Sunday, January 31, 2016

Sunday Zumba

This morning one hundred awesome ladies came for Zumba at Sg Sekamat Community Hall.

(Me with a new pair of combat pants for Zumba-ing....hehehe....)

Saturday, January 30, 2016

Sunday Zumba

Let's go.....

New Semester Kelas Tafsir

This morning on my way to UIA Gombak I went to DePalma Hotel at Ampang  Point and delivered a bottle of the Jeruk Belimbing Buluh to Datin Noraini.  But she was at her official residence at Shah Alam when I called. So Datin Aini requested that I leave the Jeruk at the hotel's reception counter since I could not wait for her arrival.

When I reached UIA the parking lots at Kulliyah Engineering were deserted except for a few cars.  I arrived early perhaps.

Anyway when I walked towards my classroom I could hear voices chattering mixed with joyous laughter as I turned the corner.  There they were my classmates waiting for our Ustaz Abdullah Bukhari Abdul Rahim infront of the classroom.

When they saw me, they were surprised at first.  Then we started to salam and gave one another a hug.  I sure miss then a lot.

Classes began at 9am and ended at 11am.  Alhamdullillah.

Friday, January 29, 2016

Jeruk Belimbing Buluh

My own recipe to make this Jeruk Belimbing Buluh is very very simple.
After plucking the belimbing buluh (I have my own belimbing buluh tree which hubby planted many years ago) slice a bit both ends of each belimbing bulu. Then wash thoroughly and let it dry in a sieve. 

Then pour the belimbing buluh into a bowl and mix it with salt. How much salt depends on the quantity of the belimbing buluh. Leave it aside for about two hours turning it over every half hour.

Then mix sugar with hot water until dissolve. The amount of sugar used is equivalent to the amount of salt used. Hot water should just cover the sugar used.  Stir the sugar with hot water until dissolve completely.  Let it cool.

After two hours remove belimbing buluh from bowl into plastic or glass bottles into equal amounts. Then add the dissolved sugar also into equal amounts. Then fill the bottle with water until all the belimbing buluhs are submerged.  Stir well and close the lid. Leave it at room temperature for twenty four hours. Keep in fridge the next day.

To eat? Scoop a few belimbing buluhs into a bowl. Add cili padi. Just break it into two...the cili padi. Then add a few spoons of the belimbing buluh juice into the bowl. Try sipping the juice.  Delicious. It should taste sweet and a little salty. Then eat the belimbing buluh with rice mix with the juice....Oh my jeruk belimbing buluh........soooooo sedappppp




SAMIRI YANG JAHAT DAPAT MELIHAT MALAIKAT?

SAMIRI YANG JAHAT DAPAT MELIHAT MALAIKAT?

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Ternyata Samiri itu bukan calang-calang orangnya. Dia antara insan jahat yang namanya membusuk sehingga kiamat. Hasil tangan dia seorang, menyebabkan sejumlah besar Bani Isra’il murtad menyembah patung anak lembu. Akibat karisma jahat Samiri bersama ciptaan berhala anak lembunya, nabi Harun pun diabaikan oleh Bani Isra’il. Tambah parah, baginda pun diancam bunuh:

وَلَمَّا رَجَعَ مُوسَى إِلَى قَوْمِهِ غَضْبَانَ أَسِفًا قَالَ بِئْسَمَا خَلَفْتُمُونِي مِنْ بَعْدِي أَعَجِلْتُمْ أَمْرَ رَبِّكُمْ وَأَلْقَى الْأَلْوَاحَ وَأَخَذَ بِرَأْسِ أَخِيهِ يَجُرُّهُ إِلَيْهِ قَالَ ابْنَ أُمَّ إِنَّ الْقَوْمَ اسْتَضْعَفُونِي وَكَادُوا يَقْتُلُونَنِي فَلَا تُشْمِتْ بِيَ الْأَعْدَاءَ وَلَا تَجْعَلْنِي مَعَ الْقَوْمِ الظَّالِمِينَ

Ertinya: Dan apabila Nabi Musa kembali kepada kaumnya dengan marah dan dukacita, dia berkata: "Amatlah buruknya apa yang telah kamu lakukan sepeninggalanku; mengapa kamu terburu-buru (tidak menunggu) perintah Tuhan kamu?" Dan dia mencampakkan kepingan Luh (yang mengandungi tulisan Taurat) itu serta dia memegang (rambut) kepala saudaranya (Nabi Harun) sambil menariknya kepadanya. Nabi Harun berkata: "WAHAI ANAK IBUKU! SESUNGGUHNYA KAUM (BANI ISRAIL) MEMANDANGKU LEMAH DAN NYARIS-NYARIS MEREKA MEMBUNUHKU (KETIKA AKU MELARANG MEREKA); oleh itu, janganlah engkau menjadikan musuh bergembira melihat (tempelakmu) terhadapku, dan janganlah engkau jadikan daku termasuk dalam golongan orang yang zalim" (al-A’raf [7:150]).

Kisahnya, nabi Musa AS dipanggil Allah ke Gunung Tur Sinai selama 40 malam untuk menerima Tawrat. Sepeninggalan baginda urusan pentadbiran Bani Isra’il dibahukan pada nabi Harun AS:

وَوَاعَدْنَا مُوسَى ثَلَاثِينَ لَيْلَةً وَأَتْمَمْنَاهَا بِعَشْرٍ فَتَمَّ مِيقَاتُ رَبِّهِ أَرْبَعِينَ لَيْلَةً وَقَالَ مُوسَى لِأَخِيهِ هَارُونَ اخْلُفْنِي فِي قَوْمِي وَأَصْلِحْ وَلَا تَتَّبِعْ سَبِيلَ الْمُفْسِدِينَ

Ertinya: Dan kami telah janjikan masa kepada Nabi Musa (untuk memberikan Taurat) selama 30 malam, serta Kami genapkan jumlahnya dengan 10 malam lagi, lalu sempurnalah waktu yang telah ditentukan oleh Tuhannya 40 malam. Dan berkatalah Nabi Musa kepada saudaranya Nabi Harun (semasa keluar menerima Taurat): "Gantikanlah aku dalam (urusan memimpin) kaumku dan perbaikilah (keadaan mereka sepeninggalanku), dan janganlah engkau menurut jalan orang yang melakukan kerosakan" (al-A’raf [7:142]).

Ketika ketiadaan Musa inilah Samiri membuat onar. Onar yang bukan kecil tetapi menyebabkan sebilangan besar Bani Isra’il menjadi bodoh menyembah patung anak lembu. Setelah nabi Musa kembali kepada kaumnya, baginda menyoal siasat Samiri. Ternyata jawapan yang diberikan Samiri sungguh mengejutkan:

قَالَ فَمَا خَطْبُكَ يَا سَامِرِيُّ (95) قَالَ بَصُرْتُ بِمَا لَمْ يَبْصُرُوا بِهِ فَقَبَضْتُ قَبْضَةً مِنْ أَثَرِ الرَّسُولِ فَنَبَذْتُهَا وَكَذَلِكَ سَوَّلَتْ لِي نَفْسِي (96)

Ertinya: (Sesudah itu Nabi Musa hadapkan kemarahannya kepada Samiri lalu) bertanya: "Apa pula halmu, wahai Samiri?" Dia menjawab:" Aku mengetahui dan menyedari apa yang tidak diketahui oleh mereka, LALU AKU MENGAMBIL SEGENGGAM DARI KESAN JEJAK RASUL ITU, KEMUDIAN AKU MENCAMPAKKANNYA; dan demikianlah aku dihasut oleh hawa nafsuku" (Taha [20:95-96]).

rasa “lalu aku mengambil segenggam dari kesan jejak rasul itu, kemudian aku mencampakkannya” dalam ayat ini dibincang panjang lebar oleh para ulama Tafsir. Kebanyakan para ulama’ Tafsir menyatakan selepas nabi Musa AS membelah laut, Jibril muncul dengan seekor kuda mengepalai laluan Bani Is’rail. Ketika ini Samiri memerhatikan gelagat Jibril dan mengambil tanah dari bekas tapak kaki Jibril untuk digunapakai pada kemudian hari. Ini kerana kesan tapak kaki kuda Jibril menghidupkan tanah dengan warna hijau, lalu Samiri faham bahawa tanah tersebut mampu menghidupkan sesuatu (Tafsir al-Tabari, Ibn Kathir, al-Baghawi, Tafsir Ibn ‘Asyur).

