya jika hati kita menjadi sesak, resah dan cemuh mendengar mesej Islam, “AWAS!” cahaya ini masih jauh dari kita. Jika ia berlaku, segeralah cuci kanta mata hati kita sebelum ia semakin kelam dan gelap. Mohon dijauhkan Allah!

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

My Special Niece at Rumah Liza

My brother, his wife and daughter Adha followed me to Rumah Liza after lunch.  Adha was so excited and enjoyed running around the huge compound at Rumah Liza.  Adha is a special child.  She is so pretty.  I took a picture of her on the hammock. 

We also did wefie at mak's abode.  Adha sure knew how to pose for pictures. Sweet adorable Adha.

My brother stayed back when Adha, her mom and I wanted to return to Seremban.  My son Khairulzaman would take him to Seremban instead.

When I left Serembn for home it was almost 6.30pm.  Sofiyah then called to inform me she already reached home after Wahid fetched her at her school. Alhamdullillah.


Sunday, May 29, 2016

Aerobic at Kompleks Belia Paroi

I have missed Zumba classes at Sg Sekamat and also BTHO the last one week. So when Sofiyah left for camp at Morib I returned to my parents' abode in Seremban.

I contacted my cousin whether there are Zumba classes in Seremban and she told me Zumba no....but aerobics yes. The aerobic class at Kompleks Belia Paroi starts at 5.45pm.

When I reached the venue it was already 5.30pm. So I did my solat asar at the Surau within the complex....changed into my excercise gear and jog to the outdoor stage area where the aerobic class was held.

There were three awesome lady coaches who taught us one after the other.  I thoroughly enjoyed myself.  There were joget numbers too. Wow.....

Done Aerobic and I took few pictures with the coaches and other participants.    When I finally reached my parents' abode it was almost Maghrib.

CARILAH CAHAYA YANG MELAPANGKAN JIWA

CARILAH CAHAYA YANG MELAPANGKAN JIWA

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Jumaat (al-Zumar [39:22]) pada 26 Mei 2016. Antara isunya adalah kepentingan cahaya iman yang menyuluh jiwa manusia beriman.

Ketika lampu terpadam, manusia yang hebat terus menjadi lemah. Segala anggota badan boleh hilang fungsi tanpa cahaya yang membantu retina mata menanggap sebarang objek. Itulah hakikat manusia yang sangat lemah. Allah menyinggung perihal ni’mat cahaya agar manusia berfikir dalam firmanNya:

قُلْ أَرَأَيْتُمْ إِنْ جَعَلَ اللَّهُ عَلَيْكُمُ اللَّيْلَ سَرْمَدًا إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ مَنْ إِلَهٌ غَيْرُ اللَّهِ يَأْتِيكُمْ بِضِيَاءٍ أَفَلَا تَسْمَعُونَ

Ertinya: Katakanlah: Bagaimana fikiran kamu jika Allah menjadikan malam kepada kamu tetap selama-lamanya hingga ke hari kiamat; tuhan yang manakah selain Allah, yang dapat membawakan cahaya yang menerangi kepada kamu? Maka mengapa kamu tidak mahu mendengar (secara memahami dan menerima kebenaran)?(al-Qasas[28:71]).

Subhanallah! Luas sekali bicara al-Quran tentang cahaya. Ia tidak terhenti hanya pada cahaya fizikal, tetapi turut menyentuh cahaya yang lebih utama dan penting iaitu cahaya iman. Apabila cahaya iman bersinar dalam jiwa seseorang, hidupnya akan terurus berkat suluhan cahaya ini. Apa yang pasti cahaya ini adalah anugerah Allah kepada hambaNya yang berpegang teguh pada Islam. Firman Allah:

أَفَمَنْ شَرَحَ اللَّهُ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ فَهُوَ عَلَى نُورٍ مِنْ رَبِّهِ فَوَيْلٌ لِلْقَاسِيَةِ قُلُوبُهُمْ مِنْ ذِكْرِ اللَّهِ أُولَئِكَ فِي ضَلَالٍ مُبِينٍ

Ertinya: Jika demikian, ADAKAH ORANG YANG TELAH DILAPANGKAN ALLAH DADANYA UNTUK MENERIMA ISLAM, LALU DIA TETAP BERADA DALAM CAHAYA (HIDAYAH PETUNJUK) DARI TUHANNYA, (sama seperti orang yang tertutup mata hatinya dengan selaput kederhakaan)? Maka kecelakaan besarlah bagi orang yang keras membatu hatinya daripada menerima peringatan yang diberi oleh Allah. Mereka yang demikian keadaannya, adalah dalam kesesatan yang nyata (al-Zumar [39:22]).

Ia juga diulang sebut dalam firman lain:

أَوَمَنْ كَانَ مَيْتًا فَأَحْيَيْنَاهُ وَجَعَلْنَا لَهُ نُورًا يَمْشِي بِهِ فِي النَّاسِ كَمَنْ مَثَلُهُ فِي الظُّلُمَاتِ لَيْسَ بِخَارِجٍ مِنْهَا كَذَلِكَ زُيِّنَ لِلْكَافِرِينَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Ertinya: Dan adakah orang yang mati (hatinya dengan kufur), kemudian Kami hidupkan dia semula (dengan hidayah petunjuk), dan KAMI JADIKAN BAGINYA CAHAYA (IMAN) YANG MENERANGI (SEHINGGA DAPATLAH IA MEMBEZAKAN ANTARA YANG BENAR DENGAN YANG SALAH, DAN DAPATLAH) IA BERJALAN DENGAN SULUHAN CAHAYA ITU DALAM MASYARAKAT MANUSIA, (adakah orang yang demikian keadaannya) sama seperti yang tinggal tetap di dalam gelap-gelita (kufur), yang tidak dapat keluar sama sekali daripadanya? Demikianlah (sebagaimana iman itu diperlihatkan keelokannya kepada orang yang beriman), diperlihatkan pula pada pandangan orang yang kafir itu akan keelokan apa yang mereka telah lakukan (dari perbuatan kufur dan segala jenis maksiat) (al-An’am [6:122]).

Menurut para ulama Tafsir, ayat 122 surah al-An’am ini diturunkan setelah pengislaman Sayyidina ‘Umar al-Khattab (Tafsir al-Tabari). Jika ‘Umar adalah individu yang dikaitkan dengan ayat ini, bererti beliau dianugerahkan “CAHAYA UNTUK BERJALAN” dan membimbing masyarakat. Saya setuju dengan kenyataan ini kerana beliau dipuji khusus oleh Rasulullah SAW dalam sebuah hadith sebagai orang yang benar firasatnya:

لَقَدْ كَانَ فِيمَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ مِنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ رِجَالٌ يُكَلَّمُونَ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَكُونُوا أَنْبِيَاءَ فَإِنْ يَكُنْ مِنْ أُمَّتِي مِنْهُمْ أَحَدٌ فَعُمَرُ

Ertinya: Sesungguhnya dalam kalangan umat lampau dari Bani Isra’il ada orang yang berbicara dengan (firasat yang) benar walaupun mereka itu bukan para nabi. Jika ada yang memiliki sifat sedemikian dalam kalangan umatku, maka dia adalah ‘Umar (Sahih al-Bukhari).

