Wednesday, December 31, 2014

Adios 2014 @ IOI Mall Putrajaya

Last day of 2014...and I was so busy doing the laundry since the sun was shining bright so I need not use the dryer...Alhamdullilah. 
Then after breakfast with Sofiyah...and washing the dishes...I found our drain got clogged.  So....I tried flushing whatever that clogged the drain...I was unsuccessful.  Why?? Because I did not have the right tools...Feeling frustrated I refuse to cook lunch....(well actually got plenty of leftover from last night's dinner..hehehe...)
Suddenly dear hubby called and invited me and Sofiyah to lunch.  Hooray!!! But it was already 3.30pm.....so late lunch then....
hubby took us to the newly opened IOI Mall at Putrajaya.  It was packed with shoppers and food lovers....like me!!  hehee....
Hubby dropped us off at the entrance whilst he parked the car.  He told us to wait him at Manhattan Fish Market. His favourite restaurant. 
On our way to the restaurant we came across this kiosk selling inner hand socks. I bought five pieces for me and one piece for Sofiyah...she only wanted one.
We then waited for hubby at the restaurant. As usual hubby ordered his favourite baked fish and ice lemon tea. As for me I had soup of the day....and hot water (I brought my own Ahmad Tea Pure Green Tea bag mixed with the hot water). Well....I need not feel guilty because the hot water costs ninety sen.....and they do not serve green tea. 

Surah Al-Ma'arij [70: 19-23]

إِنَّ الْإِنْسَانَ خُلِقَ هَلُوعًا

Sesungguhnya manusia itu dijadikan bertabiat resah gelisah (lagi bakhil kedekut);

- إِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ جَزُوعًا

Apabila ia ditimpa kesusahan, dia sangat resah gelisah;

وَإِذَا مَسَّهُ الْخَيْرُ مَنُوعًا

Dan apabila ia beroleh kesenangan, ia sangat bakhil kedekut;

إِلَّا الْمُصَلِّينَ

Kecuali orang-orang yang mengerjakan sembahyang -

الَّذِينَ هُمْ عَلَىٰ صَلَاتِهِمْ دَائِمُونَ

Iaitu mereka yang tetap mengerjakan sembahyangnya;

(Al-Ma'arij [70:19-23]).

FIR'AWN TERJERUMUS KE DALAM JERATNYA SENDIRI

FIR’AWN TERJERUMUS KE DALAM JERATNYA SENDIRI

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Selasa (al-Syu’ara’ [26:34-40]) pada 23 Disember 2014. Antara isunya adalah kekalahan yang menimpa Fir’awn dalam sayembara sihir kerana keangkuhannya sendiri.

“JANGAN TERLEBIH YAKIN (OVER-CONFIDENT)”, itulah resepi penting dalam apa sahaja pertandingan yang disertai. Jangan juga pandang rendah kemampuan lawan kerana kita akan jadi tidak teliti dan kurang bersedia.

Itulah kesilapan tanpa sedar yang dilakukan Fir’awn ketika berhadapan dengan nabi Musa AS. Pada Fir’awn, siapalah sangat Musa jika mahu dibandingkan kerajaan dan kepakaran yang dimilikinya. “Musa mesti dan pasti dimalukan di hadapan khalayak rakyat Mesir apabila beliau dikalahkan kelak oleh pakar sihir seluruh tanah jajahanku.” Itulah fikir Fir’awn:

قَالَ لِلْمَلَإِ حَوْلَهُ إِنَّ هَذَا لَسَاحِرٌ عَلِيمٌ (34) يُرِيدُ أَنْ يُخْرِجَكُمْ مِنْ أَرْضِكُمْ بِسِحْرِهِ فَمَاذَا تَأْمُرُونَ (35) قَالُوا أَرْجِهْ وَأَخَاهُ وَابْعَثْ فِي الْمَدَائِنِ حَاشِرِينَ (36) يَأْتُوكَ بِكُلِّ سَحَّارٍ عَلِيمٍ (37) فَجُمِعَ السَّحَرَةُ لِمِيقَاتِ يَوْمٍ مَعْلُومٍ (38) وَقِيلَ لِلنَّاسِ هَلْ أَنْتُمْ مُجْتَمِعُونَ (39)  لَعَلَّنَا نَتَّبِعُ السَّحَرَةَ إِنْ كَانُوا هُمُ الْغَالِبِينَ (40)

Ertinya: Firaun berkata kepada ketua-ketua kaum yang ada dikelilingnya: "Sesungguhnya orang ini (Musa) ialah seorang ahli sihir yang mahir. "Ia bertujuan hendak mengeluarkan kamu dari negeri kamu dengan sihirnya, maka apa yang kamu syorkan?" Mereka berkata: "Tangguhkanlah dahulu (sebarang tindakan) terhadapnya dan terhadap saudaranya, serta hantarkanlah ke bandar-bandar (negeri Mesir) orang-orang yang mengumpulkan (ahli-ahli sihir), "Supaya mereka membawa kepadamu segala ahli sihir yang mahir". Lalu dikumpulkanlah ahli-ahli sihir itu pada satu masa yang ditentukan, pada hari (perayaan) yang termaklum. Dan dikatakan kepada orang ramai: "Berkumpulah kamu semuanya;. "Semoga kita (tetap) mengikut (ugama) ahli-ahli sihir itu kiranya merekalah orang-orang yang menang"(al-Syu’ara’[26:34-40]).

Tidak cukup dengan memandang lekeh Musa, Fir’awn dengan angkuh memberi peluang penentuan masa, tarikh dan tempat sayembara sihir kepada Musa. Disangkanya Musa cuma budak hingusan yang baru naik dalam arena politik negeri Mesir, namun dia tak sedar bahawa Musa bukan sebarang manusia. Dia adalah Rasulullah yang dibimbing Tuhan semesta alam. Musa sudah merencana dengan bijaksana. Fir’awn pasti akan tersungkur bersama keangkuhannya dengan penentuan waktu yang diberikan Musa:

فَلَنَأْتِيَنَّكَ بِسِحْرٍ مِثْلِهِ فَاجْعَلْ بَيْنَنَا وَبَيْنَكَ مَوْعِدًا لَا نُخْلِفُهُ نَحْنُ وَلَا أَنْتَ مَكَانًا سُوًى (58) قَالَ مَوْعِدُكُمْ يَوْمُ الزِّينَةِ وَأَنْ يُحْشَرَ النَّاسُ ضُحًى (59)

Ertinya: "Kalau demikian, sesungguhnya kami juga akan bawakan kepadamu sihir yang seperti itu untuk melawanmu! Maka tentukanlah suatu tempoh pertemuan antara kami denganmu, yang kita bersama tidak akan memungkirinya, di suatu tempat yang sesuai bagi kedua belah pihak". Nabi Musa menjawab: "Tempoh yang aku tetapkan untuk kamu itu ialah hari perayaan, dan hendaklah orang ramai berhimpun pada waktu dhuha" (Taha[20:58-59]).

Bijak sekali tindakan Musa AS. Baginda sengaja memilih hari raya dan waktu Dhuha kerana hari raya adalah hari besar dan semua rakyat Mesir tampil hadir. Waktu Dhuha pula waktu minda bergiat cerdas. Banyak perkara dihadam sempurna pada waktu ini. Musa mahu rakyat Mesir sedar sepenuh jiwa bahawa ketuhanan Fir’awn adalah ketuhanan palsu. Tuhan mereka yang sebenar adalah Tuhan Musa, Tuhan Fir’awn, Tuhan rakyat Mesir dan Tuhan semesta alam yang wajib diimani. Bukan setakat Musa menang dengan gemilang pada hari raya itu, Ahli sihir kebanggan Fir’awn juga turut segera menukar parti selepas mereka melihat keagungan Allah melalui mukjizat tongkat nabi Musa AS.