Setelah mencipta patung anak lembu, Samiri mencampakkan tanah bekas tapak kaki kuda Jibril itu ke dalam mulut berhala anak lembu yang menyebabkan ia mengeluarkan suara seperti anak lembu:

قَالُوا مَا أَخْلَفْنَا مَوْعِدَكَ بِمَلْكِنَا وَلَكِنَّا حُمِّلْنَا أَوْزَارًا مِنْ زِينَةِ الْقَوْمِ فَقَذَفْنَاهَا فَكَذَلِكَ أَلْقَى السَّامِرِيُّ (87) فَأَخْرَجَ لَهُمْ عِجْلًا جَسَدًا لَهُ خُوَارٌ فَقَالُوا هَذَا إِلَهُكُمْ وَإِلَهُ مُوسَى فَنَسِيَ (88)

Ertinya: Mereka menjawab: "Kami tidak menyalahi janji kami kepadamu (wahai Musa tentang tempoh pemergianmu selama 40 malam) itu dengan kuasa dan ikhtiar kami, tetapi kami telah dibebankan membawa barang perhiasan orang (Mesir) itu, supaya kami mencampakkannya ke dalam api lalu kami melakukan yang demikian, maka demikianlah juga "Samiri" mencampakkan apa yang dibawanya. "Kemudian Samiri mengeluarkan untuk mereka dari leburan barang itu (patung) seekor anak lembu yang bertubuh lagi bersuara, lalu mereka berkata: "Ini ialah tuhan kamu dan tuhan bagi Musa, tetapi Musa telah lupa!" (Taha [20:87-88])

Licik sungguh Samiri, kepulangan nabi Musa yang sedikit lambat dieksploitasi dengan dakwaan bahawa Musa terhalang dari pulang kerana dosa Bani Isra’il yang tidak memulangkan barang kemas bangsa Fir’awn (Qibti Mesir) ketika mereka kalut meninggalkan Mesir. Demi untuk membantu Musa, mereka perlu segera membuang semua barang kemas itu ke dalam bekas yang kemudiannya ditempa menjadi patung anak lembu oleh Samiri (Tafsir al-Qurtubi). Dahsyat sekali apabila manusia bijak seperti Samiri menggunakan kebijaksanaannya untuk menyesatkan orang lain.

Lalu timbul soalan bagaimana mungkin Samiri melihat Jibril ketika orang lain tidak mampu melihatnya? Terdapat beberapa jawapan atau andaian yang dibuat oleh para ulama’:

1) Kecerdikan jahat si Samiri menjadi “ujian” Allah kepada Bani Isra’il (Tafsir Ibn ‘Asyur). Ia menjadi medan peperiksaan bagi menentukan siapa yang benar imannya terhadap Allah. Jika iman mereka kepada Allah sudah seteguh gunung, pastinya mereka tidak akan tertipu dengan patung palsu ciptaan Samiri. Kreativiti jahat Samiri yang menjadi ujian itu dijelaskan Allah:

قَالَ فَإِنَّا قَدْ فَتَنَّا قَوْمَكَ مِنْ بَعْدِكَ وَأَضَلَّهُمُ السَّامِرِيُّ

Ertinya: (Setelah selesainya urusan itu) maka Allah berfirman kepada Nabi Musa: "Sesungguhnya Kami telah mengenakan kaummu satu UJIAN sepeninggalanmu, dan mereka telah disesatkan oleh Samiri" (Taha [20:85]).

2) Samiri diberikan peluang melihat malaikat sebagai suatu laluan ujian bagi Bani Isra’il. Walaupun begitu, memang disebut dalam nass sesetengah manusia diberikan peluang melihat malaikat atas sebab tertentu. Ia berlaku kepada Maryam:

فَاتَّخَذَتْ مِنْ دُونِهِمْ حِجَابًا فَأَرْسَلْنَا إِلَيْهَا رُوحَنَا فَتَمَثَّلَ لَهَا بَشَرًا سَوِيًّا

Ertinya: Kemudian Maryam membuat dinding untuk melindungi dirinya dari mereka maka Kami hantarkan kepadanya: Roh dari kami (Jibril AS) lalu dia menyamar diri kepadanya sebagai seorang lelaki yang sempurna bentuk kejadiannya (Maryam [19:17]).

Ia juga disebut dalam beberapa hadith, antaranya:

فَقَتَلْنَا مِنْهُمْ سَبْعِينَ وَأَسَرْنَا سَبْعِينَ فَجَاءَ رَجُلٌ مِنْ الْأَنْصَارِ قَصِيرٌ بِالْعَبَّاسِ بْنِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ أَسِيرًا فَقَالَ الْعَبَّاسُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ هَذَا وَاللَّهِ مَا أَسَرَنِي لَقَدْ أَسَرَنِي رَجُلٌ أَجْلَحُ مِنْ أَحْسَنِ النَّاسِ وَجْهًا عَلَى فَرَسٍ أَبْلَقَ مَا أُرَاهُ فِي الْقَوْمِ فَقَالَ الْأَنْصَارِيُّ أَنَا أَسَرْتُهُ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَقَالَ اسْكُتْ فَقَدْ أَيَّدَكَ اللَّهُ تَعَالَى بِمَلَكٍ كَرِيمٍ

Ertinya: (Seorang sahabat berkata: Dalam perang Badar) Kami membunuh seramai 70 musuh dan menawan 70 yang lain. Lalu datanglah seorang lelaki Ansar yang agak rendah (fizikalnya) dengan al-‘Abbas bin ‘Abdul Mutalib sebagai tawanannya. Lalu al-‘Abbas berkata: “Wahai Rasulullah! Demi Allah! Bukan dia ini yang menawanku tetapi aku ditawan oleh seorang yang sedikit rambutnya dan agak kacak wajahnya. Dia pula menunggang kuda berbintik hitam dan putih”….Lelaki Ansar itu berkata: “Aku yang menawannya Wahai Rasulullah!” Rasulullah berkata: “Senyaplah kerana Allah telah membantumu dengan kehadiran malaikat yang mulia” (Musnad Ahmad).

Dalam hadith lain juga disebut Abdullah bin ‘Abbas melihat Jibril bersama Rasulullah SAW:

أَنَّ ابْنَ عَبَّاسٍ قَالَ كُنْتُ مَعَ أَبِي عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعِنْدَهُ رَجُلٌ يُنَاجِيهِ فَكَانَ كَالْمُعْرِضِ عَنْ أَبِي فَخَرَجْنَا مِنْ عِنْدِهِ فَقَالَ لِي أَبِي أَيْ بُنَيَّ أَلَمْ تَرَ إِلَى ابْنِ عَمِّكَ كَالْمُعْرِضِ عَنِّي فَقُلْتُ يَا أَبَتِ إِنَّهُ كَانَ عِنْدَهُ رَجُلٌ يُنَاجِيهِ قَالَ فَرَجَعْنَا إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ أَبِي يَا رَسُولَ اللَّهِ قُلْتُ لِعَبْدِ اللَّهِ كَذَا وَكَذَا فَأَخْبَرَنِي أَنَّهُ كَانَ عِنْدَكَ رَجُلٌ يُنَاجِيكَ فَهَلْ كَانَ عِنْدَكَ أَحَدٌ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهَلْ رَأَيْتَهُ يَا عَبْدَ اللَّهِ قَالَ قُلْتُ نَعَمْ قَالَ فَإِنَّ ذَاكَ جِبْرِيلُ وَهُوَ الَّذِي شَغَلَنِي عَنْكَ

Ertinya:  Ibn ‘Abbas menceritakan: “Pada suatu hari aku dan bapaku berada bersama Rasulullah SAW. (Aku dapati) bersama baginda ada seorang lelaki sedang berbisik sesuatu kepada baginda. Kedudukan baginda pula seakan membelakangi bapaku. Kami kemudiannya meninggalkan baginda.”  Bapaku berkata: “Wahai anakku tidakkah kamu perhati bagaimana sepupumu itu duduknya seakan membelakangiku.” Aku berkata: “Wahai ayah! Bersama baginda tadi ada seorang lelaki sedang berbisik sesuatu kepadanya.” Kami pun segera kembali kepada Rasulullah dan ayahku menceritakan apa yang telah aku sebut. Beliau bertanya: “(Wahai Rasulullah) adakah benar ada seseorang bersamamu tadi?” Rasulullah bertanya padaku: “Adakah kamu turut melihatnya wahai Abdullah?” Aku menjawab: “Ya!”. Baginda menyambung: “ Itulah Jibril dan dialah yang menjadikan aku sibuk sehingga tidak sempat mempedulikanmu tadi (Wahai al-‘Abbas).” (Musnad Ahmad).

