Tuesday, March 31, 2015

Getting to know GST

Hubby and I drove to Kompleks Kastam in Seremban to attend a 'Hand Holding Programme' organised by the GST Department, JKDM Negeri Sembilan. The event began sharp at 8.30am.

Our staff Adik Suhana aka Ana also joined us at the Datuk Ahmad Padzli Hall.

GST Portal: www.gst.customs.gov.my

CUSTOMS CALL CENTRE
Tel      : 03-78067200 @ 1-300-888-500
Fax     : 03-78067599
Email  : ccc@customs.gov.my

BAHAGIAN GST JKDM NEGERI SEMBILAN

Tel       :  06-6793700
               (Extn: 220, 206, 218, 211, 317,
                223, 225)

Fax.      :  06-6796666

Email    :  gstcustomsns@gmail.com

('In relation to bed debt'...hahahaha....typo error...better amend the spelling, GST portal)


Monday, March 30, 2015

"10 COMMANDMENTS TAWRAT" DALAM AL-QURAN

“10 COMMANDMENTS TAWRAT” DALAM AL-QURAN

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Sabtu (al-An’am [6:151-152]) pada 27 Mac 2015. Antara isunya adalah 10 perkara yang diulang sebut dalam kitab Tawrat dan al-Quran.

Pernah orang bertanya:

“Ustaz! Mengapakah nabi Musa AS sangat banyak kisahnya dalam al-Quran? Sirah hidupnya pun sungguh lengkap bermula dari awal lahirnya, membunuh lelaki Qibti secara tak sengaja pada usia remaja, melarikan diri ke Madyan, berkahwin, dilantik sebagai Rasul, bersatu dengan Harun AS, berjuang menentang Fir’awn, membawa Bani Isra’il menuju Palestin dan sebagainya.”

Dengan ilmu yang terbatas dan sangat sedikit saya menjelaskan:

“Sefaham saya, syariat baginda adalah antara yang paling mirip kepada syariat Rasulullah SAW. Para rasul selepas nabi Musa AS dari kalangan Bani Isra’il seperti Dawud dan Isa AS tetap wajib mengikut syariat Tawrat. Zabur dan Injil bukanlah kitab lengkap mengandungi syariat seperti Tawrat tetapi lebih kepada kitab nasihat dan panduan rohani. Syariat mereka kembali kepada Tawrat. Selain itu, “ 10 ISI PENTING TAWRAT ATAU YANG DISEBUT 10 COMMANDMENTS” juga diulang sebut dalam al-Quran”:

قُلْ تَعَالَوْا أَتْلُ مَا حَرَّمَ رَبُّكُمْ عَلَيْكُمْ أَلَّا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا وَلَا تَقْتُلُوا أَوْلَادَكُمْ مِنْ إِمْلَاقٍ نَحْنُ نَرْزُقُكُمْ وَإِيَّاهُمْ وَلَا تَقْرَبُوا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ وَلَا تَقْتُلُوا النَّفْسَ الَّتِي حَرَّمَ اللَّهُ إِلَّا بِالْحَقِّ ذَلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَعْقِلُونَ (151)  وَلَا تَقْرَبُوا مَالَ الْيَتِيمِ إِلَّا بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ حَتَّى يَبْلُغَ أَشُدَّهُ وَأَوْفُوا الْكَيْلَ وَالْمِيزَانَ بِالْقِسْطِ لَا نُكَلِّفُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا وَإِذَا قُلْتُمْ فَاعْدِلُوا وَلَوْ كَانَ ذَا قُرْبَى وَبِعَهْدِ اللَّهِ أَوْفُوا ذَلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ (152)

Ertinya: Katakanlah: "Marilah, supaya aku bacakan apa yang telah diharamkan oleh Tuhan kamu kepada kamu, iaitu (1) janganlah kamu sekutukan dengan Allah sesuatupun; dan hendaklah (kamu) (2) berbuat baik kepada ibu bapa; dan (3) janganlah kamu membunuh anak-anak kamu kerana kepapaan, (sebenarnya) Kamilah yang memberi rezeki kepada kamu dan kepada mereka; dan (4) janganlah kamu hampiri kejahatan-kejahatan (zina) - yang terang daripadanya dan yang tersembunyi; dan (5) janganlah kamu membunuh jiwa yang telah diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan jalan yang hak (yang dibenarkan oleh Syarak). Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu memahaminya.

"Dan (6) janganlah kamu hampiri harta anak yatim melainkan dengan cara yang baik (untuk mengawal dan mengembangkannya), sehingga ia baligh (dewasa, serta layak mengurus hartanya dengan sendiri); dan (7) sempurnakanlah segala sukatan dan (8) (sempurnakanlah) timbangan dengan adil". - Kami tidak memberatkan seseorang dengan kewajipan melainkan sekadar kesanggupannya - "dan (9) apabila kamu mengatakan sesuatu (semasa membuat apa-apa keterangan) maka hendaklah kamu berlaku adil, sekalipun orang itu ada hubungan kerabat (dengan kamu); dan (10) perjanjian (perintah-perintah) Allah hendaklah kamu sempurnakan. Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu beringat (mematuhiNya)" (al-An’am[6:151-152]).

Ketika mengulas ayat ini, seorang Tabi’in juga bekas alim Yahudi iaitu Ka’ab al-Ahbar berkata dengan yakin:

والذي نفس كعب بيده، إنّ هذا لأوَّل شيء في التوراة: "بسم الله الرحمن الرحيم"، قل تعالوا أتل ما حرم ربكم عليكم

Ertinya: Demi yang jiwa Ka’ab berada dalam tanganNya (kuasaNya), sesungguhnya inilah perkara pertama yang tertulis dalam kitab Tawrat” Dengan nama Allah….lalu dibacakan ayat 151 dan 152 surah al-An’am (Tafsir al-Tabari).

Para Rasul walaupun berbeza zaman mereka, sumber syariat mereka tetap satu. Inilah yang disebut oleh al-Najasyi setelah keseduan menangis kerana mendengar Ja’afar bin Abi Talib RA selaku ketua Muhajirin ke Habsyah membacakan surah Maryam kepadanya:

هَلْ مَعَكَ مِمَّا جَاءَ بِهِ عَنْ اللَّهِ مِنْ شَيْءٍ قَالَتْ فَقَالَ لَهُ جَعْفَرٌ نَعَمْ فَقَالَ لَهُ النَّجَاشِيُّ فَاقْرَأْهُ عَلَيَّ فَقَرَأَ عَلَيْهِ صَدْرًا مِنْ كهيعص قَالَتْ فَبَكَى وَاللَّهِ النَّجَاشِيُّ حَتَّى أَخْضَلَ لِحْيَتَهُ وَبَكَتْ أَسَاقِفَتُهُ حَتَّى أَخْضَلُوا مَصَاحِفَهُمْ حِينَ سَمِعُوا مَا تَلَا عَلَيْهِمْ ثُمَّ قَالَ النَّجَاشِيُّ إِنَّ هَذَا وَاللَّهِ وَالَّذِي جَاءَ بِهِ مُوسَى لَيَخْرُجُ مِنْ مِشْكَاةٍ وَاحِدَةٍ

Ertinya:  Berkata al-Najasyi kepada Ja’afar: Adakah kamu memiliki (ayat) yang diterima oleh (rasulmu Muhammad SAW) dari Allah?....... Ja’afar kemudiannya membacakan kepada al-Najasyi ayat dari surah Maryam…..al-Najasyi menangis sehingga basah janggutnya, begitu juga para pendeta bersamanya….al-Najasyi kemudiannya berkata: DEMI ALLAH, BACAAN KAMU INI (AL-QURAN) DAN APA YANG DIBAWA OLEH MUSA BENAR-BENAR KELUARNYA (ASALNYA) DARI PELITA (SUMBER) YANG SATU (ALLAH SWT) (Musnad Ahmad).

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari?ref=hl

CARILAH KEMULIAAN DARI PEMILIK SEBENAR KEMULIAAN

CARILAH KEMULIAAN DARI PEMILIK SEBENAR KEMULIAAN

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Jumaat (Fatir [35:10]) pada 27 Mac 2015. Antara isunya adalah cara sebenar mendapat kemuliaan.

