Saturday, January 13, 2018

BEZA PERTEMUAN CINTA YANG SEKALI DENGAN PERTEMUAN SELAMA 23 TAHUN

BEZA PERTEMUAN CINTA YANG SEKALI DENGAN PERTEMUAN SELAMA 23 TAHUN

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Tidak sama! Darjat para nabi sesama mereka ada  perbezaannya. Firman Allah:

تِلْكَ الرُّسُلُ فَضَّلْنَا بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ مِنْهُمْ مَنْ كَلَّمَ اللَّهُ وَرَفَعَ بَعْضَهُمْ دَرَجَاتٍ

Ertinya: Mereka itulah para Rasul yang Kami lebihkan sebahagian mereka atas sebahagian yang lain (dengan kelebihan yang tertentu). Antara mereka ada yang Allah berkata-kata dengannya, dan ditinggikanNya (pangkat) sebahagian daripada mereka beberapa darjat kelebihan (al-Baqarah [2:253]).

Semua  nabi mulia dan tinggi darjatnya, tetapi yang paling mulia adalah nabi kita Rasulullah SAW. Banyak sekali nass yang menunjukkan kemuliaan Rasulullah SAW berbanding para nabi yang lain dari berbagai sudut. Walaupun begitu, dalam nota kali ini saya akan ulas sudut kemuliaan baginda berdasarkan “CARA TURUNNYA” kitab kebanggaan kita semua iaitu al-Quran. Sabda Rasulullah SAW:

مَا مِنْ الْأَنْبِيَاءِ نَبِيٌّ إِلَّا أُعْطِيَ مَا مِثْلهُ آمَنَ عَلَيْهِ الْبَشَرُ وَإِنَّمَا كَانَ الَّذِي أُوتِيتُ وَحْيًا أَوْحَاهُ اللَّهُ إِلَيَّ فَأَرْجُو أَنْ أَكُونَ أَكْثَرَهُمْ تَابِعًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Ertinya: Setiap nabi diberikan tanda kenabian (mukjizat) yang ditunjukkan kepada manusia agar manusia boleh beriman dengannya. Sesungguhnya kelebihan (mukjizat) yang diberikan kepadaku adalah wahyu (al-Quran) yang diberikan padaku. Aku berharap agar aku menjadi nabi yang memiliki pengikut paling ramai pada hari kiamat kelak (Sahih al-Bukhari & Muslim).

Asas pertama yang perlu kita faham adalah, semua kitab Allah “DITURUNKAN” dari langit. Ia menggambarkan ketinggian Pemilik kitab serta isi kandungannya. Bahkan Nabi Musa AS dan Rasulullah SAW dijemput ke tempat tinggi - Gunung Tur Sinai (al-A’raf [7:142 – 145]) dan Bukit Cahaya, Mekah di Gua Hira’ - untuk menerima wahyu pertama.

Cuma yang membezakan semua kitab langit adalah cara ia diturunkan, sama ada diturunkan “SEKALIGUS” atau “SECARA BERANSUR-ANSUR.” Allah menyebut kitab silam iaitu Tawrat, Zabur dan Injil diturunkan sekaligus, manakala al-Quran diturunkan secara beransur-ansur. Ia difahami dari penggunaan perkataan – أنزل   (ANZALA) iaitu TURUN SEKALIGUS dan نزّل   (NAZZALA) TURUN BERANSUR-ANSUR dalam ayat ini:

نَزَّلَ عَلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ وَأَنْزَلَ التَّوْرَاةَ وَالْإِنْجِيلَ

Ertinya: Dia (Allah) MENURUNKAN (SECARA BERANSUR-ANSUR) kepadamu (wahai Muhammad) Kitab Suci (Al-Quran) dengan mengandungi kebenaran, yang mengesahkan isi Kitab Suci yang terdahulu dan Dia juga yang MENURUNKAN (SECARA SEKALIGUS) Kitab Taurat dan Injil (Ali ‘Imran [3:3]).

Juga firmanNya:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا آمِنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَالْكِتَابِ الَّذِي نَزَّلَ عَلَى رَسُولِهِ وَالْكِتَابِ الَّذِي أَنْزَلَ مِنْ قَبْلُ وَمَنْ يَكْفُرْ بِاللَّهِ وَمَلَائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَالًا بَعِيدًا

Ertinya: Wahai orang yang beriman! Tetapkanlah iman kamu kepada Allah dan RasulNya, dan kepada Kitab Al-Quran yang telah DITURUNKAN (SECARA BERANSUR-ANSUR) kepada RasulNya (Muhammad SAW), dan juga kepada Kitab Suci yang telah diturunkan (SECARA SEKALIGUS) sebelum itu. Dan sesiapa yang kufur ingkar kepada Allah, para malaikatNya, kitabNya, para rasulNya dan juga Hari Akhirat, maka sesungguhnya dia telah sesat dengan kesesatan yang amat jauh (al-Nisa’ [4:136]).

Apa istimewanya jika sebuah kitab diturunkan secara beransur-ansur berbanding yang turunnya sekaligus? Memang ada perbezaan yang nyata! Para ulama biasanya mengulas hikmah ini secara panjang lebar namun saya suka membawa sudut lain yang mungkin jarang kita dengar.

Begini logiknya……

Bagi kitab silam yang turunnya sekaligus, bermakna pertemuan Jibril AS yang mewakili Allah dengan para nabi tertentu “BERLAKU HANYA SEKALI SAHAJA”, manakala kitab yang turunnya sepanjang masa (selama 23 tahun) bermakna pertemuan Jibril AS dengan Rasulullah SAW “BERLAKU SEUMUR HIDUP KENABIAN BAGINDA.” Boleh dikatakan baginda SAW seumpama anak bongsu yang begitu isitimewa dan dilebih-manjakan selama 23 tahun oleh Allah. Adakah anda nampak beza antara PERTEMUAN CINTA YANG SEKALI dengan PERTEMUAN BERTERUSAN DALAM CINTA?

Pastinya Rasul yang selalu dibelai, diperhati dan ditatang sepanjang masa oleh Allah melalui perantara KALAMNYA yang agung jauh lebih mulia dari rasul yang disampaikan wahyunya sekaligus pada waktu itu sahaja. Subhanallah! Lihatlah betapa mulianya Rasulullah SAW.

Setelah nampak sudut istimewa al-Quran berbanding kitab silam, sepatutnya iman kita segera tersentak seraya berkata:

“Aduhai! Rugi sungguh jika aku tidak mengambil kesempatan untuk turut merasa belai manja Allah kepada Rasulullah SAW melalui kitab yang diturunkan selama 23 tahun ini.”

Apa tunggu lagi! Marilah kita sama-sama selami kitab istimewa ini, pasti kita akan turut mabuk terkena tempias cinta Allah dan Rasulullah SAW.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Friday, January 12, 2018

KAD DEBIT TANPA LIMIT DALAM SYURGA?

KAD DEBIT TANPA LIMIT DALAM SYURGA?

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

Nota Kelas Tafsir Dhuha, Masjid Ibnu Sina, Taman Tasik Titiwangsa, Kuala Lumpur (Ghafir [40:40]) pada 10 Januari 2017. Antara isunya adalah kehebatan ni’mat syurga yang tiada batasan.

“Ini kad debit yang beta hadiahkan pada kamu. Kamu berhak pakai dengan bebas tanpa batasan.”  Jelas sang raja kepada rakyat kesayangannya.

“Benar Tuanku? Kalau saya pakai untuk beli rumah bernilai 300 juta sekalipun Tuanku tak kisah?” Si rakyat kecil cuba bergurau dengan sang raja.