Maha Suci Allah yang menjatuhkan Fir’awn dengan hina. Kisah ini bukan hanya hikayat al-Quran yang perlu didendang secara kosong, sebaliknya mengajar kita betapa Allah adalah Zat yang Maha Bijaksana dan Maha hebat. Dengan mudah sahaja Allah mengurniakan kebijaksanaan kepada nabi Musa AS dan menjerumuskan Fir’awn dengan penuh hina ke dalam jerangkap samar yang dibinanya sendiri. Ya Allah! Bimbinglah kami dengan kebijaksanaan dariMu dan jauhkan kami dari keangkuhan dan kebodohan Fir’awn.

FIR'AWN ADALAH AHLI POLITIK YANG LICIK

FIR’AWN ADALAH AHLI POLITIK YANG LICIK

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Selasa (al-Syu’ara’ [26:34-35]) pada 23 Disember 2014. Antara isunya adalah beberapa strategi gunaan Fir’awn bagi memastikannya terus berkuasa.

Si Fir’awn bukan hanya raja yang zalim, tapi juga seorang ahli politik yang licik. Mimpi ngeri sesetengah ahli politik yang licik adalah jatuh tersungkur dari puncak kuasanya. Kalau boleh mereka mahu terus berkuasa sehingga ke lubang kubur. Demi untuk kekal di puncak kuasa, berbagai strategi dilakukan. Dosa pahala bukan lagi penghalang atau pendorong gerak mereka. Nyawa dan nasib rakyat hanyalah buah catur yang dikorbankan semudah menjentik dengan jari. Inilah mazhab sesetengah ahli politik yang tidak beriman kepada Allah dan balasan kiamat.

Antara 2 strategi popular sesetengah ahli politik licik yang agak konsisten dalam lipatan sejarah adalah:

1) Memainkan isu patriotism dan kepentingan menjaga kedaulatan Negara.

Sering didengar dialog ini: “Jangan gadai nasib bangsa, negara dan anak cucu dengan menyokong pembangkang. Pemimpinnya adalah AGEN ASING YANG MAHU MENGGADAI NEGARA.”

Di kala itu, pihak pembangkang pula menjawab serangan lawan dengan dialog yang sejenis: “Hutang Negara sudah mencecah RM 500 billion akibat salah urus pemimpin sedia ada. Jika kita masih menyokong mereka sebagai kerajaan, NEGARA KITA AKAN BANGKRAP DAN NASIB BANGSA AKAN TERGADAI.”

Bandingkan pula kata-kata Fir’awn ini:

قَالَ لِلْمَلَإِ حَوْلَهُ إِنَّ هَذَا لَسَاحِرٌ عَلِيمٌ (34) يُرِيدُ أَنْ يُخْرِجَكُمْ مِنْ أَرْضِكُمْ بِسِحْرِهِ فَمَاذَا تَأْمُرُونَ (35)

Ertinya: Firaun berkata kepada ketua-ketua kaum yang ada dikelilingnya: "Sesungguhnya orang ini (Musa) ialah seorang ahli sihir yang mahir. "DIA BERTUJUAN HENDAK MENGELUARKAN KAMU DARI NEGERI KAMU DENGAN SIHIRNYA, maka apa yang kamu syorkan?" (al-Syu’ara’[26:34-35]).

2) Memutar belit fakta, yang “TIADA DIWUJUDKAN”, yang “WUJUD DITIADAKAN”, yang “BENAR DISALAHKAN”, yang “SALAH DIBENARKAN”, yang “WIRA DIKATAKAN PENYANGAK” dan yang “JAHAT DINOBAT SEBAGAI WIRA”. Kemampuan menukar fakta dalam pusingan 360 darjah ini biasanya dimiliki oleh pemegang kuasa. Lihat sahaja nasib Islam yang suci dipandang kotor lagi hina dengan label pengganas oleh media Barat yang dipegang oleh pembenci Islam. Ini juga strategi Fir’awn di kala pakar sihirnya tersungkur kalah pada mukjizat nabi Musa AS:

قَالَ آَمَنْتُمْ لَهُ قَبْلَ أَنْ آَذَنَ لَكُمْ إِنَّهُ لَكَبِيرُكُمُ الَّذِي عَلَّمَكُمُ السِّحْرَ فَلَسَوْفَ تَعْلَمُونَ لَأُقَطِّعَنَّ أَيْدِيَكُمْ وَأَرْجُلَكُمْ مِنْ خِلَافٍ وَلَأُصَلِّبَنَّكُمْ أَجْمَعِينَ

Ertinya: Firaun berkata: "Patutkah kamu beriman kepadanya sebelum aku izinkan kamu? SESUNGGUHNYA DIA LAH (MUSA) KETUA KAMU YANG MENGAJAR KAMU ILMU SIHIR; oleh itu kamu akan mengetahui kelak (akibatnya). Demi sesungguhnya, aku akan memotong tangan dan kaki kamu dengan bersilang kemudian aku akan memalang kamu semuanya" (al-Syu’ara’[26:49]).

Tuduhan palsu ke“KETUA”an nabi Musa AS ke atas para ahli sihir turut disebut dalam surah lain:

قَالَ فِرْعَوْنُ آَمَنْتُمْ بِهِ قَبْلَ أَنْ آَذَنَ لَكُمْ إِنَّ هَذَا لَمَكْرٌ مَكَرْتُمُوهُ فِي الْمَدِينَةِ لِتُخْرِجُوا مِنْهَا أَهْلَهَا فَسَوْفَ تَعْلَمُونَ

Ertinya: Firaun berkata: "Patutkah kamu beriman kepadanya sebelum aku memberi izin kepada kamu? SESUNGGUHNYA INI ADALAH PERBUATAN TIPU DAYA YANG KAMU (WAHAI MUSA DAN AHLI SIHIR) LAKUKAN DALAM BANDAR INI KERANA KAMU HENDAK MENGELUARKAN PENDUDUKNYA DARI PADANYA. Oleh itu, kamu akan mengetahui (akibatya) (al-A’raf[7:123]).

Tuduhan Fir’awn sebenarnya sangat mengarut kerana Musa AS belum pernah bertemu dengan seluruh pakar dan johan sihir dalam empayar Mesir, namun kenyataan tersebut tetap dikeluarkan Fir’awn sejurus kekalahannya. Mengapa? Tidak lain, ini antara strategi Fir’awn bagi mengelirukan sesetengah rakyatnya yang bodoh bertuhankan Fir’awn. Strategi inilah yang banyak digunakan oleh sesetengah ahli politik sepanjang zaman bagi mengekalkan kuasanya.