3) Samiri sebenarnya melihat jelmaan Jibril yang datang dengan kuda dan bukan fizikal asal malaikat tersebut. Senario yang sama berlaku kepada Maryam dalam ayat terdahulu. Jika Jibril muncul dalam jasadnya yang asal, pasti dia akan memenuhi seluruh ufuk langit sebagaimana gambaran Allah:

عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَى (5) ذُو مِرَّةٍ فَاسْتَوَى (6) وَهُوَ بِالْأُفُقِ الْأَعْلَى (7)

Ertinya: Wahyu itu (disampaikan dan) diajarkan kepadanya oleh (malaikat jibril) yang amat kuat gagah, Lagi yang mempunyai kebijaksanaan; “KEMUDIAN DIA MEMPERLIHATKAN DIRINYA (KEPADA NABI MUHAMMAD) DENGAN RUPANYA ASAL, SEDANG DIA BERADA DI ARAH YANG TINGGI (DI LANGIT)” (al-Najm [53:5-7]).

4) Samiri mampu melihat dan mengenali Jibril kerana dia dibesarkan oleh Jibril. Kisah ini disebut oleh sesetengah ulama Tafsir kerana Samiri lahir pada “tahun bunuh” bayi Bani Isra’il yang ditetapkan oleh Fir’awn. Bimbang dibunuh oleh Fir’awn, ibu Samiri meninggalkannya dalam sebuah gua. Jibril kemudiannya membawa makanan dan membesarkan Samiri (Tafsir al-Tabari). Berikutan itu, Samiri mampu melihat Jibril berbanding orang lain. Kisah ini disebut dalam banyak kitab Tafsir, namun begitu ia tidak disandarkan dengan dalil yang jelas. Oleh itu, ia tidak boleh dijadikan hujah dalam perbincangan.

Samiri memang bijak, malang sekali kebijaksanaannya itu disalurkan kepada jalan hitam yang memangsakan ramai orang jahil dari kalangan Bani Isra’il. Tindakan Samiri juga didorong oleh kehendaknya yang gilakan sanjungan dan pengaruh. Itulah lumrah bagi kebanyakan pencipta bid’ah dan ajaran sesat. Pengaj.aran utama bagi umat Islam setelah membaca kisah ini adalah agar menggunakan akal yang dianugerahkan Allah. Jangan mudah terpedaya dengan bicara manis ahli bid’ah. Rujuklah dahulu kepada al-Quran dan al-Sunnah. Anda pasti selamat dari diperbodoh semasa di dunia dan bahagia di akhirat bersama Rasulullah SAW.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Wednesday, January 27, 2016

Mid Week Zumba

I missed Zumba-ing today....but these awesome ladies did it.....

No Zumba

I could not sleep last night after I ate an omelette sandwich.  So I watched a Hindi movie on Youtube.....Bhajarangi-Bhaijaan starring Salman Khan...one of my favourite Hindustani actors.  The movie ended at 3am.  

So....after sending Sofiyah to school, I went back to bed. I slept so soundly and when I woke up it was already nine o'clock. Zumba started at 8.30am.  Therefore......I missed it again...

Anyway, after fetching Sofiyah at school, we went to IOI Putrajaya to collect my Thomas Chan boots which I sent for repair a month ago.  

Tuesday, January 26, 2016

RAHSIA CINTA KEPADA LEMBU DALAM HATI BANI ISRA'IL

RAHSIA CINTA KEPADA LEMBU DALAM HATI BANI ISRA’IL

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Mengapa lembu? Mengapa tidak kerbau, unta, kambing atau binatang lain? Pernahkah kita terfikir tatkala Bani Isra’il mahu mencari pembunuh seorang lelaki kaya dalam kisah surah al-Baqarah, mengapa Allah menyuruh mereka menyembelih lembu?

وَإِذْ قَالَ مُوسَى لِقَوْمِهِ إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَنْ تَذْبَحُوا بَقَرَةً قَالُوا أَتَتَّخِذُنَا هُزُوًا قَالَ أَعُوذُ بِاللَّهِ أَنْ أَكُونَ مِنَ الْجَاهِلِينَ

Ertinya: Dan (ingatlah), ketika Nabi Musa berkata kepada kaumnya: "Sesungguhnya Allah menyuruh supaya kamu menyembelih SEEKOR LEMBU BETINA". Mereka berkata: "Adakah engkau hendak menjadikan kami ini permainan?" Nabi Musa menjawab: "Aku berlindung kepada Allah daripada menjadi salah seorang dari golongan yang jahil (yang melakukan sesuatu yang tidak patut)" (al-Baqarah [2:67]).

Pastinya segala tindakan serta arahan Allah itu bersebab kerana Allah adalah Tuhan Yang Maha Bijaksana. Setelah diperhatikan secara mendalam rupanya cinta kepada lembu begitu mendalam pada sesetengah manusia jahil di kalangan Bani Isra’il. Ia disindir dahsyat oleh Allah:

وَإِذْ أَخَذْنَا مِيثَاقَكُمْ وَرَفَعْنَا فَوْقَكُمُ الطُّورَ خُذُوا مَا آَتَيْنَاكُمْ بِقُوَّةٍ وَاسْمَعُوا قَالُوا سَمِعْنَا وَعَصَيْنَا وَأُشْرِبُوا فِي قُلُوبِهِمُ الْعِجْلَ بِكُفْرِهِمْ قُلْ بِئْسَمَا يَأْمُرُكُمْ بِهِ إِيمَانُكُمْ إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ

Ertinya: Dan (ingatlah) ketika Kami mengikat perjanjian setia dengan kamu semasa Kami angkatkan bukit Tursina itu ke atas kamu (sambil kami berfirman): "Ambil (dan amalkanlah ajaran Kitab Taurat) yang Kami berikan kepada kamu itu dengan bersungguh, dan dengarlah (apa yang diperintahkan kepada kamu dengan mematuhinya)". Mereka menjawab: "Kami dengar, dan kami menderhaka". SEDANG KEGEMARAN MENYEMBAH (PATUNG) ANAK LEMBU ITU TELAH MESRA DAN SEBATI DALAM HATI MEREKA, dengan sebab kekufuran mereka. Katakanlah (wahai Muhammad):" Amatlah jahatnya apa yang disuruh oleh iman kamu itu kalaulah kamu orang yang beriman“(al-Baqarah[2:93]).

Setakat pembacaan ringkas saya, lembu agak signifikan kepada banyak agama dunia termasuklah agama orang Mesir purba. Mereka menyembah sejenis dewi yang dikenali sebagai Hathor iaitu dewi yang dipercayai bertanggungjawab mengurus kebahagiaan, sifat kewanitaan dan keibuan. Hathor digambarkan dalam mural Mesir Purba sebagai seorang dewi wanita yang bertanduk lembu. Pernah juga kami bertanya kepada penganut agama Hindu mengapa mereka memuja lembu? Dengan bangga si Hindu berkata kita menghormati lembu seperti ibu. Lembu dianggap haiwan suci kerana ia banyak membantu kita. Dibajaknya tanah kita dan diberikan pula kita susu. Menyembelih lembu seperti membunuh ibu yang berjasa. Lembu juga melambangkan kemewahan dan rezeki yang subur.

Idea kagum kepada lembu mulai meresap ke dalam minda Bani Isra’il sejurus selepas bebas dari cengkaman Fir’awn. Selepas meninggalkan Mesir, Bani Isra’il terserempak dengan sekumpulan manusia yang menyembah berhala. Tanpa tunggu mereka terus meminta agar nabi Musa memberikan mereka sebuah berhala Tuhan seperti kaum tersebut:

وَجَاوَزْنَا بِبَنِي إِسْرَائِيلَ الْبَحْرَ فَأَتَوْا عَلَى قَوْمٍ يَعْكُفُونَ عَلَى أَصْنَامٍ لَهُمْ قَالُوا يَا مُوسَى اجْعَلْ لَنَا إِلَهًا كَمَا لَهُمْ آَلِهَةٌ قَالَ إِنَّكُمْ قَوْمٌ تَجْهَلُونَ (138) إِنَّ هَؤُلَاءِ مُتَبَّرٌ مَا هُمْ فِيهِ وَبَاطِلٌ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ (139) قَالَ أَغَيْرَ اللَّهِ أَبْغِيكُمْ إِلَهًا وَهُوَ فَضَّلَكُمْ عَلَى الْعَالَمِينَ (140)

Ertinya: Dan Kami bawakan Bani Israil ke sebarang Laut (Merah) itu lalu mereka sampai kepada suatu kaum yang sedang menyembah berhala mereka. (Melihatkan yang demikian) mereka (Bani Israil) berkata: "Wahai Musa buatlah untuk kami suatu tuhan (berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan". Nabi Musa menjawab: "Sesungguhnya kamu ini adalah kaum yang jahil. "Sesungguhnya mereka (penyembah berhala itu), akan dihancurkan apa yang mereka berada dalamnya (dari perbuatan syirik), dan tetaplah salahnya apa yang mereka kerjakan itu". Nabi Musa berkata lagi: "Patutkah aku mencari tuhan untuk kamu selain dari Allah, padahal Dia telah melebihkan kamu atas sekalian manusia (yang sezaman dengan kamu, dengan berbagai nikmat yang telah dikurniakanNya kepada kamu)?" (al-A’raf [7:138-140]).