“Sila! Semuanya akan beta tanggung dan bayar. Usahkan jumlah 300 juta, kalau kamu pakai sejumlah 2.6 billion sekalipun, beta akan bayar bagi pihak kamu kerana beta memang sayangkan kamu. Kekayaan beta langsung tidak terjejas dengan perbelanjaan kamu.” Penegasan sang raja ini pasti akan menyebabkan si rakyat kecil jatuh pengsan.

Dialog di atas hanyalah suatu “ANALOGI MUSTAHIL” yang cuba saya bawa bagi memahamkan kita semua makna firman Allah dalam nota kali ini. Dialog yang dibawa Allah dalam surah Ghafir ini adalah nasihat lelaki beriman dalam kalangan bangsa Fir’awn kepada kaumnya agar segera beriman kepada Allah:

مَنْ عَمِلَ سَيِّئَةً فَلَا يُجْزَى إِلَّا مِثْلَهَا وَمَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَأُولَئِكَ يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ يُرْزَقُونَ فِيهَا بِغَيْرِ حِسَابٍ

Ertinya: "Sesiapa yang mengerjakan sesuatu perbuatan jahat maka dia tidak dibalas melainkan dengan kejahatan yang sebanding dengannya; dan sesiapa yang mengerjakan amal soleh - dari lelaki atau perempuan - sedang dia beriman, maka mereka itu akan masuk Syurga; MEREKA BEROLEH REZEKI DALAM SYURGA ITU DENGAN TIDAK DIHITUNG (Ghafir [40:40]).

Allah sengaja menggunakan perkataan “REZEKI TANPA HITUNGAN ATAU AUDIT” dalam ayat ini sebagai suatu “pemangkin rasa” bagi kita semua mencapai ni’mat syurga. Hebat! Ahli syurga bebas meni’mati atau menggunakan apa sahaja ni’mat syurga tanpa bimbang kehabisan kouta atau kelayakan.

Kelebihan tersebut sangat berbeza dengan realiti hidup di dunia. Ni'mat dan kelebihan  duniawi ada kouta atau auditnya. Jika sebarang “KUASA” atau “INSENTIF DUNIAWI” disalah guna melebihi kelayakan atau kouta, maka si fulan itu akan disiasat pihak berkuasa dan menerima padahnya.

Banyak sekali Allah menyatakan kouta ni’mat syurga tidak akan putus, antaranya:

وَأَصْحَابُ الْيَمِينِ مَا أَصْحَابُ الْيَمِينِ (27) فِي سِدْرٍ مَخْضُودٍ (28) وَطَلْحٍ مَنْضُودٍ (29) وَظِلٍّ مَمْدُودٍ (30) وَمَاءٍ مَسْكُوبٍ (31) وَفَاكِهَةٍ كَثِيرَةٍ (32) لَا مَقْطُوعَةٍ وَلَا مَمْنُوعَةٍ (33)

Ertinya: Dan puak kanan, - alangkah bahagianya keadaan puak kanan itu?  Mereka bersenang-lenang di antara pohon bidara yang tidak berduri. Dan pokok pisang yang tersusun rapi buahnya,  Dan naungan yang tetap terbentang, Dan air yang sentiasa mengalir,  Serta buah-buahan yang banyak, YANG TIDAK PUTUS-PUTUS DAN TIDAK PULA TERLARANG MENDAPATNYA, (al-Waqi’ah [56:27-33]).

Juga firman Allah:

مَثَلُ الْجَنَّةِ الَّتِي وُعِدَ الْمُتَّقُونَ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ أُكُلُهَا دَائِمٌ وَظِلُّهَا تِلْكَ عُقْبَى الَّذِينَ اتَّقَوْا وَعُقْبَى الْكَافِرِينَ النَّارُ (35)

Ertinya: Sifat Syurga yang dijanjikan kepada orang yang bertaqwa itu ialah air sungainya sentiasa mengalir di sekitar tamannya; MAKANANNYA KEKAL TIDAK PUTUS DAN NAUNGANNYA SENTIASA TEDUH. Itulah kesudahan usaha orang yang bertaqwa, sedang kesudahan usaha orang yang kafir pula ialah neraka (al-Ra’du [13:35]).

Tambah manis, segala ganjaran ni’mat syurga ini diperolehi dengan rahmat dan kasih sayang Allah. Rahmat Allah pula sentiasa terbuka untuk hambaNya:

قَالَ عَذَابِي أُصِيبُ بِهِ مَنْ أَشَاءُ وَرَحْمَتِي وَسِعَتْ كُلَّ شَيْءٍ فَسَأَكْتُبُهَا لِلَّذِينَ يَتَّقُونَ وَيُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَالَّذِينَ هُمْ بِآيَاتِنَا يُؤْمِنُونَ

Ertinya: …………………. "Allah berfirman: "AzabKu akan Aku timpakan kepada sesiapa yang Aku kehendaki, dan RAHMATKU MELIPUTI SEGALA SESUATU; MAKA AKU AKAN TENTUKANNYA UNTUK ORANG YANG BERTAQWA, DAN YANG MEMBERI ZAKAT, SERTA ORANG YANG BERIMAN KEPADA AYAT KAMI (al-A’raf [7:156]).

Jika ke syurga dengan rahmat Allah, maka apa pula fungsinya amalan? Apakah kita tak perlu beramal? Ayat di atas jelas menunjukkan bahawa amalan yang ikhlas dan betul (menepati Sunnah) menjadi sebab TERCURAHNYA KASIH SAYANG ALLAH.

Bukti lain keluasan Rahmat Allah yang menjadi pelincir laluan kita ke syurga adalah MUDAHNYA MENGUMPUL GANDAAN PAHALA BERBANDING DOSA. Firman Allah:

مَنْ جَاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا وَمَنْ جَاءَ بِالسَّيِّئَةِ فَلَا يُجْزَى إِلَّا مِثْلَهَا وَهُمْ لَا يُظْلَمُونَ

Ertinya: Sesiapa yang membawa amal kebaikan (pada hari kiamat), MAKA BAGINYA (BALASAN) SEPULUH KALI GANDA (DARI KEBAIKAN) YANG SAMA DENGANNYA; dan sesiapa yang membawa amal kejahatan, maka dia tidak dibalas melainkan (kejahatan) yang sama dengannya; sedang mereka tidak dianiaya (sedikitpun) (al-An’am [6:160]).

Juga firman Allah:

مَنْ جَاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ خَيْرٌ مِنْهَا وَمَنْ جَاءَ بِالسَّيِّئَةِ فَلَا يُجْزَى الَّذِينَ عَمِلُوا السَّيِّئَاتِ إِلَّا مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Ertinya: Sesiapa yang datang membawa amal baik (pada hari akhirat) MAKA BAGINYA BALASAN YANG LEBIH BAIK DARIPADANYA; dan sesiapa yang datang membawa amal jahat, maka mereka yang melakukan kejahatan tidak di balas melainkan dengan apa yang mereka kerjakan (al-Qasas [28:84]).

Setelah faham betapa hebatnya ni’mat tanpa batasan syurga serta mudahnya laluan kita ke sana, maka “BODOH BENAR” orang yang masih malas berusaha kepadanya. Mereka yang malas saya umpamakan seperti seorang lelaki yang rela mati kelaparan kerana malas bergerak ke dapur mengambil makanan lazat lagi berzat di bawah tudung saji yang sudah sedia terhidang. Jangan jadi bodoh! Beramallah segera kerana saya tidak rela mati bodoh!