Dunia ini berputar dengan putaran yang sama dari dahulu sehingga kiamat. Kisah lampau dinamakan sejarah, namun paparannya tetap sama. Yang berbeza hanya masa, lokasi dan watak yang memainkan peranan dalam sejarah. Jika mahu berpolitik, jadilah ahli politik yang agung seperti Rasulullah SAW yang dipandu wahyu. Matlamat politik Islam pula bukan semata mendapat “KUASA” tetapi mahu menegakkan keadilan sebenar dalam kehendak Allah sebagai PEMILIK SEBENAR KUASA di alam ini sebagaimana firmanNya:

الَّذِينَ إِنْ مَكَّنَّاهُمْ فِي الْأَرْضِ أَقَامُوا الصَّلَاةَ وَآَتَوُا الزَّكَاةَ وَأَمَرُوا بِالْمَعْرُوفِ وَنَهَوْا عَنِ الْمُنْكَرِ وَلِلَّهِ عَاقِبَةُ الْأُمُورِ

Ertinya: Iaitu mereka (umat Islam) yang jika Kami berikan mereka kekuasaan memerintah di bumi nescaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat, dan mereka menyuruh berbuat kebaikan serta melarang dari melakukan kejahatan dan perkara yang mungkar. Dan (ingatlah) bagi Allah jualah kesudahan segala urusan (al-Hajj [22:41]).

JIHAD ADALAH NYAWA ISLAM

JIHAD ADALAH NYAWA ISLAM

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Dhuha Selasa (al-‘Ankabut [29:69]) pada 23 Disember 2014. Antara isunya adalah kepentingan JIHAD dalam mencapai kejayaan sebenar di dunia dan di akhirat.

Mengapalah sesetengah orang begitu fobia dengan perkataan JIHAD? Usahlah disempitkan skop jihad hanya pada hunusan pedang atau ledakan senapang di medan perang. Ya! Jihad di medan perang adalah salah satu dari cabangnya, namun masih banyak lagi cabang jihad yang meneguhkan Islam seperti jihad ilmu, jihad ekonomi, jihad iman dan sebagainya.

Para ulama dan saintis yang mengkaji dan BERIJTIHAD dalam masalah hukum atau teori saintifik yang baru muncul juga sedang berjihad. Apa tidaknya, kepayahan mereka memerah otak, bersekang mata, mengerah keringat mengkaji tak mungkin berlaku tanpa semangat jihad yang tinggi. Tanpa semangat jihad, lesulah agama. Akibatnya agama yang suci ini akan hanya dilihat releven bagi upacara ritual kosong atau candu agama pengubat jiwa manusia ditimpa masalah. Tidak! Islam bukan semata agama ritual tetapi jauh lebih mulia dari itu.  Oleh itu Allah menegaskan keluasan skop jihad dengan firmanNya:


وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ

Ertinya: Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak ugama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya (al-‘Ankabut [29:69]).

Jihad dalam ayat ini merujuk kepada semua usaha hamba memenuhi kehendak Allah dan Rasulullah, biar sepahit manapun suruhan dan larangan tersebut. Orang yang mampu memenuhi tuntutan jihad sedemikian akan dipandu ke jalan syurga.

Ayat ini adalah ayat terakhir dalam surah al-‘Ankabut. Cantik dan sungguh tepat surah ini disimpulkan oleh Allah dengan isu JIHAD. Jihad? Mengapa jihad? Tidak lain kerana surah al-‘Ankabut ini seakan digerakkan oleh ROH JIHAD sejak dari awalnya. Lihat isinya ini:

1) UJIAN SEBAGAI RESAM DALAM DAKWAH (ayat 1-11),

2) DUGAAN DAKWAH PARA RASUL SEHINGGA NUH AS TERPAKSA BERDAKWAH SELAMA 950 TAHUN (ayat 14-40),

3) DEBAT ILMU DALAM DAKWAH ANTARA RASULULLAH DENGAN MUSYRIKIN QURAYSH YANG DEGIL (ayat 46-55),

4) UJIAN BERAT DALAM MENUNAIKAN ARAHAN HIJRAH SETELAH DAKWAH ISLAM DIHALANG DI MEKAH (ayat 56-62).

5) MENERIMA KEBENARAN ISLAM YANG DIBAWA OLEH RASULULLAH MEMERLUKAN SEMANGAT JIHAD MENTAL YANG TINGGI (ayat 63-69).

Ya Allah! Kurniakan kami semangat jihad sebenar agar dapat kami segarkan roh agama yang sepatutnya subur menjadi antibody iman kami.

DIKALA ORANG LAIN KETAKUTAN - KAMU DIHORMATI LAGI DIPELIHARA

DI KALA ORANG LAIN KETAKUTAN – KAMU DIHORMATI LAGI DIPELIHARA

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Dhuha Selasa (al-‘Ankabut [29:67]) pada 23 Disember 2014. Antara isunya adalah keistimewaan orang Mekah yang tidak dimiliki oleh orang Arab yang lain.

“Kamu perlu berhati-hati dengan mereka. Mereka itu bukan calang-calang orangnya. Mereka itu “ORANG TUHAN dan tinggal di tempat terbinanya RUMAH TUHAN.” Orang Tuhan tidak boleh diperlaku sewenang-wenangnya. Jika tak mahu direjam batu seperti nasib malang menimpa Abrahah dan tentera bergajahnya, jangan cuba kamu usik orang Mekah!”

Itulah nilai kehormatan Mekah dan penghuninya di mata orang Arab. Rasa ini bukan datang sendiri, tapi berpunca dari kehormatan Ka’abah yang berdiri teguh di Mekah. Hidup orang Arab pada zaman itu tidak terjamin amannya. Mereka terdedah kepada pergaduhan dan perselisihan sesama mereka. Perjalanan mereka juga tidak terjamin dek ramainya lanun berkeliaran di kawasan mereka dan mereka boleh dirompak, diceroboh dan diculik sebagai komoditi jualan pada bila-bila masa sahaja.

Di tengah kegawatan ini, orang Mekah ternyata begitu istimewa dan kebal. Mereka sangat dihormati dan kebal dari kejahatan manusia kerana kemuliaan Ka’abah. Allah menegaskan perkara ini dalam firmanNya:

أَوَلَمْ يَرَوْا أَنَّا جَعَلْنَا حَرَمًا آَمِنًا وَيُتَخَطَّفُ النَّاسُ مِنْ حَوْلِهِمْ أَفَبِالْبَاطِلِ يُؤْمِنُونَ وَبِنِعْمَةِ اللَّهِ يَكْفُرُونَ

Ertinya: Dan tidakkah mereka melihat dan memerhatikan bahawa Kami telah menjadikan (Makkah, negeri mereka) tanah suci yang dihormati, lagi aman; sedang orang-orang ramai yang tinggal (dalam daerah-daerah) di sekeliling mereka sentiasa diculik (untuk ditawan atau dibunuh) ? Oleh itu, patutkah mereka percaya kepada perkara yang salah, dan kufur ingkar akan nikmat-nikmat Allah? (al-‘Ankabut [29:67]).

Lalu apa lagi yang kamu tunggu wahai penduduk Mekah? Ni’mat ini sepatutnya kamu syukuri dengan segera beriman kepada Muhammad SAW. Kedatangan Rasulullah SAW kepada penduduk Mekah sepatutnya disambut meriah dengan bangga kerana baginda adalah pelengkap kepada ni’mat Ka’abah dan keamanan yang sedia ada. Inilah yang ditegaskan Allah:

لَقَدْ أَنْزَلْنَا إِلَيْكُمْ كِتَابًا فِيهِ ذِكْرُكُمْ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

Ertinya: Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepada kamu sebuah Kitab (Al-Quran) yang mengandungi perkara yang menimbulkan sebutan baik dan kelebihan untuk kamu, maka mengapa kamu tidak memahaminya (dan bersyukur akan nikmat yang besar itu)? (al-Anbiya’ [21:10]).