Kita mungkin terfikir, bagaimana manusia biasa seperti ‘Umar, orang soleh atau para ulama ummah sejak zaman berzaman mampu memiliki cahaya yang begitu ekslusif ini? Pandangan mereka seakan tembus mencecah yang rumit dan tidak mampu dilihat oleh manusia biasa. Apa rahsia mereka? Apa amalan zikir atau doa mereka? Apa makanan mereka? Adakah mereka mengamalkan air jampi atau makanan Sunnah? Setelah diteliti, petua utama yang mereka amalkan adalah menghayati Islam dengan sepenuh jiwa. Keikhlasan inilah membuahkan cahaya iman yang terang benderang bak sinar mentari di tengahari. Firman Allah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَآَمِنُوا بِرَسُولِهِ يُؤْتِكُمْ كِفْلَيْنِ مِنْ رَحْمَتِهِ وَيَجْعَلْ لَكُمْ نُورًا تَمْشُونَ بِهِ وَيَغْفِرْ لَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Ertinya: Wahai orang yang beriman! BERTAQWALAH KAMU KEPADA ALLAH DAN TETAPLAH BERIMAN KEPADA RASULNYA (MUHAMMAD), SUPAYA ALLAH MEMBERI KEPADA KAMU DUA BAHAGIAN DARI RAHMATNYA, DAN MENJADIKAN BAGI KAMU CAHAYA UNTUK KAMU BERJALAN DENGANNYA (di dunia dan pada hari kiamat kelak), serta diampunkannya dosa kamu; dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani (al-Hadid [57:28]).

Bukan setakat itu, Rasulullah SAW sendiri mengajarkan kita semua agar dianugerahi “CAHAYA” ini dalam setiap penjuru hidup kita. Ibnu ‘Abbas yang ketika kecilnya pernah tidur bersama Rasulullah SAW melaporkan bagaimana baginda bangun solat malam sebanyak 13 rakaat dan berdoa dengan doa ini:

اللَّهُمَّ اجْعَلْ فِي قَلْبِي نُورًا وَفِي بَصَرِي نُورًا وَفِي سَمْعِي نُورًا وَعَنْ يَمِينِي نُورًا وَعَنْ يَسَارِي نُورًا وَفَوْقِي نُورًا وَتَحْتِي نُورًا وَأَمَامِي نُورًا وَخَلْفِي نُورًا وَعَظِّمْ لِي نُورًا

Ertinya: Ya Allah! Jadikan dalam hatiku, penglihatanku dan pendengaranku cahaya. Jadikan juga dari kananku, kiriku, atasku, bawahku, depanku dan belakangku cahaya. Dan besarkan cahaya ini pada diriku (Sahih al-Bukhari & Muslim).

Ayuhlah kita berusaha dan berdoa agar cahaya ini menjadi milik kita. Jangan jadi seperti ramai manusia yang celik mata zahirnya tapi kelabu atau gelap mata hatinya sehingga tidak mampu melihat sinaran cahaya ini yang sudah sekian lama terpamer di depan mata. Jadikan ayat ini sebagai penanda aras sejauh mana cahaya ini sudah menyirami dan melapangkan jiwa kita:

فَمَنْ يُرِدِ اللَّهُ أَنْ يَهدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ وَمَنْ يُرِدْ أَنْ يُضِلَّهُ يَجْعَلْ صَدْرَهُ ضَيِّقًا حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِي السَّمَاءِ كَذَلِكَ يَجْعَلُ اللَّهُ الرِّجْسَ عَلَى الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ

Ertinya: Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Dia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Dia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang yang tidak beriman (al-An’am [6:125]).

Jika mesej Islam berjaya menarik minat dan melapangkan jiwa kita, itu petanda baik cahaya ini sudah mulai menyirami jiwa kita. Sebaliknya jika hati kita menjadi sesak, resah dan cemuh mendengar mesej Islam, “AWAS!” cahaya ini masih jauh dari kita. Jika ia berlaku, segeralah cuci kanta mata hati kita sebelum ia semakin kelam dan gelap. Mohon dijauhkan Allah!

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Saturday, May 28, 2016

ALLAH BERI REZEKI DAN AJAR BURUNG BINA SARANG

ALLAH BERI REZEKI DAN AJAR BURUNG BINA SARANG

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Hari ini (27 Mei 2016) dalam perjalanan balik ke Kota Bharu untuk urusan Faraidh al-Marhumah ibu mentua, singgah makan pagi di Bentong, terpandang pemandangan indah deretan sarang burung atas dahan pokok di tepi jalan.

Lantas teringat beberapa ayat al-Quran berkaitan keajaiban ciptaan Allah. Maha suci Allah yang Maha Kaya lagi Pemurah. Bukan setakat disediakan makan, diajarnya hidup. Inilah maksud kata nabi Musa AS ketika baginda berbicara dengan Fir'awn:

قَالَ رَبُّنَا الَّذِي أَعْطَىٰ كُلَّ شَيْءٍ خَلْقَهُ ثُمَّ هَدَىٰ

Ertinya: Nabi Musa menjawab: "Tuhan kami ialah yang telah memberikan kepada SETIAP SESUATU: KEJADIAN SEMULAJADINYA YANG SESUAI DENGANNYA, KEMUDIAN DIA MEMBERI PETUNJUK KEPADANYA AKAN CARA MENGGUNAKANNYA" (Taha[20:50]).

Dengan kejadian atau anggota badannya, semua makhluk dapat hidup dalam naungan rahmat Allah. Selain itu, burung juga sangat bertawakkal atau berserah kepada Allah sebagaimana sabda baginda SAW:

لَوْ أَنَّكُمْ تَتَوَكَّلُونَ عَلَى اللَّهِ حَقَّ تَوَكُّلِهِ لَرَزَقَكُمْ كَمَا يَرْزُقُ الطَّيْرَ تَغْدُو خِمَاصًا وَتَرُوحُ بِطَانًا

Ertinya: Sekiranya kamu benar-benar berserah kepada Allah, sudah pasti kamu akan diberikan rezeki seperti sang burung diberi rezeki. Ia keluar (pada waktu pagi) dengan perut kosong dan pulang (pada waktu petang) dengan perut penuh berisi (Sunan al-Tirmidhi).

Renung dan insafilah kejadian Allah ...

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Friday, May 27, 2016

Lunch at Pantai Klebang Melaka

When we left the resort at noon hubby drove us to Melaka via the country road.  Since it was a Friday hubby did his solat Jumaat at a Masjid near Pengkalan Balak whilst I waited at the town's square.