Menurut sebuah riwayat, rupa bentuk berhala kaum tersebut adalah seperti bentuk lembu (Tafsir al-Tabari). Selepas nabi Musa dipanggil ke Gunur Tur, Samiri si licik pembuat onar mencipta berhala anak lembu bagi menyesatkan Bani Isra’il. Seakan Samiri tahu bibit cinta kepada berhala lembu memang sudah lama berputik dalam hati sesetengah manusia jahil di kalangan Bani Isra’il. Bibit cinta itu pula dibantutkan terus oleh nabi Musa dan Harun. Samiri mengambil kesempatan ketiadaan Musa bagi menyiram cinta kepada tuhan lembu dengan berhala anak lembu ciptaannya.

Setelah Musa pulang, patung lembu itu terus dibakar bagi mengajar Bani Isra’il tentang kebodohan mereka:

قَالَ فَاذْهَبْ فَإِنَّ لَكَ فِي الْحَيَاةِ أَنْ تَقُولَ لَا مِسَاسَ وَإِنَّ لَكَ مَوْعِدًا لَنْ تُخْلَفَهُ وَانْظُرْ إِلَى إِلَهِكَ الَّذِي ظَلْتَ عَلَيْهِ عَاكِفًا لَنُحَرِّقَنَّهُ ثُمَّ لَنَنْسِفَنَّهُ فِي الْيَمِّ نَسْفًا

Ertinya: Nabi Musa berkata kepada Samiri: "Jika demikian, pergilah, (engkau adalah diusir dan dipulaukan), kerana sesungguhnya telah ditetapkan bagimu akan berkata dalam kehidupan dunia ini: ` Jangan sentuh daku ', dan sesungguhnya telah dijanjikan lagi untukmu satu balasan akhirat yang engkau tidak sekali-kali akan terlepas daripadanya. DAN (SEKARANG) LIHATLAH KEPADA TUHANMU (BERHALA ANAK LEMBU) YANG ENGKAU SEKIAN LAMA MENYEMBAHNYA, SESUNGGUHNYA KAMI AKAN MEMBAKARNYA KEMUDIAN KAMI AKAN MENGHANCUR DAN MENABURKAN SERBUKNYA DI LAUT SEHINGGA HILANG LENYAP (Taha [20:97]).

Tidak cukup dengan itu, Bani Isra’il yang murtad menyembah patung anak lembu Samiri diarahkan bertaubat dengan saling membunuh sesama mereka:

وَإِذْ قَالَ مُوسَى لِقَوْمِهِ يَا قَوْمِ إِنَّكُمْ ظَلَمْتُمْ أَنْفُسَكُمْ بِاتِّخَاذِكُمُ الْعِجْلَ فَتُوبُوا إِلَى بَارِئِكُمْ فَاقْتُلُوا أَنْفُسَكُمْ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ عِنْدَ بَارِئِكُمْ فَتَابَ عَلَيْكُمْ إِنَّهُ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ

Ertinya: Dan (kenangkanlah) ketika Nabi Musa berkata kepada kaumnya: " Wahai kaumku! Sesungguhnya kamu telah menganiaya diri kamu sendiri dengan sebab kamu menyembah patung anak lembu itu, maka bertaubatlah kamu kepada Allah yang menjadikan kamu; iaitu bunuhlah diri kamu. Yang demikian itu lebih baik bagi kamu di sisi Allah yang menjadikan kamu, supaya Allah menerima taubat kamu itu. Sesungguhnya Dia lah Yang Maha Pengampun (Penerima taubat), lagi Maha Mengasihani" (al-Baqarah [2:54]).

Kemudiannya, setelah berlaku pembunuhan misteri di kalangan Bani Isra’il, Allah turut mengarahkan mereka agar menyembelih lembu bagi menunjukkan bahawa si lembu adalah makhluk dan tidak selayaknya dijadikan Tuhan sembahan.

Seakan Allah mahu menyedarkan Bani Isra’il betapa lembu hanyalah salah satu makhluk ciptaan Allah dengan peranannya tersendiri di dunia ini. Lembu yang dikorbankan akan mati, lalu bagaimana makhluk yang boleh mati apabila direnggut nyawanya mahu dijadikan Tuhan? Usahlah menjadi bodoh menyembah si lembu, sebaliknya sembahlah Tuhan yang mencipta si lembu dengan berbagai sumbangannya kepada manusia. Jika anda kagum dengan kehebatan kereta yang mampu membawa anda berjalan jauh, usah disembah si kereta sebaliknya pujilah penciptanya.


* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Honeymooning.....

Badruzzaman and Maisara arrived Bali safely for their honeymoon. Alhamdullillah.
His siblings commented when they saw above photo that Badruzzaman's bag was the tiny green handcarry.  The rest belongs to Maisara. Heheeehe.......

Mid Week Zumba

Well.....looking forward Zumba-ing tomorrow, In shaa Allah.

Monday, January 25, 2016

Kubur Atuk Alang

Hubby still unable to drive requested that I follow him to Ulu Langat.  But of course I have to drive him instead.

He wanted to visit his grandfather's grave at Sungei Lui in Ulu Langat.  Only hubby knows the location of grandfather Alang's grave i.e. when hubby's late father Hj Budin took him there especially on Fridays when father was still alive.

Al Fatihah.

SUDAH REZEKI KESEDARAN UNTUK DIA....BUKAN KEBETULAN

SUDAH REZEKI KESEDARAN UNTUK DIA…BUKAN KEBETULAN

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Erat sekali tangan saya dipegangnya seakan langsung tak mahu dilepaskannya. Saya terpegun seketika apabila Halil (bukan nama sebenar) datang berjabat dengan saya sesudah selesai kuliah subuh pagi ini (5 Januari 2016) di  Surau Nur al-Syura, Bandar Baru Selayang Fasa 2B. Kuliah pagi ini pun bukan dirancang sejak dari awal. Kebiasaannya saya cuma memberikan tazkirah 10 minit kepada para Jemaah setiap kali selesai solat subuh pada hari cuti. Isi tazkirah pun biasanya berkait dengan surah yang dibaca dalam solat Subuh. Semalam sudah agak lewat saya Haji Bambang (AJK Surau) menghubungi saya meminta agar tazkirah Subuh pagi ini ditukar menjadi kuliah Subuh bersempena hari cuti.

Saya pula berfikir panjang apakah isu yang mahu dibawa kepada para Jemaah. Semasa keluar makan malam dengan anak-anak hati saya terlintas untuk mengulas tajuk  “PETUA MURAH REZEKI MENURUT AL-QURAN.” Tambahan pula slaid berkenaan tajuk ini sudah sedia ada dalam komputer saya.

Pagi ini para Jemaah agak ramai dan Halil kelihatan duduk di barisan hadapan. Saya perasan belum pernah melihat Halil sebelum ini. Banyak juga saya ulas mengenai rezeki antaranya:

1) Rezeki berkait rapat dengan Tawhid yang mana walaupun manusia berkerja mencari rezeki ianya berkait rapat denagn izin Allah sebagai Tuhan yang Memberi rezeki:

إِنَّمَا تَعْبُدُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ أَوْثَانًا وَتَخْلُقُونَ إِفْكًا إِنَّ الَّذِينَ تَعْبُدُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ لَا يَمْلِكُونَ لَكُمْ رِزْقًا فَابْتَغُوا عِنْدَ اللَّهِ الرِّزْقَ وَاعْبُدُوهُ وَاشْكُرُوا لَهُ إِلَيْهِ تُرْجَعُونَ

Ertinya: "Kamu hanyalah menyembah berhala yang diperbuat oleh orang, tidak menyembah Allah yang mencipta segalanya, dan kamu hanya mengadakan penyembahan yang dusta. Sesungguhnya mereka yang kamu sembah yang lain dari Allah itu, TIDAK BERKUASA MEMBERI REZEKI KEPADA KAMU; OLEH ITU CARILAH REZEKI DARI SISI ALLAH, DAN SEMBAHLAH AKAN DIA, serta bersyukurlah kepadaNya; (ingatlah), kepada Allah jualah kamu akan dikembalikan (al-’Ankabut[29:17]).