Malang sekali bagi sesetengah penduduk Mekah yang hanya menyedari ni’mat Islam dan al-Quran sebagai pelengkap mereka selepas 8 tahun baginda bertapak di Madinah. Apa nak buat, begitulah sifat sesetengah manusia yang tidak nampak kilauan emas di depan mata sehinggalah kilauannya naik menyerlah selepas disuluh cahaya.

SUNGGUH HARTA BENDA ADALAH PINJAMAN

SUNGGUH HARTA BENDA ADALAH PINJAMAN.

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.
(22 Disember 2014).

Ngeri menonton Majalah 3 di TV3 yang mengulas sejarah 10 tahun ulang tahun tragedi Tsunami Acheh.

Antara yang disentuh adalah kisah seorang pengusaha ikan laut dalam. Sebelum Tsunami beliau sangat terkenal di Acheh kerana memiliki 10 buah kapal laut dalam. Dalam Tsunami sekelip mata semua kapalnya hilang & musnah bersama para pekerjanya. Sekarang beliau hidup sederhana dengan menjual ikan masin sahaja. Semoga Allah kurniakan sabar padanya dan meningkatkan darjat imannya atas ujian ini.

Kisah ini mengingatkan saya 2 kisah dalam al-Quran perihal orang kaya yang "DITARIK KEKAYAANNYA HANYA DALAM SATU MALAM SAHAJA."

Anda boleh rujuk kisah pertama dalam surah al-Kahfi  [18:32-43]. Kemuncak kisah pertama adalah firman Allah ini:

وَأُحِيطَ بِثَمَرِهِ فَأَصْبَحَ يُقَلِّبُ كَفَّيْهِ عَلَىٰ مَا أَنْفَقَ فِيهَا وَهِيَ خَاوِيَةٌ عَلَىٰ عُرُوشِهَا وَيَقُولُ يَا لَيْتَنِي لَمْ أُشْرِكْ بِرَبِّي أَحَدًا

Dan segala tanaman serta hartabendanya itupun dibinasakan, lalu jadilah ia membalik-balikkan kedua tapak tangannya (kerana menyesal) terhadap segala perbelanjaan yang telah dibelanjakannya pada kebun-kebunnya, sedang kebun-kebun itu runtuh junjung-junjung tanamannya; sambil dia berkata: "Alangkah baiknya kalau aku tidak sekutukan sesuatupun dengan Tuhanku!" (Al-Kahfi[18:42]).

Manakala cerita kedua pula mengisahkan sekumpulan pemilik  kebun yang bakhil dan tamak. Mereka merancang keluar pada awal pagi memetik hasil tanaman bagi mengelakkan diganggu orang miskin yang meminta sedekah. Akibat niat jahat ini, kebun mereka dimusnahkan Allah dalam satu malam sahaja. Kisah mereka boleh dirujuk pada surah al-Qalam [68:17-33].

Ini peringatan penting pada saya dan kita semua betapa harta adalah pinjaman dan amanah Allah. Bila PEMILIK ASAL MAHU MENGAMBILNYA  KEMBALI, TIADA DAYA BAGI KITA MENAHANNYA. Firman Allah:

آمِنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَأَنْفِقُوا مِمَّا جَعَلَكُمْ مُسْتَخْلَفِينَ فِيهِ ۖ فَالَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَأَنْفَقُوا لَهُمْ أَجْرٌ كَبِيرٌ

Berimanlah kamu kepada Allah dan RasulNya, dan belanjakanlah (pada jalan kebajikan) sebahagian dari harta benda (pemberian Allah) YANG DIJADIKANNYA KAMU MENGUASAINYA SEBAGAI WAKIL. Maka orang-orang yang beriman di antara kamu serta mereka membelanjakan (sebahagian dari harta itu pada jalan Allah); mereka tetap beroleh pahala yang besar (al-Hadid [57:7]).

Cara terbaik adalah, menukar harta pinjaman ini kepada MATA WANG AKHIRAT dengan sedekah atau bakti agama agar ia membantu kita di sana kelak. Insya Allah!

RAHSIA KEMAJUAN EMPAYAR SABA'

RAHSIA KEMAJUAN EMPAYAR SABA’

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Jumaat (Saba’ [34:18]) pada 19 Disember 2014. Antara isunya adalah rahsia kemajuan empayar Saba’.

Silap! Ternyata sudah sekian lama saya silap memahami rahsia kemakmuran empayar Saba’ yang pernah berdiri Megah di Yaman. Rupanya kewujudan empangan Ma’rab yang mengurung air dari 2 gunung berhampiran Saba’ bukanlah satu-satunya faktor pengundang kemajuan Saba’, tetapi lebih dari itu.

Misalannya mudah sahaja, Kuala Lumpur yang letaknya di tengah Wilayah Persekutuan tidak mungkin berdiri maju tanpa dihubung dengan mana-mana lebuh raya yang menghubungkannya dengan dunia luar. Begitulah juga perihalnya dengan empayar Saba’ yang memiliki hubungan infrastruktur yang sangat baik dengan dunia luar. Hebat sekali firman Allah ini:

وَجَعَلْنَا بَيْنَهُمْ وَبَيْنَ الْقُرَى الَّتِي بَارَكْنَا فِيهَا قُرًى ظَاهِرَةً وَقَدَّرْنَا فِيهَا السَّيْرَ سِيرُوا فِيهَا لَيَالِيَ وَأَيَّامًا آَمِنِينَ

Ertinya: Dan - di antara tempat tinggal mereka (di negeri Yaman) dengan bandar-bandar (di daerah negeri Syam) yang Kami limpahkan berkat kepadanya (dengan kemakmuran), - KAMI ADAKAN BEBERAPA BUAH BANDAR YANG JELAS KELIHATAN (KEPADA ORANG-ORANG YANG MELALUI JALAN ITU), DAN KAMI TENTUKAN JARAK PERJALANAN DI ANTARANYA (SEKADAR YANG DAPAT DIJADIKAN TEMPAT-TEMPAT PERSINGGAHAN), (SERTA DIKATAKAN KEPADA MEREKA): " BERJALANLAH KAMU DI BANDAR-BANDAR ITU PADA BILA-BILA MASA YANG KAMU SUKA, MALAM DAN SIANG, DALAM KEADAAN YANG AMAN" (Saba’[34:18]).

Allah mengatur kedudukan Saba’ yang sangat strategic dengan dunia luar seperti Syam. Saba’ terletak berhampiran dengan banyak bandar besar yang menghubungnya terus ke Syam. Orang Saba’ boleh bertolak pada awal pagi kemudian singgah berehat di salah satu bandar dan meneruskan perjalanan tanpa risaukan bekalan makanan atau tempat berehat. Penduduk Saba’ juga mampu bermusafir pada bila-bila masa baik siang atau malam secara aman (Tafsir Ibn Kathir), tanpa risaukan serangan lanun jalanan yang mengelak dari beraktiviti di kawasan berhampiran bandar.

Lihat sahaja kemajuan mana-mana Negara di dunia sekarang, factor kestabilan serta kemajuan dalaman tak mungkin berpisah dengan elemen kemajuan infrastuktur serta keamanan. Inilah resepi utama yang menjadikan sesebuah Negara bertambah makmur dan maju.

Subhanallah! Sekali lagi al-Quran mempesonakan saya dengan isinya yang sungguh ajaib. Sungguh ia bukan sekadar pembimbing manusia untuk alam akhirat, tetapi juga membimbing manusia untuk maju bahagia di dunia. Patutkah kita mencari panduan lain selain al-Quran?