We then drove to Melaka where we had our lunch at a food court in Pantai Klebang.  I was so hungry that I finished one huge plate of rice with ikan bakar.

Hubby then drove to one of the oldest Masjid in Banda Hilir and did a donation to its Wakaf fund. Alhamdullillah.

Breakfast at Avillion Admiral Cove

It was a beautiful morning when I looked out the hotel huge windows.  The view was awesome. Alhamdullillah.

I sat on the day bed and enjoyed the view minus the thick haze which we experienced when we stayed here the last time. 

Hubby and I then had our breakfast at the resort's restaurant.  We sat outside the restaurant, where we had a panaromic view of the numerous luxerious yachts anchored at the resort's jetty.  I took a lot of pictures of the jetty and the resort's surroundings on our last visit here.

We took wefies too and it was hilarious. I was using the monopod which I got foc when I bought my Dior frames recently. 😆😆😆

We checked out of the resort at noon and we headed to Melaka.

Thursday, May 26, 2016

Break Fast at Pee Dee

Hubby and I were fasting today when we drove to Port Dickson for our 'date'. 

We broke our fast along PLUS when we were about a kilometre from the PD Toll Plaza.  We just ate Ajwa dates with Zam Zam water. Alhamdullillah.  

We then had our solat Maghrib at the PD R&R. After solat we exited at Lukut and had our dinner at the Nelayan Food Court near PD town.  Yummy!

By the time we checked into our hotel, The Avillion Admiral Cove, it was almost time for solat Eshaq. This was the third time we stayed here. Alhamdullillah.

Wednesday, May 25, 2016

KISAH SEBENAR BUDAK TAHFIZ

KISAH SEBENAR BUDAK TAHFIZ

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Sedutan isi tazkirah motivasi di Ma’ahad Integrasi Tahfiz Selangor, Alam Impian pada 23 Mei 2016.

“Sudah berapa juzuk adik hafaz?”

Dengan bangga si budak Tahfiz menjawab: “Sudah 23 juzuk Pakcik.”

Mendengar jawapan itu, langsung Pakcik yang bertanya melopong kagum. Wajah si budak Tahfiz yang asalnya kelihatan biasa tiba-tiba menyerlahkan sinar luar biasa, sinar seri iman dan soleh. Faktor psikologi dek kekaguman melampau mengubah struktur retina matanya sehingga melihat khayalan cahaya iman terpancar dari wajah si budak Tahfiz. Kalau boleh mahu sahaja budak Tahfiz ini dirangkul, dicium dan dijadikan menantu angkat. Itulah senario biasa yang berlaku dalam hidup budak Tahfiz. Mereka dipandang sebagai jelmaan malaikat di bumi. Saya sudah biasa mengalaminya sejak 23 dahulu.

Lain halnya pula jika si budak Tahfiz ini bertemu dengan seorang hafiz sejati. Soalan si hafiz sejati akan berlapis 2. Ia bukan hanya terhenti setakat “Berapa juzuk sudah dihafaz?” tapi disusuli dengan soalan kedua yang biasanya memuramkan wajah si budak tahfiz:

“BERAPA JUZUK YANG MASIH KEKAL DALAM INGATAN ATAU MAMPU DIBACA?’

Menghafaz al-Quran memang kerja mulia kerana masanya dihabiskan siang malam menghadap setiap patah ayat al-Quran. Apa lagi aktiviti yang lebih mulia berbanding menjamu mata dan lidah dengan kalam Allah ini.  Sungguh! Menghafaz al-Quran bukan kerja mudah tetapi menjaga hafazan jauh lebih sukar. Setakat pemerhatian saya yang menghafaz al-Quran pada tahun 1993 di Institut Pengajian Tahfiz al-Quran (nama lama Darul Quran, JAKIM), budak Tahfiz akan melalui 2 tapisan yang disusun dalam jadual Allah.

“TAPISAN PERTAMA” adalah berjaya terpilih untuk masuk menjadi pelajar Tahfiz. Contohnya pada tahun 1993, saya bersama 40 calon lain dari seluruh Kelantan menghadiri temuduga pemilihan di Kompleks Balai Islam, Lundang, Kota Bharu. Dari keseluruhan calon, hanya 4 orang diterima masuk. Perkara sama turut berlaku pada semua Ma’ahad Tahfiz terpilih lain di seluruh Malaysia. Pun begitu, perlu diketahui bahawa ia “BARU LULUS DARI TAPISAN PERTAMA.” Belum tentu kita lulus dalam tapisan yang jauh lebih kritikal iaitu “TAPISAN KEDUA.”

“TAPISAN KEDUA” adalah pemilihan oleh Allah untuk kekal menjaga hafazan 30 juzuk sehingga ke akhir hayat. Ternyata ramai yang gagal atau “BELUM LULUS” dari tapisan ini. Ramai sekali budak Tahfiz yang lupa hafazannya selepas meninggalkan pusat pengajian Tahfiz. Firman Allah ini sangat sesuai menggambarkan perjuangan budak Tahfiz dalam menjaga hafazannya:

ثُمَّ أَوْرَثْنَا الْكِتَابَ الَّذِينَ اصْطَفَيْنَا مِنْ عِبَادِنَا فَمِنْهُمْ ظَالِمٌ لِنَفْسِهِ وَمِنْهُمْ مُقْتَصِدٌ وَمِنْهُمْ سَابِقٌ بِالْخَيْرَاتِ بِإِذْنِ اللَّهِ ذَلِكَ هُوَ الْفَضْلُ الْكَبِيرُ (32)

Ertinya: Kemudian Kami jadikan Al- Quran itu diwarisi oleh orang yang Kami pilih dari kalangan hamba Kami; maka antara mereka ada yang berlaku zalim kepada dirinya sendiri (dengan tidak mengindahkan ajaran Al-Quran), dan ada yang bersikap sederhana, dan pula ada yang mendahului (orang lain) dalam berbuat kebaikan dengan izin Allah. Yang demikian itu ialah limpah kurnia yang besar (dari Allah semata-mata). (Fatir[35:32]).

Bagi budak Tahfiz yang masih berjaya mengekalkan hafazan walaupun setelah lama meninggalkan pusat pengajian Tahfiz, usahlah sombong dengan “REZEKI AL-QURAN” kurniaan Allah pada anda itu. Ini kerana ia berlaku dengan “IZIN ALLAH.” Hadam betul-betul hujung ayat di atas “DAN PULA ADA YANG MENDAHULUI (ORANG LAIN) DALAM BERBUAT KEBAIKAN DENGAN IZIN ALLAH.” Ia adalah pinjaman Allah untuk anda. Apabila ia barang pinjam boleh sahaja Allah mengambilnya kembali melalui berbagai cara. Hadam juga amaran Allah dalam ayat ini:

وَلَئِنْ شِئْنَا لَنَذْهَبَنَّ بِالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ ثُمَّ لَا تَجِدُ لَكَ بِهِ عَلَيْنَا وَكِيلًا

Ertinya: Dan sesungguhnya jika Kami kehendaki, tentulah Kami akan hapuskan apa yang Kami telah wahyukan kepadamu (al-Quran yang diwahyukan kepada Rasulullah SAW), kemudian engkau tidak akan beroleh sebarang pembela terhadap Kami untuk mengembalikannya (al-Isra’ [17.86]).