2) Rezeki adalah rahsia Allah yang sudah lama ditetapkan lama sebelum alam dicipta:

كَتَبَ اللَّهُ مَقَادِيرَ الْخَلَائِقِ قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ بِخَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ
قَالَ وَعَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ

Ertinya: Allah menetapkan taqdir semua mahkluk 50 ribu tahun sebelum penciptaan langit dan bumi. Dan ArasyNya pada waktu itu berada di atas air (Sahih Muslim).

3) Skop rezeki perlu diluaskan. Ia tidak hanya pada timbunan harta tetapi merangkumi banyak perkara seperti negara yang aman, anak yang soleh, kesihatan tubuh badan, bumi yang subur, waktu yang cukup untuk datang solat berjemaah, kesedaran menuntut ilmu dan sebagainya.

4) Banyak pantang larang dalam mencari rezeki yang wajib dielakkan seperti meninggalkan solat dan menyalah guna peralatan pejabat untuk urusan peribadi. Orang yang sibuk berkerja sehingga mengabaikan solat sebenarnya bersikap biadab dengan Allah kerana seakan menganggap rezekinya dijamin oleh profesyennya dan bukan Allah.

Selesai kuliah, Halil datang dan menceritakan perihalnya. Dia baru beberapa hari dibuang kerja (selepas 16 tahun berkerja) kerana dikesan oleh majikannya melakukan 2 kerja dalam satu masa. Bukan setakat itu, dia juga menyalahgunakan waktu kerja, kemudahan dan peralatan pejabat untuk membuat kerja peribadinya. Selepas dibuang kerja, Halil termenung panjang memikirkan nasibnya. Beliau mulai datang berjemaah ke Surau. Lalu pagi ini dia terpukul dengan isi kuliah  Subuh saya seakan Allah mahu menegurnya secara terus:

“Apa yang Ustaz ceritakan tadi semuanya kena pada saya. Saya pernah abaikan solat kerana sibuk dengan kerja. Saya juga selalu menyalahgunakan peralatan pejabat untuk mencari duit lebih. Selepas dipecat saya memang marahkan majikan saya.”

Saya memberikannya motivasi:

“Alhamdulillah! Allah sayangkan awak. Allah gerakkan awak datang solat Subuh dan duduk mendengar kuliah pada pagi ini untuk menegur awak. Nasihat saya, jangan salahkan orang lain, anggap ia sebagai teguran Allah. Awak kena segera bertaubat dan selepas dapat kerja baru nanti, awak pergilah jumpa bekas majikan awak dan cuba ganti segala duit kemudahan yang awak pernah guna. Ia perlu kerana dosa lampau awak melibatkan hak orang lain. Alhamdulilah! Selepas ini kekalkan momentum ini, teruskan datang berjemaah ke surau dan hadirlah kuliah saya setiap malam Khamis kedua, ketiga dan keempat.”

Benar sekali! Allah memang sayangkan Halil:

    
اللَّهُ لَطِيفٌ بِعِبَادِهِ يَرْزُقُ مَنْ يَشَاءُ وَهُوَ الْقَوِيُّ الْعَزِيزُ

Ertinya: Allah Maha Lembut tadbirNya (serta melimpah-limpah kebaikan dan belas kasihanNya) kepada hambaNya; Dia memberi rezeki kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut peraturan yang telah ditetapkan), dan Dia lah Yang Maha Kuat, lagi Maha Kuasa (al-Syura [42:19]).

Ajaib sekali cara Allah menegur hambaNya. Dijentiknya dengan sedikit musibah tetapi di sebaliknya diberikan rezeki yang sangat berharga, iaitu “REZEKI KEINSAFAN DAN KESEDARAN.” Kemungkinan Halil tidak akan sedar kesilapannya jika dia tidak dibuang kerja. Beliau juga akan berterusan jauh dari Surau dan majlis ilmu jika musibah tersebut tidak menimpanya. Inilah yang dikatakan “MUSIBAH MEMBAWA RAHMAT” asalkan kita menerimanya dengan positif dan mencari hikmah disebaliknya. Benar sekali firman Allah ini:

……..وَعَسَى أَنْ تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَكُمْ وَعَسَى أَنْ تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَكُمْ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

Ertinya: …………………………..; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya (al-Baqarah [2:216]).
Rupanya “REZEKI KEINSAFAN DAN KESEDARAN” Halil pada pagi ini adalah rentetan doanya yang pasrah selepas dibuang kerja. Halil mengaku banyak berdoa agar dibukakan jalan untuknya menyara anak isteri. Tambah menarik, pintu rezekinya dibuka dengan penglibatan Bambang yang menghubungi saya agar tazkirah ringkas Subuh pagi ini dipanjangkan menjadi kuliah subuh. Juga penglibatan saya yang diberi ilham agar mengulas berkaitan rezeki. Sungguh! Tiada kebetulan dalam kamus pentadbiran Allah. Ia sudah lama dirancang dan ditulis:

مَا أَصَابَ مِنْ مُصِيبَةٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي أَنْفُسِكُمْ إِلَّا فِي كِتَابٍ مِنْ قَبْلِ أَنْ نَبْرَأَهَا إِنَّ ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ

Ertinya: Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi, dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah (al-Hadid [57:22]).

Semoga cerita ringkas kali ini dapat membuka mata hati kita agar menyedari betapa segala gerak laku kita di dunia ini senantiasa diperhatikan Allah yang Maha Pengasih. Baik sungguh Engkau Ya Allah! Bukan hanya mencipta kami, Engkau juga membimbing kami agar menjadi hamba terbaik. Apabila dinamakan pendidikan atau bimbingan, maka sudah pasti ia mengandungi jatuh, bangun, tikaman musibah dan rotan didik. Kami redha dengan apa yang menimpa kami dan kami sedia menerima segala teguran ini dengan positif. Semoga hidup dan rezeki kita senantiasa dilimpahi keberkatan dari Allah.


* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Sunday, January 24, 2016

Badruzzaman's 28th Birthday

We all had dinner at Po'Sen. A pre birthday dinner for Badruzzaman who will turn twenty eight tomorrow.

This was the first time we celebrated Badruzzaman's birthday with his wife Maisara.

Happy Birthday dear son.....May Allah SWT blessed you always. We love you very very much.

BER"ISTIKHARAH"LAH - JANGAN TENUNG NASIB ATAU JUMPA BOMOH

BER"ISTIKHARAH"LAH - JANGAN TENUNG NASIB ATAU JUMPA BOMOH

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Khamis (al-Ma’idah [5:3]) di Surau Nur al-Syura, Selayang pada 22 Januari 2015. Antara beberapa perkara yang diharamkan Allah adalah amalan tenung nasib. Apabila mengharamkan sesuatu pasti ada alternatifnya yang bertunjangkan Tawhid.

Buntu! Bingung! Tak tahu apakah pilihan terbaik yang perlu dibuat antara persimpangan 2 pilihan. Mahu dipilih yang kanan nampak seakan kelabu dan kurang meyakinkan. Mahu diambil yang kiri pula nampak samar dan meragukan. Di tengah kebuntuan seperti ini, pendapat berbagai pihak mungkin membantu namun ketepatannya tetap tidak pasti.

Orang Arab jahiliah yang kebuntuan membuat pilihan akan menggunakan cara tersendiri yang cukup bodoh! Mereka meletakkan nasib pada bilah panah. Mereka memasukkan 3 bilah panah pilihan yang tertulis “KAMU BUAT” atau “KAMU JANGAN BUAT” dan sebatang bilah panah kosong. Sesetengah mazhab lain pula menulis “TUHANKU MENYURUHNYA” atau “TUHANKU MELARANGNYA” dan sebatang bilah panah kosong.

Lantas bekas terisi “nasib mereka” itu digoncang dengan ghairah bersulam harapan palsu. Selepas beberapa ketika mereka mencabut panah dari bekas tersebut dan lihatlah ke mana arah nasibnya. Budaya ini sudah berakar umbi dalam amalan masyarakat jahiliah. Adakah ia benar dan boleh dipercayai? Allah lantas memancung amalan bodoh ini secara tuntas dalam banyak firmanNya, antaranya:

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ وَالدَّمُ وَلَحْمُ الْخِنْزِيرِ وَمَا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللَّهِ بِهِ وَالْمُنْخَنِقَةُ وَالْمَوْقُوذَةُ وَالْمُتَرَدِّيَةُ وَالنَّطِيحَةُ وَمَا أَكَلَ السَّبُعُ إِلَّا مَا ذَكَّيْتُمْ وَمَا ذُبِحَ عَلَى النُّصُبِ وَأَنْ تَسْتَقْسِمُوا بِالْأَزْلَامِ ذَلِكُمْ فِسْقٌ

Ertinya: “DIHARAMKAN KEPADA KAMU” (memakan) bangkai (binatang yang tidak disembelih), dan darah (yang keluar mengalir), dan daging babi (termasuk semuanya), dan binatang-binatang yang disembelih kerana yang lain dari Allah, dan yang mati tercekik, dan yang mati dipukul, dan yang mati jatuh dari tempat yang tinggi, dan yang mati ditanduk, dan yang mati dimakan binatang buas, kecuali yang sempat kamu sembelih (sebelum habis nyawanya), dan yang disembelih atas nama berhala; “DAN (DIHARAMKAN JUGA) KAMU MERENUNG NASIB DENGAN UNDI BATANG-BATANG ANAK PANAH. YANG DEMIKIAN ITU ADALAH PERBUATAN FASIK” (al-Ma’idah [5:3]).