TANGAN JAHAT IBLIS DALAM KEMUSNAHAN EMPAYAR SABA' DAN CAMERON HIGHLAND

TANGAN JAHAT IBLIS DALAM KEMUSNAHAN EMPAYAR SABA’ DAN CAMERON HIGHLAND

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Jumaat (Saba’ [34:30]) pada 19 Disember 2014. Antara isunya adalah hasutan Iblis menjadi punca runtuhnya empayar Saba’.

Iblis bertepuk tangan gembira. Kesabarannya bersama bala tenteranya “SELAMA BERKURUN” menghasut penduduk Saba’ agar kufur kepada Allah akhirnya mendatangkan hasil. Kemurkaan Allah akibat kesombongan dan keingkaran penduduk Saba’ datang dengan serangan banjir besar yang memecahkan empangan Ma’rab dan menenggelamkan negeri Saba’.

لَقَدْ كَانَ لِسَبَإٍ فِي مَسْكَنِهِمْ آَيَةٌ جَنَّتَانِ عَنْ يَمِينٍ وَشِمَالٍ كُلُوا مِنْ رِزْقِ رَبِّكُمْ وَاشْكُرُوا لَهُ بَلْدَةٌ طَيِّبَةٌ وَرَبٌّ غَفُورٌ (15) فَأَعْرَضُوا فَأَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ سَيْلَ الْعَرِمِ وَبَدَّلْنَاهُمْ بِجَنَّتَيْهِمْ جَنَّتَيْنِ ذَوَاتَيْ أُكُلٍ خَمْطٍ وَأَثْلٍ وَشَيْءٍ مِنْ سِدْرٍ قَلِيلٍ (16)

Ertinya: Demi sesungguhnya, adalah bagi penduduk negeri Saba', satu tanda (yang membuktikan kemurahan Allah) yang terdapat di tempat tinggal mereka, iaitu: dua kumpulan kebun (yang luas lagi subur), yang terletak di sebelah kanan dan di sebelah kiri (kampung mereka). (Lalu dikatakan kepada mereka): "Makanlah dari rezeki pemberian Tuhan kamu dan bersyukurlah kepadaNya; (negeri kamu ini adalah) negeri yang baik (aman dan makmur), dan (Tuhan kamu adalah) Tuhan yang Maha Pengampun! MAKA MEREKA BERPALING INGKAR, LALU KAMI HANTARKAN KEPADA MEREKA BANJIR YANG MEMBINASAKAN, dan Kami gantikan dua kumpulan kebun mereka (yang subur) itu dengan dua kumpulan kebun yang berisi dengan pohon-pohon yang pahit buahnya, dan pohon-pohon yang jarang berbuah, serta sedikit pohon-pohon bidara (Saba’[34:15-16]).

“Apa punca sakit kamu? Ini semua syaitan punya pasal!”

Apabila si sakit menyatakan alasan sebegitu, bunyinya seakan khurafat yang dibawa oleh para bomoh atau pawang. Sebenarnya kemusnahan Saba’ memang berpunca dari hasutan Iblis. Jika tidak, masakan Allah dengan jelas menyatakan namanya sebagai “KONSPIRATOR” di hujung kisah gelap kejatuhan empayar Saba’:

وَلَقَدْ صَدَّقَ عَلَيْهِمْ إِبْلِيسُ ظَنَّهُ فَاتَّبَعُوهُ إِلَّا فَرِيقًا مِنَ الْمُؤْمِنِينَ (20) وَمَا كَانَ لَهُ عَلَيْهِمْ مِنْ سُلْطَانٍ إِلَّا لِنَعْلَمَ مَنْ يُؤْمِنُ بِالْآَخِرَةِ مِمَّنْ هُوَ مِنْهَا فِي شَكٍّ وَرَبُّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ حَفِيظٌ (21)

Ertinya: Dan sesungguhnya Iblis telah dapati sangkaannya tepat terhadap mereka (penduduk Saba’), iaitu mereka menurutnya, kecuali sebahagian dari orang-orang yang beriman (yang tidak terpedaya kepada hasutannya). Dan sememangnya tiadalah bagi Iblis sebarang kuasa untuk menyesatkan mereka, melainkan untuk menjadi ujian bagi melahirkan pengetahuan Kami tentang siapakah yang benar-benar beriman kepada hari akhirat dan siapa pula yang ragu-ragu terhadapnya. Dan (ingatlah) Tuhanmu sentiasa mengawal serta mengawasi tiap-tiap sesuatu (Saba’[34:20-21]).

Kejatuhan sesebuah empayar atau tamadun bukan memakan masa sehari dua, tapi berkurun lamanya. Hasutan Iblis dan tenteranya kepada penduduk Saba’ agar menentang Allah berlaku secara halus dalam tempoh yang panjang. Tiada peliknya kerana Iblis adalah makhluk yang dikurniai usia kekal sehingga kiamat. “BALA KELEBIHAN UMUR PANJANG” Iblis ini adalah suatu ujian yang sangat besar kepada bangsa manusia. Iblis dan bangsanya akan melakukan apa sahaja demi dendam mereka kepada anak keturunan Adam:

قَالَ أَنْظِرْنِي إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ (14) قَالَ إِنَّكَ مِنَ الْمُنْظَرِينَ (15) قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ (16) ثُمَّ لَآَتِيَنَّهُمْ مِنْ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ (17)

Ertinya: Iblis berkata (kepada Allah): Berilah tempoh kepadaku (tidak mati) sehingga hari mereka dibangkitkan (hari kiamat)". Allah berfirman: "Sesungguhnya engkau dari golongan yang diberi tempoh (tidak mati ke suatu masa yang tertentu)".  Iblis berkata: "Oleh kerana Engkau (wahai Tuhan) menyebabkan daku tersesat (maka) demi sesungguhnya aku akan mengambil tempat menghalangi mereka (dari menjalani) jalanMu yang lurus; "Kemudian aku datangi mereka, dari hadapan mereka serta dari belakang mereka, dan dari kanan mereka serta dari kiri mereka; dan Engkau tidak akan dapati kebanyakan mereka bersyukur" (al-A’raf [7:14-17]).

Setiap kali membaca kisah keruntuhan empayar Saba’ hati saya terus memikirkan nasib makhluk Allah si “Cameron Highland” yang beransur musnah dek kerakusan manusia yang dihasut Iblis dan kuncunya. Rasuah dan sedikit habuan dunia yang diterima oleh sesetengah pihak yang diamanahkan kuasa menjaga Cameron Highland telah menjadi sebab mutiara Malaysia ini semakin pudar.

Inilah buktinya betapa Iblis dan syaitan memang mampu bertapak dalam diri dan minda manusia sebagaimana firman Allah dalam kisah Saba’ di atas. Umpan kebendaan selalu digunakan oleh Iblis bagi menjerumuskan manusia ke dalam kesusahan.  Usahlah kerana sedikit habuan kebendaan yang kotor, nasib bumi Allah ini menjadi mangsa. Ayuh lawan hasutan si Iblis dan kuncunya dengan iman dan taqwa. Jika tidak, nama Cameron Highland sebagai suatu tempat indah kebanggaan Malaysia hanya tinggal sejarah tatapan anak cucu kita kelak.

HUDUD, NEGARA ISLAM DAN TANDAS ISLAM DI MASJID

HUDUD, NEGARA ISLAM DAN TANDAS ISLAM DI MASJID

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Rabu (al-Tawbah [9:108]) pada 17 Disember 2014. Antara isunya adalah pujian Allah kepada ahli Masjid Quba’ yang pembersih.