Para penghafaz al-Quran biasanya akan menghadapi 3 masalah utama iaitu;

(1) lupa hafazan,

(2) pudar semangat untuk mengulangkaji hafazan, dan

(3) kemalasan berganda.

Fenomena lupa apa yang pernah dihafaz sudah lama disinggung oleh Rasulullah SAW dalam sabda baginda:

إِنَّمَا مَثَلُ صَاحِبِ الْقُرْآنِ كَمَثَلِ الْإِبِلِ الْمُعَقَّلَةِ إِنْ عَاهَدَ عَلَيْهَا أَمْسَكَهَا وَإِنْ أَطْلَقَهَا ذَهَبَتْ…. وَإِذَا قَامَ صَاحِبُ الْقُرْآنِ فَقَرَأَهُ بِاللَّيْلِ وَالنَّهَارِ ذَكَرَهُ وَإِذَا لَمْ يَقُمْ بِهِ نَسِيَهُ

Ertinya: Perumpamaan para penghafaz al-Quran adalah seperti unta yang ditambat. Sekiranya dia berterusan menambatnya unta itu dapat dipegang dan sekiranya unta itu dilepaskan maka ia akan lari meninggalkan tuannya….apabila penghafaz al-Quran bangun solat dan membacanya pada waktu siang dan malam, dia akan mengingati (hafazannya) manakala jika dia mengabaikannya, dia akan lupakan hafazannya (Sahih al-Bukhari dan Muslim).

Dalam tazkirah serba ringkas itu, saya memberikan beberapa panduan yang dikutip dari pengalaman sendiri agar ketiga masalah itu dapat diatasi, antaranya:

1) DOA KEPADA ALLAH AGAR DIBERI KEKUATAN MAMPU MENGHAFAZ DAN MENJAGA HAFAZAN AL-QURAN SEHINGGA AKHIR HAYAT. Inilah rutin doa yang saya amalkan ketika mula menghafaz al-Quran dahulu. Doa ini juga terus dipanjatkan sehingga kini. Kenapa perlu berdoa? Tidak lain kerana takdir kita ditentukan sepenuhnya oleh Allah. Kita berharap agar takdir kita sebagai penghafaz al-Quran sentiasa cantik. Tambahan pula hati kita yang menjadi lubuk berkumpulnya hafazan dipegang sepenuhnya oleh Allah. Oleh itu, mohonlah kepada pemilik hati kita:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اسْتَجِيبُوا لِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ لِمَا يُحْيِيكُمْ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ
يَحُولُ بَيْنَ الْمَرْءِ وَقَلْبِهِ وَأَنَّهُ إِلَيْهِ تُحْشَرُونَ

Ertinya: Wahai orang yang beriman, sahut dan sambutlah seruan Allah dan seruan RasulNya apabila keduanya menyeru kamu kepada perkaraperkara yang menjadikan kamu hidup sempurna; DAN KETAHUILAH BAHAWA SESUNGGUHNYA ALLAH BERKUASA MENGUBAH ATAU MENYEKAT DI ANTARA SESEORANG ITU DENGAN (PEKERJAAN) HATINYA, dan sesungguhnya kepadaNyalah kamu akan dihimpunkan (al-Anfal[8:24]).

2) BERKORBAN UNTUK AL-QURAN DAN MENGETATKAN DISIPLIN DIRI DALAM MENJAGA HAFAZAN. Tanpa disiplin dan pengorbanan masa, mustahil ayat al-Quran yang berjumlah 6236 itu dapat ditambat erat dalam hati kita. Saya sendiri mendisiplinkan diri selama 9 tahun selepas keluar Tahfiz untuk mengkhatamkan al-Quran dalam solat terawih. Pengalaman 9 tahun ini sangat perit tetapi SANGAT BERBALOI untuk mengekalkan hafazan.

3) CIPTA SUASANA MENGHAFAZ DAN MENGULANG AL-QURAN. Jangan sesekali tunduk pada suasana sekeliling. Ramai budak Tahfiz yang pernah menghafaz al-Quran menjadikan “ketiadaan suasana Tahfiz” sebagai alasan tidak dapat menjaga hafazan. Masih segar dalam ingatan, saya pernah bertanya soalan perihal suasana Tahfiz yang hilang selepas tamat belajar di Tahfiz kepada al-Marhum Tuan Guru Nik Abdul Aziz. Ringkas sahaja jawapan Tuan Guru “KITA KENA CIPTA SUASANA DAN BUKANNYA TUNDUK PADA SUASANA.” Kata-kata Tuan Guru ini saya pegang kemas sehingga sekarang. JADILAH SEPERTI IKAN, WALAU TINGGAL DALAM LAUTAN YANG MASIN, DAGINGNYA TETAP TAWAR.

4) CARI TEMAN BERSAING DALAM MENGHAFAZ DAN MENJAGA HAFAZAN. Ketika masih belajar, budak Tahfiz wajib mencari teman yang cemerlang hafazan dan ulangannya. Tanam rasa iri hati dengan semangat dan kerajinan mereka. Saya sendiri semasa belajar dahulu selalu mengenalpasti “jumlah hafazan dan ulangan” rakan pelajar yang cemerlang. Saya jadikan kerajinan mereka sebagai cabaran buat diri saya. Ikmal Zaidi Hashim, Adlan Saidin, Rahimi Ramli Ramli dan Rosdee Dalee adalah “saingan” yang selalu membakar semangat saya. Hasilnya kami berlima berjaya khatam hafazan lebih awal  dari waktu yang ditetapkan oleh pihak pusat pengajian. Kejayaan kami pada waktu itu disambut gemilang dan setiap seorang dianugerahkan “hadiah insentif oleh Pusat Islam bernilai RM 1000.”