Lebih tuntas dan tegas lagi Allah mencantas bahawa amalan tenung nasib ini adalah “AMALAN SYAITAN” yang sejijik “NAJIS” dalam tandas. Firman Allah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالْأَنْصَابُ وَالْأَزْلَامُ رِجْسٌ مِنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ فَاجْتَنِبُوهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Ertinya: Wahai orang-orang yang beriman! Bahawa sesungguhnya arak, dan judi, dan pemujaan berhala, “DAN MENGUNDI NASIB DENGAN BATANG-BATANG ANAK PANAH, ADALAH (SEMUANYA) KOTOR (KEJI) DARI PERBUATAN SYAITAN.” Oleh itu hendaklah kamu menjauhinya supaya kamu Berjaya (al-Ma’idah[5:90]).

Lalu dikata oleh sesetengah orang jahil “Inilah Islam! Asyik mengharamkan sahaja amalan kita. Jika semua benda haram, apa lagi panduan kami ketika buntu membuat pilihan?”

Jawabnya mudah sahaja. Takdirmu dipegang oleh Allah selaku Pencipta segalanya. Jika buntu janganlah bergantung harap pada bilah panah yang tak bernyawa atau “tilikan ustaz jadian atau bomoh penipu,” sebaliknya mohonlah pada Allah. Amalkan Sunnah Istikharah kerana pilihan Allah yang terbaik:

وَرَبُّكَ يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ وَيَخْتَارُ مَا كَانَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ سُبْحَانَ اللَّهِ وَتَعَالَى عَمَّا يُشْرِكُونَ

Ertinya: Dan Tuhanmu menciptakan apa yang dirancangkan berlakunya, dan Dia lah juga yang memilih, tidaklah layak dan tidaklah berhak bagi sesiapapun memilih (selain dari pilihan Allah). Maha Suci Allah dan Maha Tinggilah keadaanNya dari apa yang mereka sekutukan denganNya (al-Qasas[28:68]).

Bahkan Rasulullah SAW mengajar para sahabat agar senantiasa bersitikharah dalam membuat pilihan kerana kita tidak mengetahui apa sebenarnya yang terbaik untuk kita. Jabir bin Abdullah RA mengatakan Rasulullah SAW selalu mengajar kami agar beristikharah dalam banyak urusan. Sabda baginda SAW:

إِذَا هَمَّ أَحَدُكُمْ بِالْأَمْرِ فَلْيَرْكَعْ رَكْعَتَيْنِ مِنْ غَيْرِ الْفَرِيضَةِ ثُمَّ لِيَقُلْ اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْتَخِيرُكَ بِعِلْمِكَ وَأَسْتَقْدِرُكَ بِقُدْرَتِكَ وَأَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ الْعَظِيمِ فَإِنَّكَ تَقْدِرُ وَلَا أَقْدِرُ وَتَعْلَمُ وَلَا أَعْلَمُ وَأَنْتَ عَلَّامُ الْغُيُوبِ اللَّهُمَّ إِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الْأَمْرَ خَيْرٌ لِي فِي دِينِي وَمَعَاشِي وَعَاقِبَةِ أَمْرِي أَوْ قَالَ عَاجِلِ أَمْرِي وَآجِلِهِ فَاقْدُرْهُ لِي وَيَسِّرْهُ لِي ثُمَّ بَارِكْ لِي فِيهِ وَإِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الْأَمْرَ شَرٌّ لِي فِي دِينِي وَمَعَاشِي وَعَاقِبَةِ أَمْرِي أَوْ قَالَ فِي عَاجِلِ أَمْرِي وَآجِلِهِ فَاصْرِفْهُ عَنِّي وَاصْرِفْنِي عَنْهُ وَاقْدُرْ لِي الْخَيْرَ حَيْثُ كَانَ ثُمَّ أَرْضِنِي

Ertinya: Apabila kamu berhasrat melakukan sesuatu, maka bersolat sunatlah dua rakaat kemudian berdoalah dengan doa ini “Ya Allah! Ya Allah, aku memohon petunjuk dengan ilmuMu, memohon ketetapan dengan kekuasaanMu, dan aku memohon kurniaanMu yang agung kerana sesungguhnya Engkau berkuasa sedang aku tidak berkuasa sama sekali, Engkau mengetahui sedangkan aku tidak, dan Engkau yang mengetahui hal yang ghaib. Ya Allah, jika Engkau mengetahui bahawa urusan ini lebih baik bagi diriku dalam agama, kehidupan dan akhir urusanku - atau mengucapkan: baik dalam waktu yang dekat mahupun yang akan datang - maka tetapkanlah ia bagiku dan mudahkanlah ia untukku. Kemudian, berikan berkah kepadaku dalam menjalankannya. Jika Engkau mengetahui bahawa urusan ini buruk bagiku dalam agama, kehidupan dan akhir urusanku - atau mengucapkan: baik dalam waktu yang dekat mahupun yang akan datang - maka jauhkanlah urusan itu dariku dan jauhkanlah aku darinya, serta tetapkanlah yang baik itu bagiku di mana pun kebaikan itu berada. Kemudian, jadikanlah aku orang yang redha dengan ketetapan tersebut (Sahih al-Bukhari).

Selepas ini, jika mahu ke”TEPAT”an dalam sebarang keputusan beristikharahlah kepada Allah. Amalan istikharah bukan kosong kerana ianya bertunjang Tawhid iaitu meminta hanya kepada Allah, satu-satuNya kuasa yang mengurus takdir kita. Sungguh! Tiada yang lebih mengetahui yang terbaik untuk kita melainkan dia. Benarlah doa baginda “Janganlah Engkau biarkan diriku pada diri sendiri (tanpa bimbingan) walau sekelip mata:

يَا حَيُّ يَا قَيُّومُ بِرَحْمَتِكَ أَسْتَغِيثُ ، أَصْلِحْ لِي شَأْنِي كُلَّهُ ، ولَا تَكِلْنِي إِلَى نَفْسِي طَرْفَةَ عَيْنٍ

Ertinya: Wahai Tuhan Yang Maha Hidup lagi Maha Berdiri Sendiri, aku mohon bantuan dari RahmatMu, perbaikilah urusanku keseluruhannya dan JANGAN ENGKAU BIARKAN DIRIKU PADA DIRIKU SENDIRI (TANPA BIMBINGAN) WALAU SEKELIP MATA  (Mustadrak al-Hakim).

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Sunday Zumba

I was ten minutes late for Zumba class this morning having woken at 8.20am after solat fajr.   Lucky for me I need not cook breakfast because my only daughter-in-law was already up and preparing breakfast.  Thank you Maisara.

When I reached the Community Hall, I could not get a parking lot.  I had to drive another half kilometre and parked Mercs infront of the primary school.  Thus I had to walk from the school to the hall.  Well.....the walk would warm me up for Zumba....hehehe.......

I missed the warm up session when I reached the hall. Well...never mind lah....  So I joined the class ten minutes late.

Today most of the songs for Zumba were Hindi songs. There were plenty of swaying and shimming and jumping (which I dared not do....so I just bend my knees and sashayed.....).  When Zumba ended....I was quite exhausted but I enjoyed myself thoroughly. 

Looking forward mid week Zumba, In shaa Allah.

Saturday, January 23, 2016

Harvesting Lime and Belimbing

It was such a hot day today that hubby suggested I pluck some lime to make lime juice.  Alhamdulillah, there were plenty of lime on our tree.

So I squeezed a few limes and added sugar into a jug filled with ice water.  It was so refreshing drinking the chilled lime juice.

Then Baha helped me to pluck the belimbing buluh.  We managed to fill three plastic bags of belimbing buluh.  I will make pickles and also Sambal Hitam, In shaa Allah.

Hammock @Rumah Liza

I was spring cleaning RL's store room last Tuesday when I came across this green hammock.  I tried to hang it between the pole and the mangosteen tree but the distance was rather short.

So when I reached RL this afternoon, voila, Baha had hung the hammock between the two mangosteen trees instead.  He removed the pole altogether. Thank.you Baha.