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/S=e25b12b6e5fe2e54576c4c3b35587d6fea5e66f4/buku/ceritera-haji-wartawan-al-quran-tuhan-kami-datang/

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Thursday, January 11, 2018

PATUHI NABI PASTI DAPAT PETUNJUK

PATUHI NABI PASTI DAPAT PETUNJUK

قُلْ أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ ۖ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَإِنَّمَا عَلَيْهِ مَا حُمِّلَ وَعَلَيْكُمْ مَا حُمِّلْتُمْ ۖ وَإِنْ تُطِيعُوهُ تَهْتَدُوا ۚ وَمَا عَلَى الرَّسُولِ إِلَّا الْبَلَاغُ الْمُبِينُ

Ertinya: Katakanlah lagi (kepada mereka): " Taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kepada Rasul Allah. Kemudian jika kamu berpaling ingkar maka ketahuilah bahawa sesungguhnya Rasul Allah hanya bertanggungjawab akan apa yang ditugaskan kepadanya, dan kamu pula bertanggungjawab akan apa yang ditugaskan kepada kamu. "DAN JIKA KAMI TAAT KEPADANYA NESCAYA KAMU MENDAPAT HIDAYAH PETUNJUK"; dan (sebenarnya) Rasul Allah hanyalah bertanggungjawab menyampaikan perintah Allah dengan penjelasan yang terang nyata" (al-Nur [24:54]).

Frasa ( وَإِنْ تُطِيعُوهُ تَهْتَدُوا ) dalam ayat ini sangat besar dan hebat maknanya. Hurai  Imam al-Tabari:

  وإن تطيعوا - أيها الناس - رسول الله - فيما يأمركم وينهاكم - ترشدوا وتصيبوا الحقّ في أموركم

Ertinya: Jika kamu wahai manusia mentaati Rasulullah pada arahan dan larangannya, kamu akan mendapat petunjuk dan mendapat kebenaran dalam semua urusanmu  (Tafsir al-Tabari).

Ketika menghuraikan frasa ayat di atas, seorang tokoh salaf Abu 'Uthman al-Naysaburi berkata:

من أمر السنة على نفسه قولا وفعلا نطق بالحكمة ، ومن أمر الهوى على نفسه نطق بالبدعة ،

Ertinya: Sesiapa yang menjiwai/menghayati Sunnah (nabi) pada dirinya secara kata-kata dan perbuatan akan (diberi anugerah mampu) berbicara dengan penuh hikmah (bijaksana). Sesiapa yang mengikut hawa nafsunya akan berbicara dengan Bid'ah (Siyar A'lam al-Nubala').

MENJIWAI SUNNAH nabi merangkumi penghayatan kepada pencarian ilmu, pemantapan akidah dan penghayatan akhlak.

Saya pernah temui orang yang menjiwai SELURUH SUNNAH NABI dan saya dapati bicara mereka penuh hikmah. Semoga kita semua mendapat petunjuk sebenar dengan penghayatan kepada sunnah nabi SAW.

- Abdullah Bukhari  -

Sunday, January 7, 2018

KISAH SI BUTA YANG BERGEGAS KE MAJLIS ILMU

KISAH SI BUTA YANG BERGEGAS KE MAJLIS ILMU

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim.

“Itu suara Rasulullah SAW! Itu suara yang menghidupkan jiwa! Itu suara yang menyeru kami kepada Allah! Aku wajib segera ke arah suara itu!”

Barangkali itulah “rasa hati” Abdullah ibn Umm Maktum sejurus mendengar suara Rasulullah SAW berbicara dengan para pembesar Quraysh. Sungguh! Suara Allah serta suara Rasulullah SAW yang muncul atas nama al-Quran dan al-Sunnah adalah 2 suara yang wajib segera disahut. Tindakan Abdullah Ibn Umm Maktum atau sahabat nabi yang buta itu sebenarnya terbit dari pantulan iman yang sarat dalam jiwanya. Seakan dia sangat menghayati firman Allah ini:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَجِيبُوا لِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ لِمَا يُحْيِيكُمْ

Ertinya: Wahai orang yang beriman, SAHUT DAN SAMBUTLAH SERUAN ALLAH DAN SERUAN RASULNYA APABILA KEDUANYA MENYERU KAMU KEPADA PERKARA YANG MENJADIKAN KAMU HIDUP (SEMPURNA) (al-Anfal [8.24]).

Kisah Abdullah yang “bergegas” menuju ke arah suara Rasulullah SAW disebut khusus dalam al-Quran. Kisah beliau ini wajib kita fahami sebagai suatu pujian berkekalan yang menjadi dendangan seluruh manusia yang membaca al-Quran sehingga kiamat. Perhatikan firman Allah ini:

وَأَمَّا مَنْ جَاءَكَ يَسْعَى (8) وَهُوَ يَخْشَى (9) فَأَنْتَ عَنْهُ تَلَهَّى (10)

Ertinya: Adapun orang yang “SEGERA BERGEGAS-GEGAS” datang kepadamu, Dengan perasaan takutnya (melanggar perintah Allah), Maka engkau berlengah-lengah melayaninya (‘Abasa [80:8-10]).

Topik perbincangan kita dalam nota kali ini adalah perkataan – يسعى – yang bermaksud “BERGEGAS-GEGAS.” Sebelum itu, perlu kita fahami prinsip mudah berinteraksi dengan al-Quran iaitu; “ALLAH SEBAGAI TUHAN YANG MAHA BIJAKSANA TIDAK AKAN MENGGUNAKAN SEBARANG PERKATAAN TANPA SEBAB. SETIAP PATAH AYAT AL-QURAN MEMILIKI SIGNIFIKAN YANG WAJIB KITA PERHATIKAN!

Orang yang biasa membaca kisah para sahabat sedia maklum bahawa surah ‘Abasa diturunkan menegur Rasulullah SAW yang berpaling seketika dari panggilan sahabat baginda yang buta kerana sibuk berdakwah kepada para pembesar Quraysh. Pada pandangan baginda, Abdullah sudah sihat dalam naungan Tawhid, manakala para pembesar Quraysh ini sedang sakit tenat dirasuk “syaitan syirik.” Keutamaan perlu diberikan untuk merawat yang sakit bukan yang sudah sihat. Tambahan pula pengaruh para pembesar Quraysh ini sangat berguna untuk perkembangan Islam di Mekah. Rupanya kemuliaan sahabat yang buta ini jauh lebih tinggi berbanding sikap ekslusif para pembesar Quraysh.

Isu teguran kepada baginda itu bukanlah isu utama yang mahu saya utarakan dalam nota ini, sebaliknya kemuliaan sahabat Rasulullah ini. Soalannya, mengapa Allah menggunakan perkataan – يسعى – BERGEGAS-GEGAS ketika menggambarkan kedatangannya? Tidak lain ia bagi menggambarkan kesungguhannya mencari hidayah dan berdamping dengan agama. Amat malu sekali jika sesetengah kita yang celik mata tetapi liat untuk mengatur langkah apatah lagi BERGEGAS mencari ilmu pengetahuan.