Berbagai cara manusia mencari kekuatan dan kemuliaan. Ada yang terjun ke dunia politik. Selepas lama berhabis menjamu dan melobi maka lekatlah jawatan “kemuliaan” yang diidam. Jawatan kemuliaan yang dicapai pula menjadi platform untuk mengutip kembali modal yang sudah lama ditabur dalam gelanggang politik. Tak kurang juga yang silap mendarat dari terjunan politiknya, lalu jatuh tersungkur langsung tak mampu bangun. Harta habis, jawatan kemuliaan juga melepas.

Ada pula yang melihat kemuliaan di dunia akan dicapai jika berdamping dengan manusia yang bergelar “Yang Mulia.” Jika bernasib baik, manusia bergelar “Yang Mulia” itu akan melimpahkan sedikit sisa kepada pengampu mereka. Bagi manusia munafiq pada zaman Rasulullah SAW, mereka mencari kekuatan dan kemuliaan dari musuh Islam di Mekah. Ia direkodkan Allah:

الَّذِينَ يَتَّخِذُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ الْمُؤْمِنِينَ أَيَبْتَغُونَ عِنْدَهُمُ الْعِزَّةَ فَإِنَّ الْعِزَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا

Ertinya: (Iaitu) orang-orang yang mengambil orang-orang kafir menjadi teman rapat dengan meninggalkan orang-orang yang beriman. Tidaklah patut mereka (orang-orang munafik) MENCARI KEKUATAN DAN KEMULIAAN di sisi orang-orang kafir itu, KERANA SESUNGGUHNYA KEKUATAN DAN KEMULIAAN ITU SEMUANYA IALAH MILIK ALLAH, (diberikannya kepada sesiapa yang dikehendakiNya) (al-Nisa’[4:139]).

Lain pula perihalnya orang beriman. Mereka memilih pintu sebenar untuk mencari kemuliaan iaitu dari Allah SWT. Keyakinan mereka ini sangat berasas:

مَنْ كَانَ يُرِيدُ الْعِزَّةَ فَلِلَّهِ الْعِزَّةُ جَمِيعًا إِلَيْهِ يَصْعَدُ الْكَلِمُ الطَّيِّبُ وَالْعَمَلُ الصَّالِحُ يَرْفَعُهُ وَالَّذِينَ يَمْكُرُونَ السَّيِّئَاتِ لَهُمْ عَذَابٌ شَدِيدٌ وَمَكْرُ أُولَئِكَ هُوَ يَبُورُ

Ertinya: SESIAPA YANG MAHUKAN KEMULIAAN (maka hendaklah ia berusaha mencarinya dengan jalan mematuhi perintah Allah), KERANA BAGI ALLAH JUALAH SEGALA KEMULIAAN. Kepada Allah lah naiknya segala perkataan yang baik (yang menegaskan iman dan tauhid, untuk dimasukkan ke dalam kira-kira balasan), dan amal yang soleh pula di angkatnya naik (sebagai amal yang makbul - yang memberi kemuliaan kepada yang melakukannya). Dan sebaliknya: orang-orang yang merancangkan kejahatan (untuk mendapat kemuliaan), adalah bagi mereka azab seksa yang berat; dan rancangan jahat mereka (kalau berkesan) akan rosak binasa (Fatir [35:10]).

Dalam ayat lain Allah menegaskan bahawa kunci kemuliaan berada padaNya:

قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَنْ تَشَاءُ وَتَنْزِعُ الْمُلْكَ مِمَّنْ تَشَاءُ وَتُعِزُّ مَنْ تَشَاءُ وَتُذِلُّ مَنْ تَشَاءُ بِيَدِكَ الْخَيْرُ إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Ertinya: Katakanlah (wahai Muhammad): "Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. ENGKAULAH JUGA YANG MEMULIAKAN SESIAPA YANG ENGKAU KEHENDAKI, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu (Ali ‘Imran [3:26]).

Manusia yang mendapat kemuliaan dari "Pemilik sebenar segala kemuliaan" akan kekal mulia di dunia dan di akhirat. Kemuliaan hakiki yang mereka perolehi ini sebenarnya bukan percuma tetapi datang seiring dengan KETAATAN KEPADA ALLAH. Ketaatan mereka dalam bentuk PERKATAAN YANG BAIK (kalimah Tawhid, perkataan yang baik, bacaan doa, alunan ayat al-Quran, nasihat berguna dan sebagainya) akan terbang naik beriring dengan amal soleh pelakunya bertemu Allah.  Apabila "Pemilik sebenar kemuliaan" cintakan pemilik amalan tersebut, segera Allah anugerahkan kepada mereka “KEMULIAAN AJAIB.”

Di mana sahaja mereka berada, akan dipandang mulia oleh semua walaupun tanpa terjunan politik atau mengampu sang raja.” Walaupun semasa di dunia mereka tampak hina pada mata manusia, namun mereka sangat masyhur di kalangan penghuni langit. Inilah yang disebut dalam sebuah hadith Qudsi:

إِنَّ اللَّهَ إِذَا أَحَبَّ عَبْدًا دَعَا جِبْرِيلَ فَقَالَ إِنِّي أُحِبُّ فُلَانًا فَأَحِبَّهُ قَالَ فَيُحِبُّهُ جِبْرِيلُ ثُمَّ يُنَادِي فِي السَّمَاءِ فَيَقُولُ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ فُلَانًا فَأَحِبُّوهُ فَيُحِبُّهُ أَهْلُ السَّمَاءِ قَالَ ثُمَّ يُوضَعُ لَهُ الْقَبُولُ فِي الْأَرْضِ

Ertinya: Apabila Allah mencintai seorang hamba, dipangilnya Jibril lalu diberitahu kepada Jibril: Sesungguhnya Aku mencintai si fulan, maka hendaklah kamu mencintainya. Jibril lalu mencintainya. Kemudian dilaungkan di langit: Sesungguhnya Allah menyintai si fulan itu, maka hendaklah kamu (penduduk langit) menyintainya. Maka si fulan itu akan dicintai seluruh penduduk langit. Kemudiannya diletakkan penerimaan (rasa cinta, kasih sayang makhluk) padanya di bumi (Sahih Muslim).

Ya Allah kurniakan kami kemuliaan sebenar di dunia dan akhirat.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari?ref=hl

BENAR YA ALLAH....TEDUHAN ITU ADALAH NI'MAT....

BENAR YA ALLAH. ..TEDUHAN ITU ADALAH  NI'MAT..

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Menitik peluh jantan menahan panas. Memang hari ini sangat panas. Ingin segera sampai ke rumah selepas selesai kelas tadi (28 Mac 2015). Mencari teduh setelah berpanas sebenarnya sangat "manusiawi." Inilah yang dilakukan nabi Musa AS setelah selesai membantu 2 perempuan terpinggir mengambil air di telaga Madyan:

فَسَقَىٰ لَهُمَا ثُمَّ تَوَلَّىٰ إِلَى الظِّلِّ فَقَالَ رَبِّ إِنِّي لِمَا أَنْزَلْتَ إِلَيَّ مِنْ خَيْرٍ فَقِيرٌ

Ertinya: Maka Musa pun memberi minum kepada binatang-binatang ternak mereka, kemudian ia pergi ke "TEMPAT TEDUH" lalu berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku sangat berhajat kepada sebarang rezeki pemberian yang Engkau berikan" (al-Qasas [28:24]).

Masuk sahaja ke dalam rumah, sungguh  nyaman dirasa ni'mat TEDUHAN dan BAYANG. Fikiran lalu melayang menangkap beberapa ayat al-Quran menyebut BETAPA BESARNYA NI'MAT BAYANG DAN TEDUH:

وَاللَّهُ جَعَلَ لَكُمْ مِمَّا خَلَقَ ظِلَالًا وَجَعَلَ لَكُمْ مِنَ الْجِبَالِ أَكْنَانًا وَجَعَلَ لَكُمْ سَرَابِيلَ تَقِيكُمُ الْحَرَّ وَسَرَابِيلَ تَقِيكُمْ بَأْسَكُمْ ۚ كَذَٰلِكَ يُتِمُّ نِعْمَتَهُ عَلَيْكُمْ لَعَلَّكُمْ تُسْلِمُونَ

Ertinya: Dan Allah menjadikan bagi kamu sebahagian dari yang diciptakanNya: BENDA-BENDA UNTUK BERTEDUH, dan Ia menjadikan bagi kamu sebahagian dari gunung-ganang tempat-tempat berlindung; dan Ia juga menjadikan bagi kamu pakaian-pakaian yang memelihara kamu dari panas dan sejuk, juga pakaian-pakaian yang memelihara kamu semasa berjuang. Demikianlah, Ia menyempurnakan nikmatNya kepada kamu, supaya kamu berserah diri kepadaNya dan mematuhi perintahNya (al-Nahl [16:81]).