Then after making a few adjustments I tried lazing on the hammock.  Very comfortable and with a view too. The cool breeze was a bonus.  Alhamdullillah.

Sunday's Zumba

Pink and blue......got it ☺

Friday, January 22, 2016

JANGAN PANDANG LEKEH ORANG LAIN KERANA MEREKA JUGA BATU-BATA YANG MEMBANTU ANDA

JANGAN PANDANG LEKEH ORANG LAIN KERANA MEREKA JUGA BATU-BATA YANG MEMBANTU ANDA

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Walaupun hanya seorang pencuci masjid, dia tetap diingati. Itulah tanda Rasulullah SAW adalah orang "besar yang hebat" kerana mengingati jasa orang bawahan yang dianggap kecil. Walaupun kelihatan kecil dan kerdil pada sesetengah orang, mereka tetap berjasa untuk membangunkan sebuah ummah.

Setengah kerja yang tampak LEKEH pada sesetengah orang sebenarnya amat mulia di sisi agama. Hadith ini menunjukkan betapa hebatnya Rasulullah SAW yang kenal orang kecil di sekitar baginda:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ
أَنَّ رَجُلًا أَسْوَدَ أَوْ امْرَأَةً سَوْدَاءَ كَانَ يَقُمُّ الْمَسْجِدَ فَمَاتَ فَسَأَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْهُ فَقَالُوا مَاتَ قَالَ أَفَلَا كُنْتُمْ آذَنْتُمُونِي بِهِ دُلُّونِي عَلَى قَبْرِهِ أَوْ قَالَ قَبْرِهَا فَأَتَى قَبْرَهَا فَصَلَّى عَلَيْهَا

Ertinya: Dari Abu Hurayrah: Ada seorang lelaki atau wanita berkulit hitam yang biasa mengutip (sampah atau membersihkan) masjid Nabawi. Beliau telah meninggal dunia, lalu Rasulullah SAW bertanya perihal kehilangannya. Para sahabat memberitahu tentang kematiannya. Baginda lalu berkata: mengapakah kamu tidak memberitahuku? Tunjukkan padaku kuburnya. Baginda SAW lalu menziarahi kuburnya dan bersolat (jenazah ghaib) padanya (Sahih al-Bukhari).

Doa khusus dari Rasulullah SAW untuk seseorang adalah "khazanah syurga" yang sanggup dibayar dengan apa sahaja oleh sesiapa pun:

خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِمْ بِهَا وَصَلِّ عَلَيْهِمْ ۖ إِنَّ صَلَاتَكَ سَكَنٌ لَهُمْ ۗ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Ertinya: Ambilah (sebahagian) dari harta mereka menjadi sedekah (zakat), supaya dengannya engkau membersihkan mereka (dari dosa) dan mensucikan mereka (dari akhlak yang buruk); "DAN DOAKAN LAH UNTUK MEREKA, KERANA SESUNGGUHNYA DOAMU ITU MENJADI KETENTERAMAN BAGI MEREKA." Dan (ingatlah) Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui (al-Tawbah [9:103]).

Rasulullah SAW sangat menghayati ayat ini:

وَهُوَ الَّذِي جَعَلَكُمْ خَلَائِفَ الْأَرْضِ وَرَفَعَ بَعْضَكُمْ فَوْقَ بَعْضٍ دَرَجَاتٍ لِيَبْلُوَكُمْ فِي مَا آتَاكُمْ ۗ إِنَّ رَبَّكَ سَرِيعُ الْعِقَابِ وَإِنَّهُ لَغَفُورٌ رَحِيمٌ

Ertinya: Dan Dia lah yang menjadikan kamu khalifah di bumi dan "MENINGGIKAN SETENGAH KAMU ATAS SETENGAHNYA YANG LAIN BEBERAPA DARJAT, KERANA DIA HENDAK MENGUJI KAMU ADA APA YANG TELAH DIKURNIAKANNYA KEPADA KAMU." Sesungguhnya Tuhanmu amatlah cepat azab seksaNya, dan sesungguhnya Ia Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani (al-An'am [6:165]).

Benar sekali! Semua orang mempunyai peranan tersendiri di dunia ini. Ramai orang mempunyai peranan mereka kita tanpa kita sedari.  Usahlah sombong dengan bau badan si pengutip sampah. Tanpa sumbangan mereka pastinya rumah kita turut berbau busuk dengan longgokan sampah yang tidak dikutip.

Usahlah memandang lekeh mekanik yang berkeringat di bengkel, tanpa mereka kita mungkin letih berkeringat mengatur langkah ketika kereta rosak.

Usahlah memandang rendah pada guru yang cuma mengajar ABC atau ALIF-BA-TA di tadika kerana kita sendiri belum tentu mampu bersabar mengajar anak kecil kita membaca dan mengira walaupun kita memiliki sijil tertinggi dari sebuah Universiti. 

Apa sahaja profesyen atau jawatan adalah bata-bata yang melengkapkan binaan rumah sebuah masyarakat. Hargailah semua manusia sebegaimana Rasulullah SAW menghargai para sahabatnya. Dengan mentaliti sebegini, dunia akan aman dalam senyuman penghargaan kepada semua.


* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

ZAYD BIN 'AMR DAN UMAR BIN AL-KHATTAB TIDAK MEMBUNUH ANAK PEREMPUAN MEREKA

ZAYD BIN ‘AMR DAN UMAR BIN AL-KHATTAB TIDAK MEMBUNUH ANAK PEREMPUAN MEREKA

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Siapa Zayd bin ‘Amr bin Nufayl? Apa kaitannya dengan khalifah agung ‘Umar bin al-Khattab? Mengapa nama beliau disebut harum oleh para ulama sejarah dan hadith? Bahkan keduanya tergolong dari kalangan ahli syurga. Kedudukan ‘Umar bin al-Khattab sebagai salah seorang dari 10 orang sahabat ahli syurga memang sudah kita maklum (Sunan Abu Dawud, Sunan al-Tirmidhi & Musnad Ahmad). Rupanya Zayd bin ‘Amr juga dijanjikan syurga sebagaimana sebuah riwayat yang diceritakan ‘Amir bin Rabi’ah RA:

إِنِّي خَالَفْت قَوْمِي ، وَاتَّبَعْت مِلَّة إِبْرَاهِيم وَإِسْمَاعِيل وَمَا كَانَا يَعْبُدَانِ ، وَكَانَا يُصَلِّيَانِ إِلَى هَذِهِ الْقِبْلَة ، وَأَنَا أَنْتَظِر نَبِيًّا مِنْ بَنِي إِسْمَاعِيل يُبْعَث ، وَلَا أَرَانِي أُدْرِكهُ ، وَأَنَا أُومِن بِهِ وَأُصَدِّقهُ وَأَشْهَد أَنَّهُ نَبِيّ ، وَإِنْ طَالَتْ بِك حَيَاة فَأَقْرِئْهُ مِنِّي السَّلَام . قَالَ عَامِر : فَلَمَّا أَسْلَمْت أَعْلَمْت النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِخَبَرِهِ قَالَ : فَرَدَّ عَلَيْهِ السَّلَام وَتَرَحَّمَ عَلَيْهِ ، قَالَ : وَلَقَدْ رَأَيْته فِي الْجَنَّة يَسْحَب ذُيُولًا

Ertinya:  ‘Amir bin Rabi’ah menceritakan Zayd bin ‘Amr pernah berkata kepadanya: Aku menyanggah kaumku (dalam akidah) dan mengikut agama nabi Ibrahim dan Isma’il. Mereka dahulunya bersolat ke arah kiblat ini (Ka’abah). Aku sedang menunggu seorang nabi dari keturunan nabi Isma’il yang bakal diutus, namun aku belum menemuinya lagi. Pun begitu aku sudah beriman dengannya, membenar dan bersaksi atas kenabiannya. Jika umurmu panjang (Wahai ‘Amir bin Rabi’ah) maka sampaikan salamku padanya. ‘Amir menyambung: Setelah aku memeluk Islam, aku menceritakan kepada nabi perihal pesanan Zayd, baginda menjawab salamnya serta mendoakan kerahmatan untuknya seraya berkata: Aku melihatnya (Zayd bin ‘Amr) berada dalam syurga mengheret ekor bajunya (sebagai lambang kebahagiaan dan kemewahan pada orang Arab) (Fath al-Bari Syarh Sahih al-Bukhari oleh Imam Ibn Hajar al-‘Asqalani).

