Friday, May 18, 2018

Garmin Forerunner 35

I earned a badge on Garmin Connect. #garmin #beatyesterday

Wednesday, May 16, 2018

KEBAHAGIAAN BERSAMA ORANG SURAU MASJID

KEBAHAGIAAN BERSAMA ORANG SURAU MASJID

Tenang dan bahagia sekali melihat orang surau Nur al-Syura, Bandar Baru Selayang Fasa 2B bersembang sesama mereka tentang ruang tambahan surau yang baru siap dibina. Ada yang mengukur jumlah jemaah bagi setiap saf. Ada pula berbincang tentang ruang kasut dan sebagainya.

Ruang ini bernilai 60K dan dibiayai dana surau dan waqaf per-kaki para jemaah. Insyaallah ruang ini akan digunakan dalam Ramadhan tahun ini. Saya pernah pesan kepada para murid saya tentang kelebihan orang surau:

"Bila anda berpindah ke tempat baharu, mula-mula sekali carilah surau atau masjid kerana para pengunjungnya adalah orang beriman. Bila teman dan jiran anda orang beriman, Insyaallah hidup anda di tempat itu diberkati Allah!"

Benar! Jemaah surau dan masjid adalah makhluk pilihan Allah. Bukan saya kata, tapi ia janji Allah dan Rasulullah SAW. Hayatilah hadith ini:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ لِلَّهِ مَلَائِكَةً يَطُوفُونَ فِي الطُّرُقِ يَلْتَمِسُونَ أَهْلَ الذِّكْرِ فَإِذَا وَجَدُوا قَوْمًا يَذْكُرُونَ اللَّهَ تَنَادَوْا هَلُمُّوا إِلَى حَاجَتِكُمْ قَالَ فَيَحُفُّونَهُمْ بِأَجْنِحَتِهِمْ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا قَالَ فَيَسْأَلُهُمْ رَبُّهُمْ وَهُوَ أَعْلَمُ مِنْهُمْ مَا يَقُولُ عِبَادِي قَالُوا يَقُولُونَ يُسَبِّحُونَكَ وَيُكَبِّرُونَكَ وَيَحْمَدُونَكَ وَيُمَجِّدُونَكَ قَالَ فَيَقُولُ هَلْ رَأَوْنِي قَالَ فَيَقُولُونَ لَا وَاللَّهِ مَا رَأَوْكَ قَالَ فَيَقُولُ وَكَيْفَ لَوْ رَأَوْنِي قَالَ يَقُولُونَ لَوْ رَأَوْكَ كَانُوا أَشَدَّ لَكَ عِبَادَةً وَأَشَدَّ لَكَ تَمْجِيدًا وَتَحْمِيدًا وَأَكْثَرَ لَكَ تَسْبِيحًا قَالَ يَقُولُ فَمَا يَسْأَلُونِي قَالَ يَسْأَلُونَكَ الْجَنَّةَ قَالَ يَقُولُ وَهَلْ رَأَوْهَا قَالَ يَقُولُونَ لَا وَاللَّهِ يَا رَبِّ مَا رَأَوْهَا قَالَ يَقُولُ فَكَيْفَ لَوْ أَنَّهُمْ رَأَوْهَا قَالَ يَقُولُونَ لَوْ أَنَّهُمْ رَأَوْهَا كَانُوا أَشَدَّ عَلَيْهَا حِرْصًا وَأَشَدَّ لَهَا طَلَبًا وَأَعْظَمَ فِيهَا رَغْبَةً قَالَ فَمِمَّ يَتَعَوَّذُونَ قَالَ يَقُولُونَ مِنْ النَّارِ قَالَ يَقُولُ وَهَلْ رَأَوْهَا قَالَ يَقُولُونَ لَا وَاللَّهِ يَا رَبِّ مَا رَأَوْهَا قَالَ يَقُولُ فَكَيْفَ لَوْ رَأَوْهَا قَالَ يَقُولُونَ لَوْ رَأَوْهَا كَانُوا أَشَدَّ مِنْهَا فِرَارًا وَأَشَدَّ لَهَا مَخَافَةً قَالَ فَيَقُولُ فَأُشْهِدُكُمْ أَنِّي قَدْ غَفَرْتُ لَهُمْ قَالَ يَقُولُ مَلَكٌ مِنْ الْمَلَائِكَةِ فِيهِمْ فُلَانٌ لَيْسَ مِنْهُمْ إِنَّمَا جَاءَ لِحَاجَةٍ قَالَ هُمْ الْجُلَسَاءُ لَا يَشْقَى بِهِمْ جَلِيسُهُمْ

Abu Hurayrah RA berkata, Rasulullah SAW pernah bersabda: Allah mempunyai para malaikat yang tugasnya mengelilingi dunia mencari ahli zikir (orang yang menghadiri majlis ilmu, zikir dan sebagainya). Apabila menemuinya, para malaikat memanggil malaikat yang lain seraya berkata “Ayuhlah kamu semua memenuhi hajat kamu – menyertai majlis zikir.” Para malaikat itu kemudiannya berkerumun mengelilingi orang yang sedang berzikir itu dengan sayap mereka sehingga memenuhi antara mereka dan langit dunia (terdekat).