Alhamdulillah kira beruntung kita kerana ada juga rumah tempat berteduh. Dalam kembara Zulkarnain, baginda bertemu dengan satu kaum di Timur yang langsung tiada tempat berteduh melindung diri dari terik mentari:

ثُمَّ أَتْبَعَ سَبَبًا

Ertinya: Kemudian dia (Zulkarnain) berpatah balik menurut jalan yang lain.

حَتَّىٰ إِذَا بَلَغَ مَطْلِعَ الشَّمْسِ وَجَدَهَا تَطْلُعُ عَلَىٰ قَوْمٍ لَمْ نَجْعَلْ لَهُمْ مِنْ دُونِهَا سِتْرًا

Ertinya: Sehingga apabila ia sampai di daerah matahari terbit, ia mendapatinya terbit kepada suatu kaum yang kami TIDAK MENJADIKAN BAGI MEREKA SEBARANG PERLINDUNGAN DARIPADANYA (al-Kahf [18:89-90]).

Syurga pun dikaitkan dengan TEGUH YANG PANJANG kerana Allah tahu manusia seksa dengan kepanasan:

مَثَلُ الْجَنَّةِ الَّتِي وُعِدَ الْمُتَّقُونَ ۖ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ ۖ أُكُلُهَا دَائِمٌ وَظِلُّهَا ۚ تِلْكَ عُقْبَى الَّذِينَ اتَّقَوْا ۖ وَعُقْبَى الْكَافِرِينَ النَّارُ

Ertinya: Sifat Syurga yang dijanjikan kepada orang-orang yang bertaqwa itu ialah air sungai-sungainya sentiasa mengalir di sekitar tamannya; makanannya KEKAL TIDAK PUTUS-PUTUS DAN NAUNGANNYA SENTIASA TEDUH. Itulah kesudahan usaha orang-orang yang bertaqwa, sedang kesudahan usaha orang-orang yang kafir pula ialah neraka (al-Ra'd [13:35]).

Allah ketika mengkhabarkan nikmat syurga kepada Adam turut menyebut ni'mat TIDAK BERPANAS:

وَأَنَّكَ لَا تَظْمَأُ فِيهَا وَلَا تَضْحَىٰ

Ertinya: "Dan sesungguhnya engkau  (wahai Adam) juga tidak akan dahaga dalam Syurga itu, dan tidak akan merasa panas matahari" (Taha [20:119]).

Dalam ayat lain, Allah menceritakan rahsia alam. Rupanya memanjang dan memendek setiap teduhan bayang sesuatu objek adalah Tasbih mereka kepada Allah. Subhanallah!

أَوَلَمْ يَرَوْا إِلَىٰ مَا خَلَقَ اللَّهُ مِنْ شَيْءٍ يَتَفَيَّأُ ظِلَالُهُ عَنِ الْيَمِينِ وَالشَّمَائِلِ سُجَّدًا لِلَّهِ وَهُمْ دَاخِرُونَ

Ertinya: Tidakkah mereka melihat dan memikirkan segala yang telah dijadikan oleh Allah, yang beredar (berpindah-randah) bayang-bayangnya ke kanan dan ke kiri (pada pagi dan petang), dengan keadaan tunduk menurut peraturan dan kehendak Allah, sedang mereka merendah diri? (Al-Nahl [16:48]).

Semua ini disediakan Allah secara percuma. Maka dengan ni'mat TuhanMu yang mana satukah kamu mahu dustai.

Sunday, March 29, 2015

Natural Honey

I was taking pictures of our durian and rambutan trees when I saw hubby peeping at the rumah kopok.  Rumah kopok is where harvested padis are stored before sending it to the rice mills.

But since there are no more padi fields in our village, the rumah kopok is now an antique item.

Hubby then ushered me to the rumah kopok and when he lifted the planks and told me to peep inside, I could not see anything unusual.  Then he said to look at the furthest corner....THEN I saw it....Bees'wax. 

Our farmhands have been harvesting the bees'wax for their consumption. I have yet to taste it.  Yum yum....

ADAB MENUNTUT ILMU: INSPIRASI DARI KISAH MUSA DAN KHIDIR DARI SURAH AL-KAHFI

ADAB MENUNTUT ILMU: INSPIRASI DARI KISAH MUSA DAN KHIDIR DARI SURAH AL-KAHFI

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Kuliah Bulanan Tadabbur al-Quran di Masjid Ibn Sina, Taman Tasik Titiwangsa, Kuala Lumpur.

Tarikh & Waktu: 2 APRIL 2015, Khamis selepas Solat Maghrib.

Ada ramai orang yang tinggi ilmunya. Sijilnya melangit, pangkatnya memenuhi pameran sijil di dinding, tapi….ilmunya seakan bumi kering tak menumbuhkan pokok, tampak kontang dan tidak mampu mengubah pemiliknya apatah lagi menyentuh hati orang lain. Mengapa ini terjadi?

Antara punca ketandusan “BERKAT ILMU” adalah kekurangan adab. Ilmu seumpama isi yang dikutip, Adab pula seumpama bekas yang menyimpannya. Isi tanpa bekas akan jatuh berciciran tidak dikesan. Rupanya kisah kembara ilmu nabi Musa AS dan Khidir dalam surah al-Kahfi memiliki “rahsia adab” yang sangat tinggi nilainya. Emas perak bukan tandingannya. Antara isi yang bakal dikupas:

1) Kejahilan punca segala masalah di dunia.

2) Perlantikan adam sebagai khalifah beriring dengan ILMU PENGETAHUAN.

3) Perbincangan adakah Khidir masih hidup?

4) Kepentingan niat yang ikhlas dalam menuntut ilmu:

مَنْ طَلَبَ الْعِلْمَ لِيُجَارِيَ بِهِ الْعُلَمَاءَ أَوْ لِيُمَارِيَ بِهِ السُّفَهَاءَ أَوْ يَصْرِفَ بِهِ وُجُوهَ النَّاسِ إِلَيْهِ أَدْخَلَهُ اللَّهُ النَّارَ

Ertinya: Sesiapa yang menuntut ilmu untuk berbangga-bangga (dengan debat) di hadapan para ulama’, atau untuk berdebat dengan orang-orang bodoh, atau untuk mendapat perhatian (pujian) manusia kepadanya, Allah akan memasukkannya ke neraka (Sunan al-Tirmidhi).

5) Contoh sikap rendah diri nabi Musa dalam menuntut ilmu:

إِنَّ لِي عَبْدًا بِمَجْمَعِ الْبَحْرَيْنِ هُوَ أَعْلَمُ مِنْكَ قَالَ مُوسَى يَا رَبِّ فَكَيْفَ لِي بِهِ قَالَ تَأْخُذُ مَعَكَ حُوتًا فَتَجْعَلُهُ فِي مِكْتَلٍ فَحَيْثُمَا فَقَدْتَ الْحُوتَ فَهُوَ ثَمَّ

Ertinya: Allah berfirman kepada Musa: Aku mempunyai seorang hamba yang tinggal di tempat pertemuan 2 laut yang lebih berilmu darimu. Musa lalu bertanya: Wahai Tuhanku, bagaimana aku boleh mencarinya? Allah menjawab: Bawa bersamamu seekor ikan yang disimpan dalam bekas, jika ikan itu hilang maka itulah tempatnya (Sahih al-Bukhari).

6) Manusia hebat seperti Musa pun keluar mencari ilmu. Oleh ADAB UTAMA ILMU adalah Ilmu dicari dan bukan DATANG MENCARI MURID.

وَإِذْ قَالَ مُوسَى لِفَتَاهُ لَا أَبْرَحُ حَتَّى أَبْلُغَ مَجْمَعَ الْبَحْرَيْنِ أَوْ أَمْضِيَ حُقُبًا

Ertinya: Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Nabi Musa berkata kepada temannya: "AKU TIDAK AKAN BERHENTI BERJALAN SEHINGGA AKU SAMPAI DI TEMPAT PERTEMUAN DUA LAUT ITU ATAU AKU BERJALAN TERUS BERTAHUN-TAHUN" (al-Kahf[18.60]).

7) Musa meminta izin berguru dan sedia patuh syarat gurunya (al-Kahf[18:65-70]).