Zayd bin ‘Amr adalah sepupu ‘Umar bin al-Khattab dan ayah kepada Sa‘id bin Zaid yang termasuk dalam 10 sahabat yang dijanjikan syurga. Anaknya Sa’id bin Zayd berkahwin dengan adik ‘Umar al-Khattab yang bernama Fatimah Binti al-Khattab. Zayd meninggal dunia 5 tahun sebelum Baginda Rasulullah dibangkitkan menjadi Rasul. Antara keistimewaan lain Zayd adalah beliau sanggup menebus nyawa mana-mana bayi perempuan yang cuba dibunuh oleh bapanya. Ia disebut dalam sebuah riwayat:

عَنْ أَسْمَاءَ بِنْتِ أَبِي بَكْرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَتْ رَأَيْتُ زَيْدَ بْنَ عَمْرِو بْنِ نُفَيْلٍ قَائِمًا مُسْنِدًا ظَهْرَهُ إِلَى الْكَعْبَةِ يَقُولُ يَا مَعَاشِرَ قُرَيْشٍ وَاللَّهِ مَا مِنْكُمْ عَلَى دِينِ إِبْرَاهِيمَ غَيْرِي وَكَانَ يُحْيِي الْمَوْءُودَةَ يَقُولُ لِلرَّجُلِ إِذَا أَرَادَ أَنْ يَقْتُلَ ابْنَتَهُ لَا تَقْتُلْهَا أَنَا أَكْفِيكَهَا مَئُونَتَهَا فَيَأْخُذُهَا فَإِذَا تَرَعْرَعَتْ قَالَ لِأَبِيهَا إِنْ شِئْتَ دَفَعْتُهَا إِلَيْكَ وَإِنْ شِئْتَ كَفَيْتُكَ مَئُونَتَهَا

Ertinya: Asma’ Binti Abu Bakar RA pernah melihat Zaid bin ‘Amr bin Nufayl berdiri sambil menyandarkan belakangnya pada dinding Ka’abah seraya berkata: “Wahai kaum Quraish. Demi Allah, selain aku nampaknya tiada seorang pun antara kalian yang masih berpegang dengan agama Nabi Ibrahim!” Zayd juga menebus mana-mana bayi perempuan yang mahu dibunuh oleh bapanya. Zayd akan berkata kepada si bapa yang berhasrat membunuh anaknya: “Jangan kamu bunuh bayi ini. (Serahkannya padaku kerana) Aku akan menanggung kos sara hidupnya.” Zayd akan membela bayi itu sehingga meningkat dewasa. Setelah anak perempuan itu dewasa Zayd akan menemui bapanya dan berkata: “Jika kamu mahu mengambil kembali anakmu, aku sedia menyerahkannya kepadamu. Dan jika kamu mahu aku sedia menanggung kos saraannya” (Sahih al-Bukhari).

Subhanallah! Sungguh mulia akhlak Zayd. Beliau dan ‘Umar bin al-Khattab RA berkongsi datuk yang sama iaitu Nufayl. Keduanya berasal dari kabilah Bani ‘Adi yang berbangsa Quraysh dan antara kemuliaan bangsa Quraysh adalah mereka tidak mengamalkan tradisi jahat lagi bejat sesetengah orang Arab Jahiliah yang membunuh bayi perempuan. Rupanya bukan semua kabilah Arab mengamalkan budaya bunuh bayi perempuan. Antara kabilah Arab Jahiliah yang mengamalkan budaya jahat ini adalah Bani Tamim dan Bani Asad. Bukti paling mudah adalah bagaimana adik perempuan ‘Umar iaitu Fatimah binti al-Khattab yang berasal dari kabilah Bani ‘Adi dan berbangsa Quraysh boleh hidup dan berkahwin dengan suaminya Sa’id bin Zayd.

Lalu bagaimana pula kisah ‘Umar bin al-Khattab membunuh anak perempuannya ketika kecil boleh tersebar meluas? Ianya berpunca dari riwayat ini:

وقد جاء عن عمر رضي الله عنه قوله : أمران في الجاهلية . أحدهما : يبكيني والآخر يضحكني .
أما الذي يبكيني : فقد ذهبت بابنة لي لوأدها ، فكنت أحفر لها الحفرة وتنفض التراب عن لحيتي وهي لا تدري ماذا أريد لها ، فإذا تذكرت ذلك بكيت.والأخرى : كنت أصنع إلهاً من التمر أضعه عند رأس يحرسني ليلاً ، فإذا أصبحت معافى أكلته ، فإذا تذكرت ذلك ضحكت من نفسي .

Ertinya: ‘Umar RA berkata:  “Ada 2 perkara (yang aku lakukan) pada zaman jahiliah. Satunya menyebabkan aku menangis, manakala yang satu lagi menyebabkan aku ketawa. Adapun yang menyebabkan aku menangis adalah: Aku membawa anak perempuanku untuk menanamnya (hidup-hidup). Lalu aku menggali sebuah lubang untuknya sehingga habis berterabur tanah pada janggutku sedang dia tidak tahu hasratku (mahu membunuhnya). Apabila mengingatinya aku menangis. Manakala peristiwa yang menyebabkan aku ketawa adalah aku pernah membuat sebuah berhala dari buah kurma lalu aku letakkannya pada bahagian kepalaku agar ia mampu menjagaku pada waktu malam. Apabila Subuh tiba dengan selamat, aku makan berhala tersebut. Apabila mengingatinya aku ketawa sendiri (Kisah ini disebut dalam kitab Tafsir Adwa’ al-Bayan Fi Idah al-Quran bi al-Quran pada tafsiran ayat 8 dan 9 surah al-Takwir [81], karangan Syeikh Muhammad al-Amin al-Syanqiti tanpa dibawa sanad sandaran kisahnya).

Oleh kerana kisah ini dinyatakan tanpa sandaran dalil, kita perlu hindarinya demi menjaga nama besar ‘Umar bin al-Khattab. Pun begitu, saya sangat menyanjung Syeikh Muhammad al-Amin al-Syanqiti sebagai tokoh tafsir moden yang sangat berwibawa.

Menarik sekali, Imam Ibn Kathir dalam kitabnya al-Bidayah Wa al-Nihayah ketika mengulas mengenai biodata Umar telah menyenaraikan semua isteri dan hamba wanita Umar sama ada yang kekal sehingga mati atau yang dicerai. Mereka adalah; (1) Zaynab binti Maz’un (perkahwinan pertama Umar pada zaman jahiliah dan melahirkan tiga anak iaitu Abdullah, Abdul Rahman (yang tua) dan Hafsah yang menjadi salah seorang isteri Rasulullah SAW. Hafsah lahir lima tahun sebelum perlantikan Rasulullah SAW di Mekah), (2) Jamilah binti ‘Asim bin Thabirt bin al-Aqlah, (3) ‘Atikah binti Zayd bin ‘Amru, (4) Qaribah binti Abi Umayyah (kemudiannya dicerai oleh Umar), Malikah binti Jarwal (juga dicerai),  (5) Ummu Hakim binti al-Harith, (6) Ummu Kalthum binti Ali bin Abi Talib dan 2 hamba wanita bernama (7) Luhayyah dan (8) Fukayhah.

Manakala anak beliau adalah; Zayd yang besar, Zayd yang kecil, ‘Asim, Abdullah, Abdul Rahman yang besar, Abdul Rahman yang tengah, Abdul Rahman yang kecil, ‘Ubaydillah, ‘Iyadh, Hafsah, Ruqayyah, Zaynab dan Fatimah.  

Inilah kehebatan para ulama hadith seperti Imam Ibn Kathir, beliau menyenaraikan semua anak lelaki dan anak perempuan Sayyidina ‘Umar bin al-Khattab. Jika benar ada anak perempuan beliau yang dibunuh ketika jahiliah sudah pasti ia turut disenarai sama. Juga jika benar ‘Umar pernah membunuh anaknya, sudah pasti Hafsah adalah mangsa pertama kerana beliau adalah anak perempuan pertama ‘Umar.

Pesan saya kepada semua, cukuplah menyebar kisah palsu terhadap kahlifah agung ini. Kemuliaan beliau dan sepupunya Zayd bin ‘Amr bukan dikekal harum secara kebetulan oleh Allah, tetapi mempunyai pengajaran kepada kita agar kemuliaan akhlak mereka berdua diikuti oleh semua. Jangan nama keduanya menjadi busuk hanya dengan cerita-ceriti yang tiada sandaran. Apa pun, jika masih ada yang tegar mahu mengatakan “benar Umar pernah membunuh anak perempuannya semasa jahiliah” usahlah kita bertegang urat bergaduh mengenainya kerana ia bukan isu pokok dalam Islam. Cuma pesan saya, siapkan hujah anda ketika bertemu dengan manusia agung ini di akhirat kelak. Ya Allah! Selamatkanlah kami dari menyebar berita tidak sahih berkaitan insan mulia yang sudah lama menempah tiket ke syurga.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...