Rupanya bukan sekali ini sahaja Abdullah dipuji Allah dalam al-Quran. Ayat 95 surah al-Nisa’ pernah diulang turun kerana soalan Abdullah. Subhanallah! Marilah kita baca kisah tersebut:

لَا يَسْتَوِي الْقَاعِدُونَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ غَيْرُ أُولِي الضَّرَرِ وَالْمُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ فَضَّلَ اللَّهُ الْمُجَاهِدِينَ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ عَلَى الْقَاعِدِينَ دَرَجَةً وَكُلًّا وَعَدَ اللَّهُ الْحُسْنَى وَفَضَّلَ اللَّهُ الْمُجَاهِدِينَ عَلَى الْقَاعِدِينَ أَجْرًا عَظِيمً

Ertinya: Tidaklah sama keadaan orang yang duduk (tidak turut berperang) dari kalangan orang yang beriman - SELAIN DARIPADA ORANG YANG ADA KEUZURAN - dengan orang yang berjihad (berjuang) pada jalan Allah (untuk membela Islam) dengan harta dan jiwanya. Allah melebihkan orang yang berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka atas orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang kerana uzur) dengan kelebihan satu darjat. Dan setiap satu (dari dua golongan itu) Allah menjanjikan dengan balasan yang baik (Syurga), dan Allah melebihkan orang yang berjuang atas orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang dan tidak ada sesuatu uzur) dengan pahala yang amat besar; (al-Nisa’ [4:95]).

Pada awalnya ayat ini diturunkan tanpa perkataan - غَيْرُ أُولِي الضَّرَرِ – SELAIN DARIPADA ORANG YANG ADA KEUZURAN – pada pangkalnya. Selepas ayat ini diturunkan, Rasulullah SAW mengarahkan seorang sahabat menulisnya. Abdullah ibn Umm Maktum lalu mengadu kepada Rasulullah:

يَا رَسُولَ اللَّهِ لَوْ أَسْتَطِيعُ الْجِهَادَ لَجَاهَدْتُ

Ertinya: “Wahai Rasulullah SAW, jika mampu pasti aku akan turut berjihad, (namun apakan daya, aku seorang yang buta!)”

Setelah itu, ayat di atas diulang turun oleh Allah dengan penambahan perkataan PENGECUALIAN غَيْرُ أُولِي الضَّرَرِ (Sahih al-Bukhari).

Subhanallah! Hebat sekali sahabat nabi yang buta ini, berulang kali kisahnya disebut Allah dalam al-Quran. Selepas ini, saya dan anda semua wajib menilai diri sendiri. Jika beliau yang buta pun segera BERGEGAS-GEGAS menuju majlis ilmu, sepatutnya kita yang CELIK MATA ini berlari selaju mungkin mengejar majlis ilmu. Jangan sampai mata zahir ini yang tidak digunakan sebaiknya menjadi musibah di akhirat kelak sebagaimana kisah akhirat dalam ayat ini:

وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنْكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى (124) قَالَ رَبِّ لِمَ حَشَرْتَنِي أَعْمَى وَقَدْ كُنْتُ بَصِيرًا (125) قَالَ كَذَلِكَ أَتَتْكَ آيَاتُنَا فَنَسِيتَهَا وَكَذَلِكَ الْيَوْمَ تُنْسَى (126) وَكَذَلِكَ نَجْزِي مَنْ أَسْرَفَ وَلَمْ يُؤْمِنْ بِآيَاتِ رَبِّهِ وَلَعَذَابُ الْآخِرَةِ أَشَدُّ وَأَبْقَى (127)

Ertinya: "Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu, maka sesungguhnya (dijadikan) baginya kehidupan yang sempit, dan KAMI AKAN HIMPUNKAN DIA PADA HARI KIAMAT DALAM KEADAAN BUTA". DIA AKAN BERKATA: "WAHAI TUHANKU, MENGAPA ENGKAU HIMPUNKAN AKU DALAM KEADAAN BUTA, PADAHAL AKU DAHULU MAMPU MELIHAT?" Allah berfirman: "Demikianlah keadaannya! Telah datang ayat keterangan Kami kepadamu, lalu engkau melupakan serta meninggalkannya, dan demikianlah engkau pada hari ini dilupakan serta ditinggalkan". Dan demikianlah Kami membalas orang yang melampaui batas dan tidak beriman kepada ayat keterangan Tuhannya; dan demi sesungguhnya azab akhirat itu lebih berat dan lebih kekal (Taha [20:124-127]).

Ya Allah! Terangkan mata hati dan mata zahir kami dengan iman dan ilmu sebagaimana pernah Engkau sinar-terangkan mata hati sahabat Rasulullah itu.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

* Dapatkan buku penulis:

http://pts.com.my/buku/ayat-ayat-syaitan-mombongkar-rahsia-jin-syaitan-dan-iblis-dalam-al-quran/

http://pts.com.my/buku/apabila-tuhan-berbicara/

http://pts.com.my/buku/berjalan..melihat..mentafsir-ceritera-wartawan-al-quran/

Tuesday, January 2, 2018

ADUHAI UMURKU!

ADUHAI UMURKU!

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

“Wahai anak Adam! Kamu hanyalah hari-hari dalam kehidupan! Apabila berlalu sehari maka hilanglah sebahagian daripada hidupmu.”

Saya terpegun seketika ketika membaca kata-kata Hikmah yang diucapkan oleh Imam Hasan Basri yang dikutip daripada kitab al-Zuhd karangan Imam Ahmad bin Hanbal dan buku Qimah al-Zaman ‘Indal ‘Ulama’ (nilai masa di sisi para ulama’) susunan Syeikh Abdul Fattah Abu Ghuddah.  Ternyata kalam hikmah beliau itu sangat tepat bagi menggambarkan kehidupan manusia.

Bagi orang yang masih diberikan usia pada hari ini (1 Januari 2018) ketika bangkit daripada tidur, maka pujilah Allah dengan sebanyak-banyaknya kerana bukan semua manusia bertuah diberi usia sehingga menjengah awal tahun 2018. Masuk sahaja tahun baru, senaraikan nama teman, sahabat handai, saudara mara yang terlebih dahulu dijemput Allah ke alam barzakh. Pastinya kita yang masih berpeluang meneruskan hidup pada tahun ini mempunyai kelebihan untuk beribadat berbanding mereka. Perhatikan hadith perihal 2 sahabat yang berbeza tahun matinya ini:

عَنْ طَلْحَةَ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ أَنَّ رَجُلَيْنِ مِنْ بَلِيٍّ قَدِمَا عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَكَانَ إِسْلَامُهُمَا جَمِيعًا فَكَانَ أَحَدُهُمَا أَشَدَّ اجْتِهَادًا مِنْ الْآخَرِ فَغَزَا الْمُجْتَهِدُ مِنْهُمَا فَاسْتُشْهِدَ ثُمَّ مَكَثَ الْآخَرُ بَعْدَهُ سَنَةً ثُمَّ تُوُفِّيَ قَالَ طَلْحَةُ فَرَأَيْتُ فِي الْمَنَامِ بَيْنَا أَنَا عِنْدَ بَابِ الْجَنَّةِ إِذَا أَنَا بِهِمَا فَخَرَجَ خَارِجٌ مِنْ الْجَنَّةِ فَأَذِنَ لِلَّذِي تُوُفِّيَ الْآخِرَ مِنْهُمَا ثُمَّ خَرَجَ فَأَذِنَ لِلَّذِي اسْتُشْهِدَ ثُمَّ رَجَعَ إِلَيَّ فَقَالَ ارْجِعْ فَإِنَّكَ لَمْ يَأْنِ لَكَ بَعْدُ فَأَصْبَحَ طَلْحَةُ يُحَدِّثُ بِهِ النَّاسَ فَعَجِبُوا لِذَلِكَ فَبَلَغَ ذَلِكَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَحَدَّثُوهُ الْحَدِيثَ فَقَالَ مِنْ أَيِّ ذَلِكَ تَعْجَبُونَ فَقَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ هَذَا كَانَ أَشَدَّ الرَّجُلَيْنِ اجْتِهَادًا ثُمَّ اسْتُشْهِدَ وَدَخَلَ هَذَا الْآخِرُ الْجَنَّةَ قَبْلَهُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَلَيْسَ قَدْ مَكَثَ هَذَا بَعْدَهُ سَنَةً قَالُوا بَلَى قَالَ وَأَدْرَكَ رَمَضَانَ فَصَامَ وَصَلَّى كَذَا وَكَذَا مِنْ سَجْدَةٍ فِي السَّنَةِ قَالُوا بَلَى قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَمَا بَيْنَهُمَا أَبْعَدُ مِمَّا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ

Ertinya:  Talhah bin Ubaydillah RA menceritakan, pada suatu hari 2 orang lelaki dari Suku Baliyy datang bertemu Rasulullah SAW. Keduanya mereka memeluk islam secara serentak. Seorang daripada mereka begitu bersemangat untuk berjihad berbanding yang seorang lagi, lalu dia menyertai perang dan gugur syahid. Kemudian yang seorang lagi terus hidup selepasnya selama setahun kemudian dia pun meninggal dunia. Talhah menyambung: “Pada suatu hari aku bermimpi bersama mereka berdua berada di pintu syurga, kemudian keluar malaikat dari syurga lalu menjemput lelaki yang lewat mati memasuki syurga, kemudian malaikat tadi keluar lagi dan menjemput lelaki yang gugur syahid lebih awal itu memasuki syurga. Malaikat kemudiannya datang semula kepadaku dan berkata: “Pulanglah dahulu, kerana giliranmu memasuki syurga masih belum sampai.” Menjelang pagi Talhah menceritakan mimpinya itu kepada orang ramai. Mereka berasa hairan dengan mimpinya itu. Lalu perkara itu sampai kepada Rasulullah SAW dan mereka menceritakannya kepada baginda. Tanya baginda: “Apa yang menghairankan kamu semua?” Mereka menjawab: “Wahai Rasulullah SAW! Lelaki ini lebih bersemangat berjihad berbanding seorang lagi, kemudian dia memperoleh syahid, akan tetapi mengapa kawannya yang mati selepasnya lebih dahulu memasuki syurga.” Jawab Nabi SAW: “Bukankah lelaki ini telah hidup selepas kawannya yang mati syahid itu selama setahun?” Jawab mereka: “Benar.” Sambung baginda lagi: “Bukankah dia telah mendapati bulan Ramadhan dan berpuasa dalamnya dan telah mendirikan banyak rakaat solat dalam setahun itu?” Jawab mereka: “Benar.” Sabda Nabi SAW lagi: “Maka beza antara mereka lebih jauh daripada langit dan bumi.” (Sunan Ibn Majah).

Jika hidup ini seperti bateri sebuah telefon, sukatan tenaganya semakin berkurang saban hari. Perkara ini berlaku dalam 3 fasa menurut Allah:

اللَّهُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ ضَعْفٍ ثُمَّ جَعَلَ مِنْ بَعْدِ ضَعْفٍ قُوَّةً ثُمَّ جَعَلَ مِنْ بَعْدِ قُوَّةٍ ضَعْفًا وَشَيْبَةً يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ وَهُوَ الْعَلِيمُ الْقَدِيرُ

Ertinya: Allah yang mencipta kamu bermula dengan keadaan lemah (ketika bayi dan kanak-kanak), selepas lemah itu Dia jadikan kamu kuat (ketika usia remaja dan dewasa). Setelah itu Dia jadikan kamu lemah pula serta tua beruban. Dia cipta apa yang dikehendaki-Nya, dan Dia lah jua yang Maha Mengetahui, lagi Maha Kuasa (al-Rum [30:54]).

Secara adat hidup manusia, setelah mencecah usia tua kita akan dijemput Allah meninggalkan jasad yang semakin rapuh dimamah usia. Setelah roh dipindah masuk ke alam barzakh, jasad kesayangan kita yang sudah sekian lama didiami ini akan bersebati dengan unsur asalnya iaitu tanah sebagaimana firman Allah:

قَالَ فِيهَا تَحْيَوْنَ وَفِيهَا تَمُوتُونَ وَمِنْهَا تُخْرَجُونَ

Ertinya: Allah berfirman lagi: "Di bumi itu kamu hidup dan di situ juga kamu mati, dan daripadanya pula kamu akan dikeluarkan (dibangkitkan hidup semula pada hari kiamat)" (al-A’raf [7:25]).

Pun begitu, perlu diingat bahawa syarat untuk mati bukan hanya tua berusia. Berapa banyak buah muda yang gugur mencium bumi kerana pukulan ribut atau terjahan sang tupai. Ada sahaja orang muda yang dijemput pulang kerana kemalangan yang menimpa dan sakit yang menyinggah. Oleh kerana mati adalah rahsia Allah yang sulit, buanglah falsafah songsang yang dianuti ramai orang iaitu “tunggu tua baru taubat” kerana umur bukan hak kita. Ia hak Allah semenjak azali. Bahkan menurut Islam, manusia paling bijak bukanlah yang menyandang ijazah berjela atau memiliki sanad berdepa tetapi orang yang sentiasa siap siaga serta bersedia menghadapi hidup selepas mati. Sabda Rasulullah SAW:

الْكَيِّسُ مَنْ دَانَ نَفْسَهُ وَعَمِلَ لِمَا بَعْدَ الْمَوْتِ وَالْعَاجِزُ مَنْ أَتْبَعَ نَفْسَهُ هَوَاهَا وَتَمَنَّى عَلَى اللَّهِ

Ertinya: Orang yang bijaksana adalah orang yang menjaga (mengawal) diri (daripada melanggar arahan Allah) dan bersedia untuk kehidupan selepas mati. Si lemah (bodoh) pula adalah orang yang mengikut nafsunya dan berangan-angan agar Allah (mengampunkannya) (Sunan al-Tirmidhi, Sunan Ibn Majah).

Jangan pula rasa gementar apabila bicara umur atau usia dikaitkan dengan mati. Mati adalah makhluk ciptaan yang pasti ditemui semua makhluk bernyawa. Usahkan kita, manusia paling dikasihi Allah pun mati:

وَمَا مُحَمَّدٌ إِلَّا رَسُولٌ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِ الرُّسُلُ أَفَإِنْ مَاتَ أَوْ قُتِلَ انْقَلَبْتُمْ عَلَى أَعْقَابِكُمْ وَمَنْ يَنْقَلِبْ عَلَى عَقِبَيْهِ فَلَنْ يَضُرَّ اللَّهَ شَيْئًا وَسَيَجْزِي اللَّهُ الشَّاكِرِينَ

Ertinya: Dan Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang Rasul yang sudahpun didahului oleh beberapa orang Rasul (yang telah mati atau terbunuh). Jika demikian, kalau ia pula mati atau terbunuh, (patutkah) kamu berbalik (berpaling tadah menjadi kafir)? Dan (ingatlah), sesiapa yang berbalik (menjadi kafir) maka ia tidak akan mendatangkan mudarat kepada Allah sedikitpun; dan (sebaliknya) Allah akan memberi balasan pahala kepada orang-orang yang bersyukur (akan nikmat Islam yang tidak ada bandingannya itu) (Ali ‘Imran [3:144]).

Bukan mati yang perlu kita gusari apabila umur semakin tinggi angkanya, tetapi apa yang kita bawa untuk bertemu Allah selepas kita mati. Apa bekal kita? Ingat pesan Rasulullah SAW ini:

لَا تَزُولُ قَدَمَا عَبْدٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ عُمُرِهِ فِيمَا أَفْنَاهُ وَعَنْ عِلْمِهِ فِيمَ فَعَلَ وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيمَ أَنْفَقَهُ وَعَنْ جِسْمِهِ فِيمَ أَبْلَاهُ

Ertinya: Tidak akan berganjak kaki seorang hamba Allah pada hari kiamat (daripada audit akhirat sama ada ke syurga atau ke neraka) sehingga dia disoal tentang umurnya bagaimana dia habiskan, tentang ilmunya sejauh mana dia beramal (dengannya), tentang hartanya dari mana dia perolehi serta pada apa dibelanjakannya dan tentang tubuh badannya bagaimana dia gunakannya (Sunan al-Tirmidhi).