8) Teguran yang dibuat Musa kepada tindakan Khidir adalah lambang AMANAH PADA ILMU.

9) Guru yang baik akan menerangkan HIKMAH atau RAHSIA segala tindakannya.

Dan banyak lagi isunya..Insya Allah jumpa di sana.

LEGASI MALANG DAN SAHAM DOSA BUAT QABIL

LEGASI MALANG DAN SAHAM DOSA BUAT QABIL

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Khamis (al-Ma’idah [5:27]) pada 26 Mac 2015. Antara isunya adalah kisah pembunuhan pertama yang berlaku dalam sejarah manusia.

Anda hebat? Anda pandai? Jika benar anda pandai dan hebat, sila cipta “NYAWA” supaya ciptaan itu menghilangkan kesedihan ramai orang. Jika benar nyawa boleh dicipta, ia pasti menjadi laris, jauh lebih laris dari produk jampi 30 juzuk. Penciptanya pasti kaya raya sehingga menghembus hingus pun menggunakan RM 1000. Nyawa bukan boleh dibeli di kedai. Ia adalah lambang Ketuhanan dan Kekuasaan Allah. Manusia yang membunuh sebenarnya cuba menyanggah Tuhan dalam tindakannya, seakan berkata “JIKA ALLAH MAMPU MENCIPTA NYAWA, MAKA AKU JUGA TUHAN KERANA MAMPU MENCABUTNYA.” Itulah dialog Namrudh yang sombong ketika berhadapan nabi Ibrahim AS:

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِي حَاجَّ إِبْرَاهِيمَ فِي رَبِّهِ أَنْ آَتَاهُ اللَّهُ الْمُلْكَ إِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ رَبِّيَ الَّذِي يُحْيِي وَيُمِيتُ قَالَ أَنَا أُحْيِي وَأُمِيتُ قَالَ إِبْرَاهِيمُ فَإِنَّ اللَّهَ يَأْتِي بِالشَّمْسِ مِنَ الْمَشْرِقِ فَأْتِ بِهَا مِنَ الْمَغْرِبِ فَبُهِتَ الَّذِي كَفَرَ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ

Ertinya: Tidakkah engkau (pelik) memikirkan (wahai Muhammad) tentang orang yang berhujah membantah Nabi Ibrahim (dengan sombongnya) mengenai Tuhannya, kerana Allah memberikan orang itu kuasa pemerintahan? Ketika Nabi Ibrahim berkata: "TUHANKU IALAH YANG MENGHIDUPKAN DAN YANG MEMATIKAN". IA MENJAWAB: "AKU JUGA BOLEH MENGHIDUPKAN DAN MEMATIKAN". Nabi Ibrahim berkata lagi: "Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur, oleh itu terbitkanlah dia dari barat?" Maka tercenganglah orang yang kafir itu (lalu diam membisu). Dan (ingatlah), Allah tidak akan memberikan petunjuk kepada kaum yang zalim (al-Baqarah [2:258]).

Membunuh adalah jenayah yang sangat besar impaknya. Kematian satu nyawa menjadi sebab “kematian banyak jiwa dan hati yang lain.” Satu jiwa yang terkubur pastinya akan ditangisi oleh seorang ayah, ibu, suami, isteri, anak-anak, saudara mara, sahabat handai, majikan dan pemimpin. Dosa inilah jenayah pertama yang berlaku di bumi:

وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ ابْنَيْ آَدَمَ بِالْحَقِّ إِذْ قَرَّبَا قُرْبَانًا فَتُقُبِّلَ مِنْ أَحَدِهِمَا وَلَمْ يُتَقَبَّلْ مِنَ الْآَخَرِ قَالَ لَأَقْتُلَنَّكَ قَالَ إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ اللَّهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ (27) ………… فَطَوَّعَتْ لَهُ نَفْسُهُ قَتْلَ أَخِيهِ فَقَتَلَهُ فَأَصْبَحَ مِنَ الْخَاسِرِينَ (30)

Ertinya: Dan bacakanlah (wahai Muhammad) kepada mereka kisah (mengenai) dua orang anak Adam (Habil dan Qabil) yang berlaku dengan sebenarnya, iaitu ketika mereka berdua mempersembahkan satu persembahan korban (untuk mendampingkan diri kepada Allah). Lalu diterima korban salah seorang di antaranya (Habil), dan tidak diterima (korban) dari yang lain (Qabil). BERKATA (QABIL):" SESUNGGUHNYA AKU AKAN MEMBUNUHMU…………………..MAKA NAFSU JAHAT (QABIL) MENDORONGNYA (SEHINGGA IA TERGAMAK) MEMBUNUH SAUDARANYA, LALU IA MEMBUNUHNYA. OLEH ITU MENJADILAH DIA DARI GOLONGAN ORANG-ORANG YANG RUGI (al-Ma’idah[5:27 & 30]).

Malang tak terhingga menimpa anak lelaki nabi Adam AS yang membunuh adiknya. Hanya kerana runtunan nafsu amarah, hasad dengki dan rasa tidak puas hatinya Qabil telah terjerat menanggung “LEGASI SERTA SAHAM DOSA MEMBUNUH SEHINGGA KIAMAT.” Sabda Rasulullah SAW:

لَا تُقْتَلُ نَفْسٌ ظُلْمًا إِلَّا كَانَ عَلَى ابْنِ آدَمَ الْأَوَّلِ كِفْلٌ مِنْ دَمِهَا لِأَنَّهُ أَوَّلُ مَنْ سَنَّ الْقَتْلَ

Ertinya: Mana-mana jiwa yang dibunuh secara zalim, maka dosa penumpahan darah itu akan tertanggung ke atas anak Adam yang pertama kerana dia adalah “ORANG PERTAMA YANG MEMULAKAN JENAYAH MEMBUNUH.” (Sahih al-Bukhari dan Muslim).

Aduh! Bayangkan sudah berapa ramai manusia terbunuh dalam sejarah manusia? Berapa banyak Perang Dunia yang sudah berlalu? Moralnya, usahlah berhasad dengki terhadap kelebihan orang lain kerana ia sangat bahaya dan menjadi sebab pertama kemurkaan Allah kepada makhluk langit (Iblis) dan menjadi sebab pertama tercetusnya dosa pertama di bumi.

Hati-hati dengan apa yang anda lakukan, bimbang ia menjadi legasi buruk yang membina ikutan busuk sampai kiamat. Sudah banyak banyak contohnya di Malaysia. Jika sebelum ini, rakyat Malaysia belum mengenal rancangan realiti nyanyian TV yang melalaikan banyak pihak, “PENCETUSNYA YANG PERTAMA” akan menanggung dosa atau “pahala [jika ada] dari legasi tersebut. Jika sebelum ini kaki tangan kerajaan tidak mengenal “set karaoke” di akhir majlis keraian rasmi kerajaan, orang pertama yang memperkenalkannya atau “memulakan Sunnah berkaraoke” yang tidak memberi impak positif kepada pembangunan Negara apatah lagi dengan menggunakan bajet kerajaan akan menanggung dosa atau “pahala [jika ada]” atas cetusannya itu. Awasi legasi anda dengan merenung hadith ini:

مَنْ سَنَّ فِي الْإِسْلَامِ سُنَّةً حَسَنَةً فَعُمِلَ بِهَا بَعْدَهُ كُتِبَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ مَنْ عَمِلَ بِهَا وَلَا يَنْقُصُ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْءٌ وَمَنْ سَنَّ فِي الْإِسْلَامِ سُنَّةً سَيِّئَةً فَعُمِلَ بِهَا بَعْدَهُ كُتِبَ عَلَيْهِ مِثْلُ وِزْرِ مَنْ عَمِلَ بِهَا وَلَا يَنْقُصُ مِنْ أَوْزَارِهِمْ شَيْءٌ

Ertinya: Sesiapa yang merintis dalam Islam satu amalan yang baik, lalu diamalkan amalan tersebut (secara meluas) selepasnya, maka ditulis baginya pahala seperti pahala orang yang mengamalkannya selepasnya tanpa dikurangi sedikitpun pahala mereka itu. “DAN SESIAPA YANG MERINTIS DALAM ISLAM SATU AMALAN YANG BURUK, LALU DIAMALKAN AMALAN TERSEBUT (SECARA MELUAS) SELEPASNYA, MAKA DITULIS BAGINYA “DOSA SEPERTI DOSA ORANG YANG MENGAMALKANNYA SELEPASNYA TANPA DIKURANGI SEDIKITPUN DOSA MEREKA ITU” (Sahih Muslim).