Allah kemudiannya bertanya kepada mereka, sedangkan Allah Maha Tahu perbuatan mereka - "Apa yang diminta oleh hamba-Ku (dalam majlis zikir tersebut?).”Para malaikat menjawab: “Mereka bertasbih, bertakbir, memuji dan mengangungkan-Mu.” Allah bertanya lagi: “Adakah mereka (mampu) melihat-Ku?” Para malaikat menjawab: “Demi Allah! Mereka tidak dapat melihat-Mu.” Allah bertanya: “Apa akan jadi jika mereka mampu melihat-Ku?” Para malaikat menjawab: “Sudah pasti mereka akan tambah banyak beribadat pada-Mu, mengagungkan-Mu, memuji-Mu dan bertasbih pada-Mu.”

Allah bertanya lagi: "Apa yang mereka mohon pada-Ku?" Malaikat menjawab: "Mereka memohon syurga." Allah bertanya: "Adakah mereka pernah melihat syurga-Ku?" Malaikat menjawab: "Tidak pernah.” Allah bertanya: "Apa akan jadi jika mereka dapat melihat syurga!" Malaikat menjawab: "Sudah pasti mereka akan bertambah keinginan mencapainya.”

Allah bertanya: “Apa yang mereka mohon perlindungan (dari-Ku)?” Malaikat menjawab: “Mereka memohon perlindungan-Mu dari azab neraka.” Allah bertanya: "Adakah mereka pernah melihat neraka?" Malaikat menjawab: "Tidak pernah.'" Allah bertanya: "Apa akan jadi jika mereka dapat melihat neraka!" Malaikat menjawab: "Sudah pasti mereka akan lari jauh daripadanya dalam ketakutan.”

Allah berfirman: “Aku jadikan kamu semua sebagai saksi bahawa Aku sudah ampunkan (dosa) mereka.” Satu malaikat berkata: “Dalam kalangan mereka ada seorang lelaki yang datang bukan kerana niat berzikir, tetapi masuk bersama mereka kerana suatu tujuan lain.”  Allah berfirman:  “Mereka semua (Aku ampunkan) kerana orang yang duduk bersama mereka tidak akan ditimpa celaka (Sahih al-Bukhari).

Semua kita maklum bahawa masjlis zikir atau majlis ilmu biasanya berlangsung dalam surau atau masjid. Rupanya dalam diam, para malaikat turut berdamping dengan kaki surau dan masjid sebagaimana sabda Rasulullah SAW ini:

إن للمساجد أوتادا هم أوتادها ، لهم جلساء من الملائكة ، فإن غابوا سألوا عنهم ، وإن كانوا مرضى عادوهم ، وإن كانوا في حاجة أعانوهم .

Ertinya: Sesungguhnya bagi masjid itu ada "tiang serinya", mereka (kaki surau masjid) mempunyai teman (se-masjid) dari kalangan para malaikat, jika mereka tidak hadir (ke masjid) para malaikat akan bertanya khabar perihal mereka, jika mereka sakit para malaikat akan menziarahinya dan jika mereka mempunyai keperluan, para malaikat akan membantu mereka (Mustadrak al-Hakim).

Ayuh kita sertai kelab elit orang beriman ini. Semoga kita sentiasa dalam rahmat Allah.

- Abdullah Bukhari @ 15 Mei 2018  -

Sunday, May 13, 2018

New Carpet for Surau beside Rumah Liza


(the surau beside Rumah Liza)
(Old Carpet)
(New Carpet)

The surau beside our homestay Rumah Liza, finally have new carpet installed. Alhamdullillah. 

Jazakallahu khair to our friends and neighbours who donated their RMs, thus we managed to buy new carpet to cover the entire floor of the surau. Alhamdulillah.

Photo Credit: Kamaruzaman Budin ☺



Saturday, May 12, 2018

Luncheon with Ustaz - End of Semester





This morning I drove to UIA Gombak only after hubby left for our farm in Pedas. Thus, I arrived at 8am sharp and, have to wait for my turn to read the Noble Quran at Tahsin Class. I was the second last student to read, so I waited for my classmate to finish her turn and both of us left after Ustaz Zul recited dua for us.