Selepas habis belajar, kadangkala semangat untuk mengulangkaji al-Quran boleh pudar. Pada ketika itu, saya akan segera berbual dan berdamping dengan rakan hafiz yang mantap hafazan serta ulangannya. Insya Allah! Semangat yang pudar mampu dibugar kembali dengan mendampingi mereka. Benar sabda Rasulullah SAW:

مَثَلُ الْجَلِيسِ الصَّالِحِ وَالْجَلِيسِ السَّوْءِ كَمَثَلِ صَاحِبِ الْمِسْكِ وَكِيرِ الْحَدَّادِ لَا يَعْدَمُكَ مِنْ صَاحِبِ الْمِسْكِ إِمَّا تَشْتَرِيهِ أَوْ تَجِدُ رِيحَهُ وَكِيرُ الْحَدَّادِ يُحْرِقُ بَدَنَكَ أَوْ ثَوْبَكَ أَوْ تَجِدُ مِنْهُ رِيحًا خَبِيثَةً

Ertinya: Perumpamaan kawan yang baik dan kawan yang jahat adalah seperti berkawan dengan penjual minyak wangi atau tukang besi. Berkawan dengan penjual minyak wangi akan menjadikanmu membeli darinya atau terkena tempias wangiannya. Berkawan dengan tukang besi pula sama ada akan membakar badan atau pakaianmu atau juga menempiaskan baunya yang busuk kepada badanmu (Sahih al-Bukhari dan Muslim)

Ketika menutup tazkirah itu, saya mengingatkan para pelajar agar “jangan tidur atau leka, jangan berdalih dan jangan malas.” Waktu muda adalah zaman emas bagi para penghafaz al-Quran. Apabila usia semakin meningkat dengan segala tanggungjawab baru, kita akan merindui zaman muda “KETIKA MASA TERLALU BANYAK KITA BAZIRKAN.”

Pelajar Tahfiz juga sudah sekian lama menumpang tuah al-Quran seperti tuah duniawi dengan insentif kewangan oleh pihak penaja dan sanjungan orang awam. Oleh itu, kita perlu muliakan al-Quran yang sudah sekian lama memuliakan kita dengan lebih tekun menghafaz, mengulang kaji hafazan, mendalami, menghayati dan menyebarkan isi al-Quran kepada dunia. Rebutlah peluang berharga menjadi manusia pilihan Allah yang disabdakan Rasulullah SAW:

إِنَّ لِلَّهِ أَهْلِينَ مِنْ النَّاسِ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ مَنْ هُمْ قَالَ هُمْ أَهْلُ الْقُرْآنِ أَهْلُ اللَّهِ وَخَاصَّتُهُ

Ertinya: Allah mempunyai ramai manusia pilihanNya. Sesungguhnya (antara) manusia pilihan Allah (Ahlullah) yang sangat istimewa adalah ahli al-Quran (para penghafaz al-Quran atau orang yang mendalami serta menghayatinya) (Sunan Ibn Majah dan Musnad Ahmad).

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Tuesday, May 24, 2016

BAGAIMANA YA'QUB TAHU YUSUF MASIH HIDUP?

BAGAIMANA YA’QUB TAHU YUSUF MASIH HIDUP?

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Rabu (Yusuf[12:84-87]) pada 4 Mei 2016. Antara isunya adalah nabi Ya’qub tahu Yusuf masih hidup. Bagaimana?

Kesedihan atas kehilangan Yusuf sudah lama berlingkar erat dalam jiwa Ya’qub. Anak kesayangannya itu hilang tanpa berita. Nak dikata mati, mana kuburnya? Mana surat matinya? Nak dianggap hidup mana bayangnya? Ia menjadi riwayat tergantung yang sangat menyeksa jiwa. Pun begitu, baginda senantiasa menaruh harapan agar anak kesayangannya ini kembali. Hati kecil baginda dapat merasakan Yusuf masih hidup di sebuah tempat yang tidak baginda ketahui lokasinya. Sebenarnya ia bukan sekadar harapan kosong tetapi suatu kepastian yang belum tiba. Soalannya bagaimanakah baginda tahu Yusuf masih hidup? Renunglah ayat ini:

وَتَوَلَّى عَنْهُمْ وَقَالَ يَا أَسَفَى عَلَى يُوسُفَ وَابْيَضَّتْ عَيْنَاهُ مِنَ الْحُزْنِ فَهُوَ كَظِيمٌ (84) قَالُوا تَاللَّهِ تَفْتَأُ تَذْكُرُ يُوسُفَ حَتَّى تَكُونَ حَرَضًا أَوْ تَكُونَ مِنَ الْهَالِكِينَ (85) قَالَ إِنَّمَا أَشْكُو بَثِّي وَحُزْنِي إِلَى اللَّهِ وَأَعْلَمُ مِنَ اللَّهِ مَا لَا تَعْلَمُونَ (86)  يَا بَنِيَّ اذْهَبُوا فَتَحَسَّسُوا مِنْ يُوسُفَ وَأَخِيهِ وَلَا تَيْئَسُوا مِنْ رَوْحِ اللَّهِ إِنَّهُ لَا يَيْئَسُ مِنْ رَوْحِ اللَّهِ إِلَّا الْقَوْمُ الْكَافِرُونَ (87)

Ertinya: Dan (bapa mereka - Nabi Yaakub) pun berpaling dari mereka (kerana berita yang mengharukan itu) sambil berkata: Aduhai sedihnya aku kerana Yusuf, dan putihlah dua belah matanya disebabkan ratap tangis dukacitanya kerana dia orang yang memendamkan marahnya dalam hati. Mereka berkata: "Demi Allah, ayah tak habis-habis ingat kepada Yusuf, sehingga ayah menjadi sakit merana, atau akan binasa". (Nabi Yaakub) menjawab: "Sesungguhnya aku hanyalah mengadu kesusahan dan dukacitaku kepada Allah dan AKU MENGETAHUI (DENGAN PERANTARAAN WAHYU) DARI ALLAH, APA YANG KAMU TIDAK MENGETAHUINYA. WAHAI ANAKKU! PERGILAH DAN INTIPLAH KHABAR BERITA MENGENAI YUSUF DAN SAUDARANYA (BUNYAMIN), DAN JANGANLAH KAMU BERPUTUS ASA DARI RAHMAT SERTA PERTOLONGAN ALLAH. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir" (Yusuf [12:84-85]).

Ketika mengulas ayat ini, para ulama Tafsir mengatakan 2 faktor yang menyebabkan nabi Ya’qub AS tahu Yusuf masih hidup iaitu;

1) Mimpi nabi Yusuf AS ketika kecil yang belum terlaksana. Maksud mimpi itu sangat unik iaitu semua ahli keluarga baginda akan tunduk hormat kepada Yusuf. Tanda hormat pula biasanya dilakukan kepada orang yang mulia dan tinggi pangkatnya. Ini menunjukkan Yusuf bakal memegang suatu pangkat di luar sana. Realisasi penghormatan itu belum berlaku dan selagi ia belum berlaku bermakna Yusuf masih hidup. Lihat firman Allah ini:

إِذْ قَالَ يُوسُفُ لِأَبِيهِ يَا أَبَتِ إِنِّي رَأَيْتُ أَحَدَ عَشَرَ كَوْكَبًا وَالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ رَأَيْتُهُمْ لِي سَاجِدِينَ (4) 

Ertinya: (Ingatlah peristiwa) ketika Nabi Yusuf berkata kepada bapanya: "Wahai ayahku! Sesungguhnya aku mimpi melihat sebelas bintang dan matahari serta bulan; aku melihat mereka tunduk memberi hormat kepadaku" (Yusuf [12:4]).

Sebuah riwayat dari Ibn ‘Abbas menyatakan baginda nabi Ya’qub bersabda:

أعلم أن رؤيا يوسف صادقة، وأني سأسجد له.