Sempena tahun baru 2018 ini, marilah kita sama-sama bermuhasabah melihat betapa peluang hidup yang sekali di dunia ini sangat berharga dan tidak patut dibazirkan dengan aktiviti remeh lagi tidak berfaedah. Jangan sampai dialog sesalan dalam firman Allah ini menjadi tuturan kita di akhirat kelak:

قَالَ كَمْ لَبِثْتُمْ فِي الْأَرْضِ عَدَدَ سِنِينَ (112) قَالُوا لَبِثْنَا يَوْمًا أَوْ بَعْضَ يَوْمٍ فَاسْأَلِ الْعَادِّينَ (113) قَالَ إِنْ لَبِثْتُمْ إِلَّا قَلِيلًا لَوْ أَنَّكُمْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ (114)

Ertinya: Allah bertanya lagi (kepada mereka yang kafir itu): "Berapa tahun lamanya kamu tinggal di bumi?" Mereka menjawab: "Kami tinggal (di dunia) selama sehari atau sebahagian daripada sehari; maka tanyalah kepada golongan (malaikat) yang menjaga urusan menghitung.  Allah berfirman: "Kamu tidak tinggal (di dunia) melainkan sedikit masa sahaja, kalau kamu dahulu mengetahui hal ini (tentulah kamu bersiap sedia) (al-Mu’minun [23:112-114]).

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

Monday, January 1, 2018

MUHASABAH TAHUN BARU 2017 - USIA SEMAKIN PENDEK!

MUHASABAH TAHUN BARU 2017 – USIA SEMAKIN PENDEK!

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

“Betulkan pemikiran anda! Anda sebenarnya bukan melangkah masuk ke tahun baru, tapi semakin jauh meninggalkan dunia dan semakin dekat menuju mati.”

Itulah petikan khutbah saya di Masjid Ibnu Sina, Taman Tasik Titiwangsa, Kuala Lumpur pada 30 Disember lepas atau Jumaat terakhir tahun 2016. 

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10211151244042347&id=1394678315

Itulah sudut pandang yang sepatutnya ada bagi setiap Muslim apabila menjelang tahun baru Hijri atau Masihi. Ingatan kepada mati akan menjadikan manusia lebih insaf dan cemas. Rasa insaf dan cemas sebegini mampu menghalang virus “tak sedar diri” daripada menjangkiti sesetengah orang tua sebagaimana disebut Rasulullah SAW:

يَهْرَمُ ابْنُ آدَمَ وَتَشِبُّ مِنْهُ اثْنَتَانِ الْحِرْصُ عَلَى الْمَالِ وَالْحِرْصُ عَلَى الْعُمُرِ

Ertinya: Anak Adam semakin tua, tetapi 2 perkara padanya bertambah muda: Kehendak pada harta dan kehendak untuk umur panjang (Sahih Muslim & Sunan al-Tirmidhi)

Setiap hari apabila bangkit dari tidur, usia kita semakin pendek. Usia kita sudah tetap angkanya, cuma kita sahaja yang tidak mengetahuinya. Ia dijelaskan sabda junjungan SAW:

إِنَّ أَحَدَكُمْ يُجْمَعُ خَلْقُهُ فِي بَطْنِ أُمِّهِ أَرْبَعِينَ يَوْمًا ثُمَّ يَكُونُ عَلَقَةً مِثْلَ ذَلِكَ ثُمَّ يَكُونُ مُضْغَةً مِثْلَ ذَلِكَ ثُمَّ يَبْعَثُ اللَّهُ مَلَكًا فَيُؤْمَرُ بِأَرْبَعِ كَلِمَاتٍ وَيُقَالُ لَهُ اكْتُبْ عَمَلَهُ وَرِزْقَهُ وَأَجَلَهُ وَشَقِيٌّ أَوْ سَعِيدٌ ثُمَّ يُنْفَخُ فِيهِ الرُّوحُ

Ertinya: Sesungguhnya setiap kamu dikumpulkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 hari, kemudian ia menjadi segumpal darah selama itu juga (40 hari), kemudian ia menjadi seketul daging selama itu juga (40 hari), kemudian dihantar kepadanya malaikat lalu diarahkan agar menulis 4 perkara. Lalu dikatakan kepada malaikat itu: Tuliskan perihal amalannya, kadar rezekinya, “AJALNYA” dan sama ada dia menjadi orang yang celaka (sebagai ahli neraka) atau bahagia (sebagai ahli syurga). Kemudian ditiup padanya ruh (Sahih al-Bukhari, Sunan Abu Dawud, Sunan al-Tirmidhi, Sunan Ibn Majah, Musnad Ahmad).

Jika dalam takdir Allah (semenjak azali) usia kita menumpang di dunia hanya sekadar 22, 995 hari atau 63 tahun, maka pada pagi ini angkanya akan semakin berkurang. Jika hidup dan usia kita seperti sebuah bateri yang digunapakai seumur hidup, maka kuasanya semakin menurun setiap hari. Inilah juga yang disinggung Allah dalam firmanNya:

وَمَنْ نُعَمِّرْهُ نُنَكِّسْهُ فِي الْخَلْقِ أَفَلَا يَعْقِلُونَ

Ertinya: Dan (hendaklah diingat bahawa) sesiapa yang Kami panjangkan umurnya, Kami balikkan kembali kejadiannya (kepada keadaan serba lemah; hakikat ini memang jelas) maka mengapa mereka tidak mahu memikirkannya?  kita bangkit akan menunjukkan kekurangan hari demi hari (Yasin [36:68]).

Oleh itu, setiap Muslim yang cerdik lagi bijaksana perlu melakukan muhasabah terhadap usia yang saban hari meninggalkannya dan menyediakan bekal hari akhirat sebanyak mungkin sebagaimana firman Allah:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

Ertinya: Wahai orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan HENDAKLAH SETIAP DIRI MELIHAT DAN MEMERHATIKAN APA YANG DIA TELAH SEDIAKAN (DARI AMALANNYA) UNTUK HARI ESOK (HARI AKHIRAT). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan (al-Hasyr [59:18]).

Dengan peningkatan usia, jiwa dan hati kita perlu menjadi seperti resmi rambut di kepala “SEMAKIN BERUSIA SEMAKIN PUTIH!” Jika rambut sudah putih beruban, namun hati masih “berkarat hitam dengan dosa” atau masih “malar hijau dengan angan-angan dunia” maka kita perlu segera ditalkinkan. Sungguh uban di kepala adalah PEMBERI PERINGATAN KEPADA MANUSIA:

وَالَّذِينَ كَفَرُوا لَهُمْ نَارُ جَهَنَّمَ لَا يُقْضَى عَلَيْهِمْ فَيَمُوتُوا وَلَا يُخَفَّفُ عَنْهُمْ مِنْ عَذَابِهَا كَذَلِكَ نَجْزِي كُلَّ كَفُورٍ (36) وَهُمْ يَصْطَرِخُونَ فِيهَا رَبَّنَا أَخْرِجْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا غَيْرَ الَّذِي كُنَّا نَعْمَلُ أَوَلَمْ نُعَمِّرْكُمْ مَا يَتَذَكَّرُ فِيهِ مَنْ تَذَكَّرَ وَجَاءَكُمُ النَّذِيرُ فَذُوقُوا فَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ نَصِيرٍ (37)