Then I rushed to Tafseer class, but I was already five minutes late. So sorry Ustaz Abdullah.

When class finally ended, two of my classmates came along with me for our end of semester luncheon at Restaurant Taj Hadramawt Taman Melati.

Our new semester will begin after Eid Mubarak, In shaa Allah.

I arrived home safely, did my laundry and took a nap. 😁😁😁

Then, after Asar, I drove to Pedas to Dusun Liza.  I arrived safely and hubby welcomed me but he had to go to the Masjid for solat Maghrib and will return after solat Eshaq.

We then had dinner at Chembong Food Court. Alhamdulillah.

Photo Credit: Hjh Rose and Hjh Haslinda

Friday, May 4, 2018

DOA BAGI YANG MASIH BUNTU MEMILIH WARNA

DOA BAGI YANG MASIH BUNTU MEMILIH WARNA

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.
(4 Mei 2018)

Manusia dilahirkan dengan pandangan berbeza. Ada yang sudah jelas sudut pandangnya bak gunung yang teguh berdiri. Walau ribut melanda, pegangan dan “warna” pilihannya sudah terpahat kemas. Ada pula yang buntu dan kelabu. Hari ini “warna” pilihannya lain, esok warnanya bertukar rupa kerana ribut yang melanda atau bumi yang digoncang. Bagi yang sudah jelas warnanya, usah hairan jika teman kita masih kelabu kerana ilmu, tahap pemikiran dan daya fikir berbeza antara kita.

Bagi yang masih buntu dan kelabu, apa yang perlu dibuat? Di sini saya mahu berkongsi sebuah doa yang selalu dibaca Rasulullah SAW dalam solat malam baginda. Bacalah doa ini untuk mencari “warna yang tepat” untuk anda, kerana tiada pembimbing terbaik selain Allah dan Rasulullah:

وَرَبُّكَ يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ وَيَخْتَارُ مَا كَانَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ سُبْحَانَ اللَّهِ وَتَعَالَى عَمَّا يُشْرِكُونَ

Ertinya: Dan Tuhanmu menciptakan apa yang dirancangkan berlakunya, dan Dia lah juga yang memilih. Tidaklah layak dan tidaklah berhak bagi sesiapapun memilih (selain daripada pilihan Allah). Maha Suci Allah dan Maha Tinggilah keadaan-Nya dari apa yang mereka sekutukan dengan-Nya (al-Qasas 28:68).

Berikut adalah doa tersebut:

أَبُو سَلَمَةَ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ قَالَ سَأَلْتُ عَائِشَةَ أُمَّ الْمُؤْمِنِينَ بِأَيِّ شَيْءٍ كَانَ نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَفْتَتِحُ صَلَاتَهُ إِذَا قَامَ مِنْ اللَّيْلِ قَالَتْ كَانَ إِذَا قَامَ مِنْ اللَّيْلِ افْتَتَحَ صَلَاتَهُ:

Ertinya: Abu Salamah bin Abdul Rahman bin ‘Awf berkata: “Aku pernah tanya kepada Ummul Mu’minin Aishah RA apakah doa pembuka Rasulullah SAW dalam solat malam baginda?”  Aishah berkata: “Apabila bangun solat malam, baginda membuka solatnya dengan doa,

 اللَّهُمَّ رَبَّ جَبْرَائِيلَ وَمِيكَائِيلَ وَإِسْرَافِيلَ، فَاطِرَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ، عَالِمَ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ، أَنْتَ تَحْكُمُ بَيْنَ عِبَادِكَ فِيمَا كَانُوا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ، اهْدِنِي لِمَا اخْتُلِفَ فِيهِ مِنْ الْحَقِّ بِإِذْنِكَ، إِنَّكَ تَهْدِي مَنْ تَشَاءُ إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ
 

“YA ALLAH! TUHAN KEPADA MALAIKAT JIBRIL, MIKA’IL DAN ISRAFIL. PENCIPTA LANGIT DAN BUMI, MAHA MENGETAHUI YANG GHAIB DAN YANG NYATA. ENGKAU MEMUTUSKAN (HUKUMAN YANG ADIL DAN BENAR) ANTARA PARA HAMBA-MU DALAM PERKARA YANG MEREKA PERSELISIHKAN. BERILAH AKU PETUNJUK PADA PERKARA YANG DIPERSELISIHKAN TENTANG KEBENARAN DENGAN IZIN-MU. (INI KERANA) ENGKAU BOLEH MEMBERI PETUNJUK KEPADA SESIAPA SAHAJA YANG ENGKAU MAHU KE JALAN YANG LURUS (BENAR)” (SAHIH MUSLIM).