Ertinya: Aku tahu bahawa mimpi Yusuf adalah benar dan aku pastinya akan tunduk hormat padanya (Tafsir al-Tabari).

Rasa nabi Ya’qub AS ini adalah pantulan wahyu dari Allah. Ternyata benar sekali rasa itu kerana Allah membuktikan kebenaran mimpi Yusuf di akhir kisah baginda AS:

وَرَفَعَ أَبَوَيْهِ عَلَى الْعَرْشِ وَخَرُّوا لَهُ سُجَّدًا وَقَالَ يَا أَبَتِ هَذَا تَأْوِيلُ رُؤْيَايَ مِنْ قَبْلُ قَدْ جَعَلَهَا رَبِّي حَقًّا وَقَدْ أَحْسَنَ بِي إِذْ أَخْرَجَنِي مِنَ السِّجْنِ وَجَاءَ بِكُمْ مِنَ الْبَدْوِ مِنْ بَعْدِ أَنْ نَزَغَ الشَّيْطَانُ بَيْنِي وَبَيْنَ إِخْوَتِي إِنَّ رَبِّي لَطِيفٌ لِمَا يَشَاءُ إِنَّهُ هُوَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ

Ertinya: Dan dia dudukkan kedua ibu bapanya (bersama-samanya) di atas kerusi kebesaran. DAN SETELAH ITU MEREKA SEMUANYA TUNDUK MEMBERI HORMAT KEPADA YUSUF. DAN (PADA SAAT ITU) BERKATALAH YUSUF: "WAHAI AYAHKU! INILAH TAFSIRAN MIMPIKU DAHULU. SESUNGGUHNYA ALLAH TELAH MENJADIKAN MIMPIKU ITU BENAR. Dan sesungguhnya Dia telah melimpahkan kebaikan kepadaku ketika Dia mengeluarkan daku dari penjara; dan Dia membawa kamu ke mari dari dosa sesudah Syaitan (dengan hasutannya) merosakkan perhubungan antaraku dengan saudaraku. Sesungguhnya Tuhanku lemah-lembut tadbirNya bagi apa yang dikehendakiNya; sesungguhnya Dia lah yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana (Yusuf [12:100]).

2) Nabi Ya’qub AS bermimpi bertemu dengan malaikat maut dan bertanya perihal Yusuf. Adakah si malaikat pernah mengambil nyawa Yusuf. Malaikat maut memberitahu Ya’qub dia belum pernah mencabut nyawa Yusuf (Tafsir al-Baghawi). Harapan dari wahyu yang belum nyata ini menyebabkan baginda mengarahkan anaknya kembali ke Mesir buat kali ketiga dan mencari bayang Yusuf AS:

يَا بَنِيَّ اذْهَبُوا فَتَحَسَّسُوا مِنْ يُوسُفَ وَأَخِيهِ وَلَا تَيْئَسُوا مِنْ رَوْحِ اللَّهِ إِنَّهُ لَا يَيْئَسُ مِنْ رَوْحِ اللَّهِ إِلَّا الْقَوْمُ الْكَافِرُونَ

Ertinya: Wahai anak-anakku! PERGILAH DAN INTIPLAH KHABAR BERITA MENGENAI YUSUF dan saudaranya (Bunyamin), dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir" (Yusuf [12:87]).

Inilah keajaiban kisah nabi Ya’qub dan Yusuf AS. Apa yang pasti, kisah ini mengajar kita betapa harapan yang direalisasikan dengan usaha dan doa pasti membuahkan hasil. Allah juga menguji mereka berdua dalam tempoh masa yang lama sebagai signifikan betapa hidup pasti disulami ujian baik dan buruk. Beruntung sekali orang yang membaca al-Quran dan mengambil pengajaran pada setiap patah firman Allah. Sungguh! Al-Quran itu adalah panduan hidup manusia, ketika susah dan ketika senang.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Monday, May 23, 2016

TANPA AL-QURAN SIAPALAH BUDAK TAHFIZ

TANPA AL-QURAN SIAPALAH BUDAK TAHFIZ

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

TAZKIRAH MOTIVASI DI MA'AHAD TAHFIZ INTEGRASI SELANGOR DI ALAM IMPIAN MALAM INI.

Cabaran para penghafaz al-Quran adalah 3... LUPA HAFAZAN...HILANG SEMANGAT...MALAS

Insya Allah malam ini saya akan berkongsi rasa dan pahit manis menghafaz al-Quran dengan para pelajar di MITS Alam Impian. Anak sulung saya bersekolah di sini dan pelajar batch beliau memerlukan motivasi. Alhamdulillah para gurunya sudah mantap memberikan motivasi, namun sesekeli perlu juga mereka dihidangkan dengan hidangan luar..ubah selera.

Saya juga akan berkongsi beberapa PANDUAN MENGATASI 3 PENYAKIT TERSEBUT...

- Kata sentap untuk diri saya dan mereka kelak adalah...

AL-QURAN ADALAH TANGGUNGJAWAB ANDA…JANGAN TIDUR!

WAKTU MUDA ADALAH EMAS.. JANGAN LEKA

CARILAH MASA.. JANGAN CARI DALIH

MULIAKAN AL-QURAN SETELAH AL-QURAN MEMULIAKAN ANDA

أَنَّ نَافِعَ بْنَ عَبْدِ الْحَارِثِ لَقِيَ عُمَرَ بِعُسْفَانَ وَكَانَ عُمَرُ يَسْتَعْمِلُهُ عَلَى مَكَّةَ فَقَالَ مَنْ اسْتَعْمَلْتَ عَلَى أَهْلِ الْوَادِي فَقَالَ ابْنَ أَبْزَى قَالَ وَمَنْ ابْنُ أَبْزَى قَالَ مَوْلًى مِنْ مَوَالِينَا قَالَ فَاسْتَخْلَفْتَ عَلَيْهِمْ مَوْلًى قَالَ إِنَّهُ قَارِئٌ لِكِتَابِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ وَإِنَّهُ عَالِمٌ بِالْفَرَائِضِ قَالَ عُمَرُ أَمَا إِنَّ نَبِيَّكُمْ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ قَالَ إِنَّ اللَّهَ يَرْفَعُ بِهَذَا الْكِتَابِ أَقْوَامًا وَيَضَعُ بِهِ آخَرِينَ

Ertinya: Pada suatu hari Nafi' bin Abd al-Harith bertemu dengan Khalifah 'Umar di 'Usfan. Ketika itu Nafi' dilantik sebagai wakilnya di Mekah. 'Umar bertanya kepada Nafi‘; "Siapa yang menggantimu di Mekah?" Jawab Nafi’, "Ibnu Abza." Tanya 'Umar; "Siapa Ibnu Abza?" Jawab Nafi', "Seorang bekas hamba antara beberapa bekas hamba kita." Tanya 'Umar, "Kamu harapkan seorang bekas hamba?" Jawab Nafi‘; “Dia seorang ahli mengenai Kitabullah dan alim tentang Ilmu Faraid (ilmu tentang pembagian pusaka)." Kata 'Umar, "Benar! Nabi SAW pernah bersabda, SESUNGGUHNYA ALLAH MEMULIAKAN SUATU KAUM DENGAN KITAB INI (AL QUR'AN), DAN MENGHINAKAN YANG LAIN.“ (Sahih Muslim).