Masih terngiang-ngiang kata-kata pensyarah kami Dr. Mohd Kamil bin Abdul Majid semasa belajar di Universiti Malaya dahulu:

“Antum ni janganlah semangat sangat nak buat HUDUD atau NEGARA ISLAM. Cuba buat dulu sebuah TANDAS ISLAM di Masjid. Kalau sebuah tandas di Masjid pun tak mampu dijaga kebersihannya sehingga mencemar nama Islam, bagaimana agaknya nak laksanakan sesuatu yang jauh lebih besar dan mencabar seperti HUDUD dan NEGARA ISLAM?”

Subjek Pemikiran Islam memang mengundang percambahan idea yang luas. Ketika rancak membicarakan perihal NEGARA ISLAM dan HUDUD, para pelajar dari Kelantan kelihatan begitu totok sehingga mencerminkan Islam adalah semata-mata HUDUD. Mudah saja kami ditempelak sinis oleh beliau. Jiwa muda saya membara ingin menjawab sinis beliau, tapi apakan daya memang tandas di sesetengah masjid masih kotor dan tidak mencerminkan kemuliaan masjid. Pedas sekali pelajaran yang saya perolehi dari pensyarah kami hari itu.

Malam ini pula kelas Tafsir kami mengulas isu pembinaan dan arahan pembakaran Masjid Dhirar yang dibina oleh munafiq Madinah. Antara punca pembinaan masjid mereka adalah ingin bersaing secara tidak sihat dengan penghuni Masjid Quba’. Sebut sahaja Jemaah masjid Quba’ pujian Allah kepada mengejutkan Rasulullah SAW:

لَا تَقُمْ فِيهِ أَبَدًا لَمَسْجِدٌ أُسِّسَ عَلَى التَّقْوَى مِنْ أَوَّلِ يَوْمٍ أَحَقُّ أَنْ تَقُومَ فِيهِ فِيهِ رِجَالٌ يُحِبُّونَ أَنْ يَتَطَهَّرُوا وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُطَّهِّرِينَ

Ertinya: Jangan engkau sembahyang di masjid itu selama-lamanya, kerana sesungguhnya masjid (Qubaa' yang engkau bina wahai Muhammad), yang telah didirikan di atas dasar taqwa dari mula (wujudnya), sudah sepatutnya engkau sembahyang padanya. DALAM MASJID ITU ADA ORANG-ORANG LELAKI YANG SUKA (MENGAMBIL BERAT) MEMBERSIHKAN (MENSUCIKAN) DIRINYA; DAN ALLAH MENGASIHI ORANG-ORANG YANG MEMBERSIHKAN DIRI MEREKA (ZAHIR DAN BATIN) (al-Tawbah[9:108]).

Allah memuji mereka secara khusus kerana sikap pembersih mereka ketika bersuci. Selepas selesai bersuci menggunakan batu, mereka akan menyempurnakannya dengan air (Sunan al-Tirmidhi, Sunan Abu Dawud, Sunan Ibn Majah).

Kisah pujian mereka ini jelas menunjukkan betapa masjid dan kebersihan adalah KEMBAR YANG TIDAK MUNGKIN TERPISAH. Kebersihan masjid pula bukan hanya dari sudut fizikal semata tetapi juga dari sudut rohani. Pentadbir, pengurus dan pengunjung masjid mesti ikhlas suci hatinya dan bersih fizikalnya seiring dengan kemuliaan masjid. Ini juga arahan Allah kepada nabi Ibrahim AS:

وَإِذْ جَعَلْنَا الْبَيْتَ مَثَابَةً لِلنَّاسِ وَأَمْنًا وَاتَّخِذُوا مِنْ مَقَامِ إِبْرَاهِيمَ مُصَلًّى وَعَهِدْنَا إِلَى إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ أَنْ طَهِّرَا بَيْتِيَ لِلطَّائِفِينَ وَالْعَاكِفِينَ وَالرُّكَّعِ السُّجُودِ

Ertinya: Dan (ingatlah) ketika Kami jadikan Rumah Suci (Baitullah) itu tempat tumpuan bagi umat manusia (untuk Ibadat Haji) dan tempat yang aman; dan jadikanlah oleh Kamu Makam Ibrahim itu tempat sembahyang. Dan Kami perintahkan kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail (dengan berfirman): "BERSIHKANLAH RUMAHKU (KAABAH DAN MASJID AL-HARAAM DARI SEGALA PERKARA YANG DILARANG) UNTUK ORANG-ORANG YANG BERTAWAF, DAN ORANG-ORANG YANG BERIKTIKAF (YANG TETAP TINGGAL PADANYA), DAN ORANG-ORANG YANG RUKUK DAN SUJUD" (al-Baqarah[2:125]).

Alhamdulillah kita sudah dimuliakan Allah dengan kekuatan mampu berjemaah di Masjid, lengkapkan kemuliaan itu dengan menjaga kesucian Masjid secara zahir dan batin.

Sunday, December 28, 2014

Family Photo.....14 yrs ago....

Ayeshah.....whilst spring cleaning her room, came across our framed family photo taken in year 2000. She had a copy of the photograph in her possession since she was staying in the hostel of her Sekolah Menengah Teknik Shah Alam. Being away from home....she missed us soooooo much, thus the photo.

As for kak long she had just completed her form five...Badruzzaman was in standard six...Khairulzaman was in standard four...Wahiduzzaman was in kindergarten and Sofiyah was two years old. As for me....I was just forty two years old. So was dear hubby.
We took the photo at Tokyo Photo Studio on the first day of Eid Mubarak 2000. 

Friday, December 26, 2014

Street Art @Pasar Payang

When my children were at Pasar Payang they came across these Street Art alley and pose the following pictures....

As usual....Wahid with his humerous antics.....hahaha....

Street Art @Shah Alam

At first, street art at Pasar Payang.....now street art at Shah Alam.

Friday, December 19, 2014

TAZKIRAH PERLU SENANTIASA DIPERBAHARU

TAZKIRAH PERLU SENANTIASA DIPERBAHARU

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Selasa (al-Syu'ara" [26:5]) pada 16 Disember 2014. Antara isunya adalah kepentingan Tazkirah al-Quran senantiasa diperbaharui.

Nampak mudah dan remeh, tapi hakikatnya al-Quran adalah satu makanan jiwa yang cukup berkhasiat. Jiwa manusia yang tidak disiram peringatan al-Quran bakal menjadi kering, kontang, keras dan akhirnya membatu. Jika sudah membatu, banyak kerja perlu dilakukan bagi melembutkannya semula. Oleh itu, Allah sengaja menyebut perkataan “BAHARU” dalam firmanNya ini bagi menunjukkan kepentingan peringatan senantiasa diperbaharui bagi mengingatkan manusia yang mudah lupa:

وَمَا يَأْتِيهِمْ مِنْ ذِكْرٍ مِنَ الرَّحْمَنِ مُحْدَثٍ إِلَّا كَانُوا عَنْهُ مُعْرِضِينَ

Ertinya: Dan tidak datang kepada mereka PERINGATAN SERTA PENGAJARAN YANG BAHARU dari (Allah) Ar-Rahman, melainkan mereka tetap berpaling mengingkarinya (al-Syu’ara’[26:5]).

Juga firmanNya:

مَا يَأْتِيهِمْ مِنْ ذِكْرٍ مِنْ رَبِّهِمْ مُحْدَثٍ إِلَّا اسْتَمَعُوهُ وَهُمْ يَلْعَبُونَ

Ertinya: Tidak datang kepada mereka itu sebarang peringatan yang BAHARU diturunkan dari Tuhan mereka lepas satu: satu, melainkan mereka memasang telinga mendengarnya sambil mereka mempermain-mainkannya - (al-Anbiya’[21:2]).