Doa ini sebenarnya dipetik daripada 2 ayat al-Quran iaitu:

كَانَ النَّاسُ أُمَّةً وَاحِدَةً فَبَعَثَ اللَّهُ النَّبِيِّينَ مُبَشِّرِينَ وَمُنْذِرِينَ وَأَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيمَا اخْتَلَفُوا فِيهِ وَمَا اخْتَلَفَ فِيهِ إِلَّا الَّذِينَ أُوتُوهُ مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَتْهُمُ الْبَيِّنَاتُ بَغْيًا بَيْنَهُمْ فَهَدَى اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا لِمَا اخْتَلَفُوا فِيهِ مِنَ الْحَقِّ بِإِذْنِهِ وَاللَّهُ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ

Ertinya: Pada mulanya manusia itu ialah umat yang satu (menurut agama Allah yang satu, tetapi setelah mereka berselisihan), maka Allah mengutuskan para nabi sebagai pemberi khabar gembira (kepada orang beriman dengan balasan Syurga, dan pemberi amaran (kepada orang ingkar dengan balasan azab neraka); dan Allah menurunkan bersama para nabi itu kitab Suci yang (mengandungi keterangan yang) benar, untuk menjalankan hukum di antara manusia mengenai apa yang mereka perselisihkan dan (sebenarnya) tidak ada yang melakukan perselisihan melainkan orang yang telah diberi kepada mereka kitab Suci itu, iaitu sesudah datang kepada mereka keterangan yang jelas nyata, - mereka berselisih semata-mata kerana hasad dengki sesama sendiri. MAKA ALLAH MEMBERI PETUNJUK KEPADA ORANG YANG BERIMAN KE ARAH KEBENARAN YANG DIPERSELISIHKAN OLEH MEREKA (YANG DERHAKA ITU), DENGAN IZIN-NYA. DAN ALLAH SENTIASA MEMBERI PETUNJUK HIDAYAH-NYA KEPADA SESIAPA YANG DIKEHENDAKINYA KE JALAN YANG LURUS (MENURUT UNDANG-UNDANG PERATURAN-NYA) (al-Baqarah 2: 213).

Juga firman-Nya:

قُلِ اللَّهُمَّ فَاطِرَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ عَالِمَ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ أَنْتَ تَحْكُمُ بَيْنَ عِبَادِكَ فِي مَا كَانُوا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ

Ertinya: Ucapkanlah (wahai Muhammad): "Wahai Tuhan yang menciptakan langit dan bumi, yang mengetahui perkara-perkara yang ghaib dan yang nyata, Engkaulah jua yang mengadili di antara para hamba-Mu, mengenai apa yang mereka sentiasa berselisihan padanya" (al-Zumar 39:46).

Berdoalah kepada Allah kerana Dia adalah “AL-HADI”  (TUHAN YANG MEMBERI PETUNJUK). Mudah-mudahan dengan petunjuk daripada Allah, anda akan temui “warna” terbaik untuk anda.

Thursday, May 3, 2018

"KEBUMIKAN AKU DENGAN TONGKAT ITU!"

"KEBUMIKAN AKU DENGAN TONGKAT ITU!"

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Segar lagi dalam ingatan pada tahun 1995, Dato’ Wan Muhammad bin Syeikh Abdul Aziz, (mantan Ketua Pengarah JAKIM) mengajar kelas kami. Pada masa itu beliau adalah Pengarah Institut Pengajian Tahfiz al-Quran iaitu nama lama Darul Quran, JAKIM. Beliau menceritakan kisahnya bertemu dengan Pak Rashid seorang lelaki dari Padang, Sumatera di sebuah restoran milik lelaki itu. Dengan terharu, lelaki itu menceritakan kenangan manis paling berharga buat dirinya adalah diziarahi oleh ulama tersohor Nusantara yang turut berasal dari Sumatera iaitu Prof Dr. HAMKA. Dalam pertemuan itu, HAMKA menasihatinya dengan kalam hikmah yang sangat tinggi nilainya:

“Jangan hanya leka mencari rezeki tetapi lupa Yang Maha Memberi rezeki.”

Ternyata nasihat Buya HAMKA  itu sangat seiring dengan firman Allah ini:

رِجَالٌ لَا تُلْهِيهِمْ تِجَارَةٌ وَلَا بَيْعٌ عَنْ ذِكْرِ اللَّهِ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ يَخَافُونَ يَوْمًا تَتَقَلَّبُ فِيهِ الْقُلُوبُ وَالْأَبْصَارُ

Ertinya: (Ibadat itu dikerjakan oleh) lelaki (beriman) yang tidak dilalaikan oleh perniagaan atau berjual-beli daripada menyebut serta mengingati Allah, dan mendirikan sembahyang serta memberi zakat; mereka takutkan hari (kiamat) yang padanya berbalik-balik hati dan pandangan (al-Nur [24:37]).