(Gambar ini adalah kenangan semasa menerima Diploma Tahfiz al-Quran tahun 1996. Bersama  saya adalah pesaing utama semasa belajar al-Fadhil Ustaz Ikmal Zaidi Hashim).

SUDAH DAPAT KUNCI SYURGA TAPI....

SUDAH DAPAT KUNCI SYURGA TAPI…

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

Kunci sudah dipegang erat. Kaki semakin laju mengatur langkah ke arah gerbang syurga. Rombongan penuh seri ahli syurga sudah melepasi titian sirat satu persatu. Pada  ketika itu kunci yang dipegang  tiba-tiba tercicir dari tangan lalu jatuh menjunam ke dalam kawah neraka. Aduhai malangnya! Langsung harapan menghuni syurga hilang dalam kelam. Kelam segelap malam yang muram. Pada waktu itu, manusia malang itu menggigit jari tanda sesal, namun apa gunanya lagi menyesal barang yang sudah lepas:

وَيَوْمَ يَعَضُّ الظَّالِمُ عَلَى يَدَيْهِ يَقُولُ يَا لَيْتَنِي اتَّخَذْتُ مَعَ الرَّسُولِ سَبِيلًا

Ertinya: Dan (ingatkanlah) perihal hari orang yang zalim menggigit kedua tangannya (marahkan dirinya sendiri) sambil berkata: "Alangkah baiknya kalau aku (di dunia dahulu) mengambil jalan yang benar bersama Rasul? (al-Furqan [25:27]).

Itulah situasi malang yang menimpa beberapa pemuda Mekah yang pernah beriman kepada Islam semasa baginda Rasulullah SAW berada di Mekah dahulu. Mereka adalah ‘Ali bin Umayyah bin Khalaf, Abu Qays bin al-Walid bin al-Mughirah, Abu al-‘As bin Munabbih bin al-Hajjaj dan al-Harith bin Zam’ah (Tafsir Ibn Kathir). Ketika bersama, mereka pernah melaungkan janji taat setia bersama Islam. Setelah datang arahan hijrah ke Madinah, mereka berasa berat hati dan enggan bersama. Sayang nak meninggalkan negeri dan keluarga kerana agama baru ini. Ketika kerahan dibuat oleh orang Mekah untuk ke medan Badar mereka keluar bersama orang Mekah melawan Rasulullah. Akhirnya mereka terbunuh di pihak Musyrikin (Sahih al-Bukhari). Nasib malang disebut Allah dalam firmanNya:

إِنَّ الَّذِينَ تَوَفَّاهُمُ الْمَلَائِكَةُ ظَالِمِي أَنْفُسِهِمْ قَالُوا فِيمَ كُنْتُمْ قَالُوا كُنَّا مُسْتَضْعَفِينَ فِي الْأَرْضِ قَالُوا أَلَمْ تَكُنْ أَرْضُ اللَّهِ وَاسِعَةً فَتُهَاجِرُوا فِيهَا فَأُولَئِكَ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ وَسَاءَتْ مَصِيرًا

Ertinya: Sesungguhnya orang yang diambil nyawanya oleh malaikat semasa mereka sedang menganiaya diri sendiri (kerana enggan berhijrah untuk membela Islam dan rela ditindas oleh kaum kafir musyrik), mereka ditanya oleh malaikat dengan berkata: "Apakah yang kamu telah lakukan mengenai ugama kamu?" Mereka menjawab: "Kami dahulu adalah orang yang tertindas di bumi". Malaikat bertanya lagi: "Tidakkah bumi Allah itu luas, yang membolehkan kamu berhijrah dengan bebas padanya?" Maka orang yang sedemikian itu keadaannya, tempat akhir mereka ialah neraka jahanam, dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali (al-Nisa’ [4:97]).

Inilah contoh yang akan berlaku sepanjang zaman. Akan ada jenis manusia yang enggan berkorban kerana Islam walaupun lidahnya senantiasa basah menuturkan perkataan Islam. Kisah sekumpulan pemuda yang terbunuh dalam kandang Musyrikin Mekah seperti kisah di atas wajib dijadikan tauladan agar ia tidak menimpa diri kita atau orang yang kita sayang. Pengorbanan kepada Islam boleh berlaku dalam berbagai cara. Antara yang paling utama adalah mendalami Islam agar kejahilan kita tidak memfitnah keindahan Islam.

Para sahabat Rasulullah SAW yang lain sanggup berpeluh jerih serta meninggalkan segalanya untuk berhijrah kerana “ilmu” mereka tentang kepentingan Hijrah menggerakkan mereka. Mereka tahu harta boleh dicari dan keluarga yang rosak akidah tak guna dibelai. Apa yang paling utama adalah redha Allah dan RasulNya. Mereka juga tahu janji Allah pasti benar, hijrah akan membuka dunia baru yang lebih luas kebebasan bergama dan keberkatan rezeki:

وَمَنْ يُهَاجِرْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يَجِدْ فِي الْأَرْضِ مُرَاغَمًا كَثِيرًا وَسَعَةً وَمَنْ يَخْرُجْ مِنْ بَيْتِهِ مُهَاجِرًا إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ ثُمَّ يُدْرِكْهُ الْمَوْتُ فَقَدْ وَقَعَ أَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

Ertinya: Dan sesiapa yang berhijrah pada jalan Allah (untuk membela dan menegakkan Islam), nescaya dia akan dapati di muka bumi ini tempat berhijrah yang banyak dan rezeki yang makmur; dan sesiapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berhijrah kepada Allah dan RasulNya, kemudian dia mati (dalam perjalanan), maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani (al-Nisa’ [4:100]).

Rekod al-Quran terhadap kisah ini bukan sekadar kisah malang penghias dada Mushaf al-Quran tetapi menjadi pedoman penting untuk semua umat Islam. Kita wajib berkorban demi Islam dan jangan terjun dalam jerat yang bakal memangsakan kita di dunia dan akhirat. Ya Allah! Selamatkan kami.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Sunday, May 22, 2016

BERGEGAS TERJUN GAUNG DAN MENGEJAR TUBUH TERUNA SEGAR

BERGEGAS TERJUN GAUNG  DAN MENGEJAR TUBUH TERUNA SEGAR

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Dhuha Selasa (al-Saffat [37:69-71]) pada 10 Mei 2015. Antara isunya adalah kisah sikap tergesa-gesa 2 kaum yang sesat dan keji.