Ertinya: Dan orang yang kafir, bagi mereka neraka Jahannam; mereka tidak dijatuhkan hukuman bunuh supaya mereka mati (dan terlepas dari seksa), dan tidak pula diringankan azab neraka itu dari mereka; dan demikianlah Kami membalas setiap orang yang melampau kufurnya. Dan mereka menjerit-jerit dalam neraka itu (sambil merayu): "Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan mengerjakan amal soleh, yang lain dari apa yang kami pernah kerjakan. (Lalu Allah menempelak mereka): "Bukankah Kami telah melanjutkan umur kamu dan memberikan masa yang cukup untuk berfikir dan beringat padanya oleh sesiapa yang suka berfikir dan beringat? Dan kamu pula telah didatangi oleh “PEMBERI AMARAN (RASULULLAH SAW, PARA ULAMA DAN UBAN DI KEPALA).” Oleh itu, rasalah (azab seksa), kerana orang-orang yang zalim tidak akan beroleh sesiapapun yang dapat memberikan pertolongan" (Fatir [35:36-37]).

Perkataan “PEMBERI PERINGATAN” pada hujung ayat ini ditafsirkan sebagai peringatan yang disampaikan oleh Rasulullah SAW, para ulama dan UBAN YANG MEMUTIH DI KEPALA (Tafsir Ibn Kathir).

Semoga tahun baru menjelma menjadikan kita semakin “alah” dengan dosa seperti sabda Rasulullah SAW ini:

إِنَّ الْمُؤْمِنَ يَرَى ذُنُوبَهُ كَأَنَّهُ قَاعِدٌ تَحْتَ جَبَلٍ يَخَافُ أَنْ يَقَعَ عَلَيْهِ وَإِنَّ الْفَاجِرَ يَرَى ذُنُوبَهُ كَذُبَابٍ مَرَّ عَلَى أَنْفِهِ

Ertinya: Sesungguhnya orang beriman (sangat gerun) melihat dosanya seperti dia sedang berdiri di bawah "BUKIT" yang dirisaukan menimpanya, manakala orang yang jahat pula hanya melihat dosanya seperti seekor lalat melintasi hidungnya (Sahih al-Bukhari & Sunan al-Tirmidhi).

Masuk sahaja tahun baru, kemungkinan kita dijemput masuk ke alam barzakh semakin tinggi. Jangan lagi bertangguh dan segeralah berubah. Buah yang tua senang gugur kerana tangkainya sudah masak tetapi yang muda belia juga boleh gugur bila-bila masa apabila digoncang ribut. Ribut itu boleh jadi kemalangan atau sakit kronik. Ayuh perbaharui azam tahun baru dengan azam menyediakan bekal sebanyak mungkin untuk hari mati.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

Thursday, December 28, 2017

JANGAN DICERAI TANGKAI RAMBUTAN ITU!

JANGAN DICERAI TANGKAI RAMBUTAN ITU!

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim

Indah sekali pengalaman memetik dan mematahkan tangkai rambutan di rumah ayah angkat saya petang tadi (26 Disember 2017). Semenjak meninggalkan kampong halaman tahun 1993 dan berhijrah ke Selangor, jarang sekali pengalaman sebegitu dirasai. Halaman rumah keluarga angkat saya di Taman Tasik Titiwangsa, Kuala Lumpur agak luas. Halamannya ditambah indah dengan sebatang pokok rambutan gading berwarna hijau muda yang sangat rendang. Rasanya pun sangat manis sesuai dengan kuasa Allah yang merencahkan rasanya:

وَفِي الْأَرْضِ قِطَعٌ مُتَجَاوِرَاتٌ وَجَنَّاتٌ مِنْ أَعْنَابٍ وَزَرْعٌ وَنَخِيلٌ صِنْوَانٌ وَغَيْرُ صِنْوَانٍ يُسْقَى بِمَاءٍ وَاحِدٍ وَنُفَضِّلُ بَعْضَهَا عَلَى بَعْضٍ فِي الْأُكُلِ إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِقَوْمٍ يَعْقِلُونَ

Ertinya: Dan di bumi ada beberapa keping tanah yang berdekatan (tetapi berlainan keadaannya); dan padanya ada kebun anggur, berbagai-bagai jenis tanaman serta pohon tamar (kurma) yang berumpun dan yang tidak berumpun; semuanya disiram dengan air yang sama; dan Kami lebihkan buah setengahnya dari setengahnya yang lain (pada bentuk, rasa, dan baunya) Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda kekuasaan Allah bagi orang yang (mahu) berfikir serta memahaminya (al-Ra’d [13:4]).

Dalam petua orang tua-tua, menyimpan buah rambutan dengan dahan lebih elok kerana ia lebih menjamin ketahanan buah rambutan berbanding petikan secara bercerai. Ketika mematahkan dahan tersebut, saya berkongsi satu ayat daripada surah Yusuf yang menyokong petua orang tua kita. Firman Allah:

يُوسُفُ أَيُّهَا الصِّدِّيقُ أَفْتِنَا فِي سَبْعِ بَقَرَاتٍ سِمَانٍ يَأْكُلُهُنَّ سَبْعٌ عِجَافٌ وَسَبْعِ سُنْبُلَاتٍ خُضْرٍ وَأُخَرَ يَابِسَاتٍ لَعَلِّي أَرْجِعُ إِلَى النَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَعْلَمُونَ (46) قَالَ تَزْرَعُونَ سَبْعَ سِنِينَ دَأَبًا فَمَا حَصَدْتُمْ فَذَرُوهُ فِي سُنْبُلِهِ إِلَّا قَلِيلًا مِمَّا تَأْكُلُونَ (47) ثُمَّ يَأْتِي مِنْ بَعْدِ ذَلِكَ سَبْعٌ شِدَادٌ يَأْكُلْنَ مَا قَدَّمْتُمْ لَهُنَّ إِلَّا قَلِيلًا مِمَّا تُحْصِنُونَ (48) ثُمَّ يَأْتِي مِنْ بَعْدِ ذَلِكَ عَامٌ فِيهِ يُغَاثُ النَّاسُ وَفِيهِ يَعْصِرُونَ (49)

Ertinya: (Setelah berjumpa dengan Yusuf yang masih dalam penjara, pemerah anggur raja Mesir berkata): "Yusuf, Wahai orang yang benar (pada segala-galanya)! Tafsirkanlah kepada kami (perihal raja Mesir yang bermimpi melihat): tujuh ekor lembu gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu kurus; dan tujuh tangkai (biji-bijian) yang hijau serta tujuh tangkai lagi yang kering; (tafsirkanlah) supaya aku kembali kepada orang yang mengutusku itu, semoga mereka dapat mengetahui tafsirannya". Yusuf menjawab: "Hendaklah kamu bercucuk tanam bersungguh-sungguh selama tujuh tahun berturut-turut, KEMUDIAN APA YANG KAMU KETAM BIARKANLAH IA PADA TANGKAINYA; kecuali sedikit daripada bahagian yang kamu jadikan makanan. Kemudian akan datang selepas tempoh itu, tujuh tahun kemarau yang besar, yang akan menghabiskan makanan yang kamu sediakan baginya; kecuali sedikit dari apa yang kamu simpan (untuk dijadikan benih). "Kemudian akan datang pula sesudah itu tahun yang padanya orang ramai beroleh rahmat hujan, dan padanya mereka dapat memerah (hasil anggur, zaitun dan sebagainya)"(Yusuf[12:46-49]).