Buya HAMKA juga menghadiahkan Pak Rashid novelnya yang terkenal “TENGGELAMNYA KAPAL VAN DERVIJCK.”

Ternyata hadiah HAMKA itu sangat dihargai Pak Rashid dan ia masih elok disimpan walaupun peristiwa itu sudah lama berlalu. Dato’ Wan Muhammad kemudiannya meminjam novel itu dan langsung menghabiskannya pada malam itu menjelang subuh. Tertarik dengan kenangan itu, saya juga turut mencari novel HAMKA itu dan merasai peritnya jiwa seorang lelaki bernama Zainuddin yang digambarkan oleh Buya HAMKA dalam karyanya itu.

Subhanallah! Itu baru sebuah pertemuan dan pemberian berharga antara HAMKA dan Pak Rashid, bagaimana agaknya jika hadiah kenangan itu datangnya dari manusia paling mulia di alam semesta ini iaitu Rasulullah SAW?

Bertitik dari kisah guru saya itu, saya ingin berkongsi kisah menarik seorang sahabat Rasulullah SAW yang mahukan “tongkat pemberian Rasulullah dikebumikan bersamanya.” “DIA ADALAH ABDULLAH BIN UNAYS RA.”

Kisahnya, selepas perang Uhud Rasulullah SAW melalui tempoh yang sukar. Musuh Islam melihat kekuatan umat Islam semakin merosot berikutan kekalahan dalam perang Uhud. Sampai berita kepada Rasulullah bahawa Khalid bin Sufyan al-Hudhali (ketua kabilah Hudhayl yang sangat berpengaruh) berhasrat mengumpulkan kekuatan tentera untuk memerangi Madinah. Baginda lalu menghantar Abdullah bin Unays RA untuk membunuh Khalid di Uranah (sebuah tempat berhampiran Arafah). Oleh kerana Abdullah tidak mengenali Khalid, baginda SAW memberi petanda kepada Abdullah:

إِذَا رَأَيْتَهُ وَجَدْتَ لَهُ أُقْشَعْرِيَرَةً

Ertinya: (Cara mengenal Khalid adalah) apabila kamu melihatnya, bulu roma-mu akan berdiri tegak (kerana kehebatan fizikal dan karisma Khalid) (Musnad Ahmad).

Ketika melihat Khalid di Uranah, Abdullah benar-benar merasai seperti apa yang disifatkan baginda. Pertemuan antara Abdullah dan Khalid berlaku pada penghujung waktu Asar. Abdullah risau pergelutannya dengan Khalid akan menghabiskan waktu Asar sebelum sempat dia solat. Berikutan itu, Abdullah mendirikan solat dengan isyarat kepalanya (bagi pergerakan sujud dan ruku’). Cara solat ini memang disebut dalam al-Quran:

فَإِنْ خِفْتُمْ فَرِجَالًا أَوْ رُكْبَانًا فَإِذَا أَمِنْتُمْ فَاذْكُرُوا اللَّهَ كَمَا عَلَّمَكُمْ مَا لَمْ تَكُونُوا تَعْلَمُونَ

Ertinya: Dan jika kamu takuti (sesuatu bahaya) maka sembahyanglah sambil berjalan atau berkenderaan, kemudian apabila kamu telah aman sentosa, maka hendaklah kamu mengingati Allah (dengan mengerjakan sembahyang secara yang lebih sempurna), sebagaimana Allah telah mengajar kamu apa yang kamu tidak mengetahuinya (al-Baqarah [2:239]).

Ketika berada hampir dengan Khalid, Abdullah berpura-pura mahu mengikut Khalid dalam rancangannya mengumpulkan kekuatan tentera bagi menyerang Rasulullah SAW. Khalid mulai percaya cakap Abdullah dan ketika Khalid leka, Abdullah berjaya membunuhnya (Musnad Ahmad).

Kejayaan Abdullah dipuji oleh Rasulullah SAW dan baginda menghadiahkan sebatang tongkat kepadanya. Abdullah bertanya apa hikmah di sebalik hadiah tongkat itu. Baginda pun bersabda:

يَا رَسُولَ اللَّهِ لِمَ أَعْطَيْتَنِي هَذِهِ الْعَصَا قَالَ آيَةٌ بَيْنِي وَبَيْنَكَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Ertinya: Abdullah bin Unays bertanya: “Wahai Rasulullah, mengapa Tuan memberiku tongkat ini?” Rasulullah menjawab: “Ia menjadi tanda antara kita berdua pada hari kiamat kelak,” (Musnad Ahmad).