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari?ref=hl

Saturday, March 28, 2015

Durians and Rambutans

This morning after breakfast roti canai with hubby I went to the Masjid to attend the Hajj course.

Then I returned home to fetch Wahid and Sofiyah.  Wahid then drove us to Dr Tan's endodontic clinic at Jalan Ipoh.

Traffic was bad from Kajang to Jalan Loke Yew.  But Alhamdullilah we reached the clinic at 1.30pm.  Wahid's appointment 2pm. 

Dr Tan's clinic have moved to the ground floor.  His clinic now has a mezzanine floor too with the spiral staircase. I love the decor too.

When I was about to register Wahid, Dr Tan came and approached me.  He still look as handsome as ever. According to Susie, Dr Tan is still single.  Aiyooo.....40 yrs old already......

So Dr Tan showed me the room where I could perform my solat zuhur.  He let me use the large room minus the dentist's chair.  Since there was a sink in the roon I used it to perform ablution.  I use the qiblat app for directions and laid out the prayer mat which I brought with me.  Dr Tan even switched on the aircon for me.  I was so grateful.

After I did my solat I called Wahid to perform his.  Sofiyah has the red flag. 

Dr Tan again came to the lobby to inform me that Dr Shalini will be slightly late. Dr Shalini attended to Wahid when she returned from lunch.

While waiting for Wahid, Sofiyah and I watched a movie on the large flat screen TV at the lobby.

The treatment took almost two hours.  I had to walk to the parking lot to top up the parking metre.  Wahid will have to come again in two weeks time.

We then drove home.  Traffic was quite bad.  Wahid then drop me off at KTM kajang.  I bought a ticket to Sg Gadut, my destination.  The next train was at 6.20pm.  I have not solat asar so I solat at the station's surau.  It was raining heavily then.  I managed to ride the 6.10pm train.  Either the 6.05pm train was late or the 6.20pm was early. Whatever lah......

I reached Sg Gadut at 6.50pm and called hubby.  Felt so excited.....like a first date....hehehe.....

The rest is P & C......hahahaa......

(Oh! Took pictures of the baby durians...hubby said durians will mature In shaa Allah in June.  The rambutan trees has flowered.....perhaps can eat rambutans also in June In shaa Allah)


This time......TIME

Yet also appearing in NatGeo.....again.  My hubby took the picture and when I posted it on my FB wall...my school buddy Ishak Rashid did these covers for me.  Thank you both.

BARU BERGURAU SENDA - IMAM AHMAD BIN HANBAL SUDAH MENGUNDUR DIRI...

BARU BERGURAU SENDA - IMAM AHMAD BIN HANBAL SUDAH MENGUNDUR DIRI...

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Ini pastinya sangat sukar dibuat...Ilmu bersalut adab. Antara adab menuntut ilmu agama adalah FOKUS dan SERIUS...

Khalaf bin Salim bercerita, pada suatu hari kami berada dalam majlis ilmu bersama Yazid bin Harun (salah seorang guru Imam Ahmad bin Hanbal), Yazid pun bergurau ringan dengan para muridnya. Tiba-tiba Imam Ahmad mulai berdehem. Yazid segera menepuk pahanya seraya berkata:

"Mengapakah kamu semua tidak memberitahuku yang Ahmad bin Hanbal ada bersama kita. Jika ku tahu, pasti aku tidak akan bergurau senda dalam Majlis ini".

Begitulah gambarannya betapa serius dan waraknya Imam Ahmad Ibn Hanbal dalam majlis ilmu. Bayangkan apa tindakan beliau jika berada dalam ceramah ilmu sesetengah ustaz yang "MUQADDIMAHNYA, TENGAHNYA DAN PENUTUPNYA DIPENUHI BINGIT GELAK KETAWA DAN SENDA GURAU."

(Dipetik dari buku "Manaqib Imam Ahmad Ibn Hanbal susunan Imam Ibn al-Jawzi" halaman 95).

Menyedihkan sekali, ada sesetengah penganjur sengaja mencari penceramah yang banyak lawaknya untuk menarik pendengar. Renung firman Allah ini:

وَذَرِ الَّذِينَ اتَّخَذُوا دِينَهُمْ لَعِبًا وَلَهْوًا وَغَرَّتْهُمُ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا

Ertinya: Dan jauhkanlah diri dari orang-orang yang menjadikan ugama mereka sebagai permainan dan hiburan, dan mereka pula telah diperdayakan oleh kehidupan dunia (al-An'am[6:70])..

Ayat ini masih panjang. Konteks asalnya pun menegur Musyrikin Quraysh yang sungguh pelik amalan agamanya, namun ia sangat sesuai dijadikan peringatan agar jangan TERLEBIH BERGURAU DAN MELAWAK dalam pengajaran agama.

Contoh Imam Ahmad nampak agak ekstrem, namun ia sesuai untuk manusia hebat sepertinya. Jika mahu jadi hebat, contohilah cara orang hebat. Jika mahu jadi biasa, ikutlah cara orang biasa dan anda pun hanya akan jadi biasa. Tabiat manusia, jika menyentuh bab ilmu atau rohani pasti akan ber-ala kadar dan berkata: "Apa salahnya melawak sampai pecah perut, SEKURANGNYA dengar juga ceramah."

Bila membabitkan bab material pula, tak mahu pula berkurang atau ber-ala kadar. Kalau boleh gaji mahu maksima, segalanya mahu maksima.

Bagi saya, gurau senda dan lawak seperti aji-no-moto. Tiada dalam masakan, perut tetap kenyang. Jika ada dalam kadar sedikit, sudah memadai kerana lidah mahu juga merasa "sesuatu." Jika terlebih masuk, ia membahayakan kesihatan tubuh.

Kita mahu pendengar pulang sambil berkata:

"Alhamdulillah! Menarik sekali kupasan penceramah tadi, mudah difaham dan mudah dihadam."

Jangan begini pula komen pendengar:

"Aku tak tahan mendengar lawak si penceramah. Kalau masuk Maharaja Lawak pasti menang. Eh Apa isu yang dibincang tadi? Aku lupa sebab sakit perut menahan tawa."

Ya Allah! Selamatkan agama kami. Jadikan kami sealim dan sewarak Imam Ahmad.

☆ Dapatkan nota-nota tafsir yang terdahulu di

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

Friday, March 27, 2015

Sup Chentaqu @Tg Malim

On our way home we had dinner of beef soup with omelette and plain rice at this restaurant Sup Chentaqu.  
The restaurant is located about one kilometre from INSTUN at Tanjong Malim.  At the moment the restaurant has no signboard.  According to its owner the signboard is still not ready.
When I asked him the name of his restaurant he said Sup Chentaqu.  His beef soup is so delicious....love it...hubby and me.  We will definitely come again when we crave for Sup Chentaqu.

ILMU-MU HANYA SETITIS AIR DARI 7 LAUTAN

ILMU-MU HANYA SETITIS AIR DARI 7 LAUTAN

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Dhuha Selasa (Luqman [31:27]) pada 24 Mac 2015. Antara isunya adalah gambaran luasnya ilmu Allah.

Nabi Musa AS ditegur Allah kerana mengatakan dirinya paling berilmu dan tidak menyandarkan “YANG MAHA BERILMU DAN MAHA MENGETAHUI” kepada Allah. Pun begitu, ini teguran manja. Buktinya Allah tidak menghukum Musa sebaliknya memberitahu bahawa ada manusia yang lebih berilmu dari Musa dan lelaki itu tinggal di tempat pertemuan 2 laut. Musa pula tidak sombong, segera mahu dicari lelaki itu demi cintanya pada ilmu. Jika manusia pilihan sehebat Musa AS pun sanggup merendah diri dan mengembara demi ilmu, apatah lagi kita (al-Kahf ([18:60-82] dan Sahih al-Bukhari).

Ini antara gambaran luasnya ilmu Allah:

قُلْ لَوْ كَانَ الْبَحْرُ مِدَادًا لِكَلِمَاتِ رَبِّي لَنَفِدَ الْبَحْرُ قَبْلَ أَنْ تَنْفَدَ كَلِمَاتُ رَبِّي وَلَوْ جِئْنَا بِمِثْلِهِ مَدَدًا

Ertinya: Katakanlah (wahai Muhammad): "Kalaulah semua jenis lautan menjadi tinta untuk menulis Kalimah-kalimah Tuhanku, sudah tentu akan habis kering lautan itu sebelum habis Kalimah-kalimah Tuhanku, walaupun Kami tambahi lagi dengan lautan yang sebanding dengannya, sebagai bantuan" (al-Kahf[18:109]).