Ternyata kisah mimpi raja Mesir serta tafsiran luar biasa nabi Yusuf itu menjadi sebab pembebasan baginda. Bagi orang yang mengkaji kitaran ekonomi, ayat ini secara tidak langsung menyatakan kitaran naik turun ekonomi yang biasanya berlaku dalam lingkungan 7 tahun. 

Tafsiran nabi Yusuf AS yang mengarahkan agar biji gandum dibiarkan pada tangkainya selama 7 tahun ini mengingatkan saya kisah seorang pensyarah Bahasa Arab dari Jordan yang memeluk Islam kerana ayat ini. Beliau adalah pensyarah Bahasa Arab yang beragama Kristian. Setelah membaca ayat tersebut, dia terpanggil untuk membuktikan kebenaran firman Allah yang menyatakan bahawa “BIJI GANDUM YANG TIDAK DIPISAHKAN DARIPADA TANGKAINYA MAMPU BERTAHAN SELAMA TUJUH TAHUN.”

Selepas isterinya melahirkan anak, dia memotong tangkai gandum lalu menggantungnya dalam rumah mereka tanpa diceraikan bijinya. Setelah anaknya berusia 7 tahun, dia mengambil tangkai gandum tersebut dan terkejut kerana ia masih elok dan  boleh dimakan. Berikutan peristiwa itu, dia memeluk agama Islam. Kisah ini diceritakan oleh Dr. Abu Syariah, seorang bekas pensyarah Bahasa Arab di Pusat Bahasa, UIAM suatu masa dahulu. Pensyarah Bahasa Arab beragama Kristian itu adalah kawannya sendiri.

Subhanallah! Ini antara bukti mukjizat al-Quran. Bicaranya satu, tapi pengajaran dan limpahan ilmunya membuak-buak keluar bagi sesiapa yang mahu mengkaji atau menghayatinya. Ia sudah lama ditegaskan Rasulullah dalam sabdanya:

أَلَا إِنَّهَا سَتَكُونُ فِتْنَةٌ فَقُلْتُ مَا الْمَخْرَجُ مِنْهَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ كِتَابُ اللَّهِ فِيهِ نَبَأُ مَا كَانَ قَبْلَكُمْ وَخَبَرُ مَا بَعْدَكُمْ وَحُكْمُ مَا بَيْنَكُمْ وَهُوَ الْفَصْلُ لَيْسَ بِالْهَزْلِ مَنْ تَرَكَهُ مِنْ جَبَّارٍ قَصَمَهُ اللَّهُ وَمَنْ ابْتَغَى الْهُدَى فِي غَيْرِهِ أَضَلَّهُ اللَّهُ وَهُوَ حَبْلُ اللَّهِ الْمَتِينُ وَهُوَ الذِّكْرُ الْحَكِيمُ وَهُوَ الصِّرَاطُ الْمُسْتَقِيمُ هُوَ الَّذِي لَا تَزِيغُ بِهِ الْأَهْوَاءُ وَلَا تَلْتَبِسُ بِهِ الْأَلْسِنَةُ وَلَا يَشْبَعُ مِنْهُ الْعُلَمَاءُ وَلَا يَخْلَقُ عَلَى كَثْرَةِ الرَّدِّ وَلَا تَنْقَضِي عَجَائِبُهُ هُوَ الَّذِي لَمْ تَنْتَهِ الْجِنُّ إِذْ سَمِعَتْهُ حَتَّى قَالُوا { إِنَّا سَمِعْنَا قُرْآنًا عَجَبًا يَهْدِي إِلَى الرُّشْدِ فَآمَنَّا بِهِ } مَنْ قَالَ بِهِ صَدَقَ وَمَنْ عَمِلَ بِهِ أُجِرَ وَمَنْ حَكَمَ بِهِ عَدَلَ وَمَنْ دَعَا إِلَيْهِ هَدَى إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ

Ertinya: Ertinya: Ingat", sesungguhnya akan berlaku fitnah", Saya (Ali bin Abi Talib RA) bertanya: "Bagaimana jalan keluar darinya wahai Rasulullah?" Rasulullah bersabda :"(Berpeganglah) kepada Kitab Allah, dalamnya ada cerita orang sebelummu dan berita orang sesudahmu, dan (ia adalah) pemutus apa yang terjadi antara kamu. Kitab Allah ini adalah firman yang pemisah (antara yang hak dan yang bathil) dan ia bukanlah bahan senda gurau, sesiapa yang meninggalkannya (mengabaikannya) kerana sombong, akan dibinasakan Allah, sesiapa yang mencari petunjuk yang lain darinya (selain kitab Allah), akan disesatkan Allah, ia adalah tali Allah yang kuat, ia adalah peringatan yang penuh hikmah, ia adalah (pembimbing ke) jalan yang lurus, ia tidak condong pada (tidak mengikut) hawa nafsu (manusia), ia tidak berat pada setiap lidah, para ulama' tidak akan kenyang (dari mengkaji serta mendalaminya), ia tidak usang (jemu) walau banyaknya diulang (bacaannya), keajaibannya tidak ada penghujung, para jin tidak berhenti (secara kosong) ketika mendengarnya, mereka lantas berkata :(Sesungguhnya kami telah mendengarkan Al Quran yang menakjubkan yang memberi petunjuk kepada jalan yang benar, lalu kami beriman kepadanya). Sesiapa berkata dengannya, maka benarlah ia, barangsiapa mengamalkannya, akan diberi pahala, orang yang memutuskan hukum dengannya pasti berlaku adil dan barang siapa menyeru kepada (penghayatan)nya akan mendapat petunjuk ke jalan yang lurus" (Sunan al-Tirmidhi) (Hadith ini dinilai Dhaif atau lemah oleh Imam al-Tirmidhi).

Setelah mendengar kisah sebegini maka kita akan faham mengapa al-Quran ini menduduki carta tertinggi dalam senarai mukjizat para nabi utusan Allah. Bahkan orang Mekah pada zaman nabi ditempelak keras kerana mengabaikan al-Quran:

وَقَالُوا لَوْلَا أُنْزِلَ عَلَيْهِ آيَاتٌ مِنْ رَبِّهِ قُلْ إِنَّمَا الْآيَاتُ عِنْدَ اللَّهِ وَإِنَّمَا أَنَا نَذِيرٌ مُبِينٌ (50) أَوَلَمْ يَكْفِهِمْ أَنَّا أَنْزَلْنَا عَلَيْكَ الْكِتَابَ يُتْلَى عَلَيْهِمْ إِنَّ فِي ذَلِكَ لَرَحْمَةً وَذِكْرَى لِقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ (51)

Ertinya: Dan mereka berkata: "Mengapa tidak diturunkan kepada (Muhammad) mukjizat dari Tuhannya?" Jawablah (wahai Muhammad): "Sesungguhnya (urusan menurunkan) mukjizat itu adalah tertentu bagi Allah, dan aku hanyalah seorang Rasul pemberi amaran yang jelas nyata". (Patutkah mereka meminta mukjizat yang lain?) tidakkah cukup bagi mereka bahawa Kami telah menurunkan kepadamu Al-Quran yang dibacakan kepada mereka? Sesungguhnya Al-Quran yang diturunkan itu mengandungi rahmat dan peringatan bagi orang yang beriman (al-‘Ankabut [29:50-51]).

Selepas ini, jika memetik apa sahaja buah, cubalah petik bersama tangkainya dan ingatlah ayat daripada surah Yusuf ini semoga iman kita kepada al-Quran tetap segar sebagaimana segarnya buah-buahan yang tergantung pada tangkainya.

* Dapatkan nota Tafsir terdahulu di:

https://www.facebook.com/notatafsirabdullahbukhari

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...