Selepas peristiwa itu, Abdullah “tidak pernah berpisah daripada tongkat itu.” Beliau meletakkan tongkat itu bersama pedangnya. Gelagat ini tidak lain membuktikan cinta luar biasa Abdullah terhadap Rasulullah SAW. Pada hari kematiannya, tongkat itu turut dikafankan bersamanya. Subhanallah! Sungguh dalam cinta Abdullah kepada Rasulullah SAW. Dia mahu apabila bangkit di Mahsyar kelak, tongkat itu menjadi penghubung erat antaranya dan Rasulullah SAW.

Aduhai! Kita semua sudah jauh daripada zaman baginda SAW. Kita juga tidak bernasib baik mendapat hadiah kenangan dari baginda dalam bentuk tongkat, pedang, selipar atau jubah. Pun begitu, kita masih memiliki warisan lain daripada baginda iaitu al-Quran dan al-Sunnah sebagai tanda kenangan. Percayalah! Kita jika teguh menghayati keduanya, hidup kita akan sentiasa dibimbing oleh Allah. Andaikan sahaja keduanya itu sebagai “TONGKAT KENANGAN” daripada Rasulullah SAW untuk kita. Hayatilah firman Allah ini:

قُلْ أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَإِنَّمَا عَلَيْهِ مَا حُمِّلَ وَعَلَيْكُمْ مَا حُمِّلْتُمْ وَإِنْ تُطِيعُوهُ تَهْتَدُوا وَمَا عَلَى الرَّسُولِ إِلَّا الْبَلَاغُ الْمُبِينُ

Ertinya: Katakanlah lagi (kepada mereka): " Taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kepada Rasulullah. Kemudian jika kamu berpaling ingkar maka ketahuilah bahawa sesungguhnya Rasulullah hanya bertanggungjawab akan apa yang ditugaskan kepadanya, dan kamu pula bertanggungjawab akan apa yang ditugaskan kepada kamu. “DAN JIKA KAMU TAAT KEPADANYA NESCAYA KAMU BEROLEH HIDAYAH PETUNJUK;” dan (sebenarnya) Rasul Allah hanyalah bertanggungjawab menyampaikan perintah-perintah Allah dengan penjelasan yang terang nyata" (al-Nur [24:54]).

Ayuh kita sama berdoa agar bersama dengan baginda di akhirat kelak:

اللهم إنا نسألك مرافقة نبينا صلى الله عليه وسلم في أعلى جنة الخلد

Ertinya: “Ya Allah! Kami mohon pada-Mu kebersamaan dengan nabi kami SAW dalam syurga yang tertinggi lagi kekal.”

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari
"

Wednesday, May 2, 2018

BAKTI KEPADA IBU BAPA SELEPAS MATI

BAKTI KEPADA IBU BAPA SELEPAS MATI

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

“Ustaz! Terimalah sedikit sumbangan saya ini dan buat spek baru! Mudah-mudahan ibu bapa saya di alam barzakh sana dapat ni’mat mata yang selalu membaca al-Quran apabila Ustaz pakai spek baru nanti.”

Pada pagi Rabu 19 April 2017 lepas, saya menziarahi anak ketiga saya Adna Solehah di Ma’ahad Integrasi Tahfiz Selangor, Bagan Terap. Pada waktu itu saya menegur Ustaz Khairul yang memakai kaca mata retak. Kaca matanya retak angkara nakal anak kecilnya. Ustaz Khairul adalah seorang guru Tahfiz di sekolah tersebut yang saban hari membaca dan mengulangkaji al-Quran. Oleh itu, saya berharap agar kaca matanya yang baru menjadi “alat bantu pandang” ibu bapa saya di alam sana.

Kehilangan ibu bapa tersayang memang memeritkan jiwa. Tanpa mereka kita tidak mungkin mengenal dunia ini. Abah meninggalkan kami pada tahun 2007, manakala ibu baru dijemput Allah pada pagi Isnin 17 April 2017 lepas. Ibu sakit lama, hampir 4 tahun terlantar koma. Dalam tempoh itu, kami adik beradik bersungguh menjaganya. Tempoh 4 tahun itu, ternyata sangat singkat berbanding kesusahan abah dan ibu membesarkan kami sehingga besar.