Satu kumpulan ini bergegas mengikut jejak langkah nenek moyang mereka ke gaung neraka, manakala yang satu lagi bergegas mahu menerkam tetamu nabi Lut AS yang tampan sasa lagi bergaya. Langkah kedua kumpulan manusia ini sengaja digambarkan Allah dengan lafaz -   يُهْرَعُونَ – BERGEGAS-GEGAS. Mengapa agaknya? Yang pasti Allah tidak akan menggunakan lafaz ini secara sia-sia. Mari kita perhatikan bukti kebijaksanaan dan kehebatan Allah sebagai Tuhan semesta alam dalam memilih perkataan paling tepat menggambarkan kebodohan serta kebejatan akhlak sesetengah manusia.

Dalam surah al-Saffat Allah menyindir sikap bebal sesetengah manusia yang menolak kebenaran yang dibawa para nabi dengan alasan tidak mahu meninggalkan warisan datuk nenek moyang mereka:

إِنَّهُمْ أَلْفَوْا آَبَاءَهُمْ ضَالِّينَ (69) فَهُمْ عَلَى آَثَارِهِمْ يُهْرَعُونَ (70) وَلَقَدْ ضَلَّ قَبْلَهُمْ أَكْثَرُ الْأَوَّلِينَ (71)

Ertinya: Sebenarnya mereka (yang kufur kepada Allah) mendapati datuk nenek mereka berada dalam kesesatan; lalu mereka TERBURU-BURU (BERGEGAS) menurut jejak langkah datuk neneknya. Dan demi sesungguhnya, telah sesat juga - sebelum kaummu (wahai Muhammad) - kebanyakan kaum yang telah lalu (al-Saffat [37:69-71]).

Sikap mereka ini sama seperti orang yang bergegas mengejar sebuah kereta yang sedang menjunam ke dalam gaung dalam. Walaupun ditegah, dia tetap berlari melompat ke dalam kereta itu hanya kerana sayang meninggalkan si pemandu walaupun sudah jelas jalan binasanya. 

Manakala dalam kisah nabi Lut AS pula Allah menggunakan perkataan yang sama dalam menggambarkan kegilaan nafsu penduduk Sadum. Mereka yang sudah biasa membaham tubuh sesama mereka segera BERGEGAS-GEGAS menyerbu rumah nabi Lut AS setelah mendapat tahu baginda baru menerima tetamu yang tampan bergaya:

وَلَمَّا جَاءَتْ رُسُلُنَا لُوطًا سِيءَ بِهِمْ وَضَاقَ بِهِمْ ذَرْعًا وَقَالَ هَذَا يَوْمٌ عَصِيبٌ (77) وَجَاءَهُ قَوْمُهُ يُهْرَعُونَ إِلَيْهِ وَمِنْ قَبْلُ كَانُوا يَعْمَلُونَ السَّيِّئَاتِ قَالَ يَا قَوْمِ هَؤُلَاءِ بَنَاتِي هُنَّ أَطْهَرُ لَكُمْ فَاتَّقُوا اللَّهَ وَلَا تُخْزُونِ فِي ضَيْفِي أَلَيْسَ مِنْكُمْ رَجُلٌ رَشِيدٌ (78)

Ertinya: Dan apabila datang utusan Kami (para malaikat) kepada Nabi Lut, dia berasa dukacita dengan kedatangan mereka, dan berasa tidak terdaya untuk mengawal mereka (dari gangguan kaumnya), sambil berkata: "Ini adalah hari yang amat mencemaskan". Dan kaumnya pun datang “BERGEGAS-GEGAS MELURU” kepadanya (dengan tujuan hendak mengganggu serta meliwat tetamunya), sedang mereka sebelum itu sudah biasa melakukan kejahatan. Nabi Lut berkata: "Wahai kaumku! Di sini ada anak perempuanku (wanita kaum baginda) mereka lebih suci bagi kamu (maka berkahwinlah dengan mereka). Oleh itu takutlah kamu kepada Allah, dan janganlah kamu memberi malu kepadaku mengenai tetamuku. Tidakkah ada antara kamu seorang lelaki yang bijak berakal (yang dapat memberi nasihat)?" (Hud[11:77-78]).

Allah sengaja menggunakan perkataan “BERGEGAS-GEGAS MELURU” bagi menunjukkan betapa GILA dan MENJIJIKKAN NAFSU kaum Lut. Sebaik mendapat berita ketibaan tetamu kacak di rumah nabi Lut AS, air liur mereka seakan “TERLECUR DERAS.” Tanpa tunggu mereka “BERGEGAS-GEGAS MELURU” ke rumah baginda. Kenapa perlu bergegas-gegas? Tidak lain kerana mereka mahu agar daging baru yang segar di rumah Lut itu dapat mereka kecap sebelum yang lain. Mereka sudah bosan menjamu nafsu sesama sendiri dalam hubungan seks luar tabi’i. Tetamu Lut yang masih segar teruna itu perlu segera diterkam, biar aku dahulu yang MENJAMAH atau “MELIWATNYA” sebelum orang lain.

Lihatlah betapa “bodoh” dan “jijiknya” 2 kumpulan manusia yang digarap tingkah laku mereka itu dengan perkataan yang sangat ekstrem itu. Allah menggunakan perkataan itu kerana mahu mengingatkan kita agar bijak memilih dan membuat keputusan. Jangan terlalu fanatik dengan sebarang peninggalan nenek moyang yang secara terang bercanggah dengan agama atau jangan terlalu melayan gelora nafsu yang tidak berpenghujung. Nah! Inilah caranya al-Quran menegur serta membimbing kita agar bijak memilih. Hanya dengan penggunaan sepatah perkataan sahaja mesej Allah langsung masuk menusuk jiwa. Ayuh dalami mukjizat Bahasa Arab pada kalamullah ini, mudah-mudahan kita mendapat petunjuk.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Lunch @ Taj Hydramawt Tmn Melati


I drove to UIA Gombak after I cooked fried mee hoon for breakfast for hubby and our children.  They were all still sleeping very soundly when I left our abode.  

I could not find my Touch n Go card which I left in my Mercs.  So when I reached the Bt 10 Cheras Toll Plaza I wanted to pay cash. But the toll plaza cashier asked me for my IC and RM5.  He then swiped my IC and I then use it to pass through the toll.  Hmmmm...I did not know this method though. 

Anyway.....the journey via MRR2 was smooth, yet I was twenty minutes late.... I was unaware that class started at half past eight.

After class ended at half past eleven, I drove to Taman Melati with my classmate who showed me the way to Restaurant Taj Hydramawt.  This was the venue for our farewell lunch this semester.

Ustaz Abdullah Bukhari with his wife and three daughters joined us for lunch at this restaurant.  Alhamdullillah, the Arabian dishes were very delicious.  Would love to bring my family here for makaning some day.

In shaa Allah hope to meet all my classmates next semester in July i.e. after Eid Mubarak.

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...