Pernah sekali kelas Tafsir mingguan saya bertembung dengan cuti umum. Ketika para murid rancak berbincang wajarkah kelas kami dibatalkan bagi meraikan cuti tersebut tiba-tiba seorang murid wanita mencelah:

“USTAZ! SAYA RASA ELOK KITA JALANKAN KELAS SEPERTI BIASA. MASA SAYA SEMINGGU DIPENUHI DENGAN URUSAN DUNIAWI DAN KERJA. JIKA TIADA SIRAMAN TAZKIRAH AL-QURAN WALAU SEKALI DALAM SEMINGGU TERASA JIWA SAYA KERING DAN KOSONG USTAZ!”

Saya terpegun dengan “luahan dahaga tazkirah” murid saya ini, tapi ia cukup berkesan mengetuk jiwa saya bahawa siraman Tazkirah al-Quran memang perlu senantiasa diperbaharu agar hati kita tidak kering, kontang dan keras.

Inilah juga sebabnya lelaki Muslim wajib hadir mendengar khutbah Jumaat (yang merukunkan BACAAN AYAT AL-QURAN) secara mingguan. Tidak lain, ia menjadi peringatan al-Quran mingguan yang akan menyegarkan jiwa lelaki. Lelaki inilah kemudiannya menjadi suami, bapa kepada keluarganya. Jika arahan mendengar tazkirah al-Quran secara mingguan ini tidak dapat dipatuhi, maka keringlah jiwa mereka seiring dengan keringnya tarbiah untuk ahli keluarganya.

Oleh itu, tadabbur al-Quran bukan bermusim tetapi perlu dilakukan setiap hari sebagaimana kita bersungguh menjamu tubuh fizikal setiap hari dengan makanan berzat. Jika fizikal kekurangan makanan, tubuh kita akan lesu, tetapi jika rohani yang kekurangan makanan maka iman dan taqwanya pula akan kelesuan. Iman yang lesu mudah dijangkiti serangan nafsu dan senang ditakluki syaitan yang mendorong diri melanggar perintah Allah. Mohon dijauhkan Allah!

Pasar Payang Kuala Terengganu


Whilst hubby and I attended the wedding reception at Taman Tamaddun Islam.....our children spent their time at Pasar Payang. They took the shuttle provided by Primula Beach Hotel to Pasar Payang.


Addios bffs....

We finally left the wedding event at 1.45pm.  We took a few photographs at the venue before bidding farewell to my bffs.

Till we meet again....next year In shaa Allah....at my daughter's wedding...I pray that Allah SWT bless all of you with good health and happiness always. Aamiinn.

A wedding in Terengganu

Hubby and I left our hotel at 11.30am Saturday 13th December for the wedding reception of Izan's only daughter, Dania. We drove to the venue using Waze app and reached the Convention Hall at Taman Tamaddun Islam Terengganu half an hour later.

Izan welcomed us with warmth and we could see she was very happy to see us. Welcome to mom-in-law club Izan....heheehe.....

My bffs Salmah, Rosenah, Mokhtar and Molane - they all came without their spouse - were already waiting for us in the hall.  Upon seeing Sal and Rose....i gave them big hugs....the last time we met was at Mokhtar's son wedding in Singapore.

To Dania and husband.....May Allah SWT bless your marriage until jannah. Aamiinn.

(The handsome groom and beautiful bride)

(The couple sitting on the dais)

(View of the stage)

(Rosenah...me....Salmah)

(Me and Rosenah)

(Salmah and me)

(Me...Izan...Salmah....Rose)

(Molane...Mokhtar....my hubby)

(Izan the bride's mom with Salmah)



BENAR! AL QURAN ITU KITAB YANG PENUH BERKAT

[18/12 7:18 AM] Uia ustz abdullah bukhairi: BENAR! AL-QURAN ITU KITAB YANG PENUH BERKAT

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Sabtu (al-An’am [6:60]) pada 5 Disember 2014. Antara isunya adalah penurunan al-Quran yang menjadi sebab kemuliaan umat Islam.

Sungguh Allah adalah Tuhan yang sangat Pemurah dan Penyayang. Dia tidak melepaskan manusia terbiar di dunia selepas penciptaannya sebagaimana terlepasnya haiwan ternak tanpa tuan. Bangunnya haiwan di pagi hari, fikirnya hanya untuk mengisi tembolok perut, tapi bangun dan tidur manusia pula dengan matlamat yang satu iaitu menjadi hamba dan Khalifah Allah yang berguna. Ini yang membezakan manusia dengan haiwan. Jika manusia hanya fikirnya pada perut dan poket, apalah bezanya mereka dengan haiwan?

Allah tahu manusia jauh lebih mulia dari haiwan, lalu dikirim kepada manusia “BUKU PANDUAN” yang memandu mereka ke jalan lurus. Buku itu tidak lain adalah al-Quran yang DILIMPAHI KEBERKATAN BERGANDA. Berkat membawa maksud kebaikan banyak yang berganda:

وَهَذَا كِتَابٌ أَنْزَلْنَاهُ مُبَارَكٌ مُصَدِّقُ الَّذِي بَيْنَ يَدَيْهِ وَلِتُنْذِرَ أُمَّ الْقُرَى وَمَنْ حَوْلَهَا وَالَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِالْآَخِرَةِ يُؤْمِنُونَ بِهِ وَهُمْ عَلَى صَلَاتِهِمْ يُحَافِظُونَ

Ertinya: Dan ini ialah Kitab (Al-Quran) yang Kami turunkan, YANG MENGANDUNGI BERKAT (BANYAK FAEDAH-FAEDAH DAN MANFAATNYA), lagi mengesahkan kebenaran (Kitab-kitab Suci) yang diturunkan sebelumnya, dan supaya engkau memberi peringatan kepada penduduk "Ummul-Qura" (Makkah) serta orang-orang yang tinggal di kelilingnya; dan orang-orang yang beriman kepada hari akhirat, mereka beriman kepada Al-Quran, dan mereka tetap mengerjakan dan memelihara sembahyangnya (al-An’am [6:92]).

Keberkatan al-Quran tidak mampu disangkal. Lihat sahaja bangsa Arab, sebelum datangnya al-Quran, mereka adalah bangsa bangsat tak laku jika digadai. Mati mereka tidak ditangisi, wujud pula hina dalam gelar jahiliah. Jahil yang meletakkan mereka jauh ke dasar padang pasir kontang. Tiada apa yang dapat dibanggakan.

Setelah Rasulullah SAW dimuliakan dengan al-Quran, nasib bangsa Arab terus berubah dalam putaran 360 darjah. Mereka mengatur langkah bangga menuju mercu tamadun dunia. Pastinya langkah maju mereka bukan disebabkan air jampi yang sudah ditenagakan 30 juzuk al-Quran seperti promosi sesetengah kapitalis agama moden, tetapi maju mereka kerana penghayatan dan tadabbur mereka terhadap buku panduan kiriman Allah ini.

Datangnya al-Quran juga terus mengalahkan Ahli Kitab yang jauh lebih awal menerima kitab langit. Setelah tangan jahat sesetengah Ahli Kitab mencemar kitab langit, Allah lantas merampas kemuliaan itu dan dianugerahkan kepada umat Islam.

Pun begitu, jangan salah faham bahawa keberkatan al-Quran hanya untuk “JAMPIAN” atau untuk dijulang junjung atas kepala sebagai tanda penghormatan sahaja. Sebaliknya, keberkatannya yang banyak berganda HANYA DIRASA DENGAN LAZAT jika ia dibaca, dihayati dan diamalkan:

كِتَابٌ أَنْزَلْنَاهُ إِلَيْكَ مُبَارَكٌ لِيَدَّبَّرُوا آَيَاتِهِ وَلِيَتَذَكَّرَ أُولُو الْأَلْبَابِ

Ertinya: (Al-Quran ini) sebuah Kitab yang Kami turunkan kepadamu (dan umatmu wahai Muhammad), -KITAB YANG BANYAK FAEDAH-FAEDAH DAN MANFAATNYA, UNTUK MEREKA MEMAHAMI DENGAN TELITI KANDUNGAN AYAT-AYATNYA, DAN UNTUK ORANG-ORANG YANG BERAKAL SEMPURNA BERINGAT MENGAMBIL IKTIBAR (Sad [38:29]).

Alhamdulillah, saya sudah mengecap lazatnya Tajwid al-Quran. Saya juga sudah mengecap manisnya menghafaz dan memelihara al-Quran sejak tahun 1993. Semenjak tahun 2005, saya juga mula mengecap lazatnya Tafsir al-Quran. Setelah lama bergelumang dengan al-Quran, barulah saya faham bahawa inilah antara maksud BERKATNYA AL-QURAN DENGAN KEBAIKAN BERGANDA. Oleh itu, demi al-Quran ini, saya sama sekali tidak akan melepaskannya kerana ia bukan sekadar memberi berkat tetapi turut memberi NYAWA YANG MENGHIDUPKAN ROH:

وَكَذَلِكَ أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ رُوحًا مِنْ أَمْرِنَا مَا كُنْتَ تَدْرِي مَا الْكِتَابُ وَلَا الْإِيمَانُ وَلَكِنْ جَعَلْنَاهُ نُورًا نَهْدِي بِهِ مَنْ نَشَاءُ مِنْ عِبَادِنَا وَإِنَّكَ لَتَهْدِي إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ
.
Ertinya: Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu (Muhammad) - Al-Quran sebagai roh (yang menghidupkan hati dengan perintah Kami; engkau tidak pernah mengetahui (sebelum diwahyukan kepadamu): apakah Kitab (Al-Quran) itu dan tidak juga mengetahui apakah iman itu; akan tetapi Kami jadikan Al-Quran: cahaya yang menerangi, Kami beri petunjuk dengannya sesiapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami. Dan sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) adalah memberi petunjuk dengan Al-Quran itu ke jalan yang lurus, (al-Syura[42:52]).

HIJRAHLAH DEMI IMANMU DAN YAKINLAH REZEKIMU PASTI TERJAMIN

HIJRAHLAH DEMI IMANMU DAN YAKINLAH REZEKIMU PASTI TERJAMIN

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Dhuha Selasa (al-‘Ankabut [29:56 dan 60]) pada 16 Disember 2014. Antara isunya adalah arahan hijrah kepada umat Islam Mekah yang tertindas dan jaminan rezeki mereka.

Apa salah mereka sehingga melayakkan mereka disiksa dan ditindas? Tidak lain ia berlaku hanya kerana keputusan mereka mahu beriman kepada Allah satu-satuNya dan keluar dari kepompong taklid buta amalan datuk nenek penduduk Mekah yang sesat. Penderitaan para sahabatnya meruntun jiwa Rasulullah SAW, sehingga baginda mencadangkan mereka berhijrah ke Habsyah dan kemudiannya ke Madinah. Langkah hijrah memang dituntut agama:

يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ آَمَنُوا إِنَّ أَرْضِي وَاسِعَةٌ فَإِيَّايَ فَاعْبُدُونِ

Ertinya: Wahai hamba-hambaKu yang beriman! Sesungguhnya bumiKu adalah luas (untuk kamu bebas beribadat); oleh itu, (di mana sahaja kamu dapat berbuat demikian) maka hendaklah kamu ikhlaskan ibadat kamu kepadaKu (al-‘Ankabut[29:56]).

Cabaran hijrah sangat besar. Apa tidaknya segala hak milik perlu ditinggalkan. Setelah ditinggal tiada pula jaminan harta mereka dijaga. Lihat sahaja rumah kesayangan keluarga Abdullah bin Jahsy yang dirampas Muysrikin Quraysh. Perkara ini dilaporkan oleh Abdullah bin Jahsy kepada Rasulullah SAW, lalu baginda menenangkannya dengan janji sebuah rumah yang lebih baik dalam syurga kelak. Kisah sedih penuh pancaroba keluarga ini yang kehilangan rumah kerana hijrah kemudiannya diabadikan oleh Abu Ahmad ‘Abd bin Jahsy dalam qasidahnya (Sirah Ibn Hisyam).

Sebut saja hijrah, hati pasti tertanya, apakah nasib rezekiku di tempat baru yang asing? Adakah tempat baru menjanjikan sinar bahagia atau derita? Itulah antara persoalan yang muncul berkecamuk dalam minda. Gelojak itu kemudiannya dipujuk Allah dengan menyatakan hakikat sebenar rezeki:

وَكَأَيِّنْ مِنْ دَابَّةٍ لَا تَحْمِلُ رِزْقَهَا اللَّهُ يَرْزُقُهَا وَإِيَّاكُمْ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

Ertinya: Dan (ingatlah) berapa banyak binatang yang tidak membawa rezekinya bersama, Allah jualah yang memberi rezeki kepadanya dan kepada kamu; dan Dia lah jua Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui (al-‘Ankabut[29:60]).

Nah! Kamu sebagai manusia semestinya jauh lebih mulia dan baik berbanding haiwan. Jika haiwan yang naif sekalipun sudah terjamin rezekinya, apatah lagi rezeki kamu wahai manusia. Otak, kudrat tulang empat kerat kurniaan Allah padamu sudah semestinya menjadi beliung yang bakal memecahkan timbunan rezekimu di tempat baru. Berusaha dan yakinlah pada Allah:

وَمَنْ يُهَاجِرْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يَجِدْ فِي الْأَرْضِ مُرَاغَمًا كَثِيرًا وَسَعَةً وَمَنْ يَخْرُجْ مِنْ بَيْتِهِ مُهَاجِرًا إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ ثُمَّ يُدْرِكْهُ الْمَوْتُ فَقَدْ وَقَعَ أَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

Ertinya: Dan sesiapa yang berhijrah pada jalan Allah (untuk membela dan menegakkan Islam), nescaya ia akan dapati di muka bumi ini tempat berhijrah yang banyak dan rezeki yang makmur; dan sesiapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berhijrah kepada Allah dan RasulNya, kemudian ia mati (dalam perjalanan), maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani (al-Nisa’[4:100]).

Benar sekali janji Allah, para sahabat yang berkorban meninggalkan Mekah tidak pula jatuh miskin papa kedana, sebaliknya Allah membuka ruang rezeki penuh keberkatan yang sangat luas untuk mereka. Hijrahlah kerana Allah, yang lain pasti diuruskanNya dengan jaya.

Wednesday, December 17, 2014

View from Room 810

I was looking out the balcony from our room when I noticed there were surfers surfing on their surf boards..... Here?? In Kuala Terengganu?? Wowwwww......

View from Room 810 (at dusk)

Took these pictures at dusk.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...