Banyak sekali kenangan manis bersama abah dan ibu. Abah terkenal dengan ketegasannya dalam hidup beragama walaupun bukan berasal dari aliran agama. Beliau adalah seorang kerani sekolah yang berwawasan jauh. Abah agak rapat dengan al-Marhum Tuan Guru Datok Nik Abdul Aziz. Kami adik beradik dibawa mengaji dengan Tuan Guru sekerap 5 kali seminggu semenjak kecil. Paling awal yang mampu diingati adalah ketika saya berusia 5 tahun pada tahun 1980. Ketika mendapat tawaran belajar di Darul Quran, JAKIM pada tahun 1993, abah menggunakan kuasa “vetonya” dengan tegas:

“Awak mesti terima tawaran ini kerana keluarga kita belum ada wakil yang menghafaz al-Quran.”

Alhamdulillah! Pilihan abah itu saya ni’mati dalam kesyukuran sehingga hari ini. Ibu juga banyak kenangannya. Saya mengenal huruf al-Quran daripada ibu dan pastinya pahala setiap huruf al-Quran yang saya baca dan ajarkan Tafsirnya kepada orang lain akan mengalir deras ke dalam kubur ibu. Ibu selalu bercerita dia selalu menitiskan air mata kerana disindir orang:

“Kamu ni Kamariah tak ada kerja lain ke selain beranak setiap tahun? Macam ibu kucing.”

Di tengah kesyahduan malam, ibu selalu menangis mengenangkan sindiran orang. Pada waktu itulah ibu berdoa agar kami 11 beradik menjadi manusia berguna. Saya dapat rasakan doa ibu itu dimakbulkan Allah.

Kini abah dan ibu sudah tiada. Yang tinggal hanya kenangan manis yang semakin pudar dimakan usia. Lalu apa yang perlu kita lakukan agar kenangan manis itu kekal menjadi “tiket ajaib” yang mampu menyatukan kita semua dalam syurga? Terdapat beberapa cara yang disarankan Allah dan Rasulullah SAW, antaranya:

1)Doa pengampunan yang konsisten kepada mereka:

وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ وَقُلْ رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا

Ertinya: Dan hendaklah engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah (untuk mereka, dengan berkata): "WAHAI TUHANKU! CUCURILAH RAHMAT KEPADA MEREKA BERDUA SEBAGAIMANA MEREKA TELAH MENCURAHKAN KASIH SAYANGNYA MEMELIHARA DAN MENDIDIKKU SEMASA KECIL." (al-Isra’ [17:24]).

Lafaz – رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا – ternyata sangat pendek dan mudah jika hendak dibandingkan pengorbanan sepanjang usia mereka. Oleh itu, sangat malang jika kita tak dapat meluang masa walaupun seketika mengunakan doa tersebut untuk mereka. Bahkan doa ini turut dibaca oleh 2 nabi agung dalam sejarah manusia iaitu nabi Ibrahim dan nabi Nuh AS (Ibrahim [14:41] dan Nuh[71:28]).

2)Berbakti kepada mereka dalam beberapa amal soleh sebagaimana saranan Rasulullah SAW:

عَنْ أَبِي أُسَيْدٍ مَالِكِ بْنِ رَبِيعَةَ السَّاعِدِيِّ قَالَ بَيْنَا نَحْنُ عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذْ جَاءَهُ رَجُلٌ مِنْ بَنِي سَلَمَةَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ هَلْ بَقِيَ مِنْ بِرِّ أَبَوَيَّ شَيْءٌ أَبَرُّهُمَا بِهِ بَعْدَ مَوْتِهِمَا قَالَ نَعَمْ الصَّلَاةُ عَلَيْهِمَا وَالِاسْتِغْفَارُ لَهُمَا وَإِنْفَاذُ عَهْدِهِمَا مِنْ بَعْدِهِمَا وَصِلَةُ الرَّحِمِ الَّتِي لَا تُوصَلُ إِلَّا بِهِمَا وَإِكْرَامُ صَدِيقِهِمَا

Ertinya: Abi Usyad Malik bin Rabi’ah al-Sa’idiy menceritakan; (Pada suatu hari) ketika kami duduk bersama Rasulullah SAW, seorang lelaki daripada Bani Salamah bertanya: “Wahai Rasulullah apakah ada cara bagiku untuk berbuat baik kepada kedua ibu bapaku selepas kematian mereka?” Baginda menjawab: “Ya! (Caranya adalah) dengan bersolat (jenazah kepada mereka dan berdoa kepada mereka), memohon keampunan (Allah) untuk mereka berdua, menunaikan janji mereka selepas kematian mereka berdua (antaranya membayar hutang mereka), menghubung hubungan keluarga yang tidak berkait melainkan dengan hubungan mereka dan memuliakan sahabat mereka berdua (Sunan Abu Dawud).