Dalam surah Luqman pula Allah berfirman:

وَلَوْ أَنَّمَا فِي الْأَرْضِ مِنْ شَجَرَةٍ أَقْلَامٌ وَالْبَحْرُ يَمُدُّهُ مِنْ بَعْدِهِ سَبْعَةُ أَبْحُرٍ مَا نَفِدَتْ كَلِمَاتُ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

Ertinya: Dan sekiranya segala pohon yang ada di bumi menjadi pena, dan segala lautan (menjadi tinta), dengan dibantu kepadanya tujuh lautan lagi sesudah itu, nescaya tidak akan habis Kalimah-kalimah Allah itu ditulis. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana (Luqman [31:27]).

7 lautan? Dalam huraian ulama’ 7 lautan dalam  ayat Luqman itu tidak bermaksud angka yang hakiki kerana orang Arab biasa menggambarkan sesuatu yang luar biasa banyaknya dengan bilangan 7 (Tafsir al-Razi). Bukan setakat 7, 70 (al-Tawbah [9:80]) dan 700 (al-Baqarah [2:261]) juga menggambarkan jumlah yang besar. Seolah dimaksudkan jika lautan yang sedia ada diulang tambah berjuta kali ganda sekalipun, ilmu Allah masih belum habis dikaji dan ditulis. Ilmu itu bukan hanya ilmu  agama bahkan merangkumi segala ilmu yang wujud di alam ini.

Sesetengah manusia tertipu. Baru dipinjamkan sedikit ilmu, terus disangka dirinya paling berilmu mengalahkan “Allamah.” Baru kenal sedikit “istilah” ilmu sudah mendongak ke langit mengalahkan Mufti dan Professor. Sedangkan Ilmunya hanyalah “sebutir debu halus” yang berterbangan di antara 7 gurun padang pasir di seluruh dunia. Tahunya pula hanya sekadar setitis air dari limpahan 7 lautan dunia. Inilah yang disebut Khidir kepada Musa ketika mereka memulai pengembaraan:

فَانْطَلَقَا يَمْشِيَانِ عَلَى سَاحِلِ الْبَحْرِ لَيْسَ لَهُمَا سَفِينَةٌ فَمَرَّتْ بِهِمَا سَفِينَةٌ فَكَلَّمُوهُمْ أَنْ يَحْمِلُوهُمَا فَعُرِفَ الْخَضِرُ فَحَمَلُوهُمَا بِغَيْرِ نَوْلٍ فَجَاءَ عُصْفُورٌ فَوَقَعَ عَلَى حَرْفِ السَّفِينَةِ فَنَقَرَ نَقْرَةً أَوْ نَقْرَتَيْنِ فِي الْبَحْرِ فَقَالَ الْخَضِرُ يَا مُوسَى مَا نَقَصَ عِلْمِي وَعِلْمُكَ مِنْ عِلْمِ اللَّهِ إِلَّا كَنَقْرَةِ هَذَا الْعُصْفُورِ فِي الْبَحْرِ

Ertinya: Lalu mereka berdua berjalan di tepi lautan…..kemudian sebuah sampan bersetuju menumpangkan mereka berdua tanpa bayaran. Tiba-tiba bertenggeklah seekor burung pada hujung sampan dan membenamkan paruhnya meminum air barang sekali atau dua patukan. Khidir berkata: “WAHAI MUSA, TIDAK LANGSUNG MENJEJASKAN ILMU ALLAH DENGAN (BANDINGAN) ILMU-KU ATAU ILMU-MU MELAINKAN SEPERTI (AIR YANG BERBAKI) PADA PATUKAN (SELAMAN PARUH) SI BURUNG INI” (Sahih al-Bukhari).

Ya Allah! Kurniakan kami kesedaran untuk menuntut ilmu dan hiasilah hati jantung kami dengan sifat rendah diri.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari?ref=hl

Thursday, March 26, 2015

Detox Drink with Apple Cider Vinegar

Usually I would drink pure honey with apple cider vinegar on alternate days in the morning.  One for hubby and one for me.  The pure honey hubby bought from an Orang asli via my ex sister-in-law's brother from Jelebu.  We bought 6kg of pure honey RM300.

Now that I got this detox drink recipe from source: David Avocado Wolve's FB page...I will try it out soon, In shaa Allah.

"KUMAN MADYAN DAN AYKAH MODEN" DI MALAYSIA

"KUMAN MADYAN DAN AYKAH MODEN" DI MALAYSIA

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Selasa (al-Syu’ara’ [31:27]) pada 24 Mac 2015. Antara isunya adalah kisah kejahatan kaum Madyan yang mengundang kemurkaan Allah.

Bukan kecil jenayah mereka. Pantang lepa, ada sahaja hak orang yang mahu dirampas. Apa sahaja urusan yang mereka ceburi pasti ada “untung haram” yang diambil. Ada sahaja mangsa yang menepuk dahi kerugian. Dalam apa sahaja urusan, “MEREKA PASTI DAPAT LEBIH DAN PASTI ADA PIHAK YANG HILANG HAK.” Jika tidak ditegur atau dirawat, kepercayaan dalam masyarakat beransur hilang. Inilah kisah kaum Madyan dan Aykah. Nama mereka kekal busuk sehingga kiamat. Apabila membaca kisah mereka, seakan Allah berkata kepada kita “KAMU JANGAN JADI SEPERTI MEREKA”:

كَذَّبَ أَصْحَابُ الْأَيْكَةِ الْمُرْسَلِينَ (176) إِذْ قَالَ لَهُمْ شُعَيْبٌ أَلَا تَتَّقُونَ (177) إِنِّي لَكُمْ رَسُولٌ أَمِينٌ (178) فَاتَّقُوا اللَّهَ وَأَطِيعُونِ (179) وَمَا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ مِنْ أَجْرٍ إِنْ أَجْرِيَ إِلَّا عَلَى رَبِّ الْعَالَمِينَ (180) أَوْفُوا الْكَيْلَ وَلَا تَكُونُوا مِنَ الْمُخْسِرِينَ (181) وَزِنُوا بِالْقِسْطَاسِ الْمُسْتَقِيمِ (182) وَلَا تَبْخَسُوا النَّاسَ أَشْيَاءَهُمْ وَلَا تَعْثَوْا فِي الْأَرْضِ مُفْسِدِينَ (183)

Ertinya: (Demikian juga) penduduk "Aikah" telah mendustakan Rasul-rasul (yang diutus kepada mereka).  Ketika Nabi Syuaib berkata kepada mereka: "Hendaknya kamu mematuhi perintah Allah dan menjauhi laranganNya. "Sesungguhnya aku ini Rasul yang amanah, (yang diutus oleh Allah) kepada kamu. "Oleh itu, takutilah kamu akan (kemurkaan) Allah, dan taatlah kepadaku. "Dan aku tidak meminta kepada kamu sebarang upah mengenai apa yang aku sampaikan (dari Tuhanku); balasanku hanyalah terserah kepada Allah Tuhan sekalian alam. "HENDAKLAH KAMU MENYEMPURNAKAN SUKATAN CUPAK-GANTANG, DAN JANGANLAH KAMU MENJADI GOLONGAN YANG MERUGIKAN ORANG LAIN. "DAN TIMBANGLAH DENGAN NERACA YANG BETUL TIMBANGANNYA. "DAN JANGANLAH KAMU MENGURANGI HAK-HAK ORANG RAMAI, DAN JANGANLAH KAMU BERMAHARAJALELA MELAKUKAN KEROSAKAN DI BUMI (al-Syu’ara’[26:176-183]).

Para ulama Tafsir berselisih pendapat. Ada yang mengatakan Madyan dan Aykah adalah umat yang sama. Rasul mereka adalah nabi Syu’ayb AS (Tafsir Ibn Kathir). Ada juga yang mengatakan Aykah adalah negeri bersebelahan Madyan. Mereka berkongsi tabiat buruk yang sama. Oleh kerana itu, nabi Su’ayb diberi 2 misi kepada 2 negeri (Tafsir al-Munir).

Jenayah mereka adalah dosa besar kerana jalan putus untuk mereka hanya azab yang keras. Sedar atau tidak, kuman “bengkok dan penipu” kaum Madyan ini kekal sehingga sekarang dan turut menjangkiti sesetengah Muslim Malaysia.

Lihat sahaja berapa ramai pekerja yang kurang jam kerjanya walau kontrak gajinya menuntut sebaliknya. Makan pagi dan minum petang sengaja dipanjangkan agar beberapa minit waktu kerja dapat ditiriskan. Jam kerjanya tak cukup, tapi gajinya mahu lebih. Itu belum lagi dikira aspek penyalahgunaan kemudahan pejabat untuk kepentingan peribadi. Sungguh! Ini adalah kuman kaum Madyan.

Berapa banyak pula tuntutan yang ditipu oleh sesetengah pekerja. Perjalanannya singkat tapi borang tuntutannya lebih berjela. Sungguh! Ini adalah kuman kaum Madyan.

Berapa banyak pula projek kerajaan yang hilang nilainya kerana bahan binaannya tidak mencapai “standard selamat.” ADA SAHAJA NILAI SEBENAR PROJEK DITARIK KELUAR BAGI MENYUMBAT MULUT MANUSIA JAHAT YANG RAKUS BAK “DUBUK.” SUDAHNYA PROJEK SIAP, TAPI PAHAT BERBUNYI. "TAMBAH MALANG RAKYAT JUGA AKHIRNYA YANG PERLU MENGELUARKAN BIAYA MEMBELI PAHATNYA." Sudahnya rakyat cuma "mendapat tulang," manakala "isi ikannya dibaham rakus kucing haram" yang semakin buncit perutnya. Sungguh! Ini adalah kuman kaum Madyan.

Dalam ayat lain Allah menegaskan tabiat “suka haram” adalah dosa besar yang sering dipandang remeh. Beringatlah, jangan sampai mengambil hak orang lain walaupun cuma "satu sen." Apa gunanya “kaya atau senang sekejap di dunia tapi kayap dan merana di akhirat kelak.” Firman Allah:

وَيْلٌ لِلْمُطَفِّفِينَ (1) الَّذِينَ إِذَا اكْتَالُوا عَلَى النَّاسِ يَسْتَوْفُونَ (2) وَإِذَا كَالُوهُمْ أَوْ وَزَنُوهُمْ يُخْسِرُونَ (3) أَلَا يَظُنُّ أُولَئِكَ أَنَّهُمْ مَبْعُوثُونَ (4) لِيَوْمٍ عَظِيمٍ (5) يَوْمَ يَقُومُ النَّاسُ لِرَبِّ الْعَالَمِينَ (6) 

Ertinya: Kecelakaan besar bagi orang-orang yang curang (dalam timbangan dan sukatan), Iaitu mereka yang apabila menerima sukatan (gantang cupak) dari orang lain mereka mengambilnya dengan cukup, Dan (sebaliknya) apabila mereka menyukat atau menimbang untuk orang lain, mereka kurangi. Tidakkah mereka menyangka bahawa mereka akan dibangkitkan (hidup semula sesudah mati)? Pada hari (kiamat) yang amat besar (huru-haranya), Hari berdiri manusia untuk mengadap Tuhan sekalian alam? (al-Mutaffifin [83:1-6]).

Sifat ini adalah kuman yang "SANGAT BAHAYA", bukan setakat iman di dada, negara dan empayar pun mampu diruntuhkannya. Nabi Syu'ayb AS dahulu dan al-Quran adalah Doktor yang dihantar untuk mematikannya. Ya Allah! Selamatkan kami dari “kuman Madyan dan Aykah” dalam semua urusan kami, kerana kuman ini adalah adunan Iblis yang menjadi magnet menarik hambaMu ke neraka.
* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari?ref=hl

Wednesday, March 25, 2015

Register Umrah with THTS

After sending Sofiyah to school, hubby drove me to Pantai Hospital for my appointment with Datuk Dr Mahmood Merican.

This time I was early.....hehhehe.... I was his first patient that morning.  Again, the same advice was given to me....no running, watch my diet and maintain my weight i.e DO NOT GET FAT!! AYE AYE DOCTOR!!!!  (Pssst....I weigh 57 kg ONLY)

Since hubby and I have not had our breakfast....we decided to have brunch instead since it was almost 11am.  So hubby  took me to this Kudu nasi kandar restaurant at Jln TAR.  To me....I have tasted  tastier nasi kandar than here.

After brunch we drove to Tabung Haji building at Jln Tun Razak.  Hubby drop me at the entrance whilst he parked our car.  I went straight to THTS office beside the Bank Islam.

Hubby paid the deposit for our Umrah trip in May, In shaa Allah.  Sofiyah will come along too, In shaa Allah. 

(Pantai Hospital new wing almost completed)

(Hope the injection in 2013 is still valid)


MALAIKAT DAN SAYAP

MALAIKAT DAN SAYAP

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Jumaat (Fatir [35:1]) pada 20 Mac 2015. Antara isunya adalah peranan malaikat sebagai ciptaan Allah yang hebat.

Anda pernah melihat malaikat? Anda percaya malaikat? Ya! Sudah pasti! Ia adalah salah satu rukun iman. Walau tidak kelihatan di mata, malaikat senantiasa dekat di hati manusia. Manusia kufur sejahat Fir’awn pun percaya wujudnya malaikat:

فَلَوْلَا أُلْقِيَ عَلَيْهِ أَسْوِرَةٌ مِنْ ذَهَبٍ أَوْ جَاءَ مَعَهُ الْمَلَائِكَةُ مُقْتَرِنِينَ

Ertinya: (Firawn berkata lagi)"(Kalau betul ia seorang Rasul) maka sepatutnya ia dipakaikan (oleh Tuhannya) gelang-gelang emas (yang menandakan ia seorang pemimpin), atau datang MALAIKAT bersama-sama dengannya (sebagai saksi tentang kebenarannya)?" (al-Zukhruf[43:53]).

Bukan setakat itu, watak adiwira pembela manusia tertindas pun dikhayalkan sehebat malaikat. Mampu terbang, bergerak sepantas kilat dan melakukan yang mustahil. Dalam bicara al-Quran, malaikat adalah duta Allah kepada manusia:

الْحَمْدُ لِلَّهِ فَاطِرِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ جَاعِلِ الْمَلَائِكَةِ رُسُلًا أُولِي أَجْنِحَةٍ مَثْنَى وَثُلَاثَ وَرُبَاعَ يَزِيدُ فِي الْخَلْقِ مَا يَشَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Ertinya: Segala puji tertentu bagi Allah yang menciptakan langit dan bumi, YANG MENJADIKAN MALAIKAT UTUSAN-UTUSAN YANG BERSAYAP: DUA, TIGA DAN EMPAT; Dia menambah pada bentuk kejadian makhluk yang diciptakanNya apa jua yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu (Fatir [35:1]).

Rupanya malaikat juga dipanggil “RASUL” atau “UTUSAN ALLAH” dengan berbagai jawatan dan porfolionya:

اللَّهُ يَصْطَفِي مِنَ الْمَلَائِكَةِ رُسُلًا وَمِنَ النَّاسِ إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ بَصِيرٌ

Ertinya: Allah MEMILIH UTUSAN-UTUSANNYA DARI MALAIKAT DAN DARI MANUSIA; sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui (al-Hajj[22:75]).

Antara jawatan tetap “kerasulan” mereka adalah pencatat rekod amalan dan mengambil nyawa;

وَهُوَ الْقَاهِرُ فَوْقَ عِبَادِهِ وَيُرْسِلُ عَلَيْكُمْ حَفَظَةً حَتَّى إِذَا جَاءَ أَحَدَكُمُ الْمَوْتُ تَوَفَّتْهُ رُسُلُنَا وَهُمْ لَا يُفَرِّطُونَ

Ertinya: Dan Dia lah yang berkuasa atas sekalian hambaNya; DAN IA MENGUTUSKAN KEPADA KAMU PENGAWAL-PENGAWAL (MALAIKAT YANG MENJAGA DAN MENULIS SEGALA YANG KAMU LAKUKAN), sehingga apabila sampai ajal maut kepada salah seorang di antara kamu, LALU DIAMBIL (NYAWANYA) OLEH UTUSAN-UTUSAN KAMI (MALAIKAT); sedang mereka pula (malaikat itu) tidak cuai (dalam menjalankan tugasnya) (al-An’am [6:61]).

Ayat surah Fatir di atas menyebut antara “spesifikasi utama” para malaikat adalah bersayap dan sayap mereka pula berbeza mengikut kehendak Allah. Samalah seperti dunia manusia, engin berbeza membawa kapasti dan kemampuan berbeza pada pesawat ciptaan manusia. Jibril AS diiktiraf antara malaikat terkuat yang sangat bijaksana:

عَلَّمَهُ شَدِيدُ الْقُوَى (5) ذُو مِرَّةٍ فَاسْتَوَى (6)

Ertinya: wahyu itu (disampaikan dan) diajarkan kepadanya oleh (MALAIKAT JIBRIL) YANG AMAT KUAT GAGAH, LAGI YANG MEMPUNYAI KEBIJAKSANAAN; kemudian ia memperlihatkan dirinya (kepada Nabi Muhammad) dengan rupanya asal, (al-Najm[53:5-6]).

Kekuatannya pula ditambah pada sayapnya yang bukan 2, 3 atau 4 tetapi mencecah 600 buah sayap. Antara 2 sayapnya seluas timur dan barat (Sahih al-Bukhari & Muslim).

Tambah menarik, para ulama Tafsir memanjangkan maksud firman Allah -  يَزِيدُ فِي الْخَلْقِ مَا يَشَاءُ  - “DIA MENAMBAH PADA BENTUK KEJADIAN MAKHLUK YANG DICIPTAKANNYA APA JUA YANG DIKEHENDAKINYA” kepada perbezaan bentuk rupa fizikal dan sifat manusia. Ada manusia yang cantik, tinggi, cerdik luar biasa, bersuara merdu dan sebagainya. Segala kepelbagaian ini jelas menunjukkan Allah adalah Tuhan sebenar alam semesta yang mampu mencipta dalam berbagai rupa bentuk. Selepas ini jika anda berasa kagum dengan kehebatan malaikat, keindahan alam atau kehebatan manusia, segeralah ingat bahawa mereka semua “HANYALAH PANTULAN KEHEBATAN ALLAH DI ALAM INI.” Janganlah kita terpedaya pada kanvas sebaliknya kagumilah PENCIPTA atau PELUKIS kanvas tersebut.

Tuesday, March 24, 2015

"TAYAR BOTAK KEHAUSAN BUNGA" MAMPU BERTUKAR MENJADI MAKHLUK ALLAH YANG BAHAYA

"TAYAR BOTAK KEHAUSAN BUNGA" MAMPU BERTUKAR MENJADI MAKHLUK ALLAH YANG BAHAYA

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

“Pang!” Kuat sekali bunyi letupan itu membingitkan telinga. Sejurus itu terlihat sebuah lori terhuyung hayang geraknya menghampiri pinggir jalan. Tiada pilihan lain, saya terpaksa segera berundur ke belakang mengelak dari dirempuh lori. Mujur jaraknya agak jauh kira-kira 50 meter, namun hati masih bergentar. Tambah bergetar apabila mendengar banyak sekali nyawa melayang akibat impak tayar lori yang pecah.

Tengahari ini (23 Mac 2015), saya bersama isteri singgah di sebuah restoran di Platinum Victory, Taman Melati. Ketika sedang membeli tiket parking pada mesin parking di tepi jalan, saya terserempak dengan lori yang pecah tayarnya. Mungkin kerana tayarnya sudah kehausan bunga. Mujur tiada kereta di belakangnya yang menjadi mangsa.

Sungguh “TAYAR LORI YANG KEHAUSAN BUNGA ADALAH SEJENIS MAKHLUK ALLAH YANG JAHAT LAGI BAHAYA.” Jahat atau bahaya kerana mampu memberi mudarat kepada semua yang berhampiran. Inilah sebabnya Allah menyuruh manusia berlindung dari semua makhlukNya yang jahat lagi bahaya:

قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ (1) مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ (2)

Ertinya: Katakanlah (wahai Muhammad); "Aku berlindung kepada (Allah) Tuhan yang menciptakan sekalian makhluk, "DARI (BENCANA) BAHAYA MAKHLUK YANG DIA CIPTAKAN; (al-Falaq [113:1-2]).

Sebut sahaja makhluk, ia merujuk kepada segala sesuatu selain Allah atau al-KHALIQ. Huraian Buya Hamka dalam Tafsir al-Azhar sangat bagus memahamkan kita maksud “BAHAYA ATAU KEJAHATAN MAKHLUK CIPTAAN ALLAH.”

"Segala makhluk ada unsur jahat dan bahayanya. Hujan yang lebat mencipta banjir sehingga melemaskan manusia dan merosakkan harta benda adalah makhluk yang bahaya dan jahat. Laut yang bergelora sehingga menenggelamkan kapal adalah makhluk yang bahaya dan jahat. Panas terik yang membakar juga makhluk yang  bahaya dan jahat. Pokok besar yang tumbang menghempap manusia adalah makhluk yang bahaya dan jahat. Kereta yang hilang kawalan sehingga meragut nyawa pemandunya adalah makhluk yang bahaya dan jahat. Gas dapur yang bocor dan membakar wanita yang memasak adalah makhluk yang bahaya dan jahat. Paku karat yang tertanggal dari terompah lalu dipijak seseorang yang mengakibatkan luka yang dalam juga makhluk yang bahaya dan jahat" (Tafsir al-Azhar).

Bagi konteks zaman kita, segala macam penyakit yang baru lahir tapi sukar dikawal seperti H1N1, ebola dan denggi juga mahkluk yang bahaya  dan jahat. Segala macam bencana seperti Tsunami, gempa bumi, puting beliung, kejatuhan ringgit dan sebagainya juga antara makhluk Allah yang harus kita mohon perlindungan dari bahayanya. Inilah sebabnya Allah selaku Pemilik segala yang  bahaya dan jahat meminta agar kita senantiasa berlindung kepadaNya. Inilah intisari akhir ayat al-Kursi yang mesti kita wiridkan selesai sahaja setiap solat:

وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَلَا يَئُودُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ

Ertinya: “LUASNYA KURSI ALLAH (ILMUNYA DAN KEKUASAANNYA) MELIPUTI LANGIT DAN BUMI; DAN TIADALAH MENJADI KEBERATAN KEPADA ALLAH MENJAGA SERTA MEMELIHARA KEDUANYA.” Dan Dia lah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaanNya), lagi Maha Besar (kekuasaanNya) (al-Baqarah [2:255]).

Sungguh! Jika seluas alam mampu dijaga oleh Allah, maka apalah sangat bagi Allah menjaga diri kita, anak isteri, keluarga dan harta benda kita dari dimudaratkan oleh mana-mana makhluk yang bertukar menjadi bahaya dan jahat.

Menyedari hakikat kewujudan makhluk biasa yang mampu bertukar menjadi bahaya dan jahat ini, Rasulullah juga menyarankan kita berlindung dengan Pemilik semua makhluk agar selamat senantiasa:

مَنْ قَالَ بِسْمِ اللَّهِ الَّذِي لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ لَمْ تُصِبْهُ فَجْأَةُ بَلَاءٍ حَتَّى يُصْبِحَ وَمَنْ قَالَهَا حِينَ يُصْبِحُ ثَلَاثُ مَرَّاتٍ لَمْ تُصِبْهُ فَجْأَةُ بَلَاءٍ حَتَّى يُمْسِيَ

Ertinya: Sesiapa yang berdoa “DENGAN NAMA ALLAH YANG TIDAK AKAN MEMBERI MUDARAT BERSAMA NAMANYA SEUATU APA PUN BAIK DI BUMI ATAU DI LANGIT, DAN DIALAH YANG MAHA MENDENGAR LAGI MAHA MENGETAHUI,” sebanyak 3 kali (pada waktu petang) tidak akan ditimpa musibah secara mengejut sehingga pagi, dan sesiapa yang berdoa dengannya pada waktu pagi sebanyak 3 kali tidak akan ditimpa musibah secara mengejut sehingga petang (Sunan Abu Dawud dan Sunan al-Tirmidhi).

Hidup pastinya kita bukan dalam kawalan kita. Jika mampu mengawalnya sekalipun, keputusan akhir tetap pada Allah. Oleh itu lebih mudah jika kita minta Allah sahaja mengawal hidup kita agar senantiasa selamat dari segala bahaya dan kejahatan makhlukNya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...