Dalam sebuah hadith lain diceritakan kisah indah yang berlaku kepada Abdullah bin ‘Umar:

عَنْ ابْنِ عُمَرَ أَنَّهُ كَانَ إِذَا خَرَجَ إِلَى مَكَّةَ كَانَ لَهُ حِمَارٌ يَتَرَوَّحُ عَلَيْهِ إِذَا مَلَّ رُكُوبَ الرَّاحِلَةِ وَعِمَامَةٌ يَشُدُّ بِهَا رَأْسَهُ فَبَيْنَا هُوَ يَوْمًا عَلَى ذَلِكَ الْحِمَارِ إِذْ مَرَّ بِهِ أَعْرَابِيٌّ فَقَالَ أَلَسْتَ ابْنَ فُلَانِ بْنِ فُلَانٍ قَالَ بَلَى فَأَعْطَاهُ الْحِمَارَ وَقَالَ ارْكَبْ هَذَا وَالْعِمَامَةَ قَالَ اشْدُدْ بِهَا رَأْسَكَ فَقَالَ لَهُ بَعْضُ أَصْحَابِهِ غَفَرَ اللَّهُ لَكَ أَعْطَيْتَ هَذَا الْأَعْرَابِيَّ حِمَارًا كُنْتَ تَرَوَّحُ عَلَيْهِ وَعِمَامَةً كُنْتَ تَشُدُّ بِهَا رَأْسَكَ فَقَالَ إِنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ مِنْ أَبَرِّ الْبِرِّ صِلَةَ الرَّجُلِ أَهْلَ وُدِّ أَبِيهِ بَعْدَ أَنْ يُوَلِّيَ وَإِنَّ أَبَاهُ كَانَ صَدِيقًا لِعُمَرَ

Ertinya: Pada suatu hari Abdullah bin ‘Umar dalam perjalanan ke Mekah dengan menunggang keldai dan memakai serban di kepalanya. Ketika sampai di sebuah tempat beliau terserempak dengan seorang lelaki badwi. Abdullah lantas menegurnya: “Bukankah kamu ini anak si fulan bin si fulan?” Apabila lelaki itu mengakuinya, Abdullah memberikan keldai dan serbannya kepada lelaki tersebut. Selepas itu para teman Abdullah memujinya atas perbuatan tersebut. Berikutan itu Abdullah berkata: “(Tindakanku itu didorong) oleh sebuah hadith yang aku dengar daripada Rasulullah SAW: Antara kebajikan terbaik seorang lelaki adalah berbuat baik kepada orang yang dikasihi oleh bapanya selepas kematiannya.” Menurut maklumat, bapa kepada lelaki badwi itu adalah teman kepada Sayyidina ‘Umar al-Khattab (Sahih Muslim, Sunan Abu Dawud dan Sunan al-Tirmidhi).

Alhamdulillah! Allah memang Tuhan yang Maha Pengasih kerana sentiasa membuka ruang bakti kepada ibu bapa walaupun selepas mereka meninggalkan dunia yang serba fana ini. Ia disokong pula oleh sebuah hadith baginda SAW:

إِذَا مَاتَ الْإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلَّا مِنْ ثَلَاثَةٍ إِلَّا مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ أَوْ
وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ

Ertinya: Apabila manusia meninggal dunia, terputuslah amalannya kecuali tiga perkara; sedekah jariah (yang senantiasa berjalan pahalanya), ilmu yng diambil manafaat daripadanya atau anak soleh yang senantiasa mendoakannya (Sahih Muslim).

Walaupun kenangan manis bersama ibu bapa kita sudah berakhir, janganlah kita kuburkan terus bakti kita kepada mereka bersama merahnya tanah pusara mereka. Jangan jadi anak yang tidak mengenang budi! Hubungilah mereka dengan panduan bakti yang ditunjukkan oleh Allah dan Rasulullah SAW. Semoga segala bakti kita itu menjadi sebab doa para malaikat kepada orang beriman ini makbulkan Allah:

رَبَّنَا وَأَدْخِلْهُمْ جَنَّاتِ عَدْنٍ الَّتِي وَعَدْتَهُمْ وَمَنْ صَلَحَ مِنْ آبَائِهِمْ وَأَزْوَاجِهِمْ وَذُرِّيَّاتِهِمْ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

Ertinya: (Para malaikat pemikul arasy berdoa lagi kepada orang beriman dengan berkata): "Wahai Tuhan kami! Dan masukkanlah mereka ke dalam Syurga "Adn" yang telah Engkau janjikan kepada mereka; dan (masukkanlah bersama mereka): orang yang soleh antara ibu bapa, isteri mereka, serta keturunan mereka. Sesungguhnya Engkaulah jua Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana (Ghafir [40:8]).

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

http://m.utusan.com.my/rencana/agama/bakti-kepada-ibu-bapa-selepas-mati-1.